Lampu suluh di Uranus • Alexey Payevsky • Gambar Saintifik pada Hari "Unsur" • Astronomi

Lampu Kutub di Uranus

NASA telah menerbitkan imej yang jarang berlaku – aurora borealis (aurora) pada Uranus. Setiap dua gambar ini (salah satunya diambil pada tahun 2012 dan yang lain pada tahun 2014) sebenarnya adalah gabungan tiga gambar: sebuah gambar planet yang diambil oleh peranti Voyager-2 pada tahun 1986, gambar ultraviolet aurora borealis dengan teleskop Hubble, dan gambar sendiri cincin Uranus, diambil dengan pendedahan yang lebih lama – untuk menunjukkan planet ini dalam semua kemuliaannya.

Uranus menjadi planet kedua dalam "perjalanan besar" dari "Voyager-2" – satu misi yang unik, di mana peranti terbang mengelilingi semua empat planet gergasi. Seperti gambar Neptune, dibuat beberapa tahun kemudian, imej Uranus menjadi gambar pertama dan satu-satunya di planet ini pada jarak dekat. Dan saya harus mengatakan bahawa Uranus ternyata menjadi planet, sama sekali tidak sama dengan penampilannya kepada rakan-rakan raksasanya. Tidak semestinya Uranus, tidak seperti semua planet lain, berputar "di sisinya" – ini telah diketahui sejak lama. Dalam cahaya yang kelihatan, Uranus ternyata hampir tidak mempunyai sebarang butiran – awan, bintik-bintik, garis-garis … Hanya kajian inframerah dengan teleskop Hubble yang memungkinkan untuk melihat butiran atmosferanya.

Di sebelah kiri – gambar Uranus dalam cahaya yang kelihatan, yang dibuat oleh alat Voyager-2. Di sebelah kanan – satelit, cincin dan butiran suasana Uranus, gambar teleskop Hubble, yang diambil dalam tiga panjang gelombang: biru imej komponen sepadan dengan 0.9 mikron, hijau – 1.1 mikron merah – 1.7 mikron. Gambar dari nasa.gov dan hubblesite.org

Walau bagaimanapun, Voyager-2 membuka medan magnet yang kuat untuk Uranus (peranti ini mempunyai magnetometer yang sensitif), walaupun agak aneh: paksinya tidak melepasi pusat geometri planet ini, tetapi "merindui" dengan satu pertiga daripada jejari dan dimiringkan sebanyak 59 darjah dari paksi putaran.

Struktur medan magnet Uranus. "Kekeliruan" dengan kutub utara dan selatan dihubungkan dengan fakta bahawa Uranus berputar mengelilingi Matahari dengan praktikal "berbaring di sisinya", dan medan magnetnya miring 59 darjah dari paksi putaran. Akibatnya, tiang magnet utara berada di hemisfera selatan planet ini, dan selatan – di utara. Foto dari en.wikipedia.org

Ia telah menjadi jelas bahawa Uranus juga boleh mempunyai auroras, dan pertama, teleskop berasaskan tanah, dan kemudian Hubble, memulakan "memburu" untuk aurora Uranus. Menariknya, aurora di Saturn dan Musytari dalam tempoh 25 tahun yang lalu dirakam secara tetap – dari Bumi dan dari Hubble, dan dari probe yang terbang di sekitar planet gergasi.

Terutama aurora cerah pada Saturn, ditembak dekat dengan misi Cassini pada 29 November 2010. Cahaya turun dari permukaan planet (menduduki bahagian atas imej) pada 1,400 km. Garis putus-putus ditandakan sejajar dan meridian, sengkang di bahagian bawah foto adalah bintang-bintang. Imej dari saturn.jpl.nasa.gov

Dalam kes Uranus, yang belum menerima misi orbitnya, kejayaan pertama terpaksa menunggu lama. Hanya pada tahun 2011, kemungkinan untuk berjaya mengira masa di mana zarah-zarah plasma yang dikenakan (elektron dan nukleus atom) yang dipancarkan oleh suar surya (atau lebih tepat dengan pelepasan massa coronal, CME) akan mengatasi hampir tiga bilion kilometer ke planet gergasi, dan menetapkan aurora dalam masa. .

Untuk mengira "masa penerbangan" hanya pada pandangan pertama kelihatan seperti tugas yang mudah. Bahkan zarah tenaga tinggi terbang ke Bumi selama satu atau dua atau tiga hari, dan masa tidak boleh diprediksi dengan tepat: halaju peletusan tentu saja diketahui – ia biasanya berjumlah seratus kelajuan cahaya, iaitu ribuan kilometer per detik – tetapi hasilnya juga dipengaruhi oleh interaksi zarah dengan medan graviti dan magnet matahari.Adalah mudah untuk mengira bahawa pada halaju pelepasan 3000 km / s, aurora pada Uranus akan berlaku dalam kira-kira 11 hari, tetapi kesalahan pengiraan ini adalah besar. Dan masa kerja pada teleskop Hubble dicat, jadi tidak mungkin untuk menonton Uranus selama beberapa hari berturut-turut.

Pada tahun 2012 dan 2014, sekali lagi mungkin untuk menetapkan Aurora pada Uranus pada masa itu dan juga mengambil gambar menggunakan spectrosgraph UV STIS yang dipasang di Hubble. Tidak jelas mengapa imej-imej ini diterbitkan sekarang, dan tidak tiga tahun lebih awal.

Imej dari nasa.gov.

Alexey Paevsky


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: