Sebuah gunung berapi yang membunuh seekor burung • Pavel Smirnov • Gambar saintifik hari mengenai "Elemen" • Biologi, Geologi, Ornologi, Ekologi

Gunung berapi yang membunuh burung itu

Foto yang diambil pada 9 September 1952 – letusan gunung berapi Barsena di pulau San Benedicto di Mexico. Pelepasan besar-besaran abu dan batu yang bertahan selama kira-kira satu tahun, membentuk konvensional pyroclastic 300 meter gunung berapi.

Lebih 500 tahun penerokaan manusia ke atas kepelbagaian biodiversiti dunia, beratus-ratus kepupusan organisma hidup telah direkodkan – dari kerang kecil hingga mamalia besar. Senarai sebab-sebab kehilangan masing-masing takson – sama ada pembasmian langsung, pemusnahan habitat yang sesuai, interaksi dengan spesies yang dikehendaki atau yang tidak diingini – satelit dari "raja alam" – termasuk sekurang-kurangnya satu faktor antropogenik. Oleh itu, daripada kira-kira dua ratus spesies dan beberapa subspesies burung, kepupusan yang telah direkodkan dalam tempoh lima abad yang lalu, hampir semua telah mengalami beberapa jenis pengaruh pada manusia dan aktiviti transformasinya. Dan hanya satu taksiran avifauna dunia yang mati di hadapan mata kita, tanpa menjalani apa-apa kekurangan kehidupan yang penting di pihak orang.

Kami bercakap tentang wren di pulau San Benedicto (San Benedicto Island) – Salpinctes obsoletus exsul. Ia adalah burung yang tidak jelas,terisolasi dari saudara-saudara benua di peringkat subspesies berasingan dan dibezakan daripada mereka dengan butiran struktur dan pewarna yang tidak penting: sebilangan besar band pada bulu stereng, kaki lebih panjang, paruh dan ekor, sayap sedikit lebih pendek. Dia tinggal di sebuah pulau vulkanik kecil hanya 10 kilometer persegi, terletak berhampiran pantai barat Mexico sebagai sebahagian daripada Kepulauan Revilla-Hehedo.

Wren Carcass Rock di Pulau San Benedicto, Muzium Alam Semulajadi dan Sains. Foto dari laman tersebut suchbros.blogspot.ru

Huraikan subspesies yang diterima pada tahun 1903; untuk pelaksanaannya, beberapa individu diburu, tetapi ini tidak menjejaskan bilangan burung – pulau itu sendiri tidak pernah dikuasai oleh pulau itu dan kekal tidak berpenghuni. Wrens, menurut kesaksian pelancong, tetap biasa di San Benedicto. Sebagai tambahan kepada mereka, populasi gagak umum (subspesies Corvus corax clarionensisjuga hidup di tanah besar dan pulau-pulau lain di kepulauan itu) dan bersarang tentang selusin burung laut – booby, frigat, petrels.

1 Ogos 1952, kira-kira jam 8.30 pagi,gambar indah tempat perlindungan burung yang terpencil runtuh. Bangun gunung berapi, menduduki bahagian barat pulau itu, kemudian dipanggil Barsena (Volcan Barcena). Aliran pyroclastic yang kuat dari abu, batu dan pumice dalam masa beberapa minit meliputi seluruh kawasan pulau itu. Sudah pukul 9 pagi – hanya setengah jam selepas permulaan bencana alam – para penunggu terakhir San Benedicto, nampaknya mati.

Beberapa minit pertama letusan gunung berapi muncul Barsena, pagi 1 Ogos 1952. Foto © Robert Petrie, ihsan Sherman Neuschel, A.S. Kajian Geologi dari volcano.si.edu

Oleh itu, kepupusan subspesies ini bukan sahaja merupakan kepupusan burung yang unik kerana bencana alam bagi Holocene Lewat, tetapi juga dibezakan dengan ketepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam menetapkan masa kejadian (paling sering hari kematian taksonomi terakhir hilang dalam tahun-tahun yang panjang antara mesyuarat yang direkodkan terakhir hilang). Dan ini menyumbang kepada kapal penyelidikan, sangat membantu pada saat letusan di perairan pantai.

Sisa-sisa burung laut terbunuh semasa letusan gunung berapi Barsena. 17 November 1953. Foto © Herbert L. Mason

Aktiviti gunung berapi berlangsung sehingga Mac 1953.Dalam beberapa bulan selepas pengurangannya, sedimen membasahkan lapisan permukaan abu, mendedahkan mayat burung-burung yang tidak dapat melarikan diri dan membenarkan yang paling sedikit menuntut bilangan mangsa yang selamat kembali ke tempat bersarang mereka yang terpilih. Bagaimanapun, burung gagak dan penulis endemik di pulau itu tidak hilang sama sekali.

Kes wren di pulau San Benedicto mungkin tidak unik dengan sendirinya. Semasa sejarah manusia, letusan gunung berapi kuat yang memusnahkan seluruh pulau atau ekosistem mereka telah berlaku sebelum ini. Contoh-contoh yang paling menarik adalah letupan gunung berapi Indonesia Krakatau pada bulan Ogos 1883, yang hampir sepenuhnya menghancurkan pulau dengan nama yang sama, dan malapetaka Santorini pada pertengahan milenium kedua SM. e., yang menimbulkan tamparan berat kepada tamadun Minoan.

Mungkin ini dan bencana yang sama juga menyebabkan kepupusan spesies dan subspesies dari mana-mana burung. Walau bagaimanapun, sehingga jenazah mereka dijumpai, dan taksonomi itu sendiri tidak diterangkan, burung tampan dari pulau San Benedicto kekal sebagai satu-satunya contoh kepupusan burung, yang berlaku sepenuhnya dan sepenuhnya disebabkan oleh bencana itu.

Foto © A.S. Tentera Laut, ihsan Sherman Neuschel, A.S. Kajian Geologi dari volcano.si.edu.

Pavel Smirnov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: