Chandra Bosan dengan Sir Arthur

Chandra Bosan dengan Sir Arthur

Vitaly Matsarsky
"Trinity Option" №20 (214), 4 Oktober 2016

Vitaly Matsarsky

Pada musim panas 1930, seorang graduan muda Universiti Madras, Subramanian Chandrasekhar, berlayar dari India ke England dan menerima biasiswa untuk menyediakan disertasi di Cambridge. Perjalanan itu panjang, jadi Chandrasekhar mempunyai masa yang cukup untuk menyelesaikan tugas yang telah lama mendudukinya – bagaimana bintang akan bertindak sebagai bahan bakarnya terbakar. Walaupun bintang itu masih hidup, sinaran itu dapat menahan kecenderungan untuk memaksa kekuatannya, tetapi sebaik reaksi nuklear terhenti, tekanan radiasi hilang, dan bintang itu benar-benar berada di cengkaman kuasa. Nasib apa yang menanti dia?

Berkemampuan menerapkan pengetahuannya kepada teori kerelatifan dan statistik kuantum, Chandrasekhar menetapkan had terkenal, yang kemudian dinamakan sempena namanya – had besar di mana bintang itu boleh wujud sebagai kerdil putih (sekarang dianggap bahawa ia adalah 1.44 massa suria). Apabila had dilebihi, bintang itu sedang menunggu nasib bintang neutron. Bintang jisim yang lebih besar, seperti yang diketahui sekarang, menjadi lubang hitam. Tetapi pada masa itu Chandrasekhar tidak terlibat dalam lubang hitam – masa mereka belum datang.

Subramanian Chandrasekhar

Dengan cara ini, dia dapat mempelajari ilmu statistik kuantum dari pamannya yang terkenal, ahli fizik Chandrasekhar Venkat Raman. Semasa lelaki muda itu belayar ke England, Jawatankuasa Nobel mengumpul kertas untuk penganugerahan pamannya pada tahun 1930, jadi tidak lama selepas tiba di Cambridge, Chandrasekhar menjadi keponakan pemenang Hadiah Nobel. Kisah pengajaran tentang mengapa ahli fizik Soviet Gregory Landsberg dan Leonid Mandelstam tidak menerima penghargaan untuk penemuan Raman, yang mendapat kesan yang sama, boleh didapati dalam artikel menarik oleh V.L. Ginzburg dan I.L. Fabelinsky [1]. Saya sangat mengesyorkan untuk mengenali beliau, sangat bermaklumat untuk pemenang Nobel masa depan.

Di Cambridge, Chandrasekhar terus aktif mengembangkan idea-ideanya dan menjadi berkenalan dengan Arthur Eddington yang hebat, yang sering pergi ke pejabatnya, tetapi mereka sering makan tengah hari bersama-sama, dan juga menjalin hubungan yang baik dengan ahli astrofizik terkenal, Profesor Edward Milne. Malangnya, Eddington mempunyai konflik saintifik dengan Milne, dan hanya kira-kira bintang kerdil putih dan neutron. Intipati konflik itu tidak lagi penting sekarang, tetapi seseorang boleh menghakimi tentang keinginan nafsu oleh salah satu kenyataan Eddington: "Saya tidak membaca artikel terakhir oleh Profesor Milne, kerana saya tidak fikir ada keperluan untuk ini.Ia tidak masuk akal untuk mempercayai bahawa Profesor Milne mempunyai sekurang-kurangnya peluang mikroskopik untuk menjadi benar. "

Watak Sir Arthur, nampaknya bukan gula. Rakan-rakannya takut dengan kerasnya, walaupun kritikan tidak selalu adil. James Jeans, yang sama bernama Rayleigh-Jeans Act dinamakan, sekali dalam keadaan terdesak menghantar surat terbuka kepada majalah Observatorium, di mana dia menulis pada akhirnya: "Saya ingin memberi jaminan kepada Profesor Eddington bahawa saya akan sangat gembira jika dia akan menamatkan pertikaian kita yang lama dan berhenti menyerang artikel saya dengan kejam dan tidak munasabah, dan juga jika dia mula merujuk kepada karya saya yang berguna untuknya. "

Arthur Stanley Eddington

Seorang ahli matematik utama Cambridge, Godfrey Hardy teringat bagaimana dia pernah melihat Eddington dalam perjalanan dan bertanya sama ada dia membuat pertaruhan. Sir Arthur mengakui bahawa dia pernah memakai kuda kerana dia tidak dapat menahan godaan, kerana namanya Jeans. "Jadi apa, dia menang?" "Tidak," balas Eddington dengan tersenyum sifat tersinggungnya.

Malangnya untuk Chandrasekhar, hasil yang diperolehnya memberi kesaksian kedua-duanya demi hipotesis Eddington dan memihak kepada hipotesis Milne.Hasilnya, dia mendapati dirinya di antara dua kebakaran – hakikat bahawa beberapa kesimpulannya membuktikan mereka benar, pihak lawan menganggapnya begitu saja, tetapi hakikat yang lain mengesahkan pandangan penganutnya menyebabkan penolakan di kedua-duanya. Pelajar siswazah muda itu mendapati dirinya di antara tukul dan tempat yang sukar. Tetapi dia tidak meragui ketepatan pemikirannya dan hasil yang diperoleh, dan oleh itu memutuskan untuk menyerahkannya kepada Persatuan Astronomi Diraja.

Pertemuan itu, di mana Chandrasekhar akan membuat laporan, dijadualkan pada Januari 1935, dan, setelah menerima programnya, dia terkejut melihat selepas itu Eddington akan berbicara dengan topik yang sama. Mereka melihat setiap satu sama lain hampir setiap hari, tetapi Eddington tidak mengatakan satu perkataan mengenai topik laporannya, tetapi menjawab soalan langsung dari Chandrasekhar bahawa ia adalah satu kejutan. Fizik India tidak dapat melupakan kejutan ini walaupun 50 tahun kemudian.

Selepas laporan terperinci oleh Chandrasekhar (atas permintaan Sir Arthur, dia diberikan setengah jam bukannya 15 minit yang biasa) Eddington cuba untuk tidak meninggalkan batu yang tidak diambil dari kesimpulannya. Dia sebenarnya mengejek "batas Chandrasekhar" (walaupun dia tidak dipanggil itu lagi) dan, tanpa sebarang argumen yang berat, hanya menyatakan: "Saya tidak tahuAkankah saya dapat meninggalkan mesyuarat ini hidup-hidup, tetapi saya berpendapat bahawa tidak ada perkara seperti gas elektron yang relativistik. "(Ia adalah kewujudannya yang membina hujah Chandrasekhar.) Mengenai had di mana bintang boleh berubah menjadi satu neutron bintang, atau kerdil putih, dia menjawab: "Banyak perkara boleh berlaku kepada bintang, tetapi tidak sama sekali. Saya percaya bahawa harus ada undang-undang alam semula jadi yang akan melarang bintang dari berkelakuan dengan cara yang tidak masuk akal! Formula Chandrasekhar adalah dari kombinasi mekanik relativistik dengan teori kuantum yang tidak relativistik. Bagi saya, kesatuan itu seolah-olah berdosa. "

Chandrasekhar telah dihancurkan. Salah satu daripada berhala-Nya, yang tahu dengan baik tentang hasilnya, yang melihatnya hampir setiap hari, tidak memberitahunya secara peribadi, tetapi memutuskan untuk memusnahkannya secara terbuka, di hadapan semua anggota Persatuan Astronomi Diraja. Pukulan kuat dan di bawah tali pinggang. Pihak berkuasa Eddington begitu hebat bahawa beberapa pelajar siswazah muda tidak dapat berharap dapat mengalahkannya. Tetapi Chandrasekhar memutuskan untuk tidak berputus asa.

Kami memerlukan seseorang daripada saintis terkenal yang dapat memeriksa persamaannya dan sama ada menunjukkan kesilapan atau mengesahkan bahawa dia betul.Satu perkataan dari Niels Bohr, atau Wolfgang Pauli, atau Paul Dirac akan cukup untuk mewajarkan dan mencurahkan pelajar siswazah muda di mata rakan-rakan. Chandra segera menghantar surat kepada kawan lamanya, ahli fizik yang terkenal, pembantu Bohr, Leon Leon Rosenfeld, meminta dia menunjukkan perhitungannya kepada maitre. Rosenfeld tidak lama lagi menjawab, mengadu tentang pekerjaan Bohr, yang tidak dapat menjawab surat itu sendiri – tetapi dia memberi jaminan bahawa dia tidak menemui sebarang kesilapan dalam penemuan Chandrasekhar dan tidak memahami keberatan Eddington sama sekali.

Semua ini sangat menggalakkan pelajar siswazah muda, tetapi sokongan untuk kesimpulannya diberikan dalam surat peribadi, dan dia memerlukan sesuatu yang lebih. Dia menghantar cetakan Rosenfeld artikel Eddington yang mengkritik kerjanya, mengharapkan beberapa kritikan awam. Walau bagaimanapun, Rosenfeld menasihatinya agar tidak terlibat dalam konfrontasi awam dengan Eddington, membayangkan bahawa ini boleh merosakkan Chandrasekar, walaupun haknya. Mengenai karya Eddington, Rosenfeld menulis: "Saya berani membaca artikel Eddington sebanyak dua kali, dan pendapat saya yang terdahulu tidak berubah sama sekali – itu karut kosong." Walau bagaimanapun, tidak Bor atau RosenfeldNeither Pauli (yang juga mengenali kerja-kerja Chandrasekhar dan keberatan Eddington dan mengambil sisi pelajar siswazah muda) tidak cenderung untuk keluar dengan penolakan awam pandangan pemimpin astronomi British. Mereka ditolak oleh hakikat bahawa kita bercakap mengenai astrofizik, dan mereka bukan pakar di dalamnya, jadi tidak sesuai untuk mereka bercakap tentang perkara ini.

Menariknya, kenyataan ahli astrophysicist dan kosmologi Inggeris yang terkenal, William McCree berkata: "Saya malu kerana saya tidak cuba untuk sampai ke bahagian bawah hujah Eddington.Jika bukan Eddington, tetapi orang lain, saya pasti telah cuba memahami lebih lanjut" . Rupa-rupanya, orang lain juga beralasan di bawah pengaruh otoritas Inggeris yang hebat. Pada waktu petang hari yang sama, Chandra makan malam dengan salah seorang ahli astronomi Cambridge yang hadir di laporannya. Makan malam diadakan secara senyap. Rakan sekerja senior tidak menggalakkan pelajar siswazah muda dalam satu perkataan atau isyarat, membuat jelas bahawa adalah lebih baik untuk tidak mengingat kesalahan. Dan Milne, yang kemudiannya diiringi Chandra ke stesen itu, gembira. Hujah Eddington, di mana keadilannya tidak ada keraguan,secara tersirat mengesahkan ketepatan ideanya sendiri. Milne juga tidak mendapat kata-kata dorongan untuk Chandra yang terkejut dan hancur. Pukulan sebegini pada permulaan kerjaya! [2]

Dalam keadaan ini, Chandrasekhar berkata seperti ini: "Sama ada sebelum akhir zaman, saya perlu berjuang, mempertahankan kes saya, atau saya akan mengubah bidang penyelidikan. Saya memutuskan untuk menulis sebuah buku yang menggariskan hasil saya dan melakukan sesuatu yang lain." Jadi dia lakukan. Buku itu diterbitkan sejurus selepas mempertahankan tesis [3].

X-ray echo dari flash yang kuat dari microquasar Cirkul X-1 (Circinus X-1). Satu petikan dari Balai Cerap Ruang Chandra

Walaupun kejadian yang tidak dijangka dan tidak menyenangkan ini, Sir Arthur dan Chandra terus mengekalkan hubungan baik. Nampaknya Eddington tidak melihat apa-apa yang istimewa dalam tingkah lakunya, mengikuti kepercayaan purba: Amicus Plato, sed magis amica veritas. Mereka kadang-kadang bertemu, dan selepas Chandrasekhar berpindah ke Amerika pada tahun 1937, mereka berkoresponden hingga kematian Eddington pada tahun 1944. Surat Eddington dipenuhi dengan kehangatan dan humor. Chandra menjawab dengan cara yang sama dan, sehingga akhir hidupnya, bercakap tentang Sir Arthur sebagai ahli sains dan orang yang paling baik [4].

Pada tahun 1983, hampir lima puluh tahun selepas penemuannya, Subramanian Chandrasekar dianugerahkan Hadiah Nobel dalam Fizik untuk teori evolusi bintang besar. Pada tahun 1995, beliau meninggal dunia.Empat tahun kemudian, NASA meletakkan sebuah ruang pemerhatian sinar-X yang dinamakan sempena dia ke orbit. Direka untuk bekerja selama lima tahun, dia bekerja lebih dari lima belas tahun. Terima kasih kepadanya, data diperolehi yang mengesahkan banyak keputusan teori Chandrasekhar [5].

Ini bukan untuk mengingatkan pernyataan Einstein: "Kepercayaan buta di pihak berkuasa adalah musuh utama kebenaran."


1. Ginzburg V.L., Fabelinsky I.L Sekali lagi mengenai sejarah penemuan Raman yang berselerak // Tribune "Uspekhi Fizicheskikh Nauk". №16.

2. Kamershwar C. Wali, Chandrasekhar vs Eddington – konfrontasi yang tidak diundang // Fiz. Hari ini. 1982. 35 (10). P. 33.

3. Struktur Chandrasekhar S. Stellar. New York, Dover, 1939.

4. Chandrasekhar S., Eddington. Ahli astrofizik paling terkenal pada zamannya. Cambridge University Press, 1983.

5. Laman web rasmi Balai Cerap X-ray Chandra Space.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: