Undang-undang Mendel • James Trefil, Ensiklopedia "Dua ratus hukum alam semesta"

Undang-undang Mendel

Gregor Mendel berhak dianggap sebagai pengasas genetik moden, dan kacang-kacangan yang dia bereksperimen tidak kurang terkenal dalam cerita rakyat saintifik daripada epal Newton. Penyelidikan saintifiknya di kebun monastik di Brunn (sekarang Brno di Republik Czech), yang pada asalnya hanya disebabkan oleh minat dalam bidang pertanian, berubah menjadi siri jangka panjang eksperimen susah payah pada persimpangan tumbuhan, yang mengakibatkan Mendel menyimpulkan bahawa keturunan ditentukan oleh gen.

Kerja-Nya adalah mudah tetapi teliti: dia meletakkan karung khas pada bunga pea supaya setiap tumbuhan didadar oleh debunga yang dipilih dengan teliti. Kemudian, membandingkan tanda-tanda tumbuhan ibu bapa dan anak perempuan, dia dapat menyimpulkan undang-undang pusaka.

Eksperimen klasik Mendel terdiri daripada penyeberangan dua baris kacang – tinggi dan pendek. Semua tumbuhan anak perempuan generasi pertama adalah tinggi (dan sama sekali tidak tinggi atau sederhana, seperti yang diharapkan). Walau bagaimanapun, semasa penyebaran tumbuhan generasi pertama di kalangan mereka sendiri hanya tiga perempat tumbuhan anak perempuan generasi kedua ternyata lebih tinggi, tumbuhan yang lain adalah pendek.Untuk menerangkan keputusan eksperimen ini (dan banyak lagi), Mendel menyamar sebagai berikut:

– terdapat satu unit keturunan (Mendel menyebutnya sebagai "faktor", sekarang kita memanggilnya genom), dan organisma anak-anak menerima dari setiap induk satu gen pengekodan sifat ini;

– jika organisma anak perempuan menerima gen yang bertanggungjawab terhadap sifat alternatif, maka satu daripada gen ini akan dominan dan akan ekspres (iaitu, tanda yang dikodkan oleh gen ini akan nyata dalam organisma), dan yang lain akan resesif (iaitu, tidak dinyatakan).

Dalam kes kacang polong, ini bermakna setiap tumbuhan subsidiari generasi pertama menerima kedua-dua gen "tinggi" dan gen "tegak pendek" – satu daripada setiap ibu bapa. Pertumbuhan tinggi keturunan generasi pertama menunjukkan dominasi gen "tinggi". Walau bagaimanapun, dalam bahan keturunan setiap tumbuhan anak perempuan generasi pertama, gen yang tidak dinyatakan "pendek" juga dipelihara. Dalam generasi akan datang, satu tumbuhan akan mempunyai purata dua gen "tinggi", dua tumbuhan – satu "tinggi" gen dan satu "pendek pendek" gen dan satu tumbuhan – dua "pendek" gen; ia akan menjadi kecil.Dipandu oleh skema ini, Mendel dapat menjelaskan banyak ciri warisan, yang kekal sebagai misteri sebelum: sebagai contoh, mengapa sesetengah penyakit (seperti hemofilia) disebarkan melalui generasi atau mengapa ibu bapa bermata cokelat mempunyai anak-anak bermata biru.

Seperti yang sering berlaku dalam sejarah sains, karya Mendel, yang disiapkan pada tahun 1865, tidak segera mendapat pengiktirafan yang sewajarnya daripada sezaman. Hasil percubaannya dipublikasikan pada pertemuan Persatuan Sains Asli Brunn, dan kemudian diterbitkan dalam jurnal Persatuan ini, tetapi idea Mendel tidak mendapat sokongan pada waktu itu. Walaupun jurnal ini diterima oleh lebih dari seratus organisasi saintifik dari seluruh dunia, isu jurnal yang menggambarkan kerja revolusioner Mendel telah mengumpulkan debu selama tiga puluh tahun di perpustakaan. Ia hanya pada akhir abad ke-19 yang para ulama yang menangani masalah keturunan menemukan karya-karya Mendel, dan dia dapat menerima (selepas kematian) pengiktirafan yang pantas.

Ini tidak bermakna idea Mendel diterima tanpa syarat. Teori sains telah lama dibincangkan dalam dunia saintifik. preformisme, mengikut mana sel telur dan sel sperma entah bagaimana mengandungi organisme dewasa dalam bentuk kecil.Sebagai contoh, Anthony van Leeuwenhoek (Anton van Leeuwenhoek, 1632-1723), seorang saintis yang memperkenalkan mikroskop untuk kegunaan saintifik, percaya bahawa tubuh manusia kecil sudah terkandung di dalam setiap sel sperma, dan telur hanya diperlukan untuk menyediakannya dengan nutrien yang diperlukan untuk pertumbuhan. Persoalannya ialah apa yang mengawal perkembangan embrio – faktor dalaman, keturunan, seperti yang dicadangkan oleh Mendel, atau faktor persekitaran luaran yang mungkin, misalnya, mempengaruhi nutrien telur. Hari ini, apabila para saintis dapat mengesan secara terperinci jalan perkembangan organisme dari telur yang disenyawakan, ternyata faktor luar, seperti bahan yang mempunyai kesan intrauterin pada embrio, boleh menyebabkan "dimasukkan" gen-gen tertentu dan dengan demikian mempengaruhi perkembangan organisma.

Hari ini kita tahu bahawa gen yang ditemui oleh Mendel adalah bahagian molekul DNA dalam sel. Menurut dogma pusat biologi molekul, mekanisme aksi gen adalah untuk menyandikan protein, yang seterusnya, bertindak sebagai enzim, mengawal semua reaksi kimia dalam organisma hidup (lihat Pemangkin dan enzim).

Lihatjuga:

1995Pengklonan

Gregor Johann MENDEL
Gregor Johann Mendel, 1822-84

Biarawan Moravian dan ahli genetik tumbuhan. Johann Mendel dilahirkan di bandar Heinzendorf (kini Ginchice di Republik Czech), di mana bapanya mempunyai petani petani kecil. Dia mengambil nama Gregor ketika dia memasuki biara kota Brunn (sekarang Brno). Pada tahun 1851, biara biara itu menghantar Mendel untuk belajar di University of Vienna, di mana dia, antara lain, mempelajari botani. Selepas tamat pengajian, Mendel mengajar sains di sekolah tempatan. Pada tahun 1856, dia mula menjalankan eksperimen di persimpangan tanaman, khususnya kacang polong, yang dia tumbuh di taman biara – mungkin digerakkan oleh kenangan masa kecil bekerja dengan ayahnya di rumahnya. Hasil eksperimen Mendel, yang membentuk dasar genetika modern, diterbitkan pada tahun 1865, tanpa menarik minat kalangan sezaman. Tiga tahun kemudian, Mendel menjadi abbot biara kota Brunn dan penyelidikan ditinggalkan, mengabdikan diri untuk melakukan tugas pentadbiran.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: