"Di sini saya, jadi saya menjadi semut!"

“Di sini saya, jadi saya menjadi semut!”

Natalia Reznik
"Trinity Option" №4 (248), 27 Februari 2018

Natalia Reznik

Labah-labah adalah pemangsa berbahaya dan, pada masa yang sama, mangsa yang dikehendaki untuk burung, amfibia, reptilia dan labah-labah yang lebih besar. Labah-labah tidak berdaya di depan pemangsa. Apa yang boleh dia lakukan hanyalah lari atau bersembunyi. Apa semut! Mereka tidak melebihi saiz labah-labah kecil, sambil menggigit, bercampur dengan asid formik, dan juga menyebabkan bantuan jika diperlukan. Oleh itu, terdapat sedikit orang yang sanggup memakan semut dan banyak meniru mereka. Antara peniru adalah kira-kira 200 spesies labah-labah dari genus. Myrmarachne keluarga Salticidae (labah-labah kuda). Ini adalah haiwan hari, pemburu percuma.

Laba biasa tidak kelihatan seperti semut. Mirmarachns memperoleh semut "semut" – badan yang panjang dan pinggang yang nipis (Rajah 1). Walau bagaimanapun, mereka mempunyai dua sifat labah-labah biasa yang tidak dapat disembunyikan di mana-mana: lapan kaki daripada enam semut dan tiada antena. Mujurlah, kekurangan penampilan dikompensasikan oleh tingkah laku yang betul. Anda boleh lulus semut jika anda berjalan seperti itu. Lagipun, ramai di antara kita membezakan jalan akrab. Adalah mungkin bahawa pemangsa bertindak balas kepada ciri ini.

Rajah. 1. Labah-labah Myrmarachne formicaria kelihatan semut. Bahkan rahang atas (chelicera) yang besar tidak menghalangnya daripada menipu pemangsa, kerana mereka menyerupai mangsa yang diapit dengan rahang (npr.org)

Mimicry labah-labah Myrmarachne Bukan untuk tahun pertama, Profesor Madya di New Zealand University of Canterbury Ximena Nelson (Ximena J. Nelson) telah belajar. Bersama dengan rakan sekerja, dia membandingkan ciri-ciri kuantitatif pergerakan empat jenis Mirmarachn (M. aurea, M. lupata, M. rubra, M. smaragdina) dan semut, yang nampaknya menjadi objek tiruan, serta lima spesies labah-labah kuda, yang tidak meniru (selepas ini, untuk keringkasan, "labah-labah biasa"). Para saintis menganalisa kekerapan hentian, kelajuan putaran dan cara mereka dilaksanakan: di tapak atau bergerak [1]. Ternyata semut dan Mirmarahns, ketika berjalan, berhenti kurang sering, dan gilirannya dilakukan dengan cepat dan dalam perjalanan. Labah-labah biasa lebih sering mengganggu berjalan, bertukar dengan lebih perlahan, berhenti selepas berpaling. Kemudian penyelidik mencipta imej tiga dimensi Mirmarakhna, yang berpindah sama ada dalam bentuk semut atau sebagai labah-labah biasa. Kartun ini ditunjukkan pada skrin oleh labah-labah kuda pemangsa. Sandalod bipenicillatusyang tidak meniru dan memburu labah-labah lain. Jika angka di skrin berpindah seperti semut, pemangsa mengambil sedikit minat terhadapnya, sambil melemparkan dirinya pada imej,menjalankan trotoar labah-labah biasa. Akibatnya, anda tidak boleh menipu pemangsa dengan rupa tunggal. Untuk mencapai kejayaan, anda perlu bergerak seperti semut.

Pakar-pakar di Cornell University (USA), yang diketuai oleh Profesor Ronald R. Hoy, berminat dalam butir-butir cara Mirmarachn. Mereka bekerja dengan labah-labah M. formicaria, semut genus Formica dan wakil tiga jenis kuda biasa – Salticus scenicus, Sitticus sp. dan Phidippus audax [2]. Pertama, para saintis mengkaji langkah-langkah haiwan demi langkah, yang mana mereka memfilnya dengan kamera video pada kelajuan lebih dari seribu bingkai per minit, dan kemudian menontonnya dengan kelajuan rendah. Kaedah ini membolehkan anda melihat butiran, tidak dapat dilihat dengan mata biasa.

Ternyata labah-labah biasa berlari di lapan kaki mereka. Semut berjalan pada enam, tetapi apabila berjalan, mereka sentiasa menurunkan antena, menyentuh tanah. M. formicaria berjalan di lapan kaki, menggegarkan perut seperti semut, tetapi kadang-kadang mereka tiba-tiba berhenti dan mengangkat kaki depan mereka seperti antena (Rajah 2). Perhentian itu berlangsung selama sepersepuluh detik, anda hanya dapat melihatnya dalam gerakan lambat, dan ia mewujudkan ilusi bahawa kita mempunyai makhluk dengan enam kaki dan sepasang antena.

Rajah.2 Labah-labah dan semut di mana sahaja dan pada masa berhenti [2]

Biarkan pemangsa yang berpotensi tidak melihat perhentian ini dan tidak dapat mengira kaki binatang yang sedang berjalan. Tetapi dia dapat melihat trajektori pergerakan, dan ia berbeza dengan labah-labah biasa dan semut. Apabila haiwan eksperimen dilepaskan ke pemukul plastik, labah-labah lumba bergerak lebih atau kurang dalam garis lurus. Semut-semut itu secara rawak merentasi plastik bersih, tetapi keadaan berubah apabila mereka mendapati jejak itu. Ia ditarik pada plastik oleh para penyelidik dengan ekstrak dari abdomens semut. Ternyata jalan sekitar 2 mm lebar, dan semut-semut sedang mengitari sepanjang gelombang sinus, menyimpang ke tepi sehingga bau menjadi lemah. Kemudian mereka kembali ke jalan dan berlari ke arah yang lain. M. formicaria sinusoid juga ditulis sepanjang garis lurus khayalan, panjang gelombang adalah sepuluh panjang badan, amplitudnya adalah kira-kira lima. Pada masa yang sama mereka tidak mempunyai laluan, labah-labah berpindah ke plastik bersih. Tetapi kepada pemerhati luar, nampaknya semut ini berjalan dengan lancar di sepanjang jalan.

Adakah ini cara pemula ini? Untuk melakukan ini, para penyelidik menembak tiga kartun, di mana siluet hitam semut, M. formicaria atau labah-labah kuda biasa berjalan di atas padang putih (pandangan sisi), dan menunjukkannya kepada labah-labah pemangsa P. audax, seorang peminat besar arthropod kecil. Jika labah-labah itu percaya mangsa berlari di depannya, maka dia cuba merebut imej [3].

Dia melemparkan 75% labah-labah biasa, tetapi hanya 15-25% M. formicaria dan semut. Fooled.

Penyelidik mendapati bahawa banyak labah-labah berjalan di atas enam kaki, menggunakan pasangan depan sebagai struktur antena khusus. Ini adalah kaki horny (Amblypygi), tailtail teliphones (Thelyphonida) dan pengeluar hayam Opiliones. Malah wakil-wakil pasukan lain dapat mengurus dengan enam anggota badan jika mereka kalah sepasang dalam pertarungan dengan predator. Walau bagaimanapun, Mirmarahns berjalan lapan. Adakah anda tidak dapat beralih kepada orang yang berkaki enam, tidak mempunyai masa atau tidak menganggapnya perlu, kerana cara mereka juga menipu pemangsa? Para saintis ini masih belum tahu.

Untuk setiap pembelian yang anda perlu bayar. Untuk kemiripan mereka kepada semut, Mirmarachns membayar harga dengan kehilangan kebolehan mereka yang memudahkan pemburuan. Semasa percubaan, penyelidik tidak pernah melihat lompatan Mirmarachny. Rupa-rupanya, mereka benar-benar lupa bagaimana untuk melakukannya. Mereka tidak tergesa-gesa ke mangsa dari jarak jauh, seperti pelumba lain, dan terpaksa merebutnya, menjalar hampir hampir.Dan mencari mangsa lebih mudah, bergerak dalam garis lurus, dan tidak menulis sinusoid. Di samping itu, tidak ada perlindungan mutlak. Terdapat banyak pemangsa yang berjaya memakan semut, dan labah-labah, yang meniru semut, juga mendapat perhatian mereka. Ada kemungkinan burung-burung dengan penglihatan mereka yang tajam tidak boleh tertipu dengan meniru – ini juga akan diperiksa. Tetapi faedah yang disediakan oleh mimicry jelas lebih besar daripada ketidaknyamanan.

Walaupun labah-labah menghabiskan begitu banyak usaha untuk menjadi seperti semut, ada serangga yang cenderung menyerupai pacuan kuda [4]. Ia adalah tahi lalat Brenthia coronigera, yang apabila duduk, mengambil sikap labah-labah: menimbulkan sayap depan, dan belakang berubah, menunjukkan bintik-bintik yang kelihatan seperti mata labah-labah dan garis-garis yang menyerupai kaki laba-laba (Rajah 3). Melangkah melalui bunga, ia melantun seperti kuda labah-labah. Bukan sahaja manusia, tetapi juga labah-labah pemangsa berjaya menipu rama-rama ini dalam kulit laba-laba. Pelt, dengan cara ini, sangat penting. Jika anda memadamkan tempat itu – mereka akan makan, dan tiada lompatan akan membantu.

Rajah. 3 Ngengat Brenthia coronigera berpura-pura menjadi labah-labah melompat [4]

Sastera
1. Nelson X. J., Kad A. Meniru Locomotory dalam spider seperti semut // Behav. Ecol., 2016, 27, 700-707.
2. Shamble, P.S., Hoy R. R., Cohen I., Beatus T.Berjalan ke semut: pendekatan kuantitatif dan eksperimen untuk memahami ibu dalam labah-labah melompat Myrmarachne formicaria // Proc. R. Soc. B, 2017, 284: 20170308.
3. SI Video S4 dari pendekatan kuantitatif dan eksperimen untuk memahami labah-labah Myrmarachne formicaria.
4. Wang M-Y., Vasas V., Chittka L., Yen S-H. Kambing biri-biri dalam pakaian serigala: ciri-ciri pelbagai kaum untuk meningkatkan rama-rama yang meniru rama-rama // Haiwan. Kelakuan., 2017, 127, 219-224.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: