Organisme yang lebih daripada setengah bilion tahun menunjukkan penyebaran glasiasi 300 juta tahun yang lalu • Andrey Zhuravlev • Berita Sains mengenai "Unsur" • Paleontologi, Geologi, Iklim, Glaciology

Organisme yang lebih daripada setengah bilion tahun menunjukkan penyebaran glasiasi 300 juta tahun yang lalu.

Rajah. 1. Batu-batu yang tidak menentu dari Fitzroy Tillite Formation (di sebelah kiri) di pulau Falkland Barat dan rangka lekuk arkeologi pada permukaan batu seperti itu (di sebelah kanan). Gambar oleh Philip Stone (dengan kebenaran)

Pengagihan deposit glasier kuno membantu memahami bagaimana plat benua bergerak banyak berjuta-juta tahun yang lalu. Penemuan baru-baru ini spongma Kemboja dan trilobite dalam periuk (batu lempung batu) di Kepulauan Falkland, di mana haiwan-haiwan ini tidak pernah hidup, menjadikannya lebih tepat untuk menganggarkan pengedaran glaciation bearing glasial Peru-glasiik. Para saintis mencadangkan haiwan fosil jatuh ke Falkland selepas 220 juta tahun selepas kematiannya dengan glasier Antartika.

Alfred Wegener, salah seorang pencipta teori drift kontinental (prototaip tektonik plat semasa), adalah seorang ahli glasier. Dalam pembinaannya, dia mula-mula meneruskan pengedaran deposit glasier purba di benua, contohnya, upites – lempung batu, yang ditinggalkan oleh batu-Permian glasiasi yang melanda 310-270 juta tahun lalu bahagian selatan benua purba Gondwana. Lembaran ais yang besar kemudian menembusi Antartika, Afrika Selatan, Amerika Selatan, dan India, yang membentuk supercontinent ini.Bagaimanapun, sejauh mana penutup ais terbentang dan di mana arah glasier bergerak sangat sukar untuk ditubuhkan. Penemuan baru Tillites dengan fauna purba, yang dibuat oleh pengarang artikel yang diterbitkan di Urus niaga Royal Society Edinburgh, Bumi dan Sains Alam Sekitar, membantu untuk membuat gambaran yang lebih tepat tentang glasiasi batu-Permian.

Ahli geologi Philip Stone dari Ukur Geologi British, bersama ahli paleontologi Michael Thomson dari Universiti Leeds dan Adrian Rushton dari Muzium Sejarah Alam London, menyifatkan kompleks archeociate archeociat (Archeocytosis) yang sudah pupus dan arthropoda yang meniru Kepulauan Falkland (Malvinas), yang terletak di Lautan Atlantik Selatan berhampiran Amerika Selatan. Acara itu nampaknya biasa, tetapi hakikatnya tidak semua archaeocytes atau trilobites Cambrian pernah tinggal di pulau-pulau ini. Gelombang Laut Kemboja tidak pernah hancur di Falklands …

Sisa-sisa fosil organisma ini – kerangka, seperti kuboid seperti archaeocyte dan kerang trilobite – ditemui dalam Formasi Fitzroy Tillite yang lewat Karboniferous (Rajah 1). Tiler adalah sedimen tak berlapis yang terdiri dari matriks unsorted nipis,blok dan batu dari komposisi dan saiz yang berbeza secara rawak direndam dalam semua bahan yang gletser diserap semasa pergerakan dan dipindahkan ke tempat di mana ia cair.

Ini bermakna bahawa arkeologi dan trilobit datang ke Falklands kira-kira 220 juta tahun selepas kematian mereka. Ia berlaku dengan cara ini: lidah es yang terbentuk di Antartika, bergerak ke atas benua ini, menghancurkan batu kapur Cambrian dan menyeretnya ke Afrika Selatan (dari sini mereka digambarkan pada tahun 1975), wilayah-wilayah wilayah Argentina sekarang (di sini ditemui pada tahun 2011) dan Kepulauan Falkland . (Pada masa itu, benua dan pulau-pulau yang disebutkan di atas merupakan satu-satunya supercontinent Gondwan, yang pada gilirannya adalah separuh selatan megacontinate – Pangea, yang menyerap semua tanah.) Dan glasier merangkak ke Afrika melalui Falklands (Rajah 2).

Rajah. 2 Dua rekonstruksi alternatif kedudukan benua Gondwana semasa batu glasier Permian: (a) selaras dengan data baru mengenai deposit glasier, (b) sambil mengekalkan keadaan semasa di Kepulauan Falkland. Anak panah Pergerakan semula glasier ditunjukkan. Surat mikrofon ditandakan (serpihan kecil benua): A – dataran bawah air Agulhas (Lautan Hindi), E – Mount Ellsworth (Antartika), F – Kepulauan Falkland, M – shoal Maurice Ewing (Lautan Hindi). Archaeocyte mendapati dalam upacara: a, s adalah Dvika's tillites dengan archeociate dan stromatolite boulders, masing-masing (Afrika); segi tiga dan asterisk – Argentina dan Falkland. Gambar dari artikel dibincangkan di Urus niaga Royal Society Edinburgh, Bumi dan Sains Alam Sekitar

Adakah mungkin untuk membuktikannya? Inilah yang dilakukan penulis. Pertama, mereka mengkaji komposisi batu-batu yang tidak menentu (digerakkan oleh glasier) dengan penggilap semula jadi yang khas dan goresan selari yang mendalam, yang menunjukkan sambungan mereka dengan pengangkutan glasier. Di antara batu-batu ini adalah serpihan batu kapur Cambrian dengan fauna fosil. Walau bagaimanapun, jika trilobit tidak dipelihara dengan baik, dan spesiesnya hanya dapat ditentukan kira-kira, maka ahli arkeologi dapat mempelajari secara terperinci dan menggambarkan 19 spesis kuno purba ini.

Selanjutnya, ternyata kompleks spesies ini hanya hadir di dalam sedimen Kambrium asli Antartika dan sebahagiannya di Australia, dan, tentu saja, dalam keadaan yang sama di Afrika Selatan.Boulder tidak dapat dibawa dari Australia: tidak ada glasiasi di sana, dan archaeocytes mereka masih sedikit berbeza.

Oleh itu, sebagai sumber asal bahan batu, hanya Antartika yang tinggal, atau sebaliknya, Transantarctic Range. Bukan sahaja kompleks spesies yang menghairankan sama, tetapi juga komuniti terumbu kuno, serpihan yang terselamat di batu kapur (Rajah 3).

Rajah. 3 Shlifa dengan arkeologi kompleks dari batu yang tidak menentu dari West Falkland (di sebelah kiri) dari P. Stone, et al. dan kompleks yang sama dari batu yang tidak menentu dari Kepulauan Shetland Selatan (Antartika) dari R. Wrona dan A. Zhuravlev, 1996 (di sebelah kanan)

Sumber: P. Stone, M.R.A Thomson, A.W.A. Rushton. Satu fauna archaeocyath-trilobite awal dalam kekacauan batu kapur dari Formasi Fitzroy Tillite Atas Karbon, Kepulauan Falkland // Urus niaga Royal Society Edinburgh, Bumi dan Sains Alam Sekitar. 2012. V. 102. P. 201-225. (Teks penuh – PDF, 21.6 MB.)

Lihat juga:
R. Wrona dan A. Y. Zhuravlev. Archaeocyath awal Kemboja dari geometri glasial Pulau King George (Kepulauan Shetland Selatan), Antartika (PDF, 4.34 Mb) // Palaeontologia polonica. 1996. V. 55. P. 9-36.

Andrey Zhuravlev


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: