Borneo - pusat endemisme burung Indonesia moden • Alexey Opayev • Berita sains mengenai "Unsur" • Ornitologi, Ekologi

Borneo – pusat endemisme burung Indonesia moden

Rajah. 1. Di sebelah kiri: khasiat shama putih-lumbar (Copsychus malabaricus), di sebelah kanan: thrush thrush-thrush putihC. stricklandii). Kedua-dua spesies yang berkaitan erat ini menduduki julat semasa mereka dengan cara yang berbeza-beza: corong-corong bertiup putih datang dari Asia Tenggara, dan thrushes berkepala putih menunggu penyejukan Pliocene dalam refugium di negeri Sabah di Pulau Kalimantan. Foto dari ast.wikipedia.org dan lynxeds.com

Sekumpulan saintis Amerika telah menyusun data terkini mengenai asal usul dan phylogeography dari burung Indonesia. Mereka menunjukkan bahawa Pulau Kalimantan merupakan kawasan utama bagi burung Indonesia, terutamanya bahagian Malaysia, Borneo. Di sini, banyak burung mengalami zaman kering yang tidak memuaskan untuk mereka, apabila kawasan hutan tropika berkurangan. Oleh itu, di Borneo, bilangan terbesar endemik hidup.

Zoogeografi klasik mengalami puncak perkembangannya pada pertengahan abad yang lalu. Kemudian kajian ini didasarkan pada kajian pengedaran spesies haiwan yang berlainan. Tetapi dalam 15-20 tahun terakhir, minat dalam zoogeografi telah dihidupkan semula. Ini disebabkan oleh pengenalan dalam bidang teknik genetik molekul yang merangsang kajian phylogeography (lihat: Phylogeography), kemunculan kaedah baru untuk memodelkan geologi masa lalu, perkembangan paleontologi, dan sebagainya.

Dalam kajian semula Kembali ke Kepulauan Melayu: biogeografi burung hutan hujan Sunda, sekumpulan saintis Amerika yang diketuai oleh Frederick Sheldon (Frederick H. Sheldon) merumuskan kemajuan terbaru dalam zoogeografi burung yang disebut Sundaland – sebuah wilayah yang terletak di rak kontinental Asia dan meliputi Semenanjung Melaka, Kepulauan Sunda Besar (Kalimantan, Sumatra, Jawa dan bersebelahan dengan mereka) dan Pulau Palawan Filipina.

Sempadan antara fauna Australia dan Indo-Malayan

Zoogeografi Indonesia telah menarik perhatian saintis dari abad ke-19, bermula dengan kajian terkenal Alfred Russell Wallace. Hakikatnya ialah rantau ini adalah sejenis jambatan tanah di antara Asia Tenggara dan Australasia – kawasan dengan fauna yang sangat berbeza, walaupun mereka (pada masa ini) tidak dipisahkan oleh sebarang halangan alam yang sukar seperti lautan. Perbatasan di antara kawasan-kawasan ini perlu agak tajam, dan para penyelidik bertanya-tanya di mana ia pergi.

Hasil kajian klasik mengenai isu ini diringkaskan dalam karya garis Wallace dalam kajian kajian zoogeografi baru-baru ini ahli ornitologi terkenal dan evolusionis Ernst Mayr. Untuk pertama kalinya, pada 1860, Wallace mencadangkan sempadan antara Wilayah Australia dan Wilayah Indo-Melayu (kemudiannya dipanggil Wallace Line).Wallace sendiri mengendalikannya (dari selatan ke utara) di antara pulau Bali dan Lombok, Kalimantan dan Sulawesi, dan kemudian melewati selatan Filipina (lihat rajah). Kawasan di bahagian barat garis ini adalah milik rantau Indo-Melayu, dan di sebelah timurnya – ke Australia.

Batas zoogeografi (garisan) di Indonesia, memisahkan Indo-Melayu (Sundaland) dan rantau Australia. Gambar dari E. Mayr, 1944. Barisan Wallace dalam kajian baru-baru ini mengenai kajian zoogeographic terkini

Tidak lama kemudian, pada tahun 1868, Thomas Huxley mengubahsuai garis ini, mengalihkan bahagian utara ke timur (dia adalah yang pertama menunjukkan bahawa garis ini dinamakan sempena Wallace). Kebanyakan Filipina (dengan pengecualian Pulau Palawan) "berpindah" ke Australasia. Seperti yang dapat dilihat dari angka itu, sempadan yang diubah suai sebenarnya bertepatan dengan sempadan rak benua (yang sudah tentu dikenali kemudian). Oleh itu, logik penampilan sempadan ini jelas. Dengan penurunan paras laut, semasa musim sejuk sejarah Bumi, kebanyakan pulau di barat garis Wallace sepenuhnya atau sebahagiannya dihubungkan oleh jambatan tanah di antara mereka dan Asia Tenggara. Ini membenarkan haiwan untuk menyelesaikan, dan penghujung rak benua menentukan sempadan pengedaran mereka.Sudah tentu, kajian-kajian ini berdasarkan pada kajian terutamanya fauna "terestrial" – terutamanya mamalia.

Apabila mereka mula mempelajari burung yang mempunyai potensi besar untuk penyelesaian antara pulau-pulau, keadaan menjadi lebih rumit. Ternyata dari sudut pandang pakar ornithologists, sempadannya tidak begitu jelas. Selain itu, di sini adalah berfaedah untuk bercakap bukan mengenai sempadan, tetapi mengenai zon peralihan tertentu yang dipanggil Wallacea. Dan ini, seperti yang anda rasa, terletak di antara rak-rak kontinental Australasia dan yang meliputi Asia Tenggara dan Kepulauan Sunda Besar. Di sini adalah laut dalam Banda, yang pulau-pulaunya, sekurang-kurangnya di masa lalu, tidak saling terhubung dengan jambatan tanah. Oleh itu, sempadan barat zon ini adalah garis Wallace, dan sempadan timur adalah garis Weber yang dicadangkan oleh zoologist Max Weber.

Para saintis mengamati sejarah geologi dan iklim Sundaland untuk menentukan pada masa mana faunanya dikaitkan dengan kawasan lain. Pada permulaan Cenozoic, kira-kira 66 juta tahun yang lalu, Sundaland adalah semenanjung yang terhubung ke Asia Tenggara, dan oleh sebab itu pautan faunis hanya dapat dengan Asia pada waktu itu (Gambar 2) – atau, lebih umum, dengan Lauracia."Pertambahan" fauna Gondwana buat pertama kalinya dapat terjadi sekitar 50-30 juta tahun yang lalu. Pada masa ini, Hindustan bersatu dengan Asia, mendekati yang luas pada masa itu Sundaland. Australia sepanjang masa ini jauh dari Sundaland: hanya pada akhir Oligocene – kira-kira 23 juta tahun yang lalu – apakah plat Australia bergerak ke arah Sundaland, dengan ketara menyempitkan penghalang air yang memisahkan mereka.

Rajah. 2 Kedudukan tanah dalam era geologi yang berbeza, dengan anggaran tarikh (sejuta tahun yang lalu). Anak panah tunjuk arah yang berpotensi untuk penjajahan Sundaland oleh burung dalam tempoh sejarah Bumi yang berlainan. Gambar dari artikel dibincangkan di Jurnal Ornithologi

Oleh itu, asal usul fauna Sundaland kini berpotensi dihubungkan: (1) dengan Asia (bermula dari Paleocene), (2) dengan Afrika melalui India (dari permulaan Oligocene) atau melalui Arabia dan (3) dengan Australia (dari akhir Oligosen). Pautan burung Sundaland dengan setiap kawasan ini benar-benar diturunkan. Untuk tahap yang paling besar, avidofauna Sundaland adalah sama, tentu saja, kepada fauna Asia Tenggara. Sedikit kurang dengan Wallace dan Filipina. Pada masa yang sama, banyak spesies burung endemik mendiami batas Sundaland – 264 daripada 691 (iaitu 38%).

The avidofauna dari Sundaland adalah (dan adalah) dalam dinamika yang berterusan: rentang spesies beralih, penduduk berbulu pulau-pulau tertentu berubah. Faktor utama adalah, pertama, paras laut, jatuh dalam era sejuk dan semakin hangat (yang mempengaruhi kehadiran / ketiadaan jambatan tanah), dan, kedua, pengagihan hutan hujan tropika, kawasannya telah berkurang dalam tempoh kering yang sejuk. Dalam Cenozoic, dinamika ini kelihatan seperti skema. Di Eocene, iklimnya hangat dan lembap. Pada masa ini, tanah menduduki ruang yang luas, dan hutan tropika tersebar luas. Ini diikuti oleh Oligosen yang sejuk, ditandai dengan penurunan fauna hutan tropika. Kemudian Miocene yang panas dan lembab sekali lagi. Dan, akhirnya, Pliocene – lagi sejuk.

Oleh itu, puncak terakhir zaman kegemilangan fauna tropika Asia dan Sundaland jatuh pada Miosen. Pada masa ini, hutan tropika mencapai utara ke arah Jepun. Kemudian, bermula dari akhir Miosen, kawasan pengedaran hutan tropika mula sempit dan akhirnya menurun dengan ketara. Arahan yang tersisa terpencil dari satu sama lain.Ini membawa kepada penurunan dalam pelbagai spesies burung yang bertahan dalam masa yang tidak sesuai untuk mereka di refugia.

Di manakah refugium ini terletak? Jawapan untuk soalan ini diberikan dengan mengkaji pengagihan genus burung endemik di pulau-pulau besar. Lagipun, jelas bahawa wakil-wakil kumpulan-kumpulan tertentu mengalami zaman geologi yang kurang baik di Sundaland, dan tidak di mana-mana sahaja di luar.

Terdapat 23 spesies burung endemik di Sundaland. Bagaimanakah mereka diagihkan ke kawasan terbesar di Sundaland (Jawa, Sumatra, Kalimantan dan Semenanjung Melaka)? Wakil-wakil dari enam daripadanya hanya terdapat di pulau Kalimantan. Dua lagi genera hanya tinggal di pulau Jawa. Tidak ada kelahiran yang hanya terdapat di pulau Sumatera atau Semenanjung Melayu. Terdapat 19 genus endemik (83%) di Kalimantan (lebih daripada di mana-mana pulau lain). Ini mencadangkan bahawa refugium utama terletak di Kalimantan.

Kalimantan adalah sebuah pulau besar, dan saintis memutuskan untuk mengetahui di mana bahagian burung mereka mengalami tempoh geologi yang kurang baik. Sebahagian kawasan Kalimantan di Malaysia sering dipanggil Borneo. Di timur laut rantau ini adalah negeri Sabah.Ternyata banyaknya endemik yang tinggal di sini. Ini mencadangkan bahawa refugium utama terletak di sini, di mana penduduk hutan tropika mengalami musim sejuk, kering.

Data phylogeographic lebih daripada dua lusin spesies burung di Pulau Kalimantan mengesahkan andaian ini. Kami menggambarkan ini dengan contoh dua bentuk yang sangat dekat dari thrushes-thrushes (soroshikh Slavka) – paru putih (Copsychus malabaricus) dan terpotong putih (C. stricklandii) (Rajah 1). Selesema thrush putih yang hidup di negeri Sabah dan di pulau kecil Maratua, terletak 50 km dari pantai Borneo (Rajah 3). Dan sari pancing Shama putih mempunyai pelbagai yang sangat luas – ia hidup di seluruh Kalimantan, serta di pulau-pulau Sundaland lain dan di Asia Tenggara. Kajian genetik molekular telah menunjukkan bahawa serangga shama yang bercahaya putih dari Sumatra, Kalimantan dan semenanjung Melayu sangat serupa. Kemungkinan besar, kawasan-kawasan ini dengan cepat diselesaikan oleh mereka dari beberapa refugia Asia Tenggara pada separuh kedua Pleistocene. Apabila mereka sampai di Sabah, White-lung Shama-Thrushes menyambut White-Crowned Shama-Thrushes yang tinggal di sana dan menghentikan perkembangan mereka. Zon kenalan sempit dengan hibridisasi terhad dibentuk di sempadan julat.

Rajah. 3 Sundaland. Lokasi hipotetis dari refugium, di mana hutan tropika dipelihara (kuning) dan penyebaran endemik Borneo (oren). Gambar dari artikel dibincangkan di Jurnal Ornithologi

Chama thrushes mendiami sebahagian besar hutan datar. Tetapi banyak endemik tinggal di hutan gunung. Ternyata beberapa spesies gunung dicirikan oleh ciri-ciri yang sama seperti yang diterangkan di atas untuk pencegahan thrushes: populasi negeri Sabah adalah berbeza daripada mereka yang tinggal di pulau lain. Seperti contohnya, struktur populasi mata bermata hitam bermata (Chlorocharis emiliaeberas 4) milik keluarga berkulit putih (Zosteropidae). Spesies ini endemik kepada Borneo, yang terdapat di hutan gunung, dan di dalamnya burung dari Sabah adalah berbeza daripada yang tinggal di pulau lain.

Rajah. 4 Populasi yang dikenali sebagai mata bermata putih bermata hitamsegi tiga) di pulau Kalimantan (Borneo). Putih mengelilingi dua kumpulan, 2.5% berbeza dalam urutan gen ND2 mitochondrial. Peta artikel dalam perbincangan Jurnal Ornithologifoto dari zoochat.com

Oleh itu, di negeri Sabah, terdapat sebuah refugium yang penting di mana burung mengalami masa yang buruk.Dalam contoh Shama Drozd di atas, refugium ini adalah kunci kepada dorongan putih. Dan bermata putih di negeri ini terletak hanya satu daripada dua refugium.

Sebagai ringkasan, kita dapat menyimpulkan bahawa, pertama di Indonesia, Pulau Kalimantan merupakan salah satu refugium penting di mana burung-burung tropika mengalami era yang tidak baik (sejuk) (dengan cara ini, ini disahkan untuk haiwan lain, lihat: M. de Bruyn et al., 2014. Borneo dan Indochina adalah trend evolusi utama untuk kepelbagaian biodiversiti Asia Tenggara). Kedua, di Kalimantan, refugium yang paling penting terletak di wilayah negeri Melayu moden Sabah. Sama ada ini untuk kumpulan haiwan "tidak berbulu" yang lain akan ditentukan pada masa akan datang.

Sumber: Frederick H. Sheldon, Haw Chuan Lim, Robert G. Moyle. Kembali ke Kepulauan Melayu: biogeografi burung hutan hujan Sundaik // Jurnal Ornithologi. 2015. V. 156 (Suppl. 1). P. 91-113.

Alexey Opaev


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: