Bulbul berkepala merah • Anton Morkovin • Gambar saintifik mengenai "Elemen" • Ornitologi

Bulbul Speckled

Bulbul Speckled (Phyllastrephus leucolepis) – salah satu daripada burung-burung misteri itu, yang hanya diketahui oleh penemuan tunggal. Perintisnya adalah ahli ornitologi Jerman Wulf Gatter, yang bekerja di hutan tropika Liberia pada tahun 1980-an. Selama bertahun-tahun bekerja, dia bertemu burung ini sebanyak 9 kali dan mendapat satu salinan untuk koleksi (dalam gambar di bawah). Diasumsikan kawasan Bulbul terhad kepada wilayah kecil di timur negara ini. Penyelidikan selanjutnya dihalang oleh perang saudara, yang berlangsung dari tahun 1989 hingga 2003. Para pemberontak terus memegang wilayah itu di kedalaman negara dan kemudian, sehingga ekspedisi ke habitat bulbul bersayap merah hanya dilakukan pada tahun 2010.

Bulbul Terang. Di sebelah kiriPhyllastrephus leucolepis dalam perwakilan artis. Di sebelah kanan – Salinan yang diperoleh oleh Wolf Gatter pada tahun 1980-an. Imej dari J.M. Collinson et al., 2017. Status taksonomi kelabu Liberia Phyllastrephus leucolepis kepentingan Hutan Cavalla, Liberia

Hutan hujan Liberia telah terjejas teruk oleh pembalakan komersil dan memburu yang tidak terkawal. Pada masa ini, Hutan Cavalla, di mana Gatter telah membuat penemuannya tiga puluh tahun lebih awal, mempunyai status kawasan terlindung. Sejumlah burung dan mamalia jarang berlaku di kawasan ini, contohnya, Calara berambut coklat, burung guinea gelap berbulu putih (Agelastes meleagrides), cimpanzi, colobus merah dan lain-lain.Ia dikhuatiri bahawa spesies yang sempit seperti Bulbul yang berbintik-bintik boleh hilang sama sekali disebabkan oleh kehilangan habitat yang sesuai. Ia tidak dapat mengesan sama ada pada tahun 2010 atau pada tahun 2013.

Empat tahun kemudian, penyelidik dari Jerman dan Inggeris membuat ekspedisi baru. Pencarian burung sukar ditemui tidak berjaya, tetapi para saintis mengambil sampel darah dari dua spesies yang berkaitan. Perbandingan dengan DNA yang diasingkan dari spesimen muzium dari bulbul bersayap berbintik menunjukkan bahawa spesies ini tidak pernah wujud. Kedua-dua nukleus dan mitokondria gen sangat dekat dengan bulbul coklat kecil (Phyllastrephus icterinus), bahawa tidak ada sebab untuk mengekalkan status spesies di belakang bulbul berbintik-bintik.

Kedua-dua spesies ini sangat serupa dengan penampilan; satu-satunya perbezaan antara bulbul sayap berbintik adalah jalur putih kecil pada sayap; mereka membentuk puncak bulu primer dan legap. Ternyata, warna yang luar biasa ini sama ada dengan kelainan genetik, atau dengan kekurangan nutrien dalam diet. Anggapan yang terakhir ini hanya boleh dijawab jika Gatter bertemu muda, belum lagi membiak individu: hakikatnyabahawa hanya pada anak ayam semua bulu sayap tumbuh pada masa yang sama, dan dalam kes ini masalah dengan makan dalam satu atau tempoh lain boleh membuat jalur jarak sekata. Pada burung dewasa, bulu berubah secara beransur-ansur, sebaliknya menelan individu akan kehilangan kemampuan mereka untuk terbang, oleh itu gangguan pigmentasi akan membentuk corak yang lebih kompleks. By the way, pelanggaran seperti itu, kadang-kadang sangat mirip dengan varian bulbul bersayap berbintik-bintik, sering dilihat dalam gagak kelabu muda.

Bulbul berbintik bukanlah yang pertama dan, mungkin, bukan legenda pengintai birdwatching lepas yang dikeluarkan oleh analisis yang lebih teliti. Mungkin lebih menarik lagi ialah kisah spiza Townsend (Spiza townsendi) – spesies ini telah diterangkan oleh pakar ornitologi Amerika yang terkenal, John James Audubon pada tahun 1834. Satu-satunya salinan dihasilkan oleh John Kirk Townsend di Pennsylvania. Secara luaran, spiza Townsend kelihatan seperti Spiza Amerika (Spiza americana), tetapi lelaki spisa Amerika lebih cerah, dan tekaknya dihiasi dengan "ikat" hitam. Gabungan unsur-unsur warna ini tidak terdapat di mana-mana pakaian dari spisa Amerika, dan ia tidak dapat dijelaskan oleh kekurangan sederhana pigmen hitam atau kuning.Oleh itu, untuk masa yang lama, para pakar ornithologists bersetuju bahawa spesimen yang diterangkan oleh Audubon merujuk kepada spesies bebas. Dan kerana tiada siapa yang pernah melihatnya selain Townsend, mereka percaya bahawa dia telah pun pupus. Walau bagaimanapun, pada tahun 2014, ahli ornitologi amatur Kyle Blaine bernasib baik bukan sahaja untuk bertemu, tetapi juga untuk memotret burung misterius, kali ini di Ontario. Walau bagaimanapun, sukar untuk menganggap bahawa spesies sekarang dapat menyembunyikan dari saintis di kawasan yang padat penduduknya.

Mungkin Townsend Spiz. Foto © Kyle Blaney dari blog.aba.org

Adalah mungkin bahawa burung dengan warna ciri sebenarnya hibrida spisa Amerika dengan beberapa spesies yang berkait rapat, seperti indigo oatmeal cardinal (Passerina cyanea): menurut keterangan Townsend, lagu burung yang dituai dia mengingatkannya kepadanya. Keputusan akhir dapat dibuat hanya oleh analisis genetik molekul, yang mungkin akhirnya "menutup" spesies yang dijelaskan hampir dua abad yang lalu.

Gambar dari laman web buulbuul.nl.

Anton Morkovin


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: