Polynesians membawa ayam ke Amerika pra-Columbus • Alexander Markov • Berita sains mengenai "Unsur" • Genetik, Arkeologi, Etnografi

Polynesians membawa ayam rumah ke Amerika pra-Columbus

Ayam-ayam baka Araukan ini kelihatan sangat luar biasa: mereka adalah tailless, dengan menonjolkan "telinga" bulu di kepala mereka dan, lebih-lebih lagi, mereka meletakkan telur biru. Seperti yang ternyata, burung-burung aneh ini adalah keturunan langsung ayam yang diimport ke Amerika Selatan dari Polinesia pada masa itu (© Derek Sasaki / www.mypetchicken.com)

Analisis DNA dari tulang ayam enam ratus tahun yang terdapat di Chile menunjukkan bahawa ayam dibawa ke Amerika Selatan dari Polynesia sekurang-kurangnya seratus tahun sebelum ekspedisi Columbus. Bersama dengan beberapa fakta lain yang ditubuhkan sebelumnya, penemuan ini mengesahkan adanya hubungan budaya antara Amerika dan Polinesia di era pra-Columbus.

Amerika diselesaikan oleh pendatang dari Timur Laut Asia kira-kira 25,000 tahun yang lalu, dan sejak itu tamadun-tamadun Dunia Lama dan Baru berkembang hampir bebas dari satu sama lain hingga penemuan Columbus. Sesetengah kenalan kadang-kadang boleh berlaku. Ahli antropologi telah lama berhujah tentang kemungkinan kewujudan pertukaran budaya antara Amerika dan Polinesia pada masa pra-Columbus. Tour Heyerdahl dengan lawatannya ke Kon-Tiki membuktikan bahawa penduduk purba Peru secara teori dapat mencapai kepulauan Polinesia di kapal mereka.Entah bagaimana, ubi jalar dan sesetengah tumbuhan lain datang dari Amerika ke pulau-pulau di Lautan Pasifik, dan beberapa bot Polinesia, juga dikenali sebagai perkataan Polinesia, dan cangkuk-cangkatan ikan dari luar negeri terdapat di beberapa suku di pantai barat Amerika. Walau bagaimanapun, majoriti ahli antropologi terus percaya bahawa jika terdapat hubungan, mereka hanya episodik, tidak sengaja, yang tidak mempunyai kesan ketara terhadap perkembangan budaya masyarakat Amerika.

Keputusan baru yang diperoleh oleh para penyelidik dari New Zealand, Chile, Kanada, Samoa, Australia dan Amerika Syarikat menunjukkan bahawa rakyat Amerika kuno yang diterima dari Polinesia bukan sahaja bot dan cangkuk, tetapi juga ayam-ayam domestik.

Sehingga baru-baru ini, ia tidak sepenuhnya jelas di mana ayam berasal dari Amerika. Pendapat yang lazim adalah bahawa sebelum Columbus tidak ada burung sedemikian di Amerika sama sekali. Ayam telah dijinakkan di Asia sejak beribu tahun selepas penempatan Amerika. Orang Amerika pertama tidak mempunyai ayam – ini disahkan oleh data arkeologi. Sehingga kini, ahli arkeologi Amerika tidak menemukan tulang ayam di lapisan zaman pra-Columbus. Sebaliknyamenurut keterangan saintis Francisco Pizarro, empayar Inca hancur memusnahkan ayam domestik sepenuhnya – dan ini pada tahun 1532, ketika penjajahan Eropah di Dunia Baru baru saja dimulai.

Ramai penyelidik telah mencadangkan bahawa ayam boleh sampai ke Inca dari Polynesia. Penjajahan pesat di pulau-pulau Pasifik bermula kira-kira 3300 tahun yang lalu. Native of Southeast Asia hingga 900 SM. er menetap Melanesia dan sampai ke kepulauan Samoa dan Tonga. Selepas rehat, pengembangan itu berterusan: 1000 tahun yang lalu, orang-orang muncul di Hawaii, tidak lebih 800 tahun yang lalu – di Pulau Easter, 700 tahun yang lalu – di New Zealand. Biasanya, Polynesians membawa mereka sekumpulan haiwan domestik: anjing, babi, ayam, dan pada masa yang sama tikus, yang menyebabkan kehilangan pesat banyak spesies fauna tempatan, terutamanya burung tanpa penerbangan yang tidak bermaya.

Baru-baru ini, ahli arkeologi Chile digali dalam penyelesaian El Arenal-1 (El Arenal-1) di negara Mapuche (Araucan yang terkenal yang berjaya memberikan tentangan bersenjata, pertama ke Inca, dan kemudian kepada penakluk bahasa Spanyol) 50 tulang ayam kuno milik sekurang-kurangnya lima individu. Kencan thermololina pada lapisan budaya yang mengandungi tulang menunjukkan usia antara 500 hingga 1000 tahun.Ini tidak diragukan lagi adalah tulang ayam tertua yang terdapat di Dunia Baru. Untuk mengetahui asal usulnya, satu pasukan penyelidik antarabangsa menjalankan analisis radiokarbon dan genetik terhadap penemuan yang unik.

Ternyata ayam-ayam ini kemungkinan besar tinggal di antara 1321 dan 1407 (sudah tentu tidak lebih awal daripada 1304 dan tidak lebih dari 1424), iaitu, jauh sebelum Columbus. Pada waktu yang sama atau sedikit lebih awal, para pelayar Polinesia yang berani mencapai pulau paling jauh di bahagian timur lautan, seperti Rapa, Pitcairn dan Pulau Paskah. Ada kemungkinan bahawa sebahagian daripada mereka meneruskan perjalanan mereka ke timur dan sampai ke pantai Chile.

Penyelidik mengasingkan serpihan DNA mitokondria dari tulang. Mereka cuba melakukan perkara yang sama dengan 37 tulang ayam kuno yang ditemui lebih dahulu semasa penggalian arkeologi di lima kepulauan yang berbeza Polinesia. Dalam 12 kes, adalah mungkin. Di samping itu, DNA mitokondria terpencil dari dua ayam moden baka Araucan tempatan. Sebagai perbandingan, urutan mitokondria ayam yang terdapat di Genbank juga digunakan.

Ternyata urutan DNA ayam Chili kuno adalah identik dengan salah satu daripada dua Araucan, serta beberapa contoh dari Polynesia, Vietnam dan China Selatan.Dalam bahan arkeologi dari Polynesia, di samping itu, mendedahkan urutan yang berlainan, dekat dengan sampel moden dari Thailand, Filipina dan Kepulauan Melayu. Ini bererti bahawa orang Polinesia purba mempunyai ayam dua garis genetik yang berasal dari pelbagai kawasan di Asia Tenggara. Dualiti genetik yang sama baru-baru ini dikenal pasti di anjing Polinesia. Ayam polinesia China-Vietnam telah datang ke Chile, dan ayam Araucan moden adalah keturunan burung-burung ini – mungkin dengan kekotoran Barat yang kemudian.

Sudah tentu, bahan yang dipelajari tidak mencukupi untuk pembinaan semula secara lengkap dan terperinci mengenai sejarah ayam di Hemisfera Barat. Walau bagaimanapun, hasil yang diperoleh sangat penting. Menurut pengarang, ini adalah bukti pertama hubungan Polinesia-Amerika yang pertama sekali tidak dapat dinafikan di era pra-Columbus. Lagipun, bot yang sama dan cangkuk memancing secara teorinya dicipta oleh orang Polinesia dan India secara bebas daripada satu sama lain, manakala kebarangkalian terjadinya bebas mutasi yang serupa dalam mtDNA dalam ayam di sisi bertentangan lautan adalah kecil.

Sumber: Alice A. Storey et al.Pengenalan Radiocarbon dan pra-Columbia dari ayam Polinesia ke Chile // Proc. Natl. Acad. Sci. Amerika Syarikat. 2007. Published online sebelum dicetak pada 7 Jun 2007.

Lihat juga:
1) Brendan Borrell. DNA mendedahkan bagaimana ayam melintasi laut // Alam. 2007. V. 447. P. 620-621.
2) Satu siri peta penempatan manusia berdasarkan data genetik.
3) I. A. Zakharov. Nenek moyang Asia Tengah dari Amerika pertama.

Alexander Markov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: