Bahan bakar etanol dan bahan bakar biodiesel tidak akan menggantikan petrol konvensional • Berita Sains mengenai "Unsur" • Ekologi, Tenaga

Minyak etanol dan bahan bakar biodiesel tidak akan menggantikan petrol konvensional

Pada tahun-tahun akan datang, Profesor Pimentel perlu mengisi keretanya dengan bahan api yang diperoleh daripada produk petroleum (gambar dari www.news.cornell.edu)

Satu kajian yang dijalankan di Cornell University dan University of California di Berkeley menunjukkan bahawa pengeluaran bahan api "hijau" dari soya dan bunga matahari menggunakan lebih banyak tenaga daripada yang diperolehi selepas membakarnya.

Seperti yang dikatakan David Pimentel, seorang profesor ekologi di Cornell University, menyatakan mengenai hasil penyelidikannya, penggunaan biomass tumbuhan untuk pengeluaran bahan api cecair secara tidak menguntungkan ekonomi, memandangkan hasil tenaga bersih negatif.

Dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Natural Resources Research (jilid 14: 1, 65-76), Pimentel dan rakannya Professor Tad Patzek (Tad W. Patzek) menawarkan pembaca hasil menilai kecekapan pengeluaran etanol dari jagung, jisim hijau dan sisa kayu, serta biodiesel dari tanaman soya dan bunga matahari. Keputusan yang diperolehi semasa kajian tidak mungkin dapat membantu penyokong peralihan kepada bahan bakar alternatif.

Menurut siaran akhbar dari Cornell University, jagung, misalnya, memerlukan 29% lebih banyak tenaga untuk pengeluarannya daripada memberikannya sebagai balasan.Prospek untuk menggunakan biomass hijau dan berkayu sebagai bahan mentah bahkan lebih jelas, kerana kerugian tenaga bersih masing-masing adalah 45% dan 57%. Keadaan biodiesel tidak lebih baik. Jika soya atau bunga matahari digunakan untuk pengeluarannya, kerugian tenaga bersih adalah 27% hingga 118%.

Penyelidik Amerika membina analisis mereka berdasarkan jumlah tenaga yang dibelanjakan untuk jisim hijau yang semakin meningkat (termasuk pengeluaran racun perosak dan baja, penggunaan mekanisasi dan pengairan, menuai dan menyampaikannya ke tapak pemprosesan), penapaiannya dan pengeluaran etanol dari campuran basah. Pada masa yang sama, saintis tidak termasuk dalam persamaan kos tambahan pengeluaran bahan api "hijau", seperti subsidi tempatan dan persekutuan, biasanya dipindahkan kepada pembayar cukai.

Oleh itu, Profesor Pimentel mengatakan, biomas sayuran cukup sesuai untuk pemanasan rumah kediaman dan premis perindustrian, tetapi belum lagi dibicarakan menggunakannya untuk menghasilkan bahan api cecair alternatif untuk enjin pembakaran dalaman.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: