Tokoh beracun menduduki Australia • Alexander Markov • Berita sains mengenai "Unsur" Biologi

Toksik beracun menduduki australia

Toad-aha (Bufo marinus) – contoh hidup pemilihan semula jadi dalam tindakan (gambar dari frogs.org.au)

Jaba-aga, yang diimport 70 tahun lalu ke Australia untuk memerangi perosak serangga, semakin merebak di seluruh negara, menyebabkan kerosakan kepada ekosistem tempatan. Pengembangan dipermudahkan oleh pemilihan semulajadi, memihak kepada individu yang paling panjang dan berkecepatan tinggi. Keuntungan luar biasa yang diperoleh oleh peneroka pertama di wilayah-wilayah yang tidak diduduki menghasilkan para pejalan kaki yang memecah semua rekod kelajuan yang diketahui di kalangan amfibi tailless.

Jaba-aha, juga dikenali sebagai katak tebu (toad katah) – sebuah amfibia besar yang beratnya sehingga 2 kg, – pada tahun 1935 ia dibawa ke Queensland untuk mengawal perosak ladang tebu. Tanah air Aga adalah wilayah terpadat dari kedua-dua Amerika dari Texas ke Amazonia. Petani Australia dengan cepat menjadi kecewa dengan "pembantu" yang baru: katak tidak menjadi tertarik dengan perosak, ia menyukai serangga lain. Lebih buruk lagi, di tanah air baru, aha mula melipatgandakan dengan cepat dan tidak lama lagi mula menyebabkan kerosakan yang ketara kepada ekosistem tempatan. Aha sangat beracun, dan bagi banyak haiwan tempatan (marmar, kadal besar dan ular,anjing dingo dan lain-lain.) percubaan untuk makan pada amfibia yang gemuk berakhir dalam keracunan kematian.

Wilayah yang ditangkap oleh toad aga (Rajah Dari frogs.org.au)

Setelah merebak di Queensland, penceroboh pada tahun 1978 menyerang New South Wales, dan pada tahun 1984 pasukan pendahuluan mereka menyeberangi sempadan Wilayah Utara. Ahli-ahli alam sekitar Australia amat prihatin dengan percepatan mantap pengembangan karang. Benjamin Phillips dan rakan-rakannya dari University of Sydney mengira bahawa kelajuan penyebaran toads lebih dari 70 tahun meningkat lima kali ganda: jika pada mulanya (dalam 30s-50s dan 50s), toads maju rata-rata 10 km setahun, kini mereka 50%. toads beracun masa menduduki lebih dari 1 juta meter persegi. km Wilayah Australia.

Para saintis telah melabel huruf besar dengan label radioaktif untuk mengesan pergerakan mereka. Ternyata bahawa toads yang hidup di barisan hadapan yang semakin berkembang dapat diatasi hingga 1.8 km per malam dalam cuaca hujan – kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk amfibi yang tidak pernah ada.

Ternyata semasa pengembangan kakinya menjadi semakin panjang. Para saintis telah menunjukkan bahawa kelajuan pergerakan untuk kedua-dua jarak pendek dan panjang dalam toad-aga berkorelasi positif dengan panjang kaki.Di tengah-tengah wilayah yang diduduki, berhampiran kawasan di mana kodok dilepaskan pada tahun 1935, panjang rata-rata kaki toads jauh lebih rendah dari pada garis depan.

Ini menunjukkan bahawa semasa pengembangan terdapat pemilihan semulajadi untuk armada. Individu yang paling panjang adalah orang pertama yang menduduki wilayah bebas, mengelakkan persaingan dengan sanak saudara mereka dan mendapatkan akses kepada sumber makanan yang tidak dituntut. Long kaki bertumpu pada "barisan depan", saling berpasangan dengan satu sama lain dan membetulkan kombinasi gabungan gen yang memberikan ketinggian panjang. Mengikuti mereka, individu berkaki pendek secara beransur-ansur mengejar, dan yang berkaki panjang tergesa-gesa lagi, terus menjadi di bawah kesan pemilihan yang lebih lama dan berkaki panjang. Penyelidik percaya bahawa corak yang mereka dapati mungkin merupakan peraturan umum untuk spesies invasif yang didapati dalam keadaan yang baik. Memandangkan pendudukan wilayah bebas memberikan kelebihan yang besar kepada peneroka asal, pemilihan harus membantu membangunkan penyesuaian yang mempromosikan penyelesaian dipercepat.

Penulis kajian meramalkan percambahan lagi pembesaran toksik beracun, dan memanggil tindakan segera dan tegas untuk diambilpenamatan, sehingga penceroboh belum membangun sebarang penyesuaian yang akan menjadikannya sangat tidak dapat dielakkan.

Sumber: Benjamin L. Phillips, Gregory P. Brown, Jonathan K. Webb, Richard Shine. Pencerobohan dan evolusi kelajuan dalam toads // Alam. 2006. V. 439. P. 803.

Lihat juga:
Lebih cepat, lebih kuat, lebih lama: evolusi dipercepat dalam katak tebu – siaran akhbar, University of Sydney, 16.02.2006.
Jaba-aha – sebuah artikel di Wikipedia.

Alexander Markov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: