Hydromedus Brazil • Alexandra Nechaeva • Gambar Saintifik pada Hari "Elements" • Herpetology

Hydromedus Brazil

Pandangan ini tidak tergolong dalam ubur-ubur sama sekali, kerana seseorang mungkin berfikir dari namanya, tetapi kepada penyu yang menawan dan luar biasa – hydromedus Brazil (Hydromedusa maximiliani), wakil suborder turtle tattle (Pleurodira) dari keluarga serpentine (Chelidae). Penyu ini, seperti ubur-ubur laut, mendapat nama generiknya, nampaknya disebabkan oleh persamaan dengan Gorgon Medusa – monster dengan wajah dan ular wanita bukannya rambut. Nama Latin yang khusus, penyu Prince Maximilian, diberikan oleh hydromedus Brazil untuk menghormati naturalis Jerman Maximilian Weed-Neuwied (1782-1867). Ini adalah salah satu kura-kura terkecil yang tinggal di Brazil: saiz carapace (bahagian belakang cangkangnya) adalah kira-kira 20 cm, beratnya ialah 530 g. Panjang leher seperti ular jauh melebihi panjang karat.

Skim melipat leher di serviks (di sebelah kiri) dan bob-tailing (di sebelah kanan) penyu. Gambar dari research.amnh.org

Penyu betina menarik kerana leher mereka hanya membongkok pada satah mendatar, dan bahagian leher yang terlihat berasal dari salah satu sisi (kanan atau kiri, bergantung kepada spesies). Iaitu, mereka tidak menarik leher ke dalam, seperti yang lebih biasa kepada kami penyu sayap tersembunyi (Cryptodira), tetapi hanya letaknya di bawah kulit, supaya seluruh leher dan kepala dapat dilihat dari hadapan.Keistimewaan ekor tengkorak ekor ini disediakan oleh prinsip kerja otot yang lain: mereka dilampirkan pada proses melintang serviks yang cukup lama dan, memendekkan, tarik leher ke dalam cangkang, membentuk huruf "S". Ciri ini tercermin dalam struktur kerangka. Khususnya, permukaan artikular vertebra toraks pertama adalah berorientasi anterior. Dalam tengkorak-ke-penyu, tidak seperti cacing tulang belulang, tidak ada proses panjang vertebra serviks, dan apabila kepala disedut, lehernya melengkung dalam satah menegak akibat penguncupan otot yang sangat kuat memanjangkan kepala dan leher (m. Retractor capitis et colli) terbentang di bawah tulang belakang hampir ke rantau sakral.

Dalam ukiran 1878 ini, pelukis binatang terkenal Jerman Gustav Mützel (1839-1893) menggambarkan pelbagai aspek tingkah laku ubat-ubatan hidro-tumbuhan Brazil. Ilustrasi dari buku "Haiwan Hayat" Alfred Brem, melukis dari maklumat-documents.com; ilustrasi lain artis boleh dilihat pada digitalcollections.nypl.org satat

Walaupun kita jarang bertemu penyu seperti ular dalam kehidupan, julatnya tidak begitu kecil. Hydromedus Brazil sendiri adalah endemik ke Brazil, dengan wilayah yang sangat terhad di selatan-timur negara ini,bahagian-bahagian yang dikenali sebagai Hutan Atlantik Brazil.

Di sebelah kiri – pengedaran penyu ular di seluruh dunia, di sebelah kanan kawasan endemik di bahagian tenggara Brazil adalah hydromedus Brazil. Angka masing-masing dari buku L. J. Vitt, J. P. Caldwell, 2006. Herpetology: biologi pengantar amfibia dan reptilia dan artikel F. L. Souza F. I. Martins, 2009. Hydromedusa maximiliani (Mikan 1825) – penyu ular Maximilian, kura-kura penyu ular Brazil

Tidak seperti kebanyakan penyu air tawar yang mendiami Brazil, sungai berlumpur besar dengan dasar berlumpur, hidromedus Brazil lebih suka aliran kecil dengan air terjun bersaiz sederhana dan bahagian dasar berpasir. Habitat mereka sentiasa dikaitkan dengan medan pergunungan dan aliran yang agak sejuk (kira-kira 20 ° C sepanjang tahun), di mana mereka memakan semua jenis invertebrata air tawar, larva serangga akuatik, serta serangga dan serangga kecil yang jatuh ke dalam air, dan juga vertebrata yang lebih besar. Walau bagaimanapun, pilihan habitat tertentu dikaitkan dengan umur haiwan. Sebagai peraturan, haiwan muda dan muda, yang perisainya lebih gelap, lebih suka kawasan yang dibanjiri dengan air bertakung atau tepi sungai, di mana mereka mempunyai kelebihan dalam penyamaran, manakala individu dewasa yang lebih muda sama warna dengan dasar pasir dan batu sungai.

Habitat tipikal hydromedus Brazil di hutan Atlantik Brazil. Foto dari stevemetildi.com

Nampaknya variasi warna dan perpecahan habitat individu yang berbeza umur harus menyumbang kepada penjajahan kawasan besar. Walau bagaimanapun, hidromedus Brazil tidak aktif dan jarang meninggalkan takungan. Ini biasanya berlaku hanya semasa musim pembiakan (yang bertepatan dengan musim hujan, yang juga menerangkan pilihan habitat anak muda), apabila wanita memilih untuk mendarat dan meletakkan telur di tempat paling selamat: di bawah akar pokok, di sampah, di bawah pokok-pokok yang jatuh, dan lain-lain. Kerana fakta bahawa kebanyakan hidromedius menghabiskan hampir tidak bergerak di dalam air dan pergerakan harian mereka adalah kira-kira 2 meter, pengedaran spesies ini menjadi konsep yang sangat bersyarat. Makhluk-makhluk yang luar biasa ini, walaupun ketika mencari makanan, mungkin tidak bergerak sama sekali dan memeriksa kawasan sekitar mereka hanya melalui pergerakan leher. Di samping itu, hutan Atlantik adalah habitat yang sangat pelbagai, di mana biotopes sering menggantikan satu sama lain, dan tahap pemecahannya adalah sangat tinggi,yang selanjutnya merumitkan pergerakan sudah bukan haiwan yang paling aktif.

Di darat, hidromedus dengan lehernya yang besar kelihatan agak canggung. Gambar dari www.icmbio.gov.br

Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam (IUCN, Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam) mengelaskan hydromedusa Brazil dalam kategori spesies terdedah. Bilangan penyu dipengaruhi oleh pemangsa hutan tropika (jaguar, raccoon-rakoed, cougar, ekor panjang ekor, dll), serta penebangan hutan oleh manusia. Campur tangan dalam ekosistem yang berfungsi dengan baik, di mana setiap spesies tahu tempatnya, iaitu, bidang ekologinya, boleh membawa maut.

Foto © Marco Freitas dari icmbio.gov.

Alexandra Nechaeva


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: