Teori Keseimbangan MacArthur-Wilson • James Trefil, Ensiklopedia "Dua ratus hukum alam semesta"

Teori Keseimbangan MacArthur-Wilson

Secara semula jadi, terdapat banyak ekosistem terisolasi yang memberikan peluang yang unik untuk memerhatikan penampilan dan kehilangan spesies. Kebanyakan ekosistem ini adalah kepulauan yang dikelilingi oleh air, tetapi terdapat juga jenis "pulau" yang lain. Sebagai contoh, dataran tinggi atau dataran tinggi, dikelilingi oleh padang pasir atau hutan hujan tropika, menyerupai pulau-pulau di langit, berada dalam segala cara sebagai terpencil sebagai atol jauh di Lautan Pasifik.

Teori MacArthur-Wilson (kadang-kadang juga disebut "undang-undang") dinamakan selepas ahli alam sekitar Robert MacArthur dan Edward O. Wilson, yang merumuskannya dalam buku mereka Teori Biogeografi Pulauyang diterbitkan pada tahun 1967. Buku ini ditujukan untuk menentukan bilangan spesis yang akhirnya akan menghuni ekosistem sedemikian. Sebagai contoh, spesies ini boleh dibawa ke pulau itu dari daratan terdekat dengan ribut atau boleh menyeberangi lautan dengan serpihan terapung. Bayangkan bahawa pulau itu pada awalnya kosong sepenuhnya – tidak ada kehidupan sama sekali. Pada mulanya, setiap organisma baru memasuki pulau itu kemungkinan akan menambah jumlah spesies yang terdapat di pulau itu.Walau bagaimanapun, semakin ramai ketibaan baru akan menemui wakil spesies lain di pulau itu, yang bermaksud kepelbagaian spesis pulau akan meningkat dengan lebih perlahan. Sekiranya kita plot graf yang menunjukkan kebergantungan kadar penjajahan (iaitu bilangan spesies baru yang tiba di masa tertentu) ke atas bilangan spesis yang telah diselesaikan di pulau itu, kita akan melihat bahawa kadar penjajahan tinggi apabila bilangan penduduk pulau kecil dan rendah jumlahnya besar.

Sebaik sahaja spesies itu tiba di pulau itu, mereka mula mati. (Di sini, istilah "kepupusan" bermakna bahawa mereka hanya berhenti hidup di pulau ini, dan bukannya mereka hilang dari muka bumi.) Apabila jumlah spesis yang hidup di pulau itu kecil, jumlah spesies yang terancam juga kecil. Walau bagaimanapun, kerana bilangan spesis yang hidup di pulau itu bertambah, bilangan spesis yang telah pupus juga akan berkembang – kedua-duanya akibat persaingan yang meningkat dan semata-mata kerana lebih banyak spesis ada, semakin besar kemungkinan gangguan yang berlainan. Dengan merancang bilangan spesis yang telah pupus berbanding bilangan spesies yang terdapat di pulau itu, kami memperoleh lengkung yang bertambah dengan bilangan spesis pulau.

Sekarang bayangkan dua lengkung ini – satu bermula di bahagian atas dan kemudian turun, yang lain bermula di bahagian bawah dan kemudian naik. Pada satu ketika, kedua-dua lengkung ini bersilang. Ini adalah Point Equilibrium MacArthur-Wilson. Sekiranya penduduk berada pada tahap ini, dan sesetengah spesies mati kerana satu sebab atau yang lain, akan ada spesies imigran baru yang akan mengambil tempatnya – niche tidak kosong untuk masa yang lama. Tetapi jika spesies baru tiba di pulau itu selepas keseimbangan telah ditubuhkan, maka salah satu spesies (yang baru tiba atau yang lain) akan ditakdirkan untuk pupus disebabkan persaingan yang meningkat. Oleh itu, titik keseimbangan adalah kepelbagaian biologi, "semulajadi" untuk ekosistem khusus ini. Mengikut teori, dari masa ke masa, bilangan spesies dalam sistem terpencil akan tetap berada di tahap yang sama. Kajian ekosistem pulau (MacArthur dan Wilson membuat pemerhatian pertama mereka di Teluk Florida) mengesahkan andaian ini.

Adalah penting untuk memahami bahawa keseimbangan MacArthur-Wilson adalah situasi yang dinamik, berubah, sama sekali tidak sama dengan sifat keseimbangan statik.Dan walaupun bilangan spesis mungkin tetap berterusan dari masa ke masa, spesies spesifik yang diwakili dalam populasi akan berbeza pada setiap saat, sejak kepupusan dan penjajahan mengubah komposisi para pelaku sepanjang masa.

Teori ini membantu membuat ramalan lain. Contohnya, jika kadar penyelesaian berkurangan, bilangan spesies pulau dalam keseimbangan juga perlu dikurangkan. Oleh itu, jika kita mengambil sekumpulan pulau, maka mereka yang terletak lebih jauh dari tanah besar (iaitu, di mana, mungkin, terdapat lebih banyak halangan untuk penyelesaian) harus mempunyai bentuk kehidupan yang lebih rendah daripada yang lebih dekat dengan tanah besar. . Ramalan ini juga disahkan oleh pemerhatian.

Edward Osborne WILSON
Edward Osborne Wilson, ms. 1929

Ahli entomologi dan etologi Amerika. Dilahirkan di Birmingham, Alabama. Pada tahun 1949 beliau lulus dari University of Alabama, pada tahun 1955 mendapat ijazah kedoktoran dari Harvard, di mana beliau menjadi profesor sembilan tahun kemudian. Kertas penyelidikan pertamanya adalah mengenai komuniti serangga dan populasi pulau. Bukunya "Sosiobiologi", yang diterbitkan pada tahun 1972, membawakannya kemasyhuran antarabangsa, dan agak skandal, kerana dalam buku ini ia berpendapat bahawa refleks semula jadi yang sama beroperasi dalam masyarakat haiwan dan dalam masyarakat manusia.


Robert Helmer MAKARTUR
Robert Helmer MacArthur, 1930-72

Ahli ekologi Amerika. Dilahirkan di Princeton, New Jersey, dalam keluarga seorang profesor genetik. Beliau mendapat ijazah kedoktoran dari Universiti Yale pada tahun 1958, diajar di Universiti Pennsylvania, kemudian menjadi profesor biologi di Princeton pada tahun 1968. MacArthur menggabungkan ide-ide ekologi, genetik dan biogeografi, dan bersama-sama dengan Edward O. Wilson meletakkan dasar-dasar bagi kajian matematik penduduk dengan membangunkan model prognostik untuk ekosistem (lihat juga Teori pemakanan yang optimum).


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: