Istana Rock dari Anasazi India • Erica Efremova • Gambar Saintifik pada Hari "Elemen" • Arkeologi

Istana Rock dari Anasazi India

Gambar itu memaparkan Rock Palace (Cliff Palace) di Taman Negara Mesa Verde (Colorado, USA), kediaman batu terbesar tersisa di Amerika Utara. Di bawah tebing-tebing yang mencolok adalah penempatan-penempatan tersembunyi kaum Anasazi kuno, nenek moyang orang-orang India moden Pueblo. Ia adalah sebuah bandar, dengan rumah dan menara, gudang dan bilik upacara.

Istana Rock Mesa Verde adalah kompleks struktur batu terbesar di Amerika Utara. Foto © Ken Lund dari flickr.com

Istana ini dibina dari batu pasir dan batu kapur menggunakan balok kayu. Dengan menggunakan analisis dendrochronological rasuk ini, kami dapat mengetahui bahawa istana dibina selama 70 tahun, kira-kira dari 1190 hingga 1260. Blok batu diikat dengan penyelesaian campuran tanah liat dan abu, yang membolehkan istana bertahan hingga ke hari ini. Secara keseluruhan, ia mempunyai 150 ruang tamu, 23 kiva – dewan upacara bulat untuk pengorbanan – dan beberapa bilik penyimpanan. Di dalam bilik dihiasi dengan plaster warna merah jambu, coklat, merah, kuning dan putih, dan di atas plaster ada lukisan dalam bentuk hiasan geometri.

Lukisan dinding abad XIII di salah satu menara istana batu. Foto dari en.wikipedia.org

Nama "Mesa Verde" dari bahasa Sepanyol diterjemahkan sebagai "jadual hijau" ("gunung jadual hijau"), kerana dataran tinggi ditutup dengan hutan konifer yang padat. Jadi ia dipanggil oleh pedagang Sepanyol, pelaut, yang menemui dataran hijau semasa perjalanan mereka dan menandakannya di peta. Titik hijau juga berfungsi sebagai titik rujukan yang baik untuk kafilah bergerak di seluruh benua Amerika Utara ke Pasifik, ke California. Tetapi wilayah terbuka masih kosong, orang Eropah mula menyelesaikan Mesa Verde hanya pada akhir abad XIX. Istana batu dan patung-patung batu India yang lain secara tidak sengaja ditemui pada tahun 1888 oleh koboi Richard Weatheril, yang sedang mencari lembu yang telah tersesat dari kumpulan itu, tetapi daripada mereka, dia melihat sebuah bandar yang nyata dengan menara dan rumah di dinding tebing. Orang-orang Sepanyol mencadangkan bahawa kota kuno itu dibina oleh pendahulu kaum Navajo yang mendiami tanah-tanah jiran pada masa itu, dan memanggil penduduk kuno Mesa Verde "Anasazi", yang di Navajo bermaksud "nenek moyang".

Wilayah Mesa Verde India diselesaikan secara beransur-ansur, bergerak dari pinggir ke dataran tinggi. Mereka tinggal di rumah setengah bilik tidur dengan perapian di tengah dan pintu masuk melalui bumbung. Pada abad kelapan, Anasazi belajar membina rumah besar dengan banyak bilik, yang dipanggil orang Sepanyol pueblo.Kesemua bangunan yang terselamat untuk zaman kita berada di tempat di bawah kanopi tebing, yang melindungi penempatan dari cuaca – pada musim panas di tempat kediaman seperti itu sejuk dan pada musim sejuk tidak sejuk di dataran tinggi terbuka kepada semua angin.

Istana batu Mesa Verde pada musim sejuk. Foto © Sandy Groves dari uncovercolorado.com

Nasib baik, canyons dalam kawasan ini banyak. Walau bagaimanapun, tinggal di tempat-tempat ini masih tidak mudah: musim sejuk yang bersalji musim sejuk memberi laluan kepada musim panas yang panas, dan tempoh kelembapan berlimpah bergantian dengan kemarau yang tidak dapat diramalkan dan kadang-kadang berpanjangan.

Landskap Mesa Verde: dataran tinggi yang ditumbuhi pain, juniper dan wormwood dipotong oleh gaung pasir dalam. Foto dari crowcanyon.org

Walaupun cuaca buruk, Anasazi tumbuh bijirin, terlibat dalam memburu, berkumpul dan memancing. Orang India purba juga memiliki kerajinan: mereka membuat seramik dan plastik kecil, bakul merebak. Dan di salah satu tebing Mesa Verde (lihat Petroglyph Point Trail) ditemui petroglif – lukisan di atas batu, menggambarkan pelbagai haiwan, orang dan motif geometri.

Plat terbesar dengan petroglif di Mesa Verde. Foto dari en.wikipedia.org

Dan baru-baru ini ternyata bahawa kuil purba Matahari, terletak di atas dataran tinggi Mesa Verde (lihatSun Temple), bertarikh 1200 AD e., dibina berdasarkan prinsip bahagian emas. Mungkin ini adalah salah satu contoh ilmu pengetahuan geometri terawal dalam masyarakat kuno Amerika Utara.

Foto © George H. H. Huey / Alamy dari 1photo1day.com.

Erica Efremova


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: