Mites mengembara ke serangga sudah 320 juta tahun yang lalu • Alexander Khramov • Berita sains mengenai "Unsur" • Paleontologi, Entomologi

Ticks telah memusnahkan serangga sudah 320 juta tahun yang lalu

Rajah. 1. Kiri dan tengah: serangga Miamia maimai dengan tanda kutip di atasnya Carbolohmannia maimaiphilus (Oribatida: Mixonomata) dari sedimen umur Carboniferous purata 320 juta tahun, Provinsi Shiayan, China. Di sebelah kanan: pembinaan semula semak Carbolohmannia maimaiphilus, dibuat menggunakan tomografi synchrotron, melihat dari sisi ventral. Gambar dari artikel dibincangkan diBiologi semasa

Ahli paleontologi dari Perancis dan Rusia telah menemui bukti tertua tentang interaksi kutu dan arthropoda lain. Mereka melihat mite caribut berusia 320 juta pada jejak serangga berkarbonat, yang nampaknya menunggang di belakangnya. Penemuan membuktikan bahawa sudah pada awal fenomena evolusi mereka menggunakan strategi pemukiman yang sama seperti pada zaman kita.

Sesiapa yang pernah memilih kumbang di jalan hutan tahu bahawa hampir pasti ada serpihan kutu kecil di bahagian bawah dadanya. Makhluk-makhluk ini tidak menyebabkan sebarang bahaya kepada kumbang, tetapi hanya menggunakannya sebagai alat pengangkutan. Bagaimanapun, kumbang itu tidak mendapat manfaat daripada pelancong lain seperti itu. Bentuk hubungan interspecific ini, yang dikenali sebagai Foresia, sangat ciri-ciri kutu, dan ramai ahli kumpulan Astigmata dalam kitar hayat mempunyai peringkat penyelesaian khas – deutonyph,yang mempunyai alat penambat serangga khas (D. Bajerlein, W. Witaliński, 2014. Lokalisasi dan ketumpatan deutonymphs fosetik dari mitos Uropoda orbicularis (Parasitiformes: Mesostigmata) pada Aphodius kumbang (Aphodiidae) mempengaruhi panjang pedicel).

Dalam rekod fosil serangga, contoh-contoh foresikosis sangat jarang berlaku. Kebarangkalian bukan sahaja serangga itu sendiri, tetapi juga "penumpang" yang melekat padanya akan kekal dalam bentuk fosil terlalu rendah. Selalunya ini berlaku apabila kedua-duanya jatuh ke dalam resin dan kemudian selamanya mengeras dalam sekeping ambar. Sebagai contoh, mayfly didapati baru-baru ini di amber Miocene Dominican (kira-kira 16 juta tahun), yang membawa springtail yang disambungkan ke pangkal sayap depannya (D. Penney et al., 2012. Symbiosis Ephemeroptera-Collembola Symbiosis Fossilized dalam Predict Amber Persatuan). Dan di dalam ambar Eocene Baltic (44-49 Ma), semut dengan parasit parasit di kepalanya ditangkap oleh para saintis – tetapi dalam kes ini, kita boleh bercakap bukan tentang forezia, tetapi mengenai parasitisme (JA Dunlop et al., 2014. Mesostigmatid hama di ambar Baltik).

Tompok fosil tertua dikenali dari Devonian (sekitar 390 juta tahun yang lalu). Tetapi semua yang kita tahu tentang interaksi mereka dengan arthropoda lain, setakat ini terhad kepada ambar yang mendapati, yang tertua yang tergolong dalam tempoh Cretaceous. Pengarang kerja yang sedang dibahas adalah Yekaterina Sidorchuk dari laboratorium arthropoda Institut Paleontologi yang dinamai A. A.Akademi Sains Borisyak – dapat melihat masa lalu yang jauh lebih jauh. Mereka bernasib baik untuk mencari serangga dan kelambu yang duduk di dalam sedimen dalam tempoh Carboniferous tengah (320 juta tahun). Temuan itu dibuat di Xiaheyan, sebuah bandar di utara China Tengah.

Apabila tanda kutip, yang panjangnya hanya 0.8 mm, dikaji di bawah mikroskop pengimbasan, ternyata ia dibezakan dengan keselamatan yang luar biasa. Iaitu, sekeping batu dalam hal ini kadang-kadang tidak kalah dengan amber. Tanda mendapat nama Carbolohmannia maimaiphilus dan digambarkan dalam komposisi keluarga baru. Menggunakan SOCHIL synchrotron (Perancis), saintis telah mencipta pembinaan semula tiga dimensi Carbolohmanniayang memungkinkan untuk melihat tanda dari semua pihak. Ternyata dia tergolong dalam oribatides – penyepit perisai, iaitu, kepada kumpulan Mixonomata. Lebih tepat Carbolohmannia Ia menggabungkan tanda-tanda tiga dari lima kumpulan utama hama tungau, tetapi kedekatannya dengan Mixonomata ditunjukkan oleh yang paling penting dari mereka – sendi teleskopik di kawasan saliran seyugal (articulation sejugal).

Rajah. 2 Tandakan Carbolohmannia maimaiphilus, lihat dari bahagian ventral. A – lukisan skematik dengan penunjukan struktur morfologi utama; B – gambar yang diambil dengan mikroskop elektron imbasan; C – imej yang diperoleh menggunakan tomografi synchrotron; D – Foto yang diambil melalui mikroskop optik konvensional. Gambar dari artikel dibincangkan di Biologi semasa

Tudung seyuginous dalam hama acariform adalah sempadan yang memisahkan proterosome dan histerosom. Proterosome adalah separuh anterior dari badan kutu, termasuk "kepala" (gnatosome) dan segmen yang mempunyai pasangan anggota 1 dan 2. Histerosome adalah bahagian belakang tubuh, yang terdiri dari segmen dengan pasangan anggota ke-3 dan keempat dan opistososom (perut). Sekiranya banyak hama berperisai proterosome dan hysterosome disambungkan dengan agak tegar, maka di Mixonomata, terima kasih kepada struktur teleskopik saliran seyugal, mereka lebih mudah bergerak berbanding satu sama lain. Sebagai contoh, mixtip Ptyctima secara umumnya boleh melipat separuh, membongkok proterosom ke bahagian bawah histerosom dan pra-menarik anggota badan. Oleh itu, mereka menjadi telur berperisai kecil (S. Schmelzle et al., 2015. Mekanik Acti, Oribatida): Satu masalah, dua penyelesaian). Kemungkinan besar, silap mata ini tidak berkuatkuasa Carbolohmannia, tetapi dalam hal bahaya tungau ini boleh "menarik kepalanya ke bahu", sebahagiannya menyerap proterosom dalam histerosom.

Rajah. 3 Pembinaan semula semak 3D Carbolohmannia maimaiphilusdiperoleh menggunakan tomografi synchrotron. A – pandangan dari sisi ventral; B – artikulasi teleskopik di kawasan saliran seyugal (articulation sejugal); C – butir-butir mengenai struktur opistosomal, pandangan sisi, dari sisi ventral; D – pandangan dari sisi punggung; E – paparan centang dari sisi. Jika anda melihat pembinaan semula A dan D melalui gelas anaglis, anda dapat melihat imej tiga dimensi. Gambar dari artikel dibincangkan di Biologi semasa

Sehingga kini, wakil-wakil yang paling kuno dari Mixonomata dikenali dari Amber Eocene Baltic, sehingga mencari baru memanjangkan sejarah evolusi kumpulan ini sebanyak 250 juta tahun. Menariknya, di kalangan Mixonomata moden, kes-kes foresikosis tidak diketahui, walaupun sesetengah oribatids kadang-kadang masih "menunggang" serangga. Secara umum, oribatids adalah semua kutu, mungkin yang paling tidak aktif dari segi hubungan dengan organisme lain (kecuali Astigmata yang disebutkan di atas, yang dianggap sebagai keturunan pedomorphik yang sangat diubahsuai). Hidup di dalam tanah dan memakan bahan organik yang merosakkan, makhluk-makhluk yang tidak berbahaya ini semata-mata tidak memerlukan orang lain. Oleh itu, ia hanya akan terkejut bahawa kejayaan pengembara paling purba tidak diwarisi oleh sesiapa, tetapi oleh hama shell.

Seperti kebanyakan oribatids moden yang menggunakan Forezia, Carbolohmannia Tidak ada alat khas untuk dilampirkan ke badan pembawa serangga. Walau bagaimanapun, tungau ini bertumpu pada labia serangga Miamia maimaidi suatu tempat di bawah sayap belakangnya. Walau bagaimanapun, serangga itu sendiri hanya sebahagiannya dipelihara. Tetapi saiz dan bentuk tubuh tidak meninggalkan saintis dengan keraguan tentang spesiesnya. Lihat M. maimai, di mana tanda semacam itu ditemui, adalah besar – sehingga 45% daripada serangga yang dikumpulkan pada masa ini tergolong dalamnya. Penulis artikel percaya bahawa ia tergolong dalam serangga ortopteran primitif, yaitu, relatif jauh jangkrik dan belalang moden.

Perlu diingatkan bahawa Miamia dan lain-lain wakil fosil entomofauna dari Xiaheyan adalah beberapa yang paling kuno serangga bersayap (Pterygota). Penemuan awal Pterygota hanya beberapa juta tahun lebih tua dan tarikh dari puncak Carboniferous Rendah (kira-kira 325 juta tahun yang lalu). Iaitu, kutu telah menguasai "jenis pengangkutan" yang baru dalam bentuk serangga bersayap tidak lama selepas penampilan mereka di Bumi.

Sudah tentu, seperti biasa dalam paleontologi, terdapat tempat untuk keraguan.Sebagai contoh, tanda semak boleh naik Miamia sudah selepas kematiannya, dan kemudian tidak perlu bercakap tentang mana-mana forezii. Tetapi penulis artikel itu percaya bahawa penjelasan alternatif tidak mungkin. Mula-mula, jika seekor hama ingin merayakan mayat serangga, dia tidak akan duduk di dadanya, tetapi di kawasan yang lebih lembut di kawasan abdomen. Kedua, pada titik di mana pencari itu dibuat, hampir semua serangga fosil masih utuh. Akibatnya, mereka jatuh ke dalam air hidup. Jika serangga mati dibawa ke tapak pengebumian, mereka akan diwakili oleh sayap berasingan dan serpihan lain. Oleh itu, adalah logik untuk mengandaikan bahawa dalam kes ini, serangga mendarat di dalam kolam walaupun sepanjang hayatnya. Penguraian dengan cepat menguburkannya bersama penumpang yang tidak beruntung, memberikan kita gambaran tentang kehidupan arthropoda arang batu.

Sumber: Ninon Robin, Olivier Béthoux, Ekaterina Sidorchuk, Yingying Cui, Yingnan Li, Damien Germain, Andrew King, Felisa Berenguer, Dong Ren. A Mite Carboniferous on An Insect Mendedates Biologi semasa. 2016. DOI: 10.1016 / j.cub.2016.03.068.

Alexander Khramov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: