Lompat ikan paus bungkuk • Olga Filatova • Gambar saintifik hari mengenai "Unsur" • Zoologi

Lompat Paus Humpback

Hari ini adalah Hari Sedunia untuk Perlindungan Mamalia Marin, atau Hari Ikan Paus – 19 Februari 1986, moratorium penangkapan ikan paus komersial berkuatkuasa. Atas sebab ini, gambar menunjukkan seekor ikan paus berbondong-bondong di latar belakang Pulau Bering, yang terbesar di Kepulauan Komander. Dalam gambar itu, paus itu beralih kepada kita, keluaran putih dari acorns laut baulos, itik laut (lihat gambar hari, Barnacles) atau ektoparasit lain dapat dilihat di dagunya. Pada masa kini, agak mudah untuk mengambil gambar sedemikian, kerana ikan paus bungkuk adalah salah satu spesies ikan paus yang paling biasa di Timur Jauh. Tetapi ini tidak selalu berlaku. Hanya seperempat abad yang lalu, pemerhatian ikan paus humpback di perairan Komandan sangat jarang berlaku.

Lagu-lagu ikan paus, melompat akrobatik, memburu bersama dengan "gelembung bersih" (lihat Bubble net feeding) – kita berhutang semua adegan ini, bukan hanya bermunculan dalam filem sains popular, untuk humpbacks. Paus-paus ini mengandungi nama generik Megaptera – "sayap panjang" – boleh dibezakan dengan mudah oleh "lengan" yang tidak seimbang, iaitu sirip depan, muka knobby dan bonggol ciri, di mana sirip dorsal terletak. Ingin tahu dan perlahan, ikan paus ini mudah dimakan untuk kapal-kapal penangkapan ikan paus.

Muncungnya bungkuk bungkuk.Putih di muka adalah akibat dari microtraumas: bentuk fouling di tempat mereka, maka ikan paus memecahkan mereka dengan melompat dan pukulan terhadap air, atau mereka jatuh dengan masa, dan kulit di tempat ini menjadi ringan. Cincin putih adalah kesan balusters. Tetapi dalam beberapa individu ia berlaku bahawa warna putih semula jadi perut mencapai rahang bawah. Foto © Olga Filatova, Pulau Bering

Sejarah eksploitasi ikan paus humpback pada abad yang lalu adalah khas pada masa itu. Pada tahun 20-an, pada awal pembunuhan ikan paus di perairan Timur Jauh, ikan paus bungkuk adalah salah satu spesies yang paling biasa setanding dengan ikan paus finvalla dan sperma, tetapi pada tahun 40-an, bilangan mereka telah menurun dengan ketara. Semasa abad ke-20, hampir tiga puluh ribu paus bungkuk telah dibunuh oleh ikan paus di Pasifik Utara. Sebilangan besar datang pada tahun 60-an, ketika dua permaidani ikan paus baru dimasukkan ke dalam operasi (lihat kapal rahim) – ini adalah nama kapal besar yang digunakan untuk memotong ikan paus, tidak seperti ikan paus kecil, yang tugasnya untuk mengejar dan membunuh paus . Pada awal abad ke-50, ahli sains Soviet Alfred Berzin, sambil berlayar di sepanjang rabung Kepulauan Aleutian, mencatatkan air pancut ikan paus yang banyak, menyerupai hutan yang tumbuh di tengah-tengah laut.Beberapa tahun kemudian, pada laluan yang sama, penyelidik melihat hanya mayat-mayat paus dengan lapisan lemak yang dilucutkan pada ombak – lemak adalah produk utama yang mana ikan paus terbunuh, dan selebihnya bangkai sering dilemparkan ke laut.

Bilangan spesies ikan paus yang besar telah habis pada pertengahan abad kedua abad XX, yang membuat negara-negara ikan paus berfikir tentang perlindungan haiwan ini. Kembali pada tahun 1972, buat kali pertama, Suruhanjaya Ikan Paus Antarabangsa mencadangkan untuk mengenakan moratorium pada ikan paus komersial, tetapi hanya pada tahun 1982 proporsi negara-negara yang bersedia untuk mengundi larangan ini mencapai tiga perempat daripada undi yang diperlukan.

Moratorium itu mula berkuatkuasa pada 19 Februari 1986. Pada masa itu, kelihatannya banyak langkah-langkah telah diambil terlambat, dan jumlah ikan paus tidak akan pulih. Selama lebih dari dua puluh tahun tempat sampah belum terlihat di perairan Kepulauan Komando. Hanya pada 90-an bahawa mereka mula muncul lagi sekali-sekala. Pada permulaan abad XXI, pertemuan menjadi biasa, dan kemudian dalam beberapa tahun keajaiban kecil berlaku – perairan Panglima tiba-tiba dipenuhi dengan paus bungkuk lagi, dan mereka sekali lagi, seperti seratus tahun yang lalu, menjadi salah satu paus yang paling banyak di kawasan itu.

Tetapi tidak semua spesies begitu bernasib baik.Pada abad ke-20, ikan paus memusnahkan hampir tiga juta ikan paus – dan ramai penduduk hilang sepenuhnya atau merosot ke paras sedemikian sehingga mereka masih tidak dapat pulih. Sebagai contoh, paus biru dan lancar di perairan kita masih sangat jarang dilihat. Hari ini mereka tidak terancam dengan penangkapan ikan, tetapi terdapat banyak masalah buatan manusia yang utama, yang mereputkan penangkapan ikan dan perlanggaran dengan kapal.

Foto © Olga Filatova, Pulau Bering, 2013.

Lihat juga ikan paus yang jarang berlaku dan ikan paus:
1) Perdagangan haram dalam produk ikan paus diturunkan oleh penanda DNA, Elemen, 10/22/2010.
2) Paus boleh menderita bunyi kapal laut, "Elemen", 28.06.2012.
3) Komander Remzube, "Unsur", 05/23/2016.
4) Paus yang berjemur, "Elemen", 07/27/2017.
5) Migalu, paus bungkuk putih, "Unsur", 12/27/2017.

Olga Filatova


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: