Suriname pipa • Alyona Shurpitskaya • Gambar saintifik hari mengenai "Elemen" • Herpetology

Suriname Pipa

Dalam foto – wanita Suriname pipa (Pipa pipa) dengan jangkaan keturunan. Sebagai tambahan kepada penampilan amfibia yang luar biasa dari keluarga pipovy (Pipidae) juga dikenali sebagai kaedah pembiakan nontrivial – metamorfosis anak anjing yang sepenuhnya berlaku dalam telur, yang ibu membawa kembali sehingga menetas.

Suriname pipa adalah spesies Amerika Selatan, ia hidup di lembah Amazon. Keterangan pipa yang terang dan paling tepat diketahui oleh kami, dari buku "Tiga Tiket untuk Petualangan" Gerald Durrell: "Dia membuka telapak tangannya, dan saya melihat makhluk yang aneh dan hodoh. Cengkerang yang sangat berat, kaki yang kurus pendeknya melekat keras di sudut badan persegi, seolah-olah dicengkam oleh rigor mortis. Monyetnya tajam, matanya kecil, dan dia rata sebagai pancake. "

Pips hampir tidak berdaya di atas tanah, tetapi ia disesuaikan dengan kehidupan di dalam lumpur, badan-badan air perlahan-lahan mengalir, dan mereka menghabiskan hampir semua masa mereka di bahagian bawah, dan pewarna mereka membolehkan mereka bergabung dengan daun-daun yang tidak berbentuk kotor. Dalam menu di pipa terdapat invertebrata kecil, krustasea, ikan. Seperti amfibia lain keluarga Pipidae, pip Suriname tidak mempunyai lidah, mereka menyedut mangsanya dengan air, mencetuskan tekanan negatif di dalam mulut.Dan mereka juga membantu diri mereka dengan kaki depan mereka, di jari-jari yang tidak ada membran, tetapi organ-organ tompok berbentuk bintang-tentakel terletak – mudah untuk memeriksa substrat dengan mereka untuk mencari mangsa. Kerana itu, Pipa juga dikenali sebagai Starfinger.

"Bintang" di hujung jari kaki depan adalah ciri khas saluran paip Suriname. Ini adalah pertumbuhan kulit yang baik dibekalkan dengan darah dan mempunyai banyak reseptor. Foto frogshot.co.uk

Lelaki memanggil panggilan perkahwinan dengan menjentikkan dua cakera cartilaginous berpasangan yang terletak di laring, oleh itu lagu "mereka" menyerupai tanda jam. Semasa amplexus, lelaki memegang betina dengan kaki depan mereka di sekitar pinggang, dan pasangan menggambarkan arka, kadang-kadang naik ke permukaan air untuk menarik udara. Bulatan bermula dengan fakta bahawa wanita itu menjauh dari bahagian bawah kaki depan dan belakang di satu sisi, bersama-sama dengan lelaki itu menyeberang melalui sisi dan muncul perut. Dalam kedudukan ini, mereka menggantung secara harfiah untuk kedua, dan tempat wanita antara dirinya dan telur lelaki (sehingga 10 keping setiap revolusi). Lelaki itu mengganggu mereka ke kulit belakangnya, sebelum disenyawakan. Pada masa yang sama, mereka mula menurunkan kepalanya, secara beransur-ansur mengambil kedudukan normal, selepas itu mereka pergi ke kalangan baru.Seperti "tarian" boleh bertahan lebih dari satu hari, sehingga wanita meletakkan semua telur, dan boleh sampai 110! Kemudian lelaki itu dipisahkan, dan kulit ibu masa depan mula tumbuh ruder, melindungi roe dan bayi berkembang di dalamnya.

Darrell menerangkan proses ini seperti berikut: "Pada permulaan pori pernikahan, kulit di belakang wanita menjadi lembut dan rapuh, seperti spons, dan setelah persenyawaan, telur menembus ke dalamnya, membentuk lekukan berbentuk mangkuk di dalamnya. mempunyai dom domed kecil … Apabila anak-anak muda membesar, mereka memerah tudung di bahagian atas poket mereka dan keluar ke dunia baru di mana-mana mengancam mereka dengan bahaya. "

Dalam video itu, anak cucu Suriname pipa dipilih dari "poket" di belakang ibu, meninggalkan kawah

Untuk metamorfosis keseluruhan dari saat meletakkan telur ke pintu keluar dari katak dari "poket" kulit yang diperlukan dari 12 minggu. Pip kecil kelihatan terbentuk sepenuhnya, kekurangan "tanda bintang" pada jari-jari kecil. Anak-anak kecil itu sudah menyesuaikan diri dengan dunia luar, mereka tahu bagaimana untuk berenang, menyelam dan bersedia untuk memberi makan cacing tanah kecil, pembangun paip dan daphnia.

Setelah semua kodok menetas, wanita bangun, mengeluarkan kulit kasar, supaya pada musim hujan seterusnya untuk melepaskan cahaya, lebih tepatnya, ke dalam air, satu lagi pip kecil.

Foto © Matthieu Berroneau dari flickr.com.

Alyona Shurpitskaya


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: