Ular tangan yang ditinggalkan untuk menyesuaikan diri dengan cara hidup yang hidup • Julia Kondratenko • Berita Sains mengenai "Unsur" • Zoologi, Paleontologi, Evolusi

Ular ditinggalkan anggota untuk menyesuaikan diri dengan gaya hidup burrowing

Rajah. 1. Di atas – lokasi tulang telinga dalam tengkorak ular (ditunjukkan oren). Turun di bawah – sampel struktur telinga dalam ular terkemuka (dari kiri ke kanana) gaya hidup air, tanah dan burrowing; Vestibule – ambang pintu. Gambar dari artikel dibincangkan diKemajuan Sains

Asal-usul ular bukanlah persoalan sepenuhnya. Sesetengah saintis percaya bahawa ular telah kehilangan anggota badan untuk menjalani kehidupan menggali, sementara yang lain percaya bahawa ular telah disesuaikan dengan kehidupan di persekitaran akuatik. Memihak kepada pandangan pertama, hujah baru. Penyelidik telah menunjukkan bahawa telinga dalam ular yang hidup 90 juta tahun yang lalu adalah serupa dengan telinga dalam ular moden yang membawa cara menggali kehidupan, dan bukan daratan atau akuatik. Struktur khas telinga dalam ular menggali membantu mereka untuk lebih baik merasakan getaran frekuensi rendah tanah.

Ular menonjol dengan tajam terhadap latar belakang vertebrata lain dengan kekurangan anggota badan yang lengkap (atau hampir lengkap). Para saintis telah lama membantah faktor apa yang membawa kepada kemunculan haiwan dengan bentuk badan yang luar biasa. Memperoleh dua versi. Yang pertama adalah bahawa ular telah kehilangan anggota badan, cuba menjadi seperti cacing untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan di tanah.Yang kedua ialah ular mengikuti jalan belut dan ikan lain yang serupa dengan badan yang bujur diadaptasi untuk berenang. Rangka yang baik yang dipelihara oleh wakil kuno dari kumpulan ini akan membantu memahami asal usul ular: dengan nisbah panjang ekor dan bahagian batang tulang belakang, adalah mungkin untuk menentukan habitat mana ular itu telah disesuaikan dengannya. Tetapi, malangnya, rangka kuno sangat jarang menunggu para ahli paleontologi utuh. Oleh itu adalah menarik bahawa penulis artikel jurnal baru-baru ini Sains menemui cara yang bijak untuk meramalkan habitat ular walaupun dari sisa-sisa yang masih terpelihara.

Para saintis telah memberi perhatian kepada struktur telinga dalam ular. Organ kompleks ini membantu haiwan untuk berorientasi di ruang angkasa, bertindak balas bukan sahaja untuk pendengaran, tetapi juga untuk rasa keseimbangan. Adalah logik untuk menganggap bahawa, bergantung kepada habitat ular, struktur telinga dalamnya mungkin berbeza-beza. Menggunakan tomografi sinar-x, saintis mengimbas struktur telinga dalam 34 ular moden dan fosil.

Ternyata ular yang tinggal di tanah telah menyatakan ciri struktur telinga dalam, yang membedakannya dari ular akuatik dan ular kehidupan darat (Rajah 1).Ular burrowing mempunyai vestibule yang sangat besar, bahagian telinga dalam di mana organ pendengaran (koklea) dan organ keseimbangan yang terdiri daripada tiub separuh bulatan terbuka. The vestibule telinga dalaman ular tanah hampir bulat dan menduduki keseluruhan jumlah, yang dibatasi oleh kanaliculi separuh bulatan. Menariknya, ular, yang biasanya memimpin cara hidup terestrial, tetapi dapat dikebumikan di tanah, jika terganggu, ambang itu juga diperluas, tetapi masih tidak sebesar penduduk tetap tanah itu. Para saintis mencadangkan bahawa vestibule besar telinga dalam membantu bunyi ular dalam persepsi getaran frekuensi rendah tanah.

Peranti telinga dalam ular yang mengetuai cara kehidupan dan ular terestrial – penghuninya persekitaran akuatik adalah sama, tetapi masih analisis yang teliti terhadap koordinat tiga dimensi yang memungkinkan untuk membezakan organ-organ perwakilan kedua-dua kumpulan ini. Mengikut struktur telinga dalam, ular itu dibahagikan kepada kumpulan bergantung kepada habitat, dan bukan pada gabungan filogenetik mereka atau, misalnya, saiz badan. Ternyata walaupun kita hanya mengetahui struktur telinga bagian dalam ular, masih boleh diramalkan dengan kemungkinan kebiasaan di mana haiwan itu hidup.

Memandangkan keputusan ini, penyelidik memutuskan untuk menentukan habitat ular oleh tulang telinga dalam. Dinilysia patagonicayang tinggal di Cretaceous Atas, kira-kira 90 juta tahun yang lalu (lihat H. Zaher dan C. Scanferla, 2012. Tengkorak ular atas Cretaceous Dinilysia patagonica Smith-Woodward, 1901, dan kedudukan phylogeneticnya semula). Ia dijumpai di Argentina dan pertama kali digambarkan pada tahun 1901 (A. Woodward, 1901. Pada beberapa Reptilia Pauk dari Patagonia, Genera Miolania, Dinilysiadan Genyodectes), dan masih tiada konsensus tentang tempat yang tepat dalam klasifikasi – bagaimanapun, sudah jelas itu Dinilysia patagonica adalah suatu tempat di dasar pokok filogenetik ular moden. Tengkorak yang lengkap tidak dipelihara, tetapi tulang telinga dalamnya ditemui dalam keadaan baik (Rajah 2), jadi penyelidik dapat mengimbasnya dan membandingkannya dengan struktur telinga dalam ular habitat yang diketahui. Ternyata telinga dalam Dinilysia patagonica jelas dimasukkan dalam kumpulan yang sama seperti badan menggali ular. Para penyelidik bahkan menganggarkan kemungkinan kebarangkalian model mereka meramalkan cara hidup ular kuno ini – 93.4%. Dinilysia patagonica kini ia boleh dianggap sebagai ular burrowing terbesar dalam sejarah (panjangnya 1.8 m): wakil-wakil kumpulan yang terdahulu sebelum ini hanya mencapai 1.6 meter, dan ular menggali moden adalah lebih pendek daripada satu meter sama sekali.

Rajah. 2 Tengkorak itu Dinilysia Patagonica dari Muzium Sains Semulajadi Argentina (Museo Argentino de Ciencias Naturales), yang digunakan untuk membina model 3D telinga dalam. A, B, C, D dan E – pandangan dari atas, bawah, ke kanan, ke kiri dan belakang. Gambar dari H. Zaher dan C. Scanferla, 2012. Tengkorak ular atas Cretaceous Dinilysia patagonica Smith-Woodward, 1901, dan kedudukan phylogeneticnya semula

Bagi mereka yang masih meraguinya Dinilysia patagonica kepunyaan nenek moyang ular moden, dan bukan kepada cawangan kakak, saintis memutuskan untuk membina model nenek moyang ular moden secara berasingan. Untuk melakukan ini, penyelidik menggabungkan model terbina telinga dalam, memandangkan tempat masing-masing ular dalam pengelasan yang diterima sekarang. Lebih jauh ular itu adalah dari nenek moyang ular yang terakhir, kurang merupakan sumbangan model telinga dalamnya kepada model telinga dalam nenek moyang yang sama. Sedikit perubahan parameter gabungan, para saintis membina dua model yang mungkin telinga dalam leluhur umum ular moden yang terakhir. Berdasarkan model yang dibina, haiwan hipotetikal ini juga membawa gaya hidup menggali.

Sumber: Hongyu Yi dan Mark Norell. Asal mula ular moden Kemajuan Sains. 2015. V. 1. No. 10. P. e1500743. DOI: 10.1126 / sciadv.1500743.

Lihat juga:
Meghan Rosen. Ular berkembang dari leluhur burrowing, data baru mencadangkan // SainsNews. 27 November 2015.

Yulia Kondratenko


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: