Pendaki Rock • Tatyana Romanovskaya • Gambar Saintifik pada Hari "Elemen" • Ichthyology

Pendaki batu

Dalam foto ini, anda melihat pendaki batu Lentipes concolor dari keluarga gobie yang tinggal di Kepulauan Hawaii. Ikan ini dapat berpaut kepada batu dengan bantuan mulut yang disusun khas, dan juga penyedut yang terbentuk daripada sirip berpasangan abdomen yang diubah suai. Kemahiran ini sangat penting bagi mereka, kerana laluan dari tempat kelahiran mereka ke kediaman mereka yang tetap dan pembiakan melancarkan batu-batu yang licin melalui aliran air terjun yang huru-hara.

Hawaii adalah rangkaian pulau-pulau gunung berapi dengan landskap yang indah yang terletak di Lautan Pasifik barat Amerika. Titik tertinggi pulau-pulau ini terletak pada ketinggian kira-kira 1500 m di atas paras laut, dan banyak hujan di sini mewujudkan aliran sungai gunung dengan air terjun yang mengalir ke lautan. Di antara banyak spesies endemik pulau-pulau ini, tiga spesies ikan dari keluarga gobies terutama membezakan diri mereka (dalam bahasa Inggeris – goby): Sicyopterus stimpsoni, Lentipes concolor dan Awaous guamensis. (Keluarga gobies pada umumnya sangat kaya dengan pelbagai bentuk eksotik, di antaranya adalah pelompat lumpur yang terkenal yang telah menguasai cara kehidupan separa daratan.)

Rock Climbers of the Hawaiian Islands. A dan B – spesies lelaki dan perempuan Sicyopterus stimpsoni, saiz ikan dewasa sehingga 20 cm. In – spesies goreng Lentipes concolor, saiz ikan dewasa sehingga 10 cm. RAwaous guamensis, saiz ikan dewasa sehingga 35 cm Foto dari laman web marinelifephotography.com dan botany.hawaii.edu

Ketiga jenis ikan ini memimpin gaya hidup berganda. Telur mereka berkembang dalam air laut masin. Fry yang menetas adalah omnivorous dan memberi makan pada plankton (haiwan kecil yang hidup di dalam tiang air). Walau bagaimanapun, dalam masa dua hari, mulut mereka merayap dari bahagian depan kepala ke bahagian ventral, selepas itu mereka bertukar secara eksklusif kepada makanan dengan alga, yang banyak ditimbulkan oleh perangkap.

Dan dari saat ini bermula perjalanan besar ikan ke lereng air terjun: mereka perlu masuk ke reservoir air tawar, terletak lebih tinggi hulu. Kadang-kadang ia adalah tentang mengatasi lebih daripada 300 meter di sepanjang dinding batu secara menegak. Selain itu, adalah perlu untuk mengatasi bukan sahaja ketinggian, tetapi juga aliran air yang jatuh dari atas. Di tingkat atas di dalam air tawar, mereka menghabiskan beberapa tahun kehidupan dewasa mereka, masih melampirkan diri mereka ke batu-batu. Di tempat yang sama, pemijahan dan persenyawaan telur berlaku, dan telur dihanyutkan ke laut lagi. Dan semuanya bermula.

Ikan Lentipes concolor dalam habitat semulajadi

Untuk berjaya menangani tugas sedemikian sukar, evolusi telah menyediakan ikan ini dengan penyedut khas di sebelah ventral, yang merupakan pengubahsuaian dari sepasang sirip pelvik. Sirip dada juga membantu ikan bergerak di sepanjang batu. Mulut tersusun khas juga terlibat dalam proses memanjat.

A – pengotor di sebelah ventral pendaki batu, B – salah satu landskap Hawaii yang tipikal. Foto dari nerdist.com dan jpeghost.ru

Para saintis yang mengkaji ikan-ikan ini tidak diambil untuk menegaskan bahawa pada asalnya ia telah mendorong perubahan spesifik dalam alat mulut mereka – keperluan untuk memanjat batu atau makan pada alga. Mungkin semuanya bermula dengan kenaikan yang sangat kecil, yang dari masa ke masa, sebagai pelupusan batu, menjadi lebih tinggi dan lebih curam. Dan evolusi, seperti yang kita ketahui, sangat sukar untuk dibalikkan, sehingga ia maju ke arah peningkatan jalan pengkhususan.

Foto dari thegreenleaf.staradvertiserblogs.com.

Tatyana Romanovskaya


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: