Lubang hitam ditangkap merah • Alexander Kozlovsky • Berita sains mengenai "Unsur" • Astronomi

Lubang hitam ditangkap merah tangan

Penyerapan bintang oleh lubang hitam dalam pandangan artis (imej dari www.nasa.gov)

Sekumpulan ahli astronomi yang bekerja pada teleskop ultraviolet GALEX yang baru, yang dilancarkan pada 28 April 2003, berjaya memerhati dari awal permulaan proses penyerapan bintang dengan lubang hitam di salah satu galaksi jauh di Bootes buruj. Pemerhatian berterusan, sejak lubang hitam "makan" belum selesai.

Lubang hitam adalah objek yang dikompresi kepada ketumpatan yang luar biasa berbanding dengan ketumpatan nukleus atom. Daya graviti mereka sangat kuat sehingga cahaya tidak dapat meninggalkan persekitaran colossus ini. Para saintis percaya bahawa lubang hitam supermasif telah menemui perlindungan di tengah-tengah setiap galaksi.

Beberapa lubang hitam dianggap lebih aktif daripada jiran yang tenang. Lubang-lubang hitam yang aktif menyerap bahan sekitar, dan jika bintang "menganga", melewati masa lalu, memasuki penerbangan, ia pasti akan "dimakan" dengan cara yang paling tidak waras (terkoyak-koyak).

Bahan yang diserap, jatuh ke dalam lubang hitam, dipanaskan pada suhu yang sangat besar dan mengalami kilat di dalam gamma, x-ray dan pelbagai ultraviolet.Terdapat juga lubang hitam supermasif di pusat Bima Sakti, tetapi lebih sukar untuk dipelajari daripada lubang di jiran atau galaksi jauh. Ini disebabkan oleh dinding gas dan habuk padat yang naik ke arah pusat galaksi kita, kerana sistem solar hampir di tepi cakera galaksi.

Oleh itu, memerhati aktiviti lubang hitam jauh lebih efisien dalam galaksi-galaksi yang terasnya jelas terlihat. Mengamati salah satu galaksi jauh di Boots buruj pada jarak 4 bilion tahun cahaya, para astronom dapat menjejaki buat kali pertama dari awal hingga akhir penghujung bintang oleh lubang hitam supermasif.

Selama beribu-ribu tahun, gumpalan raksasa ini tenang di tengah-tengah galaksi elips tanpa nama, sehingga salah satu bintang berani mendekatinya. Graviti yang kuat dari lubang hitam menghancurkan bintang itu. Clots of matter mula jatuh pada lubang hitam dan, setelah mencapai cakrawala acara, terang berkelip dalam ultraviolet.

Ini berkelip dan mencatatkan teleskop angkasa baru NASA Galaxy Evolution Explorer (GALEX), mengkaji langit dalam ultraviolet. Teleskop hari ini terus memerhatikan tingkah laku objek yang dibezakan, kerana makanan lubang hitam belum lagi berakhir,dan sisa-sisa bintang terus jatuh ke dalam jurang masa dan ruang. Pemerhatian proses sedemikian akhirnya akan membantu untuk lebih memahami bagaimana lubang hitam berkembang bersama dengan galaksi ibu bapa mereka (atau, sebaliknya, bagaimana galaksi berkembang dengan lubang hitam ibu bapa).

Pemerhatian terdahulu menunjukkan bahawa kelebihan seperti itu tidak biasa di alam semesta. Para saintis menganggarkan bahawa, secara purata, bintang diserap oleh lubang hitam supermasif galaksi khas sekali setiap 10,000 tahun, tetapi kerana terdapat sejumlah besar galaksi, penyerapan bintang dapat dilihat lebih kerap.

Sebagai contoh, pada tahun 1990, menggunakan satelit X-ray Röntgen X-ray Jerman-Amerika-British (ROSAT, dari Röntgensatellit), para ahli saintis dapat merakam kilat x-ray dari pusat beberapa galaksi. Ini adalah calon utama untuk "makan" bintang.

Satu artikel terperinci mengenai kajian itu diterbitkan dalam isu ini. Surat Jurnal Astrophysical untuk 10 Disember 2006.

Sumber:
1) Teleskop Angkasa NASA Memandang Lubang Hitam Munch pada Bintang, siaran akhbar NASA.
2) Supermassive Black Hole Mashes Up and Consumes a Star, Universe Today, 05.12.2006.

Alexander Kozlovsky


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: