Tanaman gading

Tanaman gading

Natalia Reznik
"Trinity Option" №20 (214), 4 Oktober 2016

Natalia Reznik

Gajah Afrika adalah tebusan gading berharga mereka, kerana mereka banyak haiwan mati di tangan pemburu haram. Pada tahun 1989, perdagangan gading antarabangsa diharamkan, tetapi gajah terus membunuh. Pada tahun 2008, pemburuan haram mencapai tahap yang tidak pernah berlaku sebelum ini melebihi kadar pertumbuhan populasi gajah. Dari tahun 2010 hingga 2012, pemburu membunuh sekurang-kurangnya 100 ribu gajah Afrika [1]. Ini disebabkan permintaan yang semakin meningkat untuk gading, terutamanya di China dan negara-negara Asia yang lain. Pada tahun 2007, kumpulan kerja Konvensyen Perdagangan Antarabangsa dalam Spesies Fauna dan Flora Terancam Terancam (CITES) mula membangunkan peraturan untuk pengekalan hukum dan perdagangan gading. Para pengarang gagasan itu percaya bahawa pengesahan proses ini akan membolehkan untuk mengawal pengeluaran dan mengurangkan harga dan, oleh itu, akan membuat pemburuan tidak berfaedah. Ramai saintis tidak berkongsi pandangan ini. Antaranya adalah Profesor di Universiti Aberdeen David Lussu (David Lusseau) dan Profesor di Universiti Stirling Phyllis Lee (Phyllis Lee). Pada pendapat mereka, perdagangan undang-undang dalam gading hanya akan membangkitkan selera pembeli dan akan meningkatkan pemburuan haram [2].

Penyokong perdagangan undang-undang yakin bahawa adalah mungkin untuk menghasilkan sejumlah gading yang akan memenuhi permintaan tanpa mempengaruhi populasi. Dan pengguna akan gembira, dan gajah hampir utuh. Dalam kes ini, pengeluaran gading merancang sepenuhnya menggantikan haram. Para saintis Scotland mengingatkan bahawa pemalsuan mangsa tidak pernah berhenti pemburu. Selepas Perang Dunia II, ikan paus dikawal, namun perlombongan haram terus berlanjutan selama beberapa dekad. Ketika di Amerika Syarikat membenarkan penembakan sejumlah serigala, pembajak aktif terlibat dalam proses ini. Pada tahun 1999 dan 2008, beberapa negara secara rasminya menjual stok gading mereka, yang menyebabkan lonjakan pemburuan haram. Dan kewujudan kuota "ideal" untuk pengekstrakan gading masih perlu dibuktikan.

Penyelidik Scotland dan mengambil, yang mana mereka membina beberapa model matematik. Mereka mengambil kira bahawa gading terbaik dan besar adalah dari lelaki, dan saiznya bertambah dengan usia. Sekiranya salah untuk mengira parameter demografi penduduk, setiap tahun lebih banyak binatang muda akan dibunuh untuk mendapatkan jumlah yang sama dari beberapa lelaki dari jumlah besar.

Sebagai penduduk model, saintis mengambil penduduk gajah sebenar Taman Nasional Amboseli di selatan Kenya, yang telah dipantau sejak tahun 1972. Sekarang terdapat 1360 haiwan di dalamnya. Para saintis telah mengira perubahan dalam jumlah populasi gajah lebih seratus tahun dengan tiga cara yang mungkin memburu undang-undang. Pada mulanya, selektif, pemburu tahu semua haiwan dengan baik dan cuba untuk mendapatkan jumlah tulang yang betul, membunuh bilangan minimum gajah, iaitu dengan sengaja menjejaki yang terbesar. Dalam kaedah kedua, pemburu tidak tahu haiwan dengan baik, tetapi mereka cuba untuk membunuh lelaki besar, walaupun mereka tidak pasti bahawa mereka adalah yang terbesar. Akhirnya, pilihan ketiga: menembak semua gajah dengan gading bertemu, tanpa mengira saiz, sehingga mereka menutup kuota.

Gajah di Taman Negara Kenyan Amboseli. Photo M. Disdero

Kuota juga dikira dengan cara yang berbeza. Dasarnya dapat sekali dan untuk semua mengambil jumlah berat gading pada tahun kedua pertimbangan populasi atau menentukannya setiap tahun. Dan setiap tahun anda boleh membandingkan kedua-dua indikator ini dan memilih yang paling besar. Setelah akhirnya menentukan saiz rizab gading dalam populasi, orang yang bertanggungjawab dibenarkan untuk mengambil bahagian tertentu dari itu, dari 0 hingga 10%.

Setelah melakukan perhitungan untuk kombinasi yang berbeza dari senario memburu dan kaedah penentuan kuota, para penyelidik mendapati populasi awal dapat mengekalkan angka itu hanya dengan pengeluaran tahunan 100-150 kg gading, tidak lebih. Pada masa yang sama, kuota perlu ditentukan setiap tahun, dan gajah besar harus ditembak.

Adakah kuantiti sedemikian cukup untuk memenuhi permintaan? Pemburu menghasilkan 210 ton gading setahun. Memandangkan bilangan gajah Afrika adalah kira-kira 700 ribu, untuk menenun pasaran dengan populasi model, anda perlu mendapatkan kira-kira 410 kg gading, iaitu kewujudan yang mampan tidak lagi menjadi persoalan. Tetapi model itu tidak menyediakan penyakit, kelaparan, kemarau, pemburuan dan masalah lain. Oleh itu, gajah Afrika boleh hilang dalam beberapa dekad, terutama jika iklim berubah dan menjadi kering dan panas.

Penyelidik Scotland yakin bahawa pengesahan penambangan gading tidak dapat memenuhi permintaan yang sedia ada dan memaksa penambang, oleh itu kedudukan gajah hanya akan memburukkan lagi. Memandangkan pemburuan haram telah mencapai skala perindustrian berikutan permintaan yang semakin meningkat untuk gading, usaha harus diarahkan bukan untuk menghalalkan pengeluaran tetapi untuk mengurangkan permintaan,cari beberapa cara untuk mempengaruhi pengguna.

Dari 24 September hingga 5 Oktober 2016, Persidangan ke-17 negara anggota CITES diadakan di Johannesburg. Anggota Gabungan Gajah Afrika, sebuah organisasi yang terdiri daripada 29 negara Afrika, mencadangkan kepada peserta persidangan senarai langkah-langkah yang dapat melindungi gajah dari kepunahan. Lima cadangan, mereka telah dipanggil "Lima Besar" [1].

Pada masa ini, gajah Afrika dibahagikan kepada dua senarai. Satu termasuk populasi kebanyakan negara-negara Afrika, di mana bukan sahaja perdagangan dalam gading adalah dilarang, tetapi juga penggunaan antarabangsa haiwan ini untuk tujuan komersial. Senarai kedua termasuk gajah dari Botswana, Namibia, Afrika Selatan dan Zimbabwe. Di negara-negara ini, dari semasa ke semasa mereka berdagang dalam stok gading, yang menyumbang kepada berkembangnya pemburuan haram. Penyokong gajah Afrika mencadangkan untuk memasukkan semua binatang dalam satu senarai dan mengharamkan perdagangan antarabangsa dalam gading. Apabila setiap haiwan didaftarkan, sikap terhadap mereka adalah berbeza.

Di samping itu, adalah perlu untuk menutup pasaran domestik untuk penjualan gading dan produk dari mereka. Kewujudan pasaran sedemikian mengancam gajah.Selanjutnya: sesetengah negara mempunyai stok gading rasmi, yang diisi semula dengan gading yang dirampas daripada pemburu haram. Semua gading yang haram harus dimusnahkan; di beberapa tempat mereka sudah melakukannya. Kemusnahan seperti itu harus ditunjukkan: perdagangan gading adalah ancaman mematikan terhadap gajah. Penulis projek menekankan bahawa dalam praktiknya, penjualan stok tulang undang-undang tidak menurunkan harga, tetapi mengamalkan minat pengguna dan merangsang pemburuan haram.

Pada April 2016, 105 ton gading yang diseludup telah musnah di Taman Negara Nairobi (hasil pembasmian 8 ribu haiwan). Pembakaran itu diperhatikan oleh Presiden Kenya Uhuru Kenyat. Foto Mwangi Kirubi

CITES telah membincangkan perdagangan antarabangsa tenusu selama sembilan tahun, tetapi tidak berjaya. Penyelidik Scotland telah membuktikan bahawa menembak undang-undang tidak akan membawa kepada apa-apa yang baik, dan mereka menuntut projek itu dibataskan. Ini adalah kedudukan keempat.

Dan akhirnya, adalah mustahil untuk menghilangkan gajah hidup dari Afrika. Dalam penangkapan, dalam iklim yang luar biasa, mereka sering sakit dan mati. Dari tahun 2005 hingga 2014, 70 ekor gajah ditangkap dalam alam dijual kepada sirkus dan zoo di benua lain. Ramai pakar percaya bahawa menjaga gajah di penangkaran tidak membantu memelihara spesies,adalah lebih baik untuk mewujudkan keadaan yang baik untuk mereka di rumah. Adalah mungkin untuk mengangkut gajah ke tempat yang lain dalam lingkungan semula jadi mereka dalam kes yang luar biasa.

Big Five disokong oleh majoriti negara-negara Afrika "gajah", juga oleh China, Amerika Syarikat, India, Kesatuan Eropah dan beberapa negara lain. Tahun ini adalah perubahan kehidupan untuk gajah Afrika. Keputusan mereka bergantung kepada keputusan yang dibuat pada Persidangan CITES ke-17. Pada tahun 2017, moratorium perdagangan antarabangsa dalam gading berakhir.


1. Lee P. C., Lindsay, W. K., Gobush, K., Reeve, R., Hepworth, R., Lusseau, D. Pachyderm. 2016. 57. P. 125-127.

2. Lusseau D., Lee P. C. Bolehkah Kami Memelihara Pantai Gading? // Biologi semasa. 2016. 26. doi: 10.1016 / j.cub.2016.08.060.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: