Nenek moyang hobbit itu boleh menjadi orang dari Dmanisi • Alexander Markov • Berita sains mengenai "Unsur" • Antropologi

Nenek moyang hobbit itu boleh menjadi orang dari Dmanisi

Gua Liang Bua di Pulau Flores. Hobbit tinggal di sini dari 95 hingga 17 ribu tahun yang lalu. Foto dari artikel yang dibincangkan D. E. Lieberman dalam Alam

Data baru mengenai struktur otak dan kaki Homo floresiensis mengesahkan bahawa "hobbit" dari Flores adalah orang istimewa, bukan wakil Homo sapiensmenderita dwarfisme dalam kombinasi dengan microcephaly. Nenek moyang Hobbit itu, kemungkinan besar, bukanlah erektus terlambat, seperti yang telah dipikirkan sebelumnya, tetapi wakil-wakil kuno dan primitif umat manusia, dekat dengan "lelaki dari Dmanisi" atau bahkan kepada habilis.

Ditemui pada tahun 2003 di Gua Liang Bua di Pulau Flores (Indonesia), tulang orang-orang ketinggian meter dengan jumlah otak, seperti orang-orang cimpanzi, telah menyebabkan perdebatan hangat di kalangan antropolog, yang mana Elements memberitahu para pembaca secara terperinci sejak beberapa tahun yang lalu (lihat pautan di bawah ). Pada masa ini, kelebihan yang menentukan telah berada di sisi "optimis", yang percaya bahawa tulang tergolong dalam jenis orang kerdil khas (Homo floresiensis). Suara "skeptis" yang mengaitkan tulang-tulang ini kepada wakil-wakil yang terdegradasi Homo sapiens – Sesetengah microcephalus pygmy – menjadi lebih senyap. Sebabnya, tentu saja, tidak semestinya dalam turun naik "pendapat umum" dan tidakbahawa versi "optimis" jauh lebih menarik, dan dalam fakta-fakta baru yang sentiasa muncul sebagai tulang hobbits, alat batu mereka dan habitat mereka menjadi semakin mendalam.

Di samping fakta bahawa "Elemen" dijelaskan sebelum ini, kami menyebutkan hasil kajian endokrane (kesan rongga otak) dari satu-satunya tengkorak yang ditemui setakat ini yang diterbitkan pada bulan Februari 2009 Homo floresiensis. Kajian menunjukkan bahawa walaupun saiz otak hobbit sama dengan simpanse, strukturnya telah mengalami penyusunan semula yang signifikan. Khususnya, saiz dan bentuk beberapa bahagian korteks yang dikaitkan dengan fungsi mental yang "tinggi" telah berubah. Ini bukan otak monyet, tetapi bukan otak orang moden yang mengalami microcephaly. Ciri-ciri yang menemui kami dapat memahami bagaimana mungkin hobbit dengan otak kecil seperti ini mempunyai budaya yang agak tinggi, terutamanya untuk menghasilkan alat batu (lihat Falk et al., 2009. endokast maya LB1, microcephaly, dan evolusi otak hominin). Data arkeologi juga mencadangkan bahawa orang moden yang tiba di Flores kira-kira 12 ribu tahun yang lalu mungkin telah menggunakan beberapa kaedah untuk merawat batu dari orang Aborigin – hobbits (menurut data terkini, umur tulang hobbit yang didapati dari 95 hingga 17 ributahun, tetapi kemungkinan besar hobbit bertahan sehingga kedatangan sapiens; lihat Moore et al., 2009. Kesinambungan teknologi penyulingan batu di Liang Bua, Flores, Indonesia).

Dalam majalah terbitan terbaru Alam Ahli antropologi dari Amerika Syarikat, Indonesia dan Australia telah menerbitkan satu artikel dengan fakta-fakta penting baru yang memberi penerangan tentang asal-usul dan kekeluargaan Hobbit dari Pulau Flores. Artikel ini ditujukan kepada struktur spesimen jenis kaki. Homo floresiensis – rangka LB1, yang mempunyai tengkorak yang dipelihara.

Kaki kiri (pandangan kanan dan atas), tibia besar dan femur LB1 hobbit. Gambar dari artikel Jungers et al. dalamAlam

Menurut beberapa tanda, kaki hobbit menyerupai manusia: ibu jari dilekatkan ke selebihnya (dan tidak menentang mereka, seperti dalam simpanse); bahagian atas gerbang diperkuat, yang membolehkan anda mengusir diri dengan berkesan semasa berjalan; tulang metatarsus juga manusia dalam beberapa cara. Tetapi dalam aspek lain, kaki hobbit sangat berbeza dari kita. Pertama sekali, ia terlalu besar untuk lelaki yang tinggi ini. Saiz relatif dari hobbit kaki sepadan dengan cimpanzi dan Australopithecus, tetapi bukan sapiens. Tanda-tanda "primitif" juga termasuk jari-jari yang sangat panjang, kecuali yang besar, yang, sebaliknya, dipendekkan (ini juga membawa hobbit bukan bersama orang, tetapi dengan orang awal awal).Kaki hobbit itu pasti tidak sesuai untuk berjalan di atas dua kaki, tetapi ia tidak sesuai untuk berjalan pantas. Sebagai contoh, gerbangnya tidak mempunyai ciri mekanisma musim bunga khas Homo sapiens. Jari panjang mungkin agak selesa dengan langkah yang diukur, tetapi akan menjadi halangan yang kuat apabila berjalan.

Baru-baru ini terdapat jejak di Kenya Homo erectus, yang berumur 1.43 juta tahun, menunjukkan bahawa pada masa itu nenek moyang kita sudah mempunyai gaya moden dan struktur kaki (lihat: Homo erectus ada gaya Homo sapiens, "Elemen", 03.03.2009). Oleh itu, laluan evolusi nenek moyang hobbit dan manusia moden tersebar, kemungkinan besar, sebelum tarikh ini (kecuali halangan primitif untuk hobbit buat kali kedua).

Sehingga kini, nenek moyang hobbit yang paling mungkin dianggap sebagai erektus, yang kononnya menembus Flores 800-900 ribu tahun yang lalu dan secara beransur-ansur hancur, berubah menjadi jenis kerdil khas orang dalam keadaan pengasingan pulau (lihat: "The Hobbit" adalah pewaris budaya kuno, "Unsur 06.06.2006). Data baru bercakap memihak kepada versi lain, yang juga dinyatakan, tetapi kelihatan kurang mungkin, tentang asal-usul hobbit dari hominin lebih primitif,berhampiran dengan Australopithecus atau habilisam. Versi ini, dengan cara ini, jauh lebih konsisten dengan saiz kecil otak Hobbit. Corak perubahan dalam saiz relatif otak dan badan semasa evolusi mamalia, termasuk primata, telah dipelajari dengan baik. Berdasarkan corak-corak ini, kita dapat menyimpulkan bahawa kerdil ketinggian meter, yang berasal dari sapiens, perlu mempunyai otak kira-kira 1100 cm3dari erectus – kira-kira 500-650 cm3. Tetapi jumlah otak dalam LB1 – hanya 417 cm3supaya dalam hal ini habilis dan australopithecines jauh lebih sesuai untuk peranan nenek moyang hobbit daripada erectus atau, terutama, orang moden.

Masalahnya, bagaimanapun, Australopithecus dan habilis tidak pernah melampaui batas benua Afrika asli mereka – sekurang-kurangnya, tiada fakta yang menunjukkan kemungkinan sedemikian telah ditemui. Untuk mencapai Flores jauh, hominin primitif Afrika perlu pergi jauh, termasuk dalam landskap seperti ini, yang mereka tidak dapat menyesuaikan diri. Bagaimanakah nenek moyang hobbit itu sampai ke pulau Flores?

Masa kewujudan dan kekerabatan fossil hominin yang didakwa. Paksi menegak – masa dalam sejuta tahun yang lalu. Anak panah pepejal lebih kurang kurang jelas hubungan keluarga ditunjukkan, bertitik – hipotesis. Dua asal mungkin ditunjukkan. Homo floresiensis – dari awal erectus dan habilis. Rajah. dari artikel yang dibincangkan D. E. Lieberman dalamAlam

Pada dasarnya, nenek moyang hobbit itu boleh menjadi wakil awal umat manusia, pertengahan antara habilisami dan erektus biasa. Pada tahap pembangunan ini, kira-kira 1.75 juta tahun yang lalu, orang pertama melangkaui sempadan benua Afrika mereka (lihat: Kerangka orang dari Dmanisi mengisi jurang antara orang yang mahir dan orang lurus, Elemen, 21 September 2007). Tetapi jumlah otak pada orang dari Dmanisi adalah 600-650 cm.3 beratnya kira-kira 40 kg (hobbit beratnya kira-kira 30 kg). Pengiraan dibuat berdasarkan corak yang disebutkan di atas menunjukkan bahawa orang dari Dmanisi masih terlalu "cerdas" untuk menuntut peranan nenek moyang hobbit itu.

Untuk menyelesaikan masalah ini dengan cara yang tidak dijangka membantu … kuda nil. Di bilik yang sama Alam menerbitkan artikel oleh ahli paleontologi British mengenai evolusi figur pygmy kuda nil Madagascar. Dalam keadaan pengasingan pulau, kuda nil, seperti nenek moyang hobbit dan banyak mamalia lain dalam keadaan yang sama, mula mengecut.Pada masa yang sama, jumlah otak mereka, seperti yang ternyata, menurun lebih cepat daripada "sepatutnya" mengikut peraturan yang ditetapkan sebelum ini. Dalam spesies mamalia tunggal, jumlah otak biasanya berbeza-beza dalam perkadaran kepada jumlah badan yang dinaikkan kepada kuasa sebanyak 0.25 atau kurang; bagi kumpulan spesies yang berkait rapat, penunjuk ini berkisar antara 0.2 hingga 0.4. Dalam erti kata lain, jumlah badan biasanya berubah lebih cepat daripada jumlah otak; Oleh itu saudara Saiz otak dalam bentuk kerdil, sebagai peraturan, jauh lebih besar daripada yang besar. Walau bagaimanapun, dalam hal penurunan pesat dalam saiz badan dalam keadaan pengasingan pulau, penunjuk ini, sebagaimana ternyata, boleh mendekati 0.5. Ini bermakna bahawa dwarfisme pulau boleh mengakibatkan pengecutan otak yang tidak normal. Jika anda menerangkan corak ini kepada orang-orang dari Dmanisi dan hobbits, ternyata bahawa bekas itu adalah nenek moyang yang terakhir. Penurunan yang dihasilkan di dalam otak adalah setanding dengan yang dilihat di kuda nil Madagaskar.

Di bawah tekanan fakta-fakta baru, banyak pakar, yang masih meragui bahawa hobbits adalah jenis orang kuno khusus, dan bukan kurcaci sapiens, merenungkan pandangan mereka.Antaranya ialah Daniel E. Lieberman dari Universiti Harvard yang menerbitkan satu esei ringkas dalam isu yang sama. Alam. Menurut Lieberman, nenek moyang Hobbits yang paling hari ini perlu dipertimbangkan erektus awal dekat dengan penduduk dari Dmanisi, bagaimanapun, habilis tidak boleh didiskusikan. Adalah mungkin bahawa wakil-wakil awal manusia (habilis, erektus awal dan sebagainya) jauh lebih pelbagai, dan kawasan pengedaran mereka jauh lebih luas daripada yang kita ketahui hari ini. Walau bagaimanapun, penemuan paleoanthropologi baru diperlukan untuk menguji teka-teki ini.

Sumber:
1) W.L. Jungers, W. E.H. Harcourt-Smith, R.E. Wunderlich, M.W. Tocheri, S.Gars Larson, T. Sutikna, Rhokus Awe Due, M.J. Morwood. Kaki Homo floresiensis // Alam. 2009. V. 459. P. 81-84.
2) Eleanor M. Weston, Adrian M. Lister. Dwarfisme Insulin Homo floresiensis // Alam. 2009. V. 459. P. 85-88.
3) Daniel E. Lieberman. Homo floresiensis dari kepala ke kaki // Alam. 2009. V. 459. P. 41-42.

Lihat juga:
1) "The Hobbits" dari Pulau Flores bukan microcephalic, "Elements", 05.22.2006.
2) "The Hobbit" adalah pewaris budaya purba, "Elements", 06/06/2006.
3) Kontroversi yang mengelilingi "hobbit" dari Pulau Flores tidak mereda, "Elemen", 09/08/2006.
4) Struktur primitif pergelangan tangan menegaskan bahawa hobbit milik orang istimewa, "Unsur", 24 September 2007.

Alexander Markov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: