Rangkaian Soms • Sophia Dolotovskaya • Gambar Saintifik pada Hari "Elemen" • Ichthyology

Mel cat

Dalam gambar – ikan Amazonian Pseudorinelepis genibarbisyang orang Peru memanggil carachama sin costilla, yang bermaksud "ikan keli tanpa tulang rusuk" – mereka benar-benar kekurangan tulang rusuk di bawah tulang belakang keenam.

Karachams di Amazonia adalah wakil keluarga ikan keli (Loricariidae). Ini adalah keluarga besar (lebih daripada 90 genera) dari susunan kucing, hampir sama di mana-mana di kawasan tropika dan subtropika Selatan dan Amerika Tengah. Bulan berongga ditutup dengan perisai tebal plat tulang, berduri dan hampir tidak dapat ditembusi. Dengan perisai mereka, mereka menyerupai keluarga ikan keli Amerika Selatan yang lain, ikan keli berperisaiCallichthyidae).

Menangkap karacham berperisai. Foto © Sergey Moshkovsky, Loreto, Peru, November 2017

Lele di Amazon sangat banyak dan hidup di sungai, lembu dan tasik, lebih suka tempat yang kaya dengan kayu mereput dan bahan organik yang merosakkan. Dengan mulut sedutan mereka (ia kelihatan sedikit di sebelah kiri pusat pada gambar pertama dan, jika anda melihat dengan teliti, pada ketiga), mereka mengikis lapisan kayu busuk dan alga dengan mandian dan pada masa yang sama menghisap serangga dan invertebrata lain yang hidup di dalamnya. Oleh kerana terdapat sedikit oksigen dalam takungan tersebut, Karachams dapat "bernafas" udara, menelannya, dan di musim kemarau, mereka bergerak ke tempat yang lebih banyak air.Banyak ikan keli kolchuzhnye menggali lubang di tebing sungai dan tasik, di mana mereka bersembunyi dari pemangsa dan bertelur. Pada musim kemarau, apabila paras air jatuh mendadak, di sungai Amazon dan tasik, bank-bank tanah liat terdedah, ditusuk oleh burrows.

Perut Karacham adalah tempat yang paling tidak dilindungi, di sini perisai lebih kurus daripada apa-apa. Foto © Sergey Moshkovsky, Loreto, Peru, November 2017

Seperti ikan keli berperisai, banyak jenis ikan keli rantai yang popular dengan aquarists. Tetapi penduduk Amazon Peru (dan tetamu mereka dalam orang pengarang teks ini) tidak menghargai mereka untuk itu. Karachas membuat sup indah! Sup itu dipanggil chilcano (atau timbuche) de carachama, dan untuk penyediaan kemahiran tertentu diperlukan. Somov pertama kali terkejut, memukul parang di bahagian belakang kepala: Karachams mudah bertolak ansur dengan kekurangan oksigen dan, jika mereka tidak terkejut, mereka boleh melompat untuk masa yang sangat lama dan berjuang di pelvis tanpa air. Kemudian mereka memakan karacham, membuka perut, yang dilapisi dengan tidak seperti pinggul tebal seperti seluruh tubuh. Ikan perisai sepenuhnya dibuang ke dalam sup, sambil menambah bawang putih, perasa, dan semestinya rumpai yang dipanggil "ketumbar panjang" – pericarpus berbau (Eryngium foetidum) dari keluarga payung, sedikit seperti cilantro. Mereka makan karachas seperti udang karang, memetik daging dari cangkerang mereka.

Karacham lima minit sebelum masuk ke dalam sup. Foto © Sofya Dolotovskaya, Loreto, Peru, November 2017

Lele kolchuzhnye kecil hidup di sungai-sungai kecil, dan di sungai lebih karachams lebih serius hidup, inspirasi menghormati semua orang Peru. Mereka dipanggil Karachama Mama, dan mereka mencapai satu meter panjang. Perkataan "mama" dalam Quechua bermaksud "ibu", serta "utama" atau "pertama" (ibu jari juga mama). Tasik di Quechua, misalnya, dipanggil kucha, dan laut atau lautan dipanggil mama kucha. Dari Quechua, perkataan itu diterjemahkan ke bahasa Sepanyol Peru dan negara-negara jirannya, dan mereka menunjukkan semuanya besar dan penting: cuchara – sudu, mama cuchara – sudu besar. Karachamy-mama adalah spesies ikan lele rantai yang besar, contohnya, Acanthicus adonis atau Acanthicus hystrix. Tidak seperti ikan keli kecil, yang sering ditangkap dengan tangan dalam mengeringkan air, Karacham-ibu ditangkap dengan jaring. Dan, tentu saja, mereka juga membuat sup indah.

Foto © Sergey Moshkovsky, Loreto, Peru, November 2017.

Mengenai kehidupan di hutan Amazon, lihat juga:
1) Taman Syaitan, "The Elements", 02/14/2018.
2) The Chronicles of Amazonia, blog oleh Sophia Dolotovskaya pada N + 1.

Sofya Dolotovskaya


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: