Monsters Winged Transylvania Purba • Anton Morkovin • Gambar Saintifik pada Hari "Elements" • Paleontologi

Raksasa bersayap Transylvania kuno

Transylvania, yang, berkat legenda Count Dracula, telah menjadi surga dari pelbagai kekuatan gelap dan makhluk jahat, pernah menjadi rumah rakasa menakutkan dengan sayap keras. Walau bagaimanapun, dia hidup jauh lebih awal daripada Dracula – dalam Cretaceous, kira-kira 70-66 juta tahun yang lalu. Sebelum anda adalah pembinaan semula baru Hategopteryxes (Thambema Hatzegopteryx): anda melihat adegan memburu pterosaur besar di Zalmokses (iguantodontids bersaiz sederhana) di dataran Transylvania purba.

Hategopteryx adalah salah satu daripada haiwan terbang terbesar yang pernah tinggal: sayapnya melebihi 10 m. Sudah tentu, risalah saiz ini adalah peluncur yang melambung tinggi dalam arus udara menaik. Tetapi, nampaknya, Hacegopteryx dan sanak saudara dari keluarga Azhdarchid (Azhdarchidae) merasakan cukup baik di bumi juga. Adalah dipercayai bahawa mereka menjelajah dataran prasejarah, secara lahiriah menyerupai zirafah, tetapi sama sekali tidak berbahaya. Walaupun rahang azhdarkid kekurangan gigi, saiznya yang besar menjadikan mereka alat pemburu yang sangat berbahaya. Beberapa ahli keluarga mungkin makan ikan, tetapi yang lain – sebagai contoh, quetzalcoatl (Quetzalcoatlus northropi) – tinggal jauh dari laut, di mana mereka memburu vertebrata kecil atau mengumpul bangkai.Leher panjang melayani mereka bukan untuk mencapai ke atas seperti zirafah, tetapi, sebaliknya, untuk dengan mudah sampai ke tanah. Dengan cara hidup dan ceruk ekologi quetzalcoatl dapat dibandingkan dengan marabou moden.

Kumpulan Quetzalcoatley (Quetzalcoatlus northropi) memburu titanosaur muda dalam pampasan prasejarah Amerika Selatan. Gambar dari artikel M.P. Witton, D.Naish, 2008. Peninjauan semula morfologi dan paleoekologi fizikal Azhdarchid pterosaur

Sudah jelas bahawa semua rekonstrasi ini hanya didasarkan pada sisa tulang, dan terdapat sedikit yang bertaburan – lebih kurang lengkap rangka azhdarkid. Prinsip korelasi morfologi, yang dirumuskan pada awal abad XIX oleh ahli zoologi yang hebat, Georges Cuvier, datang kepada bantuan ahli paleontologi. Menurut prinsip ini, ciri-ciri organisma memperlihatkan hubungan yang rapat antara satu sama lain, jadi kebiasaan dengan struktur hanya beberapa bahagian badan membolehkan anda membayangkan rupa keseluruhan haiwan dan gaya hidupnya. "Berikan saya satu tulang, dan saya akan memulihkan haiwan itu," kata Cuvier. Mengenai ini dan harus berurusan dengan ahli paleontologi, berurusan dengan mozek kecil serpihan tulang. Sudah tentu, kadang-kadang mereka perlu menyemak semula pembinaan semula mereka: ia cukup untuk menarik balik iguanodon,yang dengan empat anggota badan dengan masa meningkat dua, dan bukannya tanduk di hidung mendapat duri di ibu jari "tangan". Perubahan yang serupa, walaupun tidak begitu dramatik, berlaku dengan Hacegopteryx. Dengan cara itu, terima kasih kepadanya, dia juga "mampu" untuk memburu saudara-saudara kecil dari iguanodon yang sangat.

Orang aramburg (Arambourgiania philadelphiae) memburu theropod berbulu kecil di tapak kaki Laurasia. Gambar dari artikel D. Naish, M.P. Witton, 2017. Biomekanik leher menunjukkan bahawa pterosaur azhdarkid transylvanian adalah pemangsa lengkung pendek

Untuk masa yang lama ia dipercayai bahawa leher azhdarkid agak lemah dan tidak fleksibel – dengan panjang lebih daripada 2 m dalam spesies terbesar ia hanya mengandungi 9 vertebra. Mengikut ukuran relatif leher, spesies seperti Aramburgian (Arambourgiania philadelphiae), mereka lebih rendah kecuali sauropod atau plesiosaur. Ia sebelum ini dipercayai bahawa seluruh keluarga pterosaur gergasi sangat homogen dalam strukturnya. Walau bagaimanapun, vertebra serviks Hacegopteryx, yang ditemui pada tahun 2010, sangat berbeza daripada sisa-sisa lain azhdarkid. Ahli paleontologi British, yang mengkaji strukturnya, menyedari bahawa tulang belakang ini agak pendek dan berdinding tebal, dengan proses maju untuk melekatkan otot. Semua ini, bersama-sama dengan struktur sendi rahang dan anggota badan, mengetuai saintis untuk menyimpulkan bahawa Hacegopteryx adalah pemangsa aktif dengan leher yang agak pendek dan kuat.

Jerapah dan gadis itu menimbulkan skala untuk pembinaan semula dua buah azhdarkid gergasi – Aramburgian (di tengah) dan hacegopteryx. Yang terakhir ini mempunyai leher yang agak pendek dan kuat dan boleh memburu mangsa lebih besar daripada anggota keluarga lain yang serupa. Gambar © Mark Witton dari sciencedaily.com

Kerangka yang besar dan kuat dan kekuatan otot mungkin menjadikan Hategopterix sebagai pemangsa yang berbahaya dari padang rumput dan hutan kuno. Mungkin dia boleh menyerang haiwan yang terlalu besar untuk pterosaur lain, termasuk yang raksasa. Pengiraan menunjukkan bahawa Hacegopteryx boleh memburu mangsa dengan berat sehingga 30 kg. Ternyata, peralihan pterosaur ke dalam niche pemangsa aktif tidak semestinya tidak sengaja: dalam tempoh Cretaceous, habitatnya menjadi sebuah pulau, dan banyak reptilia tempatan sangat berkurangan. Walaupun banyak carian, saintis tidak berjaya mencari di Transylvania kuno apa-apa bukti pemangsa besar bersebelahan dengan Hocsopteryx. Mungkin, jika ketiadaan pesaing di pulau itu, pterosaur gergasi yang dahsyat menjadi dominan di kalangan karnivor.

Jalanan khayalan seorang jurugambar di kalangan pterosaur gergasi. Artis M. Menchen membayangkan dia dengan cara itu. Gambar dari facebook.com/menchendigital

Gambar dari artikel D. Naish, M.P. Witton, 2017. Biomekanik leher menunjukkan bahawa mereka adalah pemangsa gerbang pendek-leher.

Anton Morkovin


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: