Penulis New Zealand yang terancam • Pavel Smirnov • Gambar Saintifik pada Hari "Elemen" • Ornitologi

Penulis New Zealand yang terancam punah

Penulis New Zealand (Acanthisittidae) – keluarga burung dalam banyak cara yang luar biasa. Walaupun nama itu, penulis New Zealand bukan saudara terdekat penulis sejati (Troglodytidae), mewakili salah satu contoh evolusi evolusi yang paling jelas di dunia burung.

Kesamaan keutamaan ekologi kumpulan-kumpulan spesies ini membawa kepada kesamaan morfologi: saiz kecil (sehingga 10 cm pada spesies moden), sayap pendek dan bulat, kaki panjang yang kuat, payudara tajam yang tajam untuk menangkap invertebrata kecil, merawat warna bulu (lihat meniru). Ekor burung yang benar dari New Zealand dibezakan oleh ekor pendek, dimorphism seksual berukuran (wanita lebih besar daripada lelaki), kecenderungan yang jelas untuk kehilangan keupayaan untuk terbang di bawah keadaan defisit pemangsa berasaskan darat, bulu bulu yang luar biasa berbulu, dan beberapa ciri struktur organ dalaman. Ramai tanda-tanda ini jarang, jika tidak unik kepada orang yang lewat. Ini adalah contoh yang baik tentang bagaimana perubahan habitat memberi kesan kepada spesies pulau yang telah hidup dalam pemisahan lengkap dari fauna benua selama berjuta-juta tahun.

Sebab-sebab ciri-ciri luar biasa wren New Zealand menjadi jelas selepas mempelajari DNA mereka. Ternyata semua orang yang lewat yang kini merupakan lebih daripada separuh daripada avifauna seluruh dunia, ia adalah penulis New Zealand yang merupakan cabang dari pokok evolusi, yang telah menjadi terpencil pertama sekali – menurut data yang paling baru-baru ini, mungkin pada permulaan Eocene. Atas sebab ini, ahli taksonomi moden sering membezakan burung-burung ini ke suborder mereka sendiri Acanthisitti. Kedudukan taksonomi yang berasingan menjadikan New Zealand sebagai objek paling berharga bagi pelbagai kajian molekul dan morfologi yang dapat menjelaskan banyak aspek kehidupan dan evolusi burung.

Daripada tujuh spesies keluarga yang bertemu dengan orang pertama di New Zealand kira-kira 700 tahun yang lalu, hanya dua yang terselamat setakat ini. Yang paling banyak adalah penembak (Acanthisitta chloris), menerima nama yang luar biasa ini kerana keserupaan warna-warna pelindungnya dengan seragam infantri infantri New Zealand. Lelaki dan perempuan penembak sangat dibezakan oleh pewarna mereka: belakang dan bahagian atas kepala adalah monokromatik pada lelaki, dan pada wanita ia adalah zaitun hijau dalam corak gelap dan cahaya.Di samping itu, betina mempunyai ujung paruh yang sedikit lebih terbalik dan cakar sedikit lagi jari belakang. Julat spesies ini adalah kedua-dua pulau besar New Zealand, Utara dan Selatan, serta beberapa pulau kecil yang bersebelahan dengan mereka. Peletakan terdiri daripada 3-5 telur; Kedua-dua ibu bapa mengambil bahagian dalam membina sarang dan menjaga anak-anak. Terdapat anak panah terutamanya di kawasan berhutan; kerana kebolehan penerbangan yang terhad, mereka tidak dapat mengatasi kawasan terbuka yang luas, akibatnya mereka sangat terdedah kepada pembalakan besar-besaran pokok-pokok yang menyebarkan pelbagai spesies.

Penembak (Acanthisitta chloris). Foto © Mike Soper dari nzbirdsonline.org.nz

Spesies moden kedua keluarga adalah wren New Zealand berbatu (Xenicus gilviventris; lihat gambar di atas). Ia mendiami zon alpine dan subalpine gunung-gunung di bahagian barat pulau Selatan; dalam populasi utara spesies – mungkin subspesies berasingan – mati dalam masa bersejarah. Habitat habitat burung ini lebih banyak lokasi terbuka dengan tumpuan batu kosong, sering diliputi dengan semak-semak yang rendah. Dimorphism seksual dalam pewarnaan kurang jelas: lelaki dari atas dicat terutamanya dalam warna hijau, betina – dalam kecoklatan.Sarang yang agak besar, tertutup dengan pintu masuk ke sisi burung dibina dari rumput kering dan ranting dengan kemasukan bulu burung lain. Selalunya terdapat tiga telur dalam klac. Seperti penembak, kedua-dua ibu bapa menjaga anaknya. Jumlah penduduk berbatu wren tidak melebihi 15 ribu individu dan mempunyai kecenderungan untuk berkurang; spesies ini disenaraikan dalam Buku Merah IUCN sebagai terdedah. Ancaman utama untuk penulis New Zealand berbatu adalah mengejar tikus invasif, tikus dan burung hantu.

Wren yang paling dekat dengan wren berbatu adalah New Zealand belukar bush (X. longipes), dibezakan oleh warna yang lebih gelap di bahagian atas, kebanyakannya perut kelabu dan kaki lebih panjang. Julat spesies ini sehingga abad yang lalu tidak kalah dengan penembak yang dibahagikan kepada tiga perlumbaan geografi: X. l. stokesii tinggal di Pulau Utara, nominatif X. l. longipes – di selatan, X. l. variabilis – di pulau Stewart dan beberapa pulau kecil bersebelahan. Pencerobohan berturut-turut beberapa spesies tikus, serta tikus dan ermine ke New Zealand, menyebabkan kepupusan ketiga-tiga subspesies pada abad ke-20. Subspesies utara terakhir dilihat di Tasik Waikaremoana pada tahun 1955, satu selatan – pada tahun 1968 di wilayah Taman Negara Nelson Lakes.Selepas pencerobohan tikus di kubu terakhir Stewart subspesies, Big South Cape Island, Perkhidmatan Pemuliharaan New Zealand melakukan operasi penyelamatan burung yang terdesak, mengangkut enam individu ke pulau Kaimohu yang bebas dari rusuk. Malangnya, populasi burung yang kecil tidak dapat bertapak di tempat yang baru: setelah memerhatikan sepasang penari semak pada tahun 1972, burung spesies ini tidak lagi dilihat.

Shrub New Zealand wren (Xenicus longipes). Foto © Don Merton dari nzbirdsonline.org.nz

Tiga lebih besar (sehingga 30-50 g) spesies keluarga boleh bertahan hanya sehingga masa penduduk pribumi Maori menjajah pulau-pulau New Zealand. Ini adalah wren berukuran panjang di New Zealand (Dendroscansor decurvirostris), dan juga dua spesies seorang penulis besar-besaran, yang sehingga baru-baru ini menjadi genus bebas Pachylpichas – Utara (Xenicus jagmi) dan selatan (X. yaldwyni). Sisa-sisa subfosil burung ini menunjukkan penyesuaian mereka yang lebih ketara kepada gaya hidup terestrial dan peninggalan penerbangan lengkap atau hampir lengkap. Yang terakhir ini mungkin menyebabkan kepupusan spesies ini: kira-kira 1280 AD, penduduk asli Maori dan satelit yang tidak diingini mereka, tikus kecil Polynesian, menjajah New Zealand (Rattus exulans).Ia tidak mungkin bahawa para penulis kecil menyebabkan minat gastronomik yang besar pada orang yang memilih permainan yang lebih besar, seperti moya seperti burung unta tanpa penerbanganDinornithiformesdibasmi selama beberapa abad yang akan datang. Tetapi bagi tikus, burung kecil dan sarang mereka menjadi mangsa yang mudah diingini, kerana selama berjuta-juta tahun evolusi secara terpisah, mereka belum mengembangkan cara perlindungan dari mamalia darat. Penjajah-penjajah Eropah yang pertama tidak dapat mencari sama ada orang-orang yang sudah tua atau yang berkaki panjang di New Zealand.

Yang terakhir, spesies ketujuh keluarga adalah pokok renek Stefen yang terkenal (Traversia lyalli), tinggal di pulau kecil Stevens (atau Stephens) di Selat Cook di antara Kepulauan Utara dan Selatan. Legenda hilangnya burung ini diketahui secara meluas (lihat Cat, yang menghancurkan seluruh spesies burung). Walau bagaimanapun, pada hakikatnya, cerita ini agak rumit, tetapi, malangnya, tidak kurang tragis. Penemuan arkeologi dengan jelas menunjukkan bahawa sehingga masa penyelesaian spesies Maori adalah biasa di kedua-dua pulau utama di kepulauan itu. Pencerobohan tikus Polinesia menyebabkan kepupusan burung ini di mana-mana, kecuali satu-satunya pulau di mana tikus-tikus yang berbahaya tidak dapat menembusi.Tetapi dengan kemunculan penjajah pertama asal Eropah di Stevens, pulau ini didiami oleh sahabat manusia pemangsa lain – kucing. Kucing penjaga pertama yang dinobatkan sebagai suar baru, David Lyell pada musim panas tahun 1894 mula membawa pemilik "trofi" di mana dia dengan cepat mengiktiraf sesuatu yang menarik untuk sains, dan kemudian menyerahkan bangkai itu kepada naturalis tempatan Walter Buller.

Kesukaran wanita Sterren Wren (Traversia lyalli). Foto © Colin Miskelly dari nzbirdsonline.org.nz

Malangnya bagi burung langka, Tibbles – yang merupakan nama kucing – tidak bertindak sendirian. Dokumen lama peneroka pertama Stevens menunjukkan bahawa pada bulan Februari tahun 1894 yang sama, sekurang-kurangnya satu kucing hamil telah dilepaskan ke pulau itu, yang jelas berjaya bertahan dan berjaya meningkatkan keturunan. Beberapa tahun kemudian, pulau ini secara harfiah mengayunkan dengan pemangsa asing: Robert Katkart, penjaga rumah api baru, melaporkan dengan tangannya sendiri untuk memusnahkan lebih dari seratus kucing liar pada tahun 1899 sahaja! Walau bagaimanapun, yang kecil, praktikal tidak mampu untuk terbang burung cukup untuk kepekatan yang lebih kecil dari pembunuh berbulu: maklumat terkini mengenai pertemuan dengan wren ini bermula dari bulan Ogos 1895.Selepas itu, Stevens kehilangan kedua-dua kucing, yang sengaja dimusnahkan oleh perkhidmatan tempatan untuk perlindungan sumber semula jadi pada tahun 1925, dan hutan primer yang terakhir, dikurangkan kepada keperluan penduduk setempat.

Di bahagian bawah kita mempunyai gambar berikut. Keluarga burung endemik ke kepulauan pulau itu semasa dua gelombang spesis mamalia manusia dan sinanthropik berkurangan kepada dua spesies, salah satunya berada dalam kedudukan terdedah. Dalam sesetengah kes, habitat mereka telah dimusnahkan, yang lain telah mengalami transformasi antropogenik yang penting dan tanpa melabur daya yang serius dan sumber bahan tidak dapat dipulihkan lagi dalam bentuk aslinya. Undang-undang alam sekitar New Zealand moden adalah salah satu yang paling ketat di dunia, tetapi sebahagian besar sumber daya organisasi khusus negara dibelanjakan untuk membetulkan kesilapan generasi terdahulu. Salah satu yang paling merosakkan mereka adalah pengenalan banyak spesies yang tidak pernah menjadi ciri kepulauan. Masalah yang sama adalah yang utama untuk banyak pulau-pulau tropika dan subtropika lain, yang kini masih kekal sebagai flora dan fauna yang murni, yang berjuang untuk bertahan dengan gerombolan penyerbu asing.

Dalam gambar – wren New Zealand yang berbatu (Xenicus gilviventris).Foto: © Robin Bush dari nzgeo.com

Pavel Smirnov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: