Kawalan diri Hermit

Kawalan diri Hermit

Natalia Reznik
"Trinity Option" № 14 (208), 12 Julai 2016

Natalia Reznik

Tiada haiwan akan mengelakkan seni mempertahankan diri (untuk tempat, kepimpinan, makanan, pasangan seks). Dan, sekiranya perjuangan sengit atau permainan "mengintip" diam, para peserta harus memutuskan setiap masa sama ada untuk bertanding atau menyerah kalah.

Penyelidik tingkah laku yang agresif percaya bahawa haiwan membuat keputusan bergantung kepada keadaan lawan dan tenaga yang diperlukan untuk menang. Tetapi, ternyata, satu lagi kriteria: haiwan boleh menilai keberkesanan tindakan mereka sendiri, walaupun dalam kes apabila musuh tidak bertindak balas terhadapnya dengan cara yang jelas.

Fakta menarik ini ditemui oleh penyelidik British di bawah pimpinan Mark Briffa (Mark Briffa), yang kini bekerja di University of Plymouth (UK). Selama bertahun-tahun, Mark Briff telah mengkaji tingkah laku agresif haiwan atas objek model kegemarannya – kepiting hermit biasa. Pagurus bernhardus.

Bahagian belakang badan ketam pertapa ditutupi dengan kulit lembut, dan mereka menyembunyikannya di dalam shell conch kosong, yang mereka lakukan sendiri, seperti mink mudah alih. Apabila ia tumbuh, tenggelam perlu diubah.Sekiranya kecil, pemiliknya, dilindungi dengan lemah, menghadapi risiko mati, sementara perempuan menurunkan wanita dalam keadaan yang sesak. Tenggelam besar juga tidak baik, kerana ia memerlukan biaya menyeret yang berlebihan.

Para penyelidik telah menetapkan nisbah optimum antara saiz kanser dan shell yang dibawa. Sekiranya tidak ada cengkerang yang sesuai berhampiran, pertapa cuba menggunakan yang sudah diduduki, mengusir pemiliknya. Peserta jantina dalam konflik itu tidak penting, kerana pemilikan tenggelam adalah sama penting bagi semua individu. Secara umum, masalah perumahan para pertapa adalah akut.

Pertempuran Pagurus bernhardus di belakang cangkerang, penyerang di sebelah kanan. Dari www.nature.com

Perlanggaran ini selalu berlaku mengikut senario standard, di dalamnya dua peranan: penyerang dan pembela. Pertama, para pertapa melihat antara satu sama lain, dan kemudian penyerang merebut cengkerang pertahanan dan mula dengan cepat mengetuknya dengan tenggelamnya. Dia menyerang siri, di mana dia cuba menarik lawannya keluar dari wastafel. Pertahanan pada masa ini menguatkan "rumahnya" dan menunggu serangan itu, tidak bertindak balas terhadap tindakan penceroboh itu. Pertarungan berakhir apabila pemain pertahanan memberikan, yang membolehkan dirinya ditarik keluar dari cangkang, atau retreat penyerang.

Sekiranya kemenangan, penyerang berhati-hati mempelajari konak dan memutuskan sama ada ia sesuai dengannya.Bekas pemilik sedang menunggu di luar pada masa ini, tetapi apabila pemenang membuat keputusan, yang dikalahkan adalah bebas untuk menduduki wastafel kosong. Seringkali kedua-dua manfaat dari pertukaran ini, misalnya, dalam hal ketika tenggelam pertahanan terlalu besar baginya.

Walau bagaimanapun, menonton tingkah laku P. bernhardus, para saintis menyimpulkan bahawa menorehkan pertapa di tenggelam lawan bukan bermaksud menawarkan untuk bertukar. Ini sememangnya tanda pencerobohan, demonstrasi ketahanan dan kuasa pemohon; untuk merebut sink, anda perlu mengetuk keras dan panjang.

Itulah sebabnya P. bernhardus sangat baik sebagai objek model: anda boleh memanipulasi tingkah laku pertapa, mengambil cengkerang pelbagai saiz dan saingan kategori berat yang sepadan, serta mengkuantifikasi pencerobohan dengan kekerapan, kekuatan, dan jumlah penorehan.

Mark Briff dan rakan-rakannya benar-benar membangunkan satu kaedah untuk menimbulkan konflik. Pada mulanya, para hermit itu "dilucutkan", menghancurkan kerang mereka dengan naib, mereka menentukan lantai dan menimbangnya. Dalam eksperimen selanjutnya, hanya lelaki yang digunakan, membentuk pasangan berjuang dari mereka. Lobster besar, penyerang berpotensi, dibekalkan dengan cengkerang yang separuh saiz yang mereka perlukan.Pertapa kecil mendapat cengkerang yang terlalu besar, yang akan sesuai dengan penyerang.

Separuh daripada kes-kes tersebut, pelindung pelindung itu dilindungi dari atas dan dari sisi dengan nipis, kurang daripada 0.5 mm, lapisan pengawal akuarium silikon. Adalah tepat di kawasan ini bahawa penyerang biasanya mengetuk, dan silikon melembutkan pukulan, menjadikannya lebih senyap. Dalam kumpulan kawalan, silikon menutup bahagian bawah cangkang, yang bersentuhan dengan bahagian bawah.

Selepas membiarkan hermit membiasakan diri dengan habitat baru, mereka diletakkan berpasangan dalam cawan plastik kecil dengan air laut dan menyaring segala yang berlaku pada kamera video. Pertempuran itu tidak terganggu. Para penyelidik menyedari bahawa pertempuran tidak membahayakan pergaduhan, jadi keperluan bagi peneliti untuk campur tangan tidak timbul.

Kepiting hermit kosong. Dari www.marinespecies.org

Dalam kes-kes di mana salutan silikon melembutkan pukulan, penyerang lebih cenderung untuk mengetuk penghuni dari sinki, dan ia mengambil masa lebih lama untuk mengetuk. Walau bagaimanapun, dalam senjata itu P. bernhardus terdapat tipu muslihat lain: penyerang perlahan mengayunkan lawan lawan ke belakang dan sebagainya. Ini adalah kesan yang lebih lembut daripada mengetuk, dan pilihan. Walau bagaimanapun, udang karang kadang-kadang digunakan.Para penyelidik mencadangkan bahawa penyerang memompakan shell apabila mengetuk tidak berkesan, dan eksperimen telah mengesahkan hipotesis mereka.

Ternyata kerang bersalut silikon yang dinanti-nantikan telah mengubah taktik pada permulaan serangan. Mereka menyampaikan pukulan dengan siri yang lebih pendek (jumlah pukulan tidak berubah pada masa yang sama) dan memenggal tenggelam dengan kuat. Penyerang dari kumpulan kawalan juga mengejar cengkerang pembela, tetapi kurang sering dan pada akhir pertarungan mereka meninggalkan taktik ini, lebih memilih serangan. Antara pejuang untuk shell "silikon", kejayaan lebih sering dicapai oleh mereka yang gemetar.

Swing kurang memakan tenaga daripada mengetuk. Walau bagaimanapun, hermits pergi kepadanya pada awal perjuangan, ketika mereka masih penuh kekuatan, oleh itu, mereka melakukannya bukan kerana keletihan, terutama karena jumlah pukulan tidak berkurang. Mark Briff dan rakan-rakannya menyimpulkan bahawa pergerakan kekerasan melancarkan pukulan, dan tidak menggantikannya. Jelas sekali, penyerang, merasakan kelemahan serangan mereka, memutuskan untuk menggunakan helah lain.

Menilai keberkesanan serangan itu, kepiting pertapa tidak dapat memberi tumpuan kepada tindak balas pertahanan, yang, sebenarnya, tidak: P. bernhardus tidak mencerminkan serangan itu, tetapi menunggu untuknya, duduk tidak terjejas di wastafel dan tidak mengetahui berapa banyak dia masih boleh bertahan. Malah tahap lebam shell tidak boleh menjadi penunjuk keadaan pemiliknya. Oleh itu, satu-satunya perkara yang kekal dalam situasi seperti ini untuk kepiting hermit adalah untuk mendengar sendiri.

Untuk memilih taktik yang betul, peserta dalam konfrontasi mesti sentiasa menilai keberkesanan usaha mereka. Ternyata mereka dapat melakukan ini walaupun tanpa adanya reaksi lawan, yang memperluas pemahaman kita tentang tingkah laku agresif binatang.

Edmonds E., Briffa M. Rappers lemah lebih banyak: kepiting hermit menilai tingkah laku agonistik mereka sendiri // Biol. Lett., 2016, 12: 20150884, DOI: 10.1098 / rsbl.2015.0884.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: