Young Australopithecus adalah mangsa burung mangsanya • Alexander Markov • Berita sains mengenai "Unsur" • Paleontologi, Antropologi

Young Australopithecus adalah mangsa burung

Australopithecus african (Australopithecus africanus) tinggal di Afrika Selatan antara 3.3-3.0 dan 2.5 juta tahun yang lalu. Tengkoraknya lebih dekat dengan manusia, dan struktur anggota badan, sebaliknya, lebih primitif berbanding dengan Australopithecus jauh. Foto dari www.mnh.si.edu

Ahli antropologi Afrika Selatan Lee Berger, yang meninjau kembali tengkorak "anak Taungs" yang terkenal pada tahun 1924, menyimpulkan bahawa Australopithecus muda adalah mangsa burung besar. Ini ditunjukkan oleh kerosakan ciri ke soket. Ini adalah tanda yang ditinggalkan oleh burung helang dinobatkan di penyu monyet yang dimakan olehnya. Sebelum ini dipercayai bahawa pembunuh "bayi Taungs" adalah pemangsa besar keluarga kucing.

Tengkorak "anak Taungs" ditemui oleh penambang di lombong batu kapur di Afrika Selatan pada tahun 1924. Tengkorak itu jatuh ke tangan Raymond Darth, salah satu pelopor paleoantropologi. Sudah tahun depan dalam majalah itu Alam Artikel sensasi muncul dalam Darth bertajuk "Australopithecus africanus: man-ape dari Afrika Selatan" (Dart R.A. 1925. Australopithecus africanus: man-kera Afrika Selatan. Alam 115: 195-199). Jadi, manusia mula-mula belajar tentang Australopithecus – "kehilangan pautan" yang lama ditunggu-tunggu antara monyet dan Pithecanthropes yang sudah diketahui oleh masa itu.Sejarah dramatik penemuan Australopithecus pertama dijelaskan dengan sempurna dalam buku "Saya mencari nenek moyang" oleh N. Eidelman.

Bersama dengan tengkorak Australopithecus muda di Gua Taungs (atau Taung, Taung) tulang ikan, antelop, penyu dan haiwan lain ditemui. Tengkorak-tengkorak babi itu seolah-olah dipecahkan oleh beberapa alat tumpul. Darth mencadangkan bahawa semua fauna ini – sisa-sisa perayaan manusia-kera. Ini adalah bagaimana imej Australopithecus muncul – seorang pemburu mahir yang berlari di sekeliling savana untuk makan malam dan membunuh mereka dengan tamparan kelab di kepala. Seterusnya, orang dewasa telah dijumpai. A.africanus, juga digabungkan dengan fauna fosil yang pelbagai.

Megantereon, salah seorang suspek dalam kes pembunuhan Taungs-bayi, kini dibebaskan (gambar dari www.macroevolution.narod.ru)

Kajian terperinci tentang paleocomplexes ini menyebabkan para saintis menyimpulkan bahawa kelompok-kelompok tulang yang ditemui memang sisa-sisa perayaan, tetapi bukannya kera-kera manusia, tetapi dari pemangsa lain. Australopithecus bukan pemburu, tetapi mangsa. Suspicion pada mulanya jatuh pada kucing besar, seperti sabertooth megantereon (Megantereon). Leopard dan ternakan hyena juga dinamakan sebagai pemburu yang mungkin untuk monyet.Andaian ini berasaskan, khususnya, pada perbandingan unsur surih dan komposisi isotop daripada tulang pemangsa dan hominid purba.

Pada tahun 1995, pertama kali dicadangkan bahawa "Taungs-bayi", bersama-sama dengan haiwan dan haiwan lain, menjadi mangsa burung besar, serupa dengan helang mahkota moden (Berger L.R., Clarke R.J. 1995). J Hum Evol 29: 275-299). Hipotesis ini didasarkan pada kesamaan kerosakan yang diperhatikan dalam babi Taung, dengan yang terdapat pada tulang-tulang monyet kecil moden yang dibunuh oleh helang. Hipotesis itu adalah kritikan tajam. Khususnya, ia berpendapat bahawa tidak satu helang boleh mengangkat mangsa besar seperti bayi Australopithecus ke udara.

Burung helang yang dimahkotai dan pemangsa berbulu yang sama adalah musuh-musuh maut nenek moyang kita yang jauh – Australopithecus (foto © Yves Thonnerieux dari www.oiseaux.net)

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, lebih banyak telah diketahui tentang tabiat burung besar mangsa – pemburu monyet. Sebagai contoh, ternyata "angkat" burung-burung ini masih sangat dipandang rendah. Walau bagaimanapun, "hipotesis burung" tidak mempunyai keterangan yang cukup tegas – tanda-tanda yang jelas bahawa "anak dari Taungs" telah berada di dalam kuku burung rajawali yang besar.Dan sekarang bukti itu akhirnya diterima.

Dalam majalah terakhir (Oktober) Jurnal Antropologi Fizikal Amerika menerbitkan hasil kajian terperinci tentang tengkorak monyet yang dibunuh oleh Eagle Mahkota Afrika (McGraw et al., 2006). Dalam isu yang sama, antropolog Afrika Selatan Lee R. Berger dari Universiti Witwatersrand, salah seorang pengarang "hipotesis burung", melaporkan bahawa Taungs-bayi mempunyai kerosakan yang sama.

Setelah mengkaji manuskrip artikel McGrow, Berger menarik perhatian pada keterangan lubang ciri dan pecah di bahagian atas soket yang ditinggalkan oleh kuku elang. Ahli sains segera memeriksa tengkorak seorang anak dari Taungs dan mendapati sama kerosakan sama dalam kedua-dua soket. Sebelum ini, tiada siapa yang memberi perhatian kepada mereka, yang tidak menghairankan – selepas semua, sebelum siasatan McGraw, kecederaan ini masih tidak dapat ditafsirkan. Di soket mata kanan, Taungs-baby, terdapat lubang pusingan yang ketara 1.5 mm, di bahagian atas soket mata kiri terdapat rehat yang besar dengan tepi bergerigi. Bersama-sama dengan penyok pada bagian atas tengkorak yang diterangkan pada tahun 1995, kecederaan ini adalah bukti yang cukup bahwa Australopithecus muda ditangkap, dibunuh dan dimakan oleh burung besar mangsa.

Tengkorak seekor monyet yang dibunuh oleh helang yang dimahkotai (kiri) dan tengkorak seorang anak dari Taungs dengan kecederaan serupa (gambar dari artikel dalam Jurnal Antropologi Fizikal Amerika)

Berger menunjukkan bahawa helang mungkin jauh dari satu-satunya musuh afidans Australopithecus. Pemangsa berkaki empat dan berbulu adalah faktor kematian yang paling penting dalam monyet Afrika moden, dan, nampaknya, pada nenek moyang jauh kita tidak lebih baik. Ramai ahli antropologi moden menganggap ancaman daripada haiwan dan burung pemangsa menjadi salah satu sebab utama pembangunan sosialiti di hominid purba (dan sosialisasi, seterusnya membuat prasyarat untuk perkembangan minda yang dipercepat), jadi untuk memahami evolusi nenek moyang kita, sangat penting untuk mengetahui yang memburu mereka.

Sumber: Lee R. Berger. Kerosakan Burung Predatory kepada Taung Jenis-Tengkorak Australopithecus africanus Dart 1925 // Jurnal Antropologi Fizikal Amerika. 131: 166-168 (2006).

Lihat juga:
1) "Daughter of Lucy" berjalan seperti lelaki, dan memanjat pokok dan berfikir seperti monyet. Elemen, 26 September 2006.
2) Australopithecus Afar masih tegak, "Unsur", 21 Julai 2005.
3) Donald Johanson, Maitland Go. "Lucy: asal usul manusia."
4) Asal dan evolusi manusia.

Alexander Markov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: