Lelaki dari Dinaledi - orang baru yang primitif • Elena Naimark • Berita sains mengenai "Unsur" • Antropologi, Paleontologi

Lelaki dari Dinaledi adalah orang baru yang primitif.

Pembinaan semula imej seseorang dari Dinaledi; adalah mungkin bahawa wajah akan agak "diperbetulkan" kemudian apabila terdapat tengkorak yang lebih lengkap (sehingga tengkorak dengan bahagian depan telah digali), dan warna mata dan rambut akan berubah jika (atau ketika) mereka belajar membaca DNA dari sisa purba itu. Pembinaan semula National Geographic Society. Imej dari nbcnews.com

Pasukan antropologi antarabangsa yang besar di bawah kepimpinan Lee Berger menyifatkan spesies baru hominid, yang mana ia dikaitkan dengan genus Homo. Lokasi terbuka adalah unik dalam jumlah tulang (satu setengah ribu unit tulang diangkat ke permukaan, hanya sedozen dari mereka tidak termasuk hominid) dan kepenuhan kerangka. Dalam anatomi wakil-wakil spesies baru H. naledi Tanda-tanda orang dan Australopithecus digabungkan, tetapi masih ada lagi ciri-ciri manusia. Untuk memahami sejarah evolusi, adalah penting bahawa gigi kecil diberikan gigi kecil dan berkembang, sepenuhnya manusia, tangan dan kaki. Ini bermakna bahawa garis evolusi "manusia", yang dicirikan oleh ciri-ciri seperti bipedalisme, aktiviti buruh, mengurangkan sikap agresif dan membangun hubungan sosial, tidak semestinya membayangkan pembesaran otak.Malangnya, tidak mungkin untuk menunaikan jenazah, serta menentukan bagaimana semua orang ini mati dan masuk ke ruang terpencil gua.

Dalam rekod ahli antropologi Afrika Selatan Lee Berger (Lee Berger) sudah ada beberapa penemuan yang layak. Saya akan mengingatkan mereka. Pada tahun 2006, dia meneliti kembali tengkorak terkenal seorang anak dari Taung dan membuktikan bahawa anak itu menjadi mangsa burung besar mangsa (lihat: Young Australopithecus adalah mangsa burung, Elements, 28 September 2006). Dua tahun kemudian, Berger menerbitkan sebuah karya yang menggambarkan pengebumian orang-orang berukuran kecil di Palau, bercakap tentang kerdil penduduk pulau, termasuk dari Pulau Flores. Dan pada tahun 2010, penemuan sejenis Australopithecus baru mengikut namanya Australopithecus sediba (Australopithecus sediba – Australopithek, seperti seorang lelaki, "Elemen", 04/15/2010).

Daripada dua penerbitan baru dalam jurnal ini eLIFE pembaca akan mengetahui apa antropolog yang tidak tahan lama dan perjudian ini telah dilakukan selama empat setengah tahun yang lalu. Ternyata, dia sedang menggali di salah satu gua di Afrika Selatan, 50 km dari Johannesburg. Semasa dua musim, pada musim gugur 2013 dan pada musim bunga tahun 2014, pasukannya menyiasat mayat manusia yang ditemui oleh dua ahli speleologi di salah satu bilik gua.Gua ini mempunyai bentuk yang sangat kompleks dengan beberapa dewan dan terowong menegak dan mendatar sempit "shkuroderami", yang diurus sepenuhnya, kemungkinan besar untuk pertama kalinya.

Untuk memerah ke lubang kecil yang sempit, yang di beberapa tempat adalah 20-25 cm lebar, saya terpaksa mencari ahli geologi nipis untuk bekerja (jelas bahawa gadis muda langsing paling sesuai untuk ini). Satu cara atau yang lain, tetapi terowong gua ditutup, dan di sel terakhir, yang dipanggil Dinaledi, terdapat koleksi sisa manusia yang kaya. Sehingga 1,500 tulang dan gigi dinaikkan untuk kajian itu, kesemuanya berada dalam keadaan baik, beberapa rangka telah dikumpulkan hampir sepenuhnya. Antaranya, semuanya tergolong dalam hominid, dan hanya 6 tulang burung dan beberapa residu tikus yang tidak dapat dikesan.

Dengan bilangan residu tulang, kepekatan dan pemeliharaannya, lokasi ini adalah unik. Sepanjang abad yang lalu, tidak ada haiwan, atau burung, atau pelancong yang mengganggu pengebumian itu, dan ia kekal dalam keadaan asalnya, secara beransur-ansur menjadi ditutup dengan sedimen yang lemah di tanah liat. Jadi dalam tempoh empat tahun yang lalu, Lee Berger mendapati pekerjaan yang sangat menarik. Ia adalah perlu untuk memahami tulang-tulangnya, bagaimana mereka sampai di sana dan berapa kali mereka datang.

Jawapannya kepada soalan pertama adalah: semua tulang tidak diragukan lagi tergolong dalam jenis hominid yang sama, dan ini adalah jenis orang baru – Homo naledi. Spesies ini dinamakan untuk gua Dinaledi (Dinaledi, lihat Gua Rising Star), tetapi penugasan kepada genus Homo memerlukan analisis ciri morfologi kerangka dan perbandingan dengan semua hominid dan kera yang sedia ada. Keuntungan dari bahan perbandingan adalah banyak, dan ia benar-benar digambarkan (ahli antropologi profesional akan tertarik untuk melihat ringkasan perbandingan ciri-ciri morfologi Homo naledi dan hominid lain, sukar bagi ahli bukan profesional untuk memahami nama Latin untuk elemen tulang).

Orang-orang dari Dinaleda ternyata mempunyai ketinggian kecil (144-148 cm) dan berat badan (kira-kira 39-45 kg), dengan kapasiti otak 465-550 cm3, gigi bersaiz kecil, termasuk taring kecil, permukaan mengunyah molar agak mudah. Orang-orang ini berjalan pada dua kaki, sudah cukup manusia, kecuali untuk kaki kecil kecil. Pada kaki seperti itu, lebih lama daripada orang-orang Australopithecus, mungkin untuk membuat kenaikan panjang. Tangan mereka juga lebih mirip dengan tangan manusia – dengan ibu jari panjang dan pergelangan tangan yang bergerak, walaupun jari-jari itu bengkok.Yang menghairankan, rusuk dan bahu mereka sesuai dengan morfologi Australopithecus, iaitu, sesuai untuk memanjat; Secara kebetulan, phalanxes melengkung jari juga menyerupai jari Australopithecus. Juga, lampiran pinggul dan seluruh bahagian pelvis lebih seperti Australopithecus. Oleh itu kita mempunyai pandangan hominid, menggabungkan ciri-ciri orang dan Australopithecus.

Dengan saiz otak kecil yang setanding dengan saiz otak Australopithecus dan orang kerdil dari Pulau Flores, Homo naledi ternyata gigi sangat kecil, yang tipikal untuk orang-orang jenis moden. Sebelum ini diandaikan bahawa kecenderungan untuk meningkatkan otak dikaitkan, termasuk dengan penurunan saiz gigi. Ini dianggap sebagai gejala mengurangkan kekerasan dalam kumpulan dan kemunculan sistem sosial yang baru. H. naledi tidak sesuai dengan skim ini. Rajah. dari artikel yang dibincangkan L. Berger et al., 2015

Membincangkan mozek tanda, ahli antropologi memberi perhatian kepada perincian yang sangat penting. Orang-orang ini mempunyai tangan yang mampu manipulasi kecil dan tepat, kaki disesuaikan untuk berjalan bipedal, serta gigi kecil, menunjukkan penurunan pencerobohan. Semua sifat ini seolah-olah mencadangkan kehadiran otak yang agak besar. Orang yang sama, sebaliknya, otak tetap kecil.Adakah ini bermakna keseluruhan "kompleks manusia" – aktiviti berkaki dua, buruh dan sosialiti – tidak memerlukan otak besar? Ini adalah soalan yang sangat penting untuk memahami evolusi manusia, yang masih belum dijawab.

Satu lagi soalan yang tidak dapat dijawab ialah tarikh perkuburan. Di lokasi ini, tulang terletak di dua lapisan, yang sebahagiannya bercampur disebabkan oleh penyiraman bilik gua secara berkala. Oleh itu, temu janji isotop uranium memberikan terlalu banyak kesilapan, kerana bahan dari lapisan bercampur. Isotop karbon dating tidak mungkin, kerana ia tidak berfungsi pada selang waktu melebihi ratusan ribu tahun pertama. Tulang tikus, yang menurutnya, pada dasarnya, mungkin untuk menganggarkan umur lapisan tulang-bearing, terlalu rusak dan tidak dipelihara dengan buruk dan oleh itu tidak jelas. Para saintis berharap bahawa pada masa akan datang mereka akan dapat mencari kaedah yang mencukupi untuk berkenalan dengan orang dari Dinedale. Sementara itu, tempat mereka di pokok silsilah hominid adalah di antara Australopithecus dan manusia. Dating akan membantu menentukannya dengan lebih tepat. Kemudian ia akan dapat memahami cara mengatur rekrut dari Dinaledi berkaitan dengan habilisam, erectus dan H. rudolfensis.

Satu lagi misteri lokasi ini adalah bagaimana semua orang ini masuk ke dalam gua yang dalam dan sukar untuk lulus. Ahli geologi mengatakan bahawa tiada pintu masuk lain ke dalam gua dan tiada kesan tanah runtuh. Ini bermakna bahawa pada masa dahulu, seperti hari ini, tidak mudah masuk ke dalam ruang dalaman gua. Walau bagaimanapun, semua tanda-tanda – kedudukan rangka, kerosakan pada tulang, penemuan rangka hampir lengkap – menunjukkan bahawa mayat (atau masih hidup) diserahkan kepada gua sepenuhnya, tidak sekecil. Jadi versi dengan pemangsa yang menyeret makanan mereka ke tempat terpencil boleh dibuang. Kita juga harus meninggalkan hipotesis longsoran dan aliran yang menyebabkan kematian dan membasuh mereka yang mati di kedalaman gua. Dalam kes ini, tulang akan kekal menjadi jejak ciri.

Tidak mungkin gua-gua itu adalah tempat penguburan ritual: maka satu akan mengharapkan sebilangan besar makam orang tua. Tetapi di kalangan orang mati, hanya satu orang boleh dianggap sebagai orang tua; yang mati yang lain (yang tulangnya ditentukan oleh umur) adalah lebih muda: tiga orang anak, empat remaja dan empat orang dewasa. Walaupun para saintis tidak menolak hipotesis pengebumian yang disengajakan dan bahkan mempromosikannya dalam setiap cara. Lagipun, kematian kanak-kanak, mereka ingat, pada setiap masa sangat tinggi.Hipotesis ini, yang disahkan oleh satu kaedah atau yang lain, akan menimbulkan kesimpulan menarik mengenai tradisi ritual kuno. Setakat ini, bagaimanapun, bercakap mengenainya lebih awal.

Ia juga mungkin bahawa punca kematian adalah keruntuhan yang tidak dijangka atau malapetaka lain, dan akibatnya, seluruh kumpulan orang dikebumikan dalam perangkap maut. Sekali lagi, persoalan ini tetap terbuka.

Skim gua Dinedadi, di mana kedudukan tulang-tulang yang jelas dan kawasan penggalian dipetakan. Seperti berikut dari skim, penggalian baru bermula. Rajah. dari artikel yang dibincangkan P. Dirks et al., 2015

Kawasan penggalian di dalam gua tidak meliputi seluruh lapisan penahan tulang. Mungkin dalam masa terdekat, pasukan antropologi, yang telah menggali seratus atau dua tulang lagi, akan menjawab beberapa soalan. Tetapi kemungkinan besar, seperti biasanya, soalan lain akan muncul dengan jawapannya. Semakin menarik, kita perlu menunggu kesinambungan cerita.

Sumber:
1) Lee R. Berger, John Hawks, Darryl J. de Ruiter, Steven E. Churchill, Peter Schmid, Lucas K. Delezene, Tracy L. Kivell, Heather M. Garvin, Scott A. Williams, Jeremy M. DeSilva, Matthew M. Skinner, Charles M. Musiba, Noel Cameron, Trenton W. Holliday, William Harcourt-Smith, Rebecca R. Ackermann, Markus Bastir, Barry Bogin, Debra Bolter, Juliet Brophy, Zachary D. Cofran, Kimberly A. Congdon, Andrew S. Deane, Mana Dembo, Michelle Drapeau, Marina C. Elliott, Elen M. Feuerriegel, Daniel Garcia-Martinez, David J. Green, Alia Gurtov, Joel D. Irish, Ashley Kruger, Myra F. Laird, Damiano Marchi, Marc R. Meyer, Shahed Nalla, Enquye.W. Negash, Caley.M. Orr, Davorka Radovcic, Lauren Schroeder, Jill.E. Scott, Zachary Throckmorton, Matthew.W. Tocheri, Caroline VanSickle, Christopher.S. Walker, Pianpian Wei, Bernhard Zipfel. Homo naledi, satu spesies baru genus Homo dari Dinaledi Chamber, Afrika Selatan // eLIFE. 10 September 2015. DOI: 10.7554 / eLife.09560.
2) Paul HGM Dirks, Lee R. Berger, Eric M. Roberts, Jan D. Kramers, John Hawks, Patrick S. Randolph-Quinney, Marina Elliott, Charles M. Musiba, Steven E. Churchill, Darryl J. de Ruiter, Peter Schmid, Lucinda R. Backwell, Georgy A.Belyanin, Pedro Boshoff, K. Lindsay Hunter, Elen M. Feuerriegel, Alia Gurtov, James Du G. Harrison, Rick Hunter, Ashley Kruger, Hannah Morris, Tebogo V. Makhubela, Becca Peixotto, Steven Tucker. Konteks geologi dan taphonomik untuk spesies hominin baru Homo naledi dari Dinaledi Chamber, Afrika Selatan // eLIFE. 10 September 2015. DOI: 10.7554 / eLife.09561.

Elena Naimark


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: