Pertumbuhan dalam penggunaan vodka adalah penyebab utama krisis demografi di Rusia • Alexander Markov • Berita sains mengenai "Unsur" • Sosiologi, Demografi

Pertumbuhan penggunaan vodka adalah punca utama krisis demografi di Rusia

"Cross Rusia" – penurunan ketara dalam kadar kelahiran (garis putus-putus merah) dan peningkatan mortaliti (garis putih) pada awal 1990-an. Pada paksi menegak – bilangan kelahiran atau kematian bagi setiap 1000 orang setahun.

Ahli sosiologi Rusia, berdasarkan analisa data yang luas, menyimpulkan bahawa sebab utama penurunan mendadak penduduk di Rusia sejak tahun 1990-an adalah tahap penggunaan alkohol yang kuat. Dalam masa selepas perestroika, ketersediaan vodka (ekonomi, diukur sebagai nisbah purata gaji kepada harga botol, dan fizikal, ditentukan oleh bilangan cawangan, perdagangan sepanjang masa, dan lain-lain) meningkat beberapa kali, yang membawa kepada peningkatan bencana dalam kematian alkohol. Para korban utama dari dasar alkohol yang berlebihan adalah orang yang berumur bekerja, serta orang yang tidak mempunyai pendidikan tinggi. Kemurungan alkohol di kalangan lelaki adalah penyebab penurunan kesuburan yang tidak langsung.

Pada awal 1990-an, kadar kelahiran di Rusia menurun dengan ketara dan kematian meningkat. Akibatnya, penduduk mula menurun dengan pantas (depopulasi).Skala krisis begitu besar sehingga banyak ahli sosiologi bercakap mengenai "bencana demografi." Para saintis mencadangkan beberapa penjelasan untuk fenomena tragis ini: kemerosotan keadaan ekologi, krisis perubatan, penurunan taraf hidup, ketidakpuasan hidup dan kesusahan rohani, dan peningkatan penggunaan alkohol dan dadah.

Untuk mengukur tahap pengaruh setiap faktor-faktor ini pada penurunan populasi, adalah perlu untuk menjalankan analisis statistik yang komprehensif bagi sejumlah besar data, bukan sahaja di Rusia, tetapi juga di negara-negara lain di dunia. Keputusan analisis ini diberikan dalam monograf yang baru diterbitkan oleh ahli sosiologi Rusia yang terkemuka Daria Khalturina dan Andrei Korotayev (Pusat Pengajian Sivil dan Wilayah Akademi Sains Rusia, Universiti Kemanusiaan Rusia Rusia, Jabatan Pertubuhan Sistem Sosial dan Pengurusan Krisis Akademi Perguruan Rusia).

Menurut penulis, sifat bencana krisis demografi Rusia adalah disebabkan oleh kadar kematian yang belum pernah terjadi sebelumnya (15-16 kematian per 1,000 orang setahun). Bagi penunjuk ini, hanya negara-negara Afrika yang paling miskin di mana kemalangan epidemik HIV dapat dibandingkan dengan Rusia.Kadar kelahiran di Rusia pada latar belakang "global" tidak kelihatan begitu jelas: hampir sama dengan purata bagi negara-negara Kesatuan Eropah (kira-kira 10.5 kelahiran setiap 1,000 orang setahun).

Satu demi satu, para penulis dengan teliti mempertimbangkan semua kemungkinan faktor kematian yang meningkat.

Faktor persekitaran jelas tidak dapat menjelaskan peningkatan mortalitas, kerana keadaan alam sekitar pada masa pasca-perestroika pada umumnya tidak bertambah buruk, tetapi bertambah baik (akibat penurunan produksi industri dan penurunan penggunaan pertanian).

Krisis ekonomi Ia juga tidak mencukupi untuk menjelaskan peningkatan kematian dalam bencana. Dari banyak bukti yang dikemukakan oleh penulis, kami menyebutkan hasil analisis "lintas budaya" untuk negara-negara CIS dan wilayah-wilayah tertentu di Rusia. Sebagaimana ternyata, selepas kejatuhan USSR, kadar kematian yang paling banyak meningkat di negara-negara dan wilayah di mana krisis ekonomi adalah yang paling teruk (Georgia, Armenia), dan bukan di wilayah termiskin (seperti Dagestan atau Ingushetia). Kematian melonjak hanya di kawasan yang paling makmur di Rusia dan di negara-negara CIS di mana kemelesetan ekonomi relatif kecil (Rusia, Ukraine,Belarus, Estonia). Kematian meningkat dengan mendadak di sana dan hanya di mana terdapat peningkatan dalam penggunaan semangat.

Kesan kesejahteraan terhadap kematian dan jangka hayat adalah tidak linear. Dengan pertumbuhan KDNK antara nilai minimum hingga $ 3,000 per kapita setahun, terdapat peningkatan mendadak dalam jangka hayat. Ini sepadan dengan apa yang dipanggil "peralihan epidemiologi pertama" – orang berhenti mati akibat kelaparan yang cetek, kekurangan sanitasi asas dan penjagaan perubatan.

Dengan pertumbuhan KDNK dari 11,000 hingga 40,000 dolar per orang, terdapat peningkatan dalam jangka hayat, tetapi lebih perlahan. Ini adalah apa yang dipanggil "peralihan epidemiologi kedua" yang berkaitan dengan pengenalan peralatan perubatan moden yang mahal, penambahbaikan radikal pemakanan berkualiti, dan lain-lain. Pada tahap ini, setiap tahun tambahan kehidupan manusia kosnya berpuluh-puluh kali lebih tinggi daripada semasa transisi epidemiologi pertama.

Walau bagaimanapun, dalam selang KDNK dari $ 3,000 hingga $ 11,000 setiap orang setahun, korelasi positif antara KDNK dan jangka hayat hampir hilang.Dan di beberapa tempat walaupun korelasi negatif yang lemah dapat dikesan. Peralihan epidemiologi pertama di negara-negara ini telah berlalu, dan yang kedua masih belum dimulakan. Ia berada dalam "tingkap" ini bahawa selepas perestroika Rusia dan negara-negara CIS lain jatuh.

Tidak puas hati dengan masalah kehidupan dan rohani juga, kerana ternyata, mereka tidak dapat menerangkan fenomena supermortality Rusia. Kepuasan hidup di kalangan orang Rusia berkembang selari dengan kematian. Di negara-negara lain di mana orang lebih tidak berpuas hati, kematian jauh lebih rendah.

Faktor yang paling penting dalam pertumbuhan kematian di Rusia (serta di Ukraine, Belarus, Estonia dan beberapa negara Eropah Timur) adalah penggunaan semangat tinggi. Dinamika kematian, bukan sahaja di Rusia, tetapi juga di negara-negara lain, berkorelasi baik dengan tahap keseluruhan penggunaan alkohol per kapita. Tetapi jika kita tidak termasuk dari pertimbangan minuman beralkohol yang lemah (bir, wain), korelasi menjadi hanya mematikan – secara harfiah dan kiasan.

Salah satu daripada hasil kajian yang tidak dijangka ialah kempen anti-alkohol "Gorbachev" yang dikritik secara terbuka, ternyatamenyelamatkan lebih dari satu juta nyawa!

Alkohol adalah faktor yang paling penting dalam kematian kardiovaskular. Kajian khas telah menunjukkan bahawa dalam darah orang mati dengan diagnosis rasmi "kardiovaskular", kepekatan alkohol yang mematikan sangat sering dijumpai. Sebagai contoh, di kalangan penduduk lelaki Izhevsk yang meninggal dunia akibat penyakit sistem peredaran darah pada 1998-1999 pada usia 20-55 tahun, peningkatan kepekatan alkohol dalam darah didapati pada 47%. Gambar yang sama diperhatikan untuk beberapa penyakit lain.

Lebih separuh daripada pembunuh Rusia mabuk pada masa pembunuhan tersebut. Mabuk mati kira-kira 60% daripada bunuh diri, sebahagian besarnya tidak akan membuat langkah maut jika tidak untuk keadaan mabuk. Pada tahun 2004, 295,379 orang Rusia disabitkan dengan jenayah yang dilakukan semasa mabuk (37.2% daripada semua jenayah). Menginap di tempat penahanan adalah faktor penting dalam mengurangkan jangka hayat dan kesuburan.

Tidak seperti negara perindustrian yang lain, di mana kadar kematian lebih tinggi pada musim sejuk disebabkan oleh keadaan cuaca yang buruk, di Rusia kadar kematian lebih tinggi pada musim panas, semasa tempoh bercuti. Kemunculan kematian secara signifikan berlaku pada hujung minggu. Bukan orang yang minum secara berterusan dan sedikit demi sedikit, tetapi mereka yang minum jarang, tetapi "secara menyeluruh", paling berisiko.

Di antara indikasi tidak langsung yang menunjukkan sifat alkohol dari supermortal Rusia adalah perbezaan rekod dalam jangka hayat antara lelaki dan wanita (yang secara purata minum lebih kurang), dan fakta bahawa peningkatan terbesar dalam kematian di Rusia diperhatikan di kalangan lelaki berumur bekerja. disediakan, tetapi juga sebahagian besar penduduk.

Seperti yang ternyata, kadar kematian di Rusia sangat bergantung pada tahap pendidikan. Malah, penduduk Rusia dibahagikan kepada dua kumpulan berbeza, berbeza dengan jangka hayat. Ada muka dengan pendidikan tinggi jangka hayat adalah agak baik – ia sepadan dengan ciri-ciri tahap purata negara-negara dengan itu, seperti di Rusia, KDNK per kapita. Ada muka dengan pendidikan menengah khas dan menengah dan tidak lengkap kadar kematian adalah sangat tinggi sehingga sudah tiba masanya untuk membincangkan tentang bencana kemanusiaan.

Penyebab utama peningkatan mortaliti ialah penggunaan dadah berat – opiat dan amfetamin. Walaupun Rusia, terima kasih Tuhan, lebih rendah dari negara Barat dari segi penggunaan dadah,Walau bagaimanapun, oleh jenis ubat yang paling berbahaya, ia adalah "di hadapan yang lain." Umur purata kematian untuk penagih opiate adalah kira-kira 26 tahun. Ketagihan dadah kini mengambil masa kira-kira 5% belia Rusia.

Bagi faktor penurunan kesuburan, penulis memperoleh data meyakinkan yang menunjukkan bahawa pengalkukan memainkan peranan penting di sini. Dalam kes ini, ia bertindak secara tidak langsung, tetapi secara tidak langsung, menerusi supermortal lelaki yang berumur bekerja. Wanita yang kehilangan suami atau mempunyai suami seperti itu, yang sokongan dan bantuannya sukar dikira, tidak berani untuk mempunyai anak kedua, ketiga, dan kadang-kadang pertama. Biar saya mengingatkan anda, semua ini bukan spekulasi, tetapi data statistik boleh dipercayai.

Langkah-langkah yang dicadangkan oleh penulis untuk mengatasi krisis ini juga berdasarkan analisis skala besar budaya. Mereka mengambil kira pengalaman negara-negara Nordik, yang pada satu ketika melepasi krisis alkohol-demografi yang serupa dengan Rusia. Langkah-langkah ini sangat mudah dan juga, boleh dikatakan, primitif, tetapi berkesan. Mereka dibuktikan secara terperinci dalam buku ini, dan saya ikhlas menyesal bahawa tidak mungkin untuk memberi hujah yang bersamaan dalam nota singkat.

Hanya perlu menaikkan harga minuman keras (hanya kuat!) Alkohol tiga kali, mengurangkan bilangan mata yang menjualnya beberapa kali dan berhenti berdagang pada waktu malam dan pada hujung minggu. Ini akan menyebabkan sedikit peningkatan dalam pembuatan bir rumah, tetapi kesan kumulatif akan menjadi positif. Pengiraan menunjukkan bahawa ini sahaja akan cukup untuk mengurangkan kadar kematian di Rusia oleh beberapa ratus ribu orang setahun dan menjadi sama atau hampir sama dengan kadar kelahiran. Penurunan penduduk akan digantung.

Nampaknya persoalan utama yang dihadapi masyarakat Rusia hari ini bukanlah "siapa yang harus disalahkan," dan tidak "apa yang perlu dilakukan." Apa yang perlu dilakukan adalah jelas. Persoalannya adalah apa yang lebih berharga kepada kita – vodka atau kehidupan.

Sumber: D.A Khalturina, A.V. Korotaev. Salib Rusia. Faktor, mekanisme dan cara untuk mengatasi krisis demografi di Rusia. M:: URSS, 2006.

Alexander Markov

Lihat juga petikan dari buku di Polit.ru laman web.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: