Paleo-India yang tertua adalah penduduk pesisir • Elena Naimark • Berita Sains mengenai "Unsur-Unsur" • Arkeologi

Paleo-India tertua adalah penduduk pesisir

Alat berbentuk sabit untuk menangkap burung dan pancang untuk memburu binatang laut dan ikan. Senjata ini ditemui di Kepulauan Channel di luar pantai California. Foto dari artikel yang dibincangkan oleh Michael Balter Sains

Ahli arkeologi Amerika telah menerangkan secara terperinci penemuan beberapa tapak di pulau Santa Rosa dan San Miguel (California), yang umurnya 12,80011,500 tahun. Laman-laman ini unik di lokasi mereka: mereka terletak berhampiran pantai, tetapi dibangkitkan lebih tinggi di atas paras air; semua penempatan pesisir yang lain dalam tempoh itu kini di bawah air, sejak ribuan tahun lalu paras laut telah meningkat dengan ketara. Penduduk kuno pulau-pulau diburu burung-burung laut, memancing dan haiwan laut, mengumpul moluska. Mereka mampu melakukan perjalanan panjang dengan laut dan tanah, dan ciri-ciri senapang mereka secara tidak langsung menunjukkan asal usul mereka bukan dari budaya Clovis yang luas dari benua Paleo-India, tetapi dari budaya pra-Clovis suku-suku Asia Utara.

Pada masa ini, saintis membincangkan dengan semangat yang tinggi proses penjajahan Amerika. Walaupun penyelidikan yang intensif dan sejumlah besar bukti terkumpul, masih terdapat banyak masalah yang tidak dapat dijelaskan dan hipotesis yang kontroversial.Menurut senario yang paling berkemungkinan (untuk perbincangan yang komprehensif, lihat nota genetik baru dan data arkeologi menjelaskan sejarah penyelesaian Amerika, Elemen, 18 Mac 2008), penempatan Amerika bermula dengan kedatangan penduduk Asia di Alaska di jambatan tanah semasa glasiasi. Ini mungkin berlaku paling awal 28,000 tahun yang lalu, tetapi kemungkinan yang paling besar ialah tahun baru – 15,000-14,000 tahun yang lalu. Penghijrahan di selatan 20,000-16,000 tahun yang lalu adalah mustahil, kerana glasier menghalang jalan untuk peneroka pertama. Sekitar 16,000-15,000 tahun yang lalu, laluan barat ke selatan dibersihkan daripada glasier: ia mungkin bergerak di sepanjang pantai Lautan Pasifik. Koridor timur yang berjalan di sepanjang hujung timur Pergunungan Rocky, dibuka dari glasier kemudian – 14 000-13 000 tahun lalu.

Penemuan arkeologi yang berkaitan dengan industri Amerika tertua, yang dipanggil budaya Clovis (lihat budaya Clovis). Ini adalah pelbagai runcing, pisau dan batu lain, alat obsidian dan tulang, disesuaikan untuk memburu dan memotong bangkai haiwan besar. Perkataan moden Artefak Clovis merujuk mereka terutamanya kepada milenium XIII-XI. Budaya Clovis tersebar dengan luar biasa di kedua-dua benua Amerika dan, setelah itu, mengalami perkembangan yang pesat, selama beberapa ratus tahun ia menjadi sia-sia.

Apakah budaya Paleoindians dalam zaman pra-Clovis? Adakah penyebaran perintis Paleoamerican masuk dua gelombang – pertama di sepanjang pantai dan kemudian di sepanjang Pegunungan Rocky? Jawapan yang pasti untuk soalan-soalan ini lagi. Halangan yang paling penting dalam menyelesaikannya adalah geografi. Sekiranya pendatang yang paling purba bergerak di sepanjang pantai dan mengekalkan tradisi pengurusan ekonomi pesisir, maka sedikitnya boleh tinggal di perkampungan dan perkakas mereka, memandangkan paras laut telah meningkat sejak beribu tahun yang lalu. Semua residu mungkin berada di bawah air dan pada kedalaman yang besar. Oleh itu, kawasan yang menjanjikan mencari "jejak" pertama Paleo-India di benua mereka adalah dua yang utama – arkeologi bawah air dan tinjauan pantai, tetapi lokasi yang agak tinggi. Yang terakhir ini termasuk dua lokasi yang luar biasa di Kepulauan Channel: Santa Rosa (Pulau Santa Rosa) dan San Miguel (Pulau San Miguel). 13,000 tahun yang lalu, pulau-pulau ini adalah satu-satunya pulau yang agak besar, yang terletak 7-20 km dari pantai.

Kepulauan Channel Utara ditandakan di peta hijau gelap (kecuali pulau Santa Barbara). Imej dari en.wikipedia.org

Lokasi di pulau-pulau ini ditemui seawal tahun 1960-an, dan sejak itu kerja-kerja arkeologi intensif telah dijalankan di sana. Penyelidikan oleh ahli arkeologi membawa kepada penemuan pada tahun 2008 dari tiga tapak baru, dan kini satu kumpulan saintis yang mewakili 9 institusi akademik dan pendidikan AS, yang diketuai oleh Jon Erlandson dari University of Oregon, meringkaskan data mengenai penemuan ini.

Imej yang diperbesarkan daripada Saluran Kepulauan Utara; pada dua daripadanya – San Miguel dan Santa Rosa – titik merah Paleoindian letak kereta bertanda. Coklat terang di sekitar pulau-pulau menunjukkan kedudukan semula garis pantai 11,000 tahun yang lalu, dan kayu manis yang gelap – 12,500 tahun yang lalu. Peta dari Erlandson et al. artikel dalam Sains

Ketiadaan burrowing animals di pulau-pulau memberi para saintis peluang yang unik untuk menubuhkan lokasi tepat dari artifak-artifak itu dan dengan yakinnya menetapkan mereka dalam lapisan. Penemuan pulau Santa Rosa bermula kira-kira 13,000 ± 200 tahun, dan di San Miguel, 11,500 ± 200 tahun. Walaupun sisa-sisa flora dan fauna daratan tidak begitu banyak dan pelbagai (flora dan fauna pulau dalam mana-mana keadaan masih agak miskin, dan tidak ada pemangsa sama sekali),tetapi betapa banyak kesaksian perayaan-perayaan laut para penduduk purba kuno! Tidak hairanlah: penduduk pulau-pulau kecil memberi makan laut, dan budaya mereka akan disesuaikan dengan cara hidup ini.

Tapak Santa Rosa terletak di tebing yang rendah di Arlington Canyon, kira-kira 5-7 kilometer dari pantai dan pada ketinggian kira-kira 75 m di atas paras laut (dengan cara itu, di sana bahawa tulang manusia ditemui pada tahun 1959, umur geologi mereka adalah 13,000 tahun; lihat Arlington Springs Man). Dianggap bahawa ia adalah tempat letak kereta bermusim, kerana tidak ada kerang moluska di dapur tetap, tetapi terdapat banyak tulang angsa yang tiba di sini untuk musim sejuk. Walau bagaimanapun, kaki paya yang penuh dengan burung boleh menarik minat para pemburu pada musim-musim lain. Ada Kanada dan salju angsa, cormorants, albatrosses. Penduduk pulau itu, berdasarkan analisa tumpukan dapur, tidak hanya memburu burung, tetapi juga haiwan laut, dan juga memancing. Alat pemburu mereka agak disesuaikan dengan ekonomi semacam itu – sebagai tambahan kepada biface, petua-petua tempurung ditemui, flint berbentuk sabit setengah bulat, yang kemungkinan besar digunakan untuk menangkap burung.Seperti yang ternyata, alat obsidian untuk membuat alat dibawa oleh pemburu dari daratan, dari kawasan lapangan gunung berapi Koso (lihat Lapangan Volkanik Coso) yang terletak di utara Gurun Mojave. Untuk sampai ke pulau ini, obsidian ini perlu bergerak sejauh 300 km dari tempat asalnya.

Di pulau San Miguel, dua tapak ditinjau, lebih luas daripada di Santa Rosa. Mereka juga terletak agak tinggi di atas laut (60-75 m) dan 1-2 kilometer dari pantai. Terdapat juga pelbagai tips, bifaces, alat-alat berbentuk sabit, petua tempurung, pisau. Tidak seperti Santa Rosa, di sini, sebagai tambahan kepada sisa-sisa burung dan mamalia laut, hanya terdapat banyak timbunan shell. Mereka terdiri daripada cengkerang moluska laut abalone (Haliotis), chiton gergasi (Cryptochiton stelleri), tegul (Tegula funebralis), kerang dan kerang ketam. Penduduk pulau ini dengan jelas tidak mengabaikan mangsa yang dikumpulkan di pesisir semasa pasang surut; makanan ini membentuk sebahagian besar diet mereka.

Para saintis menarik perhatian para pembaca kepada dua fakta penting yang boleh dilewatkan di antara bahan faktual terkaya.Pertama, pulau-pulau tidak hanya menutup jarak dari pantai ke pulau (7-20 km) dalam kraf terapung mereka – stok bahan batu dibawa di pulau Santa Rosa menunjukkan ini, tetapi mereka juga pergi ke pelayaran jauh: pemilik alat obsidian Saya mengembara 300 km. Dengan kata lain, perjalanan panjang, melalui tanah dan laut, sudah biasa dengan Paleo-India.

Kedua, butiran pancang dan senjata berbentuk sabit, yang jarang berlaku dalam ekonomi Paleo-India, membawa alat-alat pulau bersama-sama dengan industri peneroka Amerika Utara-Barat 14,000-14,300 tahun yang lalu. Akibatnya, penduduk Santa Rosa dan San Miguel tidak diwarisi dari budaya Clovis, melainkan dari pendatang Asia Utara. Jadi, walaupun tempat letak kereta di pulau-pulau Santa Rosa dan San Miguel berubah menjadi segerak dengan majoriti Clovis remains (XIII-XI millennia), ciri-ciri alat dan adat istiadat perjalanan panjang secara tidak langsung menunjukkan kemungkinan asal mereka dari budaya pra-keluasan.

Sumber:
1) Jon M. Erlandson, Torben C. Rick, Todd J. Braje, Molly Casperson, Brendan Culleton, Brian Fulfrost, Tracy Garcia, Daniel A. Guthrie, Nicholas Jew, Douglas J. Kennett, Madonna L. Moss, Leslie Reeder, Craig Skinner, Jack Watts, Lauren Willis. Paleoindian Pelayaran, Teknologi Maritim, dan Pengumpulan Pantai di Kepulauan Channel California // Sains. 4 Mac 2011. V.331. P. 1181-1185.
2) Michael Balter. Adakah laman-pulau Pulau Beri Laluan Pantai ke Amerika? // Sains. 4 Mac 2011. V. 331. P. 1122.

Elena Naimark


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: