Arch Star Cluster • Alexander Yarovitchchuk • Gambar Saintifik pada Hari "Elements" • Astronomi

Cluster Star Arch

Dalam imej komposit ini, diperoleh daripada data optik dan inframerah teleskop Hubble dan data sinar-X dari teleskop Chandra, anda dapat melihat kluster Arch adalah salah satu kluster bintang terpadat dalam Bima Sakti. Sekiranya dalam kluster ini kita mengehadkan rantau dengan radius 4.22 tahun cahaya (ini adalah jarak dari bintang kita, Matahari, hingga bintang Proxima Centauri di dekatnya), maka tidak dua, tetapi dua ratus ribu bintang akan jatuh ke rantau ini. Di pusat Galaxy kita, ketumpatan bintang secara semulajadi lebih tinggi (lihat gambar hari "Pusat Bima Sakti").

Cluster Arch terletak kira-kira 25,000 tahun cahaya dari Bumi ke arah konstelasi Sagittarius dan hanya 100 tahun cahaya dari pusat Galaxy kita. Disebabkan kedekatannya dengan pusat Galaxy, Arches sangat sukar untuk diperhatikan, kerana debu galaksi menyerap kebanyakan gelombang dalam jarak yang kelihatan. Tidak menghairankan bahawa kumpulan ini hanya ditemui pada tahun 1995. Kesan lain dari kedekatan dengan pusat Galaxy adalah kelajuan tinggi kluster Arch: pusat gerakan bergerak di sekitar lubang hitam pada kelajuan lebih dari 200 km / s.

Kelompok ini mendapat namanya kerana lengkungan dan arka yang diperluas dalam rentang sinar X – ini adalah awan gas yang dipanaskan hingga 60 juta darjah.Ramai bintang dalam kelompok ini mempunyai angin bintang yang sangat kuat, yang bersamaan dengan sinaran elektromagnetik yang paling kuat, menyebar ke seluruh arah dari bintang, meniup sejenis gelembung (lihat gambar hari "Bubble melambung oleh angin bintang"). Apabila gelembung ini berinteraksi dengan bahan lain yang mengelilingi kluster, bahan ini menyala dan mula bersinar secara aktif. Beberapa gelembung tersebut bergabung, tetapi disebabkan kuasa radiasi yang tinggi dan jarak yang kecil antara bintang-bintang, kawasan-kawasan interaksi tetap sama ada lengkungan dan lengkungan.

Tambak Terang: di sebelah kiri – Gambar optik teleskop Hubble, di sebelah kanan – Imej dari teleskop Chandra dalam julat X-ray. Gambar dari nasa.gov dan chandra.harvard.edu

Cluster Arch berisi kira-kira 135 bintang muda, cerah dan sangat panas, yang banyak kali lebih besar dan lebih besar dari Matahari, serta beberapa juta bintang yang kurang besar. Dengan ketiadaan bintang di peringkat akhir evolusi, dapat diandaikan bahawa Arches adalah kelompok muda, umur bintang di mana sekitar dua setengah juta tahun. Contohnya, Quintol Cluster mempunyai massa yang setanding dengan Arches,tetapi lebih tua: bintang tertua di kluster Arch hampir tidak bergerak dari urutan utama, sementara kluster Quintol sudah termasuk banyak supergiant merah.

Cluster Arch sangat sesuai untuk menentukan massa yang membatasi bintang. Ketumpatannya (dan jisim bintang ditentukan oleh ketumpatan kluster gas di mana ia berada) dan jisimnya cukup sehingga bintang 400 jisim suria dapat terbentuk di dalamnya. Pada masa yang sama, kumpulan itu cukup muda sehingga ahli-ahli yang paling besar masih dapat dilihat (kerana semakin besar jisim bintang, masa hidup yang lebih pendek).

Menurut fungsi jisim permulaan, bintang jisim besar harus dilihat secara statistik dalam kelompok lengkung, namun, tidak dapat mengesan bintang yang lebih berat daripada 150 massa Matahari. Di lain-lain, kelompok kurang padat, bintang yang lebih besar juga tidak dijumpai, kecuali beberapa bintang khas (contohnya, R136a1 dengan jisim 315 solar dalam Awan Besar Magellanik). Ini menunjukkan bahawa 150 massa solar adalah nilai had untuk jisim bintang, dan menjadikannya perlu untuk mencari mekanisme yang membatasi jisim ini.

Gambar dari laman web ini di.gov.

Alexander Yarovitchchuk


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: