Menangkap ipsigon misterius • Andrei Petrov • Gambar saintifik hari mengenai "Elemen" • Zoologi

Menangkap ipsigona misterius

Foto ini menggambarkan keradangan tanpa kaki dari Facetotecta infraclass, yang meninggalkan exoskeleton larva (kulit kosong di sebelah kiri) selepas metamorfosis yang disebabkan secara buatan. Foto ini unik pada awalnya bahawa krustacea kecil ini hanya diketahui oleh larva: walaupun selama 130 tahun penyelidikan, krustasea dewasa tidak pernah dijumpai – ini adalah kumpulan yang terakhir di kalangan krustasea. Dan kerana banyak larva ditangkap di dekat terumbu karang, ada anggapan bahawa krustasea dewasa adalah parasit dalaman haiwan yang tinggal di sana. Walaupun satu genus diperuntukkan secara rasmi – Hansenocaris; ia mempunyai kira-kira 10 spesies yang digambarkan sejak tahun 1985.

Krustasea aneh ini mula-mula ditemui oleh ahli planet planet Jerman, Victor Hensen pada tahun 1887 di perairan Laut Utara. Dan pada tahun 1899, zoologi Denmark Hans Hansen menglasifikasikannya sebagai teratas dan memanggil mereka "y-nauplius" (nauplius adalah larva plankton crustacea). Kemudian, nauplius ini didapati mempunyai 5 peringkat (peringkat umur) dan yang ke-6 – "y-tsipris" (tsipris adalah peringkat larva terakhir di atas), di mana selepas molt (lihat Ecdysis) mata kedua muncul, antara lain. Ini adalah krustasea kecil – panjangnya hanya 0.25-0.62 mm.Pada masa yang sama, mereka meluas – dari Artik ke perairan tropika di semua lautan – dan sangat banyak: contohnya, lebih daripada 40 jenis larva morfologi telah dijumpai di dekat Okinawa, dan semuanya jelas terdapat dalam spesies yang berbeza.

Di atas – 2 jenis y-nauplius (di sebelah kiri) dan y-tsipris dari bawah Plymouth (England). Bahagian bawah kiri – corak nauplius Hansenocaris furcifera (pandangan bawah dan sampingan) kanan bawah – menggambar tsiprisa Hansenocaris furcifera (pandangan atas dan sisi). Foto © R. Kirby dari buku D. V. P. Conway. Zooplankton Marin dari Southern Britain, lukisan © E. A. Ponomarenko dari artikel oleh E. A. Ponomarenko, 2006. Rektik Biologi Marin Facetotecta-Tidak Selesai

Pada tahun 2008, untuk pertama kalinya, para penyelidik dapat memacu metamorfosis dalam pelbagai spesis cypris. Untuk ini, larva disimpan dalam bekas, yang mana 20-hydroxyecdysone telah ditambah, menyebabkan molting dalam krustasea. Selepas 12-24 jam selepas penambahan hormon, transformasi bermula: semua atau hampir semua tisu larva berpindah ke hujung kepala badan dan dikelilingi oleh kutikula nipis (kurang daripada 5 nm) yang baru dirembes. Dalam "kepompong" ini, larva itu mula meremik, dan setelah 9-58 jam, ia meninggalkan exoskeleton cypris antara pangkalan antena. Ia mengambil masa 2-4 jam untuk makhluk itu keluar sepenuhnya. Hasil daripada metamorfosis, haiwan seperti lendir 0.3-0.4 mm panjang diperolehi,tidak terkawal, legless dan dengan mata yang dapat diserap, iaitu, tanpa hampir semua tanda biasanya ciri-ciri arthropoda. Makhluk baru bernama ipsigon (ypsigon) dari huruf Yunani apsilon (Y) dan "gonos" (dari bahasa Yunani "Larva"). Ipsigons ternyata agak mudah alih: mereka merangkak di sepanjang bahagian bawah bekas menggunakan gerakan peristaltik (sama seperti cacing, lihat Peristalsis).

Tiga foto berturut-turut dari output ipsigon (Dan) dari exoskeleton cyrice (Uh). Badan kekuningan yang panjang boleh menjadi usus asas. Gambar dari artikel H. Glenner et al. 2008. Metamorfosis yang terimbas dalam larva y-crustacea: Ke arah teka-teki 100 tahun

The ipsigons dari spesies-spesies faktanya yang dipelajari agak berbeza dalam morfologi: ada yang memanjang, yang lainnya adalah bujur. Ini menunjukkan bahawa bentuk larva yang dikeluarkan sekurang-kurangnya sedikit sebanyak sepadan dengan variasi bentuk bentuk kehidupan sebelumnya. Selepas sehari, ipsigons ditumpahkan tanpa mengalami perubahan lain yang kelihatan.

Dua gambar berturutan molting ipsigon. Gambar dari artikel H. Glenner et al. 2008. Metamorfosis yang terimbas dalam larva y-crustacea: Ke arah teka-teki 100 tahun

Antara arthropod, penyederhanaan morfologi melampau ipsigon hanya boleh dibandingkan dengan vermigon (dari "vermis" – "cacing") – tahap akhir endoparasitik, yang terdapat di beberapa detektif Kentrogonida yang berkepala akar. Dan mereka juga bergerak dengan lancar selepas meninggalkan cypris.Kesamaan ini mengesahkan hipotesis gaya hidup parasit ipsigons. Dan sejak larva facetsect sangat meluas, jelaslah bahawa organisma ini memainkan peranan penting dalam ekosistem. Kini usaha para saintis memberi tumpuan kepada percubaan memupuk ipsigons di makmal ke tahap yang lebih maju, dan menyaring fauna tempatan untuk mengenal pasti tuan rumah mereka.

Foto dari artikel H. Glenner et al. 2008. Metamorfosis terindah dalam larva y-crustacea: Ke arah teka-teki berusia 100 tahun, terdapat juga video di sana.

Andrey Petrov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: