Dietrich Bonhoeffer: naik ke Calvary

Dietrich Bonhoeffer: naik ke Calvary

Svyatoslav Gorbunov,
pelajar siswazah PFUR
"Trinity Option" № 10 (179), 19 Mei 2015

Pelajaran orang-orang benar untuk dunia moden

Dietrich Bonhoeffer. Berlin 1924

Antara generasi sezaman kita, seperti yang mungkin, di kalangan generasi lain, masa lalu dan masa depan, idea kecerdasan dan imej seseorang yang bijak tidak dapat dielakkan dengan kelemahan, fleksibiliti, dan kebencian yang memakan jalan hidup. Pada masa itu, paradoks ini sangat teringat oleh Yuri Lotman. Saya cenderung untuk memanggil andaian ini paradoks terutamanya kerana kecerdasan sebenar tidak boleh dibentuk berdasarkan kelemahan manusia. Ia sentiasa berdasarkan kekuatan. Kekuatan, tetapi bukan keganasan. Apa yang membezakan kuasa kecerdasan dari pemahaman kita tentang kuasa terletak pada pandangannya dari pandangan luar kita. Kuasa ini, kekuatan batin jiwa manusia dan kehendak manusia, diwujudkan dalam orang yang bijak dalam momen-momen yang sangat maut dalam hidupnya, ketika situasi itu memberi dia pilihan antara hati nurani dan keamanan. Suara hati nurani – suara batin jiwa seseorang yang mengarahkannya pada jalan hidupnya – kekal untuk orang pintar menjadi tahap tertinggi dan ukuran tertinggi dari perbezaan antara baik dan jahat, yang wajar dan mustahil.

Musim bunga dan musim panas tahun 1939.Dietrich Bonhoeffer sedang dalam lawatan ke England dan kemudian ke Amerika. Pada masa yang sama, persiapan ketenteraan dibuat di Jerman asalnya, dan hanya beberapa bulan sahaja sebelum permulaan acara itu, yang akan mengubah dunia yang diselesaikan, seolah-olah. Pada masa itu, Bonhoeffer telah merasakan sepenuhnya buah "era baru" yang ditubuhkan di negaranya. Menjadi lawan yang tidak kompromi terhadap nilai-nilai tidak berperikemanusiaan yang dipaksakan oleh Nazism terhadap rakyatnya sendiri, beliau memahami bahawa kejengkelan baru dan bahkan lebih mengancam perang dunia tidak akan meninggalkan dia peluang untuk kewujudan yang selamat dan selamat dan, bagaimanapun, memutuskan untuk kembali ke tanah airnya, walaupun banyak tawaran untuk tinggal negara yang lebih selamat.

Bagi pengasas yang langsung menentang ideologi Nazi Gereja Mengaku1 Ini bermakna satu perkara – tangkapan cepat dan kemungkinan kematian. Walau bagaimanapun, Bonhoeffer membuat satu-satunya keputusan yang boleh diterima untuk hati nurani dan prinsipnya – untuk kembali.

"Saya perlu berkongsi masa sukar ini sejarah negara dengan orang-orang Kristian di Jerman. Saya akan kehilangan hak untuk mengambil bahagian dalam pemulihan kehidupan Kristian Jerman selepas peperangan, jika saya tidak berkongsi ujian masa ini dengan rakyat saya"– dia akan menulis kepada Reinhold Niebour pada bulan Julai 19392.

Bonhoeffer kembali ke Jerman.Nasib memberinya beberapa tahun kebebasan. Selok-belok kecerdasan dan permainan diplomatik dibenarkan untuk pergi ke luar negara, namun akhirnya adalah sangat diramalkan. Pada April 1943, Dietrich Bonhoeffer telah ditangkap dan dihantar ke penjara. Tegel, Putera Albrechtshtrasse, Buchenwald, Flossenburg – itu jalannya. Cara di mana Bonhoeffer tetap setia kepada cita-cita dan tugasnya – untuk menjadi saksi pemikiran ke era di mana dia berpeluang untuk menjadi dengan nasib nasib atau nasib.

Seperti yang anda ketahui, semasa berada di dalam tahanan, Bonhoeffer bekerja pada nota beliau – hujah-hujah tentang kehidupan, yang mengandungi wasiatnya kepada dunia sekarang dan masa depan.3. Dengan dedikasi yang hanya wujud kepada orang-orang yang berkekalan tertinggi dan kekuatan iman, menunjukkan akhir tragis yang tidak dapat dielakkan dari kesimpulannya, dalam suratnya dia membahas kebaikan yang melekat dan perlu bagi orang-orang yang dapat mengubah dunia.

Cerita kehidupan Bonhoeffer, pengalaman hidupnya membolehkannya melihat kembali masa lalu untuk mengesahkan penemuannya, dan fikirannya dan harapannya membuka jalan bagi dia yang kebangkitan masa depan dapat dilakukan.

"Penyamaran hebat jahat menyusun semua konsep etika4– menulis Bonhoeffer. – Bahawa kejahatan itu dalam kedok cahaya, kesungguhan, keperluan sejarah, keadilan sosial, benar-benar mengelirukan mereka yang berasal dari kompleks konsep etika yang diwarisi– katanya, menunjuk nasib dan tragedi dunianya. – Tidak syak lagi kekalahan yang munasabah, dengan niat yang terbaik dan salah faham realiti naif, adalah dengan kepercayaan bahawa dengan sedikit alasan mereka dapat membetulkan satu sendi yang terputus. Mereka melihat kehadirannya, mereka mahu memberikan keadilan kepada semua pihak dan, setelah tidak mencapai apa-apa, mereka mati di antara tukul dan senjata yang bertentangan. Kecewa dengan ketidakakuratan dunia, menyedari bahawa mereka ditakdirkan untuk ketidaksuburan, mereka dengan kesesakan bergerak ke sisi atau tanpa perlawanan, mereka menjadi mangsa paling kuat.“.

Persoalan pemilihan moral seseorang yang telah memelihara fikiran menjadi salah satu perkara utama bagi refleksi Bonhoeffer.

Seorang lelaki dengan hati nuraninya sahaja menahan tekanan keadaan terpaksa yang memerlukan penyelesaian. Tetapi skala konflik di mana dia dipaksa untuk membuat pilihan, mempunyai penasihat tunggal dan sokongan hati nuraninya, merobohkannya … Mengelakkan pertelingkahan awam,lelaki mencari perlindungan dalam kesopanan peribadi. Tetapi dia dipaksa untuk menutup dan menutup mata kepada ketidakadilan yang berlaku di sekelilingnya. Dia tidak melakukan tindakan yang bertanggungjawab, dan reputasinya tetap tidak tercemar, tetapi ia diberikan pada kos penipuan diri. Tidak peduli apa yang dilakukannya, dia tidak akan berehat dengan pemikiran apa yang tidak dilakukannya. Dia akan binasa dari kebimbangan ini, atau akan menjadi lebih munafik daripada mana-mana orang Farisi."Keluar Bonhoeffer mendapati dalam kebebasan:"Keberanian awam timbul hanya dari tanggungjawab bebas seorang lelaki yang bebas.“.

Tetapi apa yang boleh kebebasan, hati nurani, dan alasan berlaku dalam menghadapi kegilaan manusia?

Kebodohan adalah musuh yang lebih berbahaya daripada keburukan. Anda boleh membantah kejahatan, anda boleh mendedahkannya, dalam kes yang melampau ia boleh dihentikan dengan bantuan kekerasan; kejahatan sentiasa membawa dirinya dalam kuman penguraian diri, meninggalkannya di dalam manusia sekurang-kurangnya suatu aftertaste yang tidak menyenangkan. Terhadap kebodohan, kita tidak bertahan … kebodohan sepertinya sosiologi dan bukan masalah psikologis. Ia tidak lain hanyalah reaksi individu terhadap kesan keadaan sejarah, fenomena psikologi sampingan dalam sistem hubungan luar tertentu.Pada pemeriksaan lebih dekat, ternyata mana-mana penguat kuasa kuasa luar (sama ada politik atau agama) menyerang sebahagian besar orang yang kebodohan. Nampaknya ini adalah undang-undang sosiologi dan psikologi. Kuasa beberapa memerlukan kebodohan orang lain … Sekarang menjadi alat yang lemah, orang bodoh mampu melakukan kejahatan dan pada masa yang sama tidak dapat mengenalinya sebagai jahat. Di sini terletak bahaya penggunaan manusia setan untuk kejahatan, yang dapat menghancurkannya selamanya.“.

Tetapi apa yang boleh menentang kekuatan pokok ini? Bonhoeffer menjawab soalan ini: "Ia menjadi benar-benar jelas bahawa karut dapat diatasi bukan dengan tindakan pemberitaan, tetapi hanya dengan perbuatan pembebasan."Bonhoeffer bercakap tentang pembebasan dalaman, yang tentu saja harus didahului oleh pembebasan luar. Sehingga itu, kita harus meninggalkan segala usaha untuk mempengaruhi orang bodoh dengan keyakinan. lebih bodoh manusia.

Walau bagaimanapun, dia menyelamatkan diri dari kemungkinan jatuh ke dalam kejahatan penghinaan terhadap orang: "Mengecewakan orang, kita hanya memandang naib asas lawan kita. Dia yang menghina seseorang tidak akan dapat membuat apa-apa daripadanya … Kita mesti belajar untuk menilai seseorang bukan dengan apa yang dia lakukan atau terlepas, tetapi dengan apa yang dia alami. Satu-satunya sikap yang berbuah kepada orang (dan di atas semua ke arah yang lemah) akan menjadi cinta, iaitu hasrat untuk mengekalkan perhubungan dengan mereka."Cinta … cinta kepada orang-orang. Berapa kerap kita menolak pemahaman hukum mudah ini ke kedalaman kesedaran terjauh …

Kebanyakan orang mempelajari pelajaran hanya dari pengalaman yang dipelajari dalam kulit mereka sendiri. Ini menjelaskan, pertama, ketidakupayaan yang menarik untuk mengambil apa-apa tindakan pencegahan: berharap untuk mengelakkan bahaya sehingga terlambat; Kedua, pekak kepada penderitaan orang lain. Kesungguhan timbul dan bertumbuh secara berkadar dengan ketakutan yang semakin meningkat terhadap keakraban yang pasti“.

Apa maksud semua ini? Adakah tidak mustahak bahawa ia sesuai untuk menyerah, memberikan kewujudan anda kepada kehendak nasib dan meninggalkan semua harapan kemunculan kebajikan?

Adalah lebih munasabah untuk menjadi pesimis: kekecewaan dilupakan, dan seseorang boleh melihat orang di mata tanpa malu.Oleh itu, keyakinan adalah tidak menghormati orang pintar … Mereka percaya bahawa kekacauan, kekacauan, malapetaka dan makna peristiwa moden diselesaikan, dan oleh itu mereka mengelakkan (yang kecewa dan tidak peduli, yang dengan penuh belas kasihan melarikan diri dari dunia) tanggungjawab untuk kehidupan masa depan, untuk pembinaan baru, untuk generasi masa depan …

Idea kematian pada tahun-tahun kebelakangan ini telah menjadi semakin akrab. Kita sendiri terkejut dengan ketenangan yang kita perhatikan berita kematian rakan-rakan kita. Kita tidak boleh membenci kematian, kita melihat dalam ciri-cirinya seperti kebaikan dan hampir didamaikan dengannya …

Kami adalah saksi dusta dari perbuatan jahat, kami pergi melalui api dan air, mengkaji bahasa Aesopian dan menguasai seni berpura-pura, pengalaman kami sendiri membuat kami tidak percaya kepada manusia, dan kami menafikan mereka kebenaran dan kebebasan berbicara berkali-kali, kami dipecahkan oleh tidak dapat ditahan konflik, atau mungkin hanya menjadi sinis – adakah kita masih perlu? Bukan genius, tidak sinis, tidak salah, tidak perlu penggabungan yang diperlukan oleh kami, tetapi orang yang mudah, tidak berperikemanusiaan, langsung. Sama ada kita akan mempunyai kuasa dalaman untuk menentang apa yang dikenakan ke atas kita, sama ada kita akan terus bersikap kejam terhadap diri kita sendiri – itulah yang menentukan sama ada kita menemui jalan kembali ke kesederhanaan dan keadilan …

Keluar untuk Bonhoeffer dijumpai.Dan jalan keluar ini semudah sukar untuk dipenuhi untuk seseorang di mana-mana era: "Bagi kami, hanya ada satu cara yang sangat sempit dan kadang-kadang tidak dapat dilihat – untuk mengambil apa-apa hari seolah-olah ia adalah yang terakhir, dan masih tidak melepaskan keyakinan dan tanggungjawab, seolah-olah kita mempunyai masa depan yang hebat di hadapan kita … Untuk berfikir dan bertindak tanpa kalah generasi akan datang akan melihat bahawa, sambil mengekalkan kesediaan untuk meninggalkan dunia ini pada bila-bila masa tanpa rasa takut dan kebimbangan – ini adalah kedudukan yang praktikal dikenakan kepada kita, dan ia tidak mudah untuk bertahan dengannya dengan berani, tetapi ia perlu"Dietrich Bonhoeffer bertahan, tetap setia kepada tugasnya, perasaan dan cita-cita beliau. Dalam salah satu catatannya Bonhoeffer akan menulis:"Lebih mudah dideritakan dengan mematuhi perintah manusia daripada melakukan perbuatan, membuat pilihan bebas, mengambil tanggungjawab. Ia adalah lebih mudah untuk diderita dalam pasukan daripada bersendirian. Kehormatan menderita adalah jauh lebih mudah bagi semua orang untuk melihat daripada penderitaan yang tidak jelas dan memalukan. Lebih terasa lebih mudah menderita secara fizikal daripada rohani"Siapa yang tahu jika dia betul, apa yang dia rasa, mengetahui tentang perkara yang hampir tidak dapat dielakkan dan cara yang tidak dapat dielakkan? Jalan ke Calvary berlari melewati siksaan jiwa, dan melalui siksaan-siksaan itu, kata-katanya telah sampai kepada kita – kata-kata yang ditujukan kepada semua manusia:"Tetaplah manusia, setia kepada manusia, teruskan cinta di hati anda dan jangan takut untuk menilai, tanpa mengira keadaan luar "- bersaksi kepada kami pemikiran dan prestasinya.

Kisah sebenar pastor Schlag

Nama Dietrich Bonhoeffer (Dietrich Bonhoeffer, 1906-1945) dalam kesedaran massa sering dikaitkan dengan wira novel Julian Semenov. Peserta aktif dalam perlawanan anti-fasis, "agen" perkhidmatan istimewa Jerman, peserta dalam bulatan konspirator terhadap Hitler, Bonhoeffer secara konsisten bertindak sebagai penuduh yang tidak berperikemanusiaan pihak berkuasa Nazi. Nasib lelaki ini dipenuhi dengan peristiwa-peristiwa tragis, yang pada masa yang sama menunjukkan kekuatan roh dan keyakinan manusia yang luar biasa. Sebagai ejen palsu perkhidmatan khas Jerman, dia boleh pergi ke luar negara untuk menghubungi orang yang berfikiran sama. Semasa kerja ini, dia membantu tujuh orang Yahudi melarikan diri ke Switzerland. Ditangkap pada April 1943. Dilaksanakan pada 9 April 1945 di kem Flossenburg.

Lihat juga "The Past Pastor Schlag"

Pada bulan April 1945, rejim Reich yang tidak berperikemanusiaan telah menjalani hari-hari terakhirnya dalam kesakitan, dan serbuan senapang Amerika telah pun didengar oleh para tawanan Buchenwald, Dietrich Bonhoeffer membuat perjalanan terakhirnya.Mengikut kesaksian mereka yang melihatnya pada hari-hari dan jam-jam terakhir ini, beliau terus menunaikan kerendahan hati dan kesetiaan kepada cita-cita beliau. Saksi berkata sebelum menghantar perjalanan terakhirnya, Dietrich Bonhoeffer berkata: "Ini adalah akhir, tetapi bagi saya inilah permulaan kehidupan!"

Mereka mengatakan bahawa orang hidup selagi mereka diingati. Oleh itu, Bonhoeffer adalah betul, dan hari ini kita dapat mengingat perjanjian-Nya untuk kita – orang-orang generasi yang akan datang, bebas daripada kekangan luar dan dapat menemukan bahawa "kebebasan dalaman untuk kehidupan yang bertanggungjawab" yang mengisi kewujudan kita di dunia luar dengan makna yang benar.


1 Bersama Martin Niemöller dan ahli-ahli teologi terkemuka dan pastor lain di seluruh Jerman. Gereja yang diasaskan sebahagian besarnya diasaskan sebagai alternatif kepada Gereja Imperial, yang menyokong gagasan kerajaan Jerman yang baru, tetapi jauh dari cita-cita dan semangat kekristianan yang tulen.
2 Untuk maklumat lanjut, lihat: Metaxas E. Dietrich Bonhoeffer. Betul di kalangan Reich Ketiga. – M .: Eksmo, 2012. Ch. 21-22.
3 Koleksi rekod ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1951 dalam bentuk buku Widerstand und Ergebung (Rintangan dan Kerendahan).
4 Selanjutnya cit. pada buku: Bonhoeffer D. Perlawanan dan penyerahan.M.: Kemajuan, 1994.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: