Volga ichthyornis • Nikita Zelenkov • Gambar Saintifik pada Hari "Elemen" • Paleontologi

Volga ichthyornis

Dalam ilustrasi ini, artis Andrei Atuchin menggambarkan sepasang ichthyornis, burung toothy primitif, yang duduk di tepi pantai, yang di wilayah Cenomanian di Cretaceous (100-94 juta tahun lalu) di rantau Volga moden. Pembinaan semula ini didasarkan pada penemuan baru yang tidak dijangka baru-baru ini oleh sekumpulan ahli paleontologi dari Moscow, St. Petersburg dan Saratov. Serpihan tibia, yang terdapat di rantau Saratov, ternyata menjadi temuan pertama ichthyornis di Rusia, dan lebih-lebih lagi – satu-satunya untuk seluruh Dunia Lama.

Fragmentary tulang tibial besar ichthyornish dari kapur di rantau Volga di sudut yang berbeza: A – pandangan sisi, B – tengkorak, C – medial, D – caudal E – proximal, F – distal. Gambar dari N. V. Zelenkov et al., 2017. Burung seperti Ichthyornis dari Cretaceous Akhir (Cenomanian) yang terawal dari Rusia Eropah

Ini serpihan tulang nondescript yang kelihatan, kira-kira satu setengah sentimeter panjang, adalah gambaran yang sangat baik tentang bahan yang penyelidik evolusi burung sering perlu bekerja dengan. Mujurlah, dalam kes burung, penemuan fragmen boleh menjadi nilai yang sangat besar: penyesuaian kepada penerbangan mengenakan banyak sekatan pada struktur badan burung dan, khususnya, sangat mengurangkan pelbagai variabiliti.Itulah sebabnya serpihan tulang dari anggota belakang sering dapat menentukan, kepada ketepatan spesies, yang ini atau serpihan itu milik. Tibia ini sama dengan ichthyornis.

Pembinaan semula klasik rangka Ichthyornis dari zaman Darwin. Gambar dari buku W. J. Miller, 1922. Geologi. Sains Kerak Bumi

Ichthyornyses benar-benar fosil klasik yang ditemui pada abad ke-19 di Amerika Utara. Kepentingan sejarah ichthyornis sangat besar – Darwin sendiri sangat kagum dengan penemuan burung bergigi dan menulis kepada rakan sekerja bahawa inilah yang paling meyakinkannya tentang kebenaran teori evolusinya. Ia adalah burung-burung Amerika Utara (dan bukan Archaeopteryx sama sekali) yang Darwin dianggap sebagai bentuk peralihan sebenar antara reptilia dan burung moden. Sejak itu, ichthyornis telah dijumpai dalam jumlah yang besar di Amerika Syarikat, Kanada, dan Mexico, tetapi tidak pernah di Dunia Lama. Sebelum ini dianggap bahawa beberapa tulang dari Asia Tengah dan Mongolia mungkin berkaitan dengan ichthyornis, tetapi tidak ada penemuan yang telah disahkan.

Sebuah pencarian baru yang unik dari Saratov berasal dari sedimen abad Cenomanian dalam tempoh Cretaceous – penemuan paling kuno dari ichthyornies di Amerika Utara sejak masa yang sama.Ini bermakna, tidak lama selepas penampilan mereka, ichthyornies adalah yang paling lazim di Hemisfera Utara. Perlu diperhatikan bahawa saudara-saudara ichthyornis yang lebih kuno juga ditemui di Dunia Lama (di China), yang bermaksud bahawa burung-burung ini kemungkinan besar terjadi di suatu tempat di tepi lautan kuno Eurasia.

Ichthyornis adalah saudara dekat burung moden. Mereka mempunyai struktur tubuh yang sama secara umum, seperti kini burung yang hidup, dan penampilan umum, berdasarkan ukuran, adalah serupa dengan camar. Kita tahu bahawa mereka berkembang pesat, seperti kebanyakan burung moden, dan mencapai saiz badan dewasa dalam masa beberapa minggu. Peranti sayap mengatakan bahawa mereka terbang dengan baik, dan struktur kaki belakang memberikan mereka penduduk akuatik. Seperti burung laut moden, ichthyornis mempunyai kelenjar hidung yang baik, yang mengeluarkan garam yang berlebihan daripada badan. Dalam agregat, ini bermakna bahawa ichthyorny dapat mengatasi halangan-halangan air utama, dan ini menerangkan pengedaran mereka yang luas dalam tempoh Cretaceous.

Salah satu daripada beberapa perbezaan serius antara ichthyorny dan burung moden adalah gigi – watak yang sangat primitif yang melanda Darwin.Kehadiran gigi pada burung primitif mungkin disebabkan ketidaksempurnaan reka bentuk tengkorak mereka. Burung moden memerah mangsa dengan kedua-dua rahang seperti pinset – iaitu, rahang bawah menekan objek makanan dari bawah, dan bahagian atas menekan dari atas. Inilah kinetikisme yang disebut tengkorak – pergerakan ciri tulang yang relatif terhadap satu sama lain, yang membolehkan burung sangat berkesan menyimpan makanan di paruh mereka. Dalam ichthyornyses primitif, kinetisme nampaknya kurang berkembang, dan mereka memerlukan gigi, yang hanya diwarisi dari nenek moyang mereka, untuk memelihara mangsa mereka dengan berkesan.

Pembinaan semula permukaan bumi di era Cenomania. Imej dari artikel oleh K. J. Lacovara et al., 2003. Laut epeiris Cretaceous

Umur Cenomanian dalam tempoh Cretaceous, yang berasal dari Saratov berasal, adalah tahap yang sangat penting dalam perkembangan biota dunia. Ia adalah era aktiviti tektonik yang ketara dan turun naik paras laut. Pada akhir Cenomanian, paras laut adalah 300 meter lebih tinggi dari sekarang, dan kawasan-kawasan yang luas di benua ditutup dengan laut cetek. Pada abad ini, terdapat penstrukturan semula utama ekosistem laut, disebabkan oleh perubahan iklim, yang mengakibatkan perubahan dalam produktiviti lautan dunia.Penyusunan semula ini disertai oleh kepupusan yang ketara dalam beberapa kumpulan haiwan dan kemunculan kumpulan baru.

Oleh itu, dalam Cenomanian, kepelbagaian pemakan ikan ichthyosaur telah banyak dikurangkan, tetapi Mosasaurs muncul – reptilia laut lain yang menguasai laut pada zaman akhir era Mesozoik. Diasumsikan bahawa di dalam kawasan itu masyarakat ikan telah banyak berubah dan pelbagai jenis ikan-ikan besar – wakil utama dari fauna ikan moden – telah muncul. Ia adalah di Cenomanian bahawa ichthyornis makan ikan laut muncul – juga saudara-saudara terdekat burung-burung moden. Malangnya, tidak terdapat banyak fosil Cenomania di seluruh dunia, dan kita tahu hampir apa-apa mengenai kepelbagaian burung era penting ini. Itulah sebabnya apa-apa penemuan burung Senoman, bahkan yang paling fragmentari, mempunyai kepentingan saintifik yang besar. Menariknya, satu burung Senomanian telah dijelaskan – Cerebavis cenomanicaditemui di wilayah Rusia, tidak jauh dari lokasi di mana ichthyornis baru berasal. Cerebavis digambarkan sebagai "otak fosil" – ia benar-benar mewakili penemuan unik dari bahagian kepala seekor burung Mesozoik.Penulis deskripsi, mempercayai bahawa mereka berhadapan dengan otak, dibina semula banyak ciri aneh yang bukan ciri tidak hanya burung, tetapi biasanya semua yang berkaki empat. Ini membolehkan mereka membuat kesimpulan mengenai pengkhususan neuro yang luar biasa dari pemilik otak ini, yang hampir tidak ada hubungannya dengan burung moden.

Satu lagi penemuan Cenomanian yang kuat dari rantau Volga adalah otak fosil yang disebut burung. Gambar dari artikel E.N. Kurochkin et al., 2005. Di otak burung ketinggian atas Rusia Eropah

Walau bagaimanapun, kajian yang lebih teliti terhadap sampel menunjukkan bahawa cerebavis tidak begitu banyak otak fosil sebagai serpihan tengkorak dengan kawasan tisu otak. Penjelasan ini membenarkan kami memikirkan semula ciri-ciri yang diperhatikan. Menjadi jelas bahawa di hadapan kita adalah tengkorak burung penampilan yang agak moden, dengan benar-benar dicampur (tanpa jahitan) tulang, seperti dalam burung yang hidup. Dan dalam struktur bahagian otak yang menonjol dari bawah tulang tengkorak, tidak ada juga yang hebat. Kemungkinan besar, tengkorak ini tergolong dalam ichthyornis yang sama, satu bahagian tulang anggota yang kini terdapat di lokasi berdekatan.

Ilustrasi © Andrey Atuchin.

Lihat juga:
1) Otak mencari pemiliknya, "Kimia dan kehidupan" № 6, 2008.

Nikita Zelenkov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: