Ibis militan Jamaica • Pavel Smirnov • Gambar saintifik hari mengenai "Elemen" • Ornitologi

Ibis Jamaica Militant

Pembinaan semula ini menggambarkan pertempuran ibis tanpa penerbangan Jamaica (Xenicibis xympithecus) – salah satu jenis burung Holocene yang paling luar biasa, yang, walaupun ia bertemu dengan orang, tetapi tidak hidup pada masa kita. Ini adalah ibis dua kilogram yang agak besar, kira-kira saiz ayam tempatan. Spesies dan genus baru digambarkan pada tahun 1977 oleh tulang yang terdapat di Jamaica.

Hakikat bahawa ibis Jamaika tidak dapat terbang ditentukan oleh struktur tulang ikat pinggang anterior dari kaki. Khususnya, corakoid (tulang gagak), yang penting untuk penerbangan, jauh lebih kecil berbanding dengan kadar ibis terbang, dan bentuknya menunjukkan pengurangan dalam otot. Parameter humerus – contohnya, mengurangkan kekosongan deltoid – juga tipikal dari burung tanpa penerbangan. Pada masa yang sama, panjang sayap ibis Jamaica agak mengagumkan, terutamanya berbanding dengan burung lain yang tidak dapat terbang, yang paling sering memendekkan sayap yang tidak berguna, atau bahkan kehilangannya seperti kiwi atau moa yang sudah pupus. Tulang metacarpal anterior ibis Jamaika adalah lebih besar, lebih lama dan lebih berat daripada saudara-saudara terdekatnya, dan juga kelihatan bengkok, dan dindingnya tebal.Ciri yang luar biasa ini mempunyai kedua-dua lelaki dan perempuan.

Perbandingan visual tulang-tulang atas kaki tiga jenis ibis: a – ibis tanpa penerbangan Jamaica, b – ibis putih Amerika (Eudocimus albus), c – pupus Apteribis glenos dari Pulau Molokai di Hawai. Foto dari artikel N. R. Longrich, S. Olson, 2011. Penerbangan ibis tanpa penerbangan Jamaica Xenicibis xympithecus: penyesuaian vertebrata yang unik

Jelas sekali, di ibis Jamaika, sayap yang kehilangan keupayaannya terbang bukannya dikurangkan sepenuhnya, adalah khusus semula. Ini tidak biasa di dunia burung – contohnya, ini berlaku dengan sayap penguin yang berubah menjadi oars yang sangat baik. Tetapi apa tujuan bagi tulang metacarpal yang membengkak ibis Jamaica? Terdapat hipotesis yang mana ia boleh menjadi burung pertama dalam sejarah untuk kembali ke quadrivedality, atau, lebih mudah, untuk berkaki empat.

Empat berkaki ibis dalam perwakilan artis. Gambar dari D. Naish, 2011. Merpati bersayap klub raksasa dan ninja ibises: kelab, taji, dan semangat (bahagian III)

Walau bagaimanapun, versi yang paling berkemungkinan ialah ibis menggunakan tulang ini sebagai pergaduhan sebagai kelab bercakap seperti cusket. Masa ini digambarkan pada gambar utama. Sejak ibis moden adalah monogami, dan pemangsa,mampu melawan sayap berkuasa ibis Jamaika, tidak begitu banyak, penyelidik mencadangkan bahawa tongkat pada sayap terapung ketika menjelaskan hubungan di wilayah itu. Sesungguhnya tulang-tulang burung ini menimbulkan kesan mengatasi kecederaan. Tepat bagaimana tongkat ini digunakan, mereka juga diadili oleh tingkah laku ibun moden, yang merebut satu sama lain dengan payung mereka dan mengalahkan mereka dengan sayap. Nampaknya ibis Jamaica yang teruk bahkan memecahkan tulang masing-masing – sebagai contoh, dalam satu burung humerus dipecahkan separuh dan mula pulih, walaupun kedua-dua hujungnya tidak tumbuh bersama.

Wings-batons juga boleh digunakan untuk melindungi terhadap pemangsa kecil – khususnya, dari ular dan karakar falcons (Caracara tellustris), tinggal di zaman itu di pulau itu. Anak ayam ibis moden terbang keluar dari sarang agak lambat untuk mengurangkan kemungkinan kematian dari pemangsa, dan di Jamaika ibuk purba lebih banyak musuh.

Hanya beberapa burung dari pasukan yang berlainan yang masih menggunakan sayap mereka sebagai pasukan mogok terhadap saudara-mara mereka dan musuh-musuh spesies lain. Palamedean, beberapa Anseriformes dan lapwing menggunakan tudung tajam. Peretang bebek, poket putih, avdotki dan angsa pula bersenjata dengan protrusion tulang. Yakan membawa bilah segitiga pada sayap.Untuk tujuan yang sama, yang disebut "bola musket" pada tulang carpal-carpal (gesper) pertapa hermit yang sudah pupus dari Pulau Rodrigues juga dimaksudkan. Tetapi tiada burung moden mempunyai apa-apa yang menyerupai berus yang membuat ciri morfologi ibis Jamaika ini unik di seluruh kelas.

Pertumbuhan tulang pada sayap hidup dan burung-burung yang baru saja pupus: a – Pengukus bebek Patagonian (Tachyeres patachonicus), b – crest palamedea (Chauna torquata), dalam – kuning jacan (Jacana spinosa), g – "peluru musket" pada gelang dodo-recluse (Pezophaps solitaria). Foto © Josep del Hoyo dari hbw.com, © Rich Vial dari hoalawman.blogspot.ru, dari warrenphotographic.co.uk, dari J. Hume, L. Steel, 2013. Fight club in A sayap solitaire, Pezophaps solitaria (Aves: Columbidae), burung tak terbang dari Rodrigues, Kepulauan Mascarene

Tarikh dan alasan tepat untuk kepupusan ibis tanpa penerbangan dari Jamaica tidak diketahui. Kemungkinan besar, burung ini masih ditemui oleh orang pertama di pulau itu – nenek moyang penduduk tempatan dari suku Arawak dari Taino (yang juga hilang selepas penjajahan Jamaica oleh orang Eropah). Mereka mula menetap Caribs 6-7 ribu tahun yang lalu, dan seterusnya aktiviti mereka menyebabkan kepupusan beberapa haiwan asli – contohnya, sloths tanah (lihat Pilosans Caribbean) dan berlari sekitar owmimonalixes (lihat 11/17/2016).Dengan cara ini, dengan kedatangan seorang lelaki, kepupusan dua jenis lain ibis tanpa penerbangan, genus itu Apteribis dari Hawaii dan spesies Threskiornis solitarius dari pulau Reunion.

Rekonstruksi © Nicholas Longrich dari laman web.nationalgeographic.com.

Pavel Smirnov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: