Di Sepanyol, menemui serigala fosil tertua dengan serangga yang dipatuhi • Alexander Markov • Berita sains mengenai "Unsur" • Paleontologi

Di Sepanyol, terdapat tongkol fosil yang paling purba dengan serangga yang dipatuhi

Spider-web labah-labah termasuk dua superfamili: Deinopoidea dan Araneoidea. Hanya wakil Araneoidea belajar bagaimana untuk menenun yang paling berkesan untuk menangkap serangga bersayap vertikal berorientasikan lingkaran bersih (gambar dari www.spiderzrule.com)

Penemuan unik para ahli paleontologi Sepanyol dan Amerika menunjukkan bahawa labah-labah belajar bagaimana untuk menenun lingkaran, jala perangkap vertikal berorientasikan vertikal benang pelekat – cara yang paling sempurna untuk menangkap mangsa terbang kecil – sekurang-kurangnya 110 juta tahun yang lalu. Ia adalah pada masa ini bahawa perkembangan pesat tumbuhan berbunga menimbulkan perkembangan serangga besar-besaran, di antaranya adalah objek memburu kegemaran labah-labah web-orb: lalat, kumbang kecil dan rama-rama.

Penciptaan rangkaian perangkap lingkaran dengan benang melekit merupakan salah satu peristiwa yang paling penting dalam evolusi labah-labah. Terima kasih kepada ciptaan ini, kecekapan memburu serangga terbang meningkat secara dramatik. Walau bagaimanapun, sehingga kini ahli paleontologi tidak mempunyai data langsung untuk menilai masa acara ini. Sekiranya labah-labah itu sendiri diwakili dengan baik dalam rekod fosil, maka web dalam keadaan fosil sangat jarang berlaku.

Sehingga baru-baru ini, sampel tertua dari web pelekat fosil dianggap serpihan labah-labah yang terdapat di ambar Baltik zaman Eocene (kira-kira 40 Ma). Pada tahun 2003, satu-satunya rentetan labah-labah melekit ditemui di ambar Lubnan yang berumur 130 juta tahun (pertengahan era Cretaceous Awal).

Dan dalam terbitan majalah terkini Sains Sebuah penemuan unik baru dilaporkan: dalam sekeping kecil amber 110 juta tahun (akhir zaman Cretaceous awal) dari lokasi San Hust (San Just) di Sepanyol, 26 labah-labah labah-labah ditemui sekaligus bersama serangga yang dipasang pada mereka.

Salah satu irisan icer ambar dengan web labah-labah fosil dan serangga yang mematuhinya. Spiderwebs tidak dapat dilihat pada foto utama dan oleh itu dikesan mengikut baris. Benang radial b4 dan b5 disambungkan oleh jumper c2 dan c1. Benang di bahagian atas sebelah kanan menunjukkan benang dengan tanda lengket dan tetesan lem. Skala 1 mm. Rajah. dari artikel ke Sains

Beberapa benang lurus panjang terletak di satah yang sama; nampaknya, mereka adalah filamen radial dari rangkaian lingkaran. Fragment jambatan serenjang yang melekat pada mereka adalah sisa-sisa filamen pekeliling.Kedua-dua benang menunjukkan tetesan gam dengan diameter 3.4 mikron, dua titisan yang lebih besar (11.3 dan 13.0 mikron) – jelas, mereka membengkak kerana penyerapan air. Ternyata, jaring ini pada awalnya berorientasikan secara menegak (seperti dalam labah-labah oropus moden) – pengaturan ini optimum untuk menangkap serangga bersayap kecil. Kemudian kawasan rangkaian terperangkap ke permukaan sampingan resin ais kecil. Sesetengah benang diregangkan dan kemudian dipecahkan dan terikat kepada resin ketulan bengkok, yang menunjukkan keanjalannya.

Mangsa labah-labah kuno, yang dipelihara di dalam ambar, termasuk lalat Microphoritesosu Cretevania, pepijat pepijat (keluarga Cucujidae) dan tanda kecil. Penulis mencari, ahli paleontologi dari Sepanyol dan Amerika Syarikat, mengaku bahawa, berdasarkan serpihan web yang telah dipelihara, adalah mustahil untuk mengatakan dengan pasti bahawa ia adalah rangkaian lingkaran sebenar, sama seperti dalam labah-labah web orb moden Araneoidea. Walau bagaimanapun, ini sudah pasti agak rumit, rangkaian perangkap berorientasikan vertikal benang pelekat.

Labah-labah yang melebar web ini tinggal di zaman Albian awal Cretaceous. Ia adalah masa penyusunan semula radikal ekosistem terestrial: angiosperms, atau tumbuh-tumbuhan berbunga, dengan cepat menggantikan flora Mesozoik purba, di mana gimnosperma dan tumbuh-tumbuhan spora dikuasai.Perkembangan angiosperma mewujudkan prasyarat untuk pertumbuhan pesat kepelbagaian dan banyaknya serangga bersayap, termasuk dipterans kecil (lalat, nyamuk), kumbang, kupu-kupu, hymenoptera.

Penemuan Sepanyol menunjukkan bahawa labah-labah bertindak balas dengan cepat kepada kemunculan sumber suapan baru dengan penciptaan jaring perangkap reka bentuk yang lebih baik.

Sumber: Enrique Peñalver, David. A. Grimaldi, Xavier Delclòs. Web Spider Cretaceous Awal dengan Prey // Sains. 2006. V. 312. P. 1761.

Lihat juga:
V.E. Efimik. Web dalam kehidupan labah-labah.
Mengenai evolusi konjugasi serangga dan angiosperma: "Jam Molekul" membawa semut ke masa lalu yang jauh (Elemen, 10 April 2006).

Alexander Markov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: