Robot - jatuh • Anastasia Stebalina • Gambar Saintifik pada Hari "Elemen" • Teknologi, Astronomi

Robot – tumbleweed

Perkembangan pesat teknologi telah membolehkan manusia – terutamanya, sudah tentu, melalui kenderaan automatik – agak jauh dari Bumi. Pendaratan di bulan; kenderaan keturunan di Venus dan Mars; "Pioneers" dan "Voyagers", yang merangkumi hampir semua planet sistem Suria dari jarak dekat; penyelidikan "New Horizons", terbang melewati Pluto; Misi baru-baru ini yang belum pernah disiapkan oleh Rosetta – kapal angkasa ini dan kapal angkasa lain telah memperluas pengetahuan kita tentang ruang sekitar.

Kebanyakan mereka hanya dapat melihat, kerana ia bukan tugas mudah untuk mendarat kenderaan keturunan. Misi yang melibatkan sentuhan dengan badan angkasa yang diselidiki (jika anda tidak menganggap perlanggaran dengannya untuk tujuan penyelidikan) mempunyai tahap kerumitan yang lebih tinggi dan, dengan itu, lebih mahal. Di samping itu, terdapat risiko merosakkan peralatan sensitif semasa berlepas dan pendaratan siasatan. Tetapi jika anda meletakkan peranti di permukaan, anda ingin dapat meneroka secara aktif dan bergerak ke sekelilingnya. Bagaimanapun, pelumba-pelumba klasik, walaupun kebangkitan tinggi dan langkah berjaga-jaga yang diambil,mungkin menghadapi halangan yang tidak dapat diatasi atau tersekat di tanah likat – contohnya, program rover Roh telah berakhir (untuk keadilan, kita perhatikan bahawa pada masa itu ia telah melebihi tugas awal berkali-kali).

Oleh itu, para jurutera mencari pendekatan baru untuk meneroka dunia yang jauh. Foto ini menunjukkan prototaip kenderaan keturunan NASA Super Ball Bot. Dalam bentuk dan prinsip gerak, ia menyerupai tumbleweed dan dapat mengatasi jenis bantuan yang paling rumit. Dalam video ini, anda boleh melihat robot dalam tindakan semasa ujian lapangan:

Reka bentuk Super Ball Bot berdasarkan prinsip Tensegrity (lihat juga tugas "Pensil dan Thread"): tepi tegar bingkai bersambung dengan mata air, yang mudah dimampatkan dan diregangkan, memastikan kestabilan struktur keseluruhan. Prinsip ini kadang-kadang digunakan dalam seni bina.

Dibina atas prinsip jambatan Tensegrity di bandar Brisbane, Australia. Foto dari e-architect.co.uk

Super Ball Bot tidak takut mendarat keras, kerana reka bentuknya menyerap kejutan keras. Oleh itu, kenderaan keturunan sedemikian boleh dijatuhkan ke permukaan badan di bawah kajian, walaupun dari ketinggian yang tinggi.Ia jauh lebih mudah daripada pencerobohan sedia ada, dan pada masa akan datang ia akan menjadi lebih mudah dikendalikan. Kesemua faktor ini dapat mengurangkan jumlah kos misi antara planet menggunakan teknologi ini.

Malangnya, walaupun di permukaan rata, prototaip masih bergerak perlahan dan sangat canggung. Di samping itu, untuk mengetahui di mana hendak pergi dan bila mengambil sampel, robot memerlukan komputer di atas kapal dan komunikasi dengan pusat kawalan bumi. Kaedah kawalan standard tidak sesuai di sini, dan ia dirancang untuk meletakkan algoritma pembelajaran kendiri, contohnya, rangkaian saraf, ke dalam program yang akan mengawal mesin-mesin tersebut. Jadi pelancaran pertama Bot Ball Super, yang sedang dalam pembangunan, akan mungkin hanya dalam sepuluh tahun. Pakar NASA telah memilih sasaran robot – satelit Saturnus Titan. Mereka berharap bahawa anak mereka akan menunggang bukit pasir dan tasik metana Titan dan akan dapat bekerja di mana pelukis klasik kemungkinan besar akan terjebak atau lemas.

Gambar dari laman web ini di.gov.

Anastasia Stebalina


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: