Ritual "bola tampar" kaum Maya India • Erica Efremova • Gambar Saintifik pada Hari "Unsur" • Sejarah, Arkeologi

Bola Tangan Ritual Maya Mayan India

Dalam gambar ini anda dapat melihat ilustrasi permainan bola kuno kuno yang meluas di Mesoamerika pra-Kolombia – menangis.

Waktu yang tepat dan tempat berlakunya permainan bola Mesoamerican tidak diketahui, tetapi mereka percaya bahawa ia muncul pada abad ke-2 SM. er di kawasan tropika dataran rendah di mana pokok getah tumbuh Castilla elastica, resin yang, nampaknya, telah digunakan untuk pembuatan bola. Salah satu tempat asal permainan ini ialah kawasan Soconusco (Soconusco) di negeri Chiapas Mexico, kerana di sana, pada penggalian Paso de la Amada, arkeolog menemui stadium permainan bola tertua lebih dari 3400 tahun. Calon lain adalah tanah Olmec yang disebut (lihat kawasan jantung Olmec) di Teluk Mexico antara pergunungan Tuxtla (Sierra de los Tuxtlas) dan pusat ikon budaya La Venta Olmec. Nama "Olmecs" disebut dalam kisah Aztec dan diterjemahkan sebagai "orang getah", kerana tanah Olmecs dikaitkan dengan pengeluaran getah. Semasa penggalian di pusat agama Olmec El Manatí, ahli arkeologi menemui bola getah tertua – 1700-1600. BC er Benar, bola-bola ini berada dalam pengkebumian dan nilai ritual ditentukan, jadi tidak diketahui sama ada mereka digunakan untuk permainan.

Mayan meminjam tradisi permainan bola dan menafsirkannya dalam budaya mereka. Pada mulanya, permainan ini melambangkan kultus kesuburan: dengan pertolongannya, kaum India cuba beralih kepada tuhan-tuhan supaya mereka akan menghantar mereka hujan dan tuaian yang baik. Bergerak bola di lapangan dikaitkan dengan pergerakan badan-badan surgawi – Matahari atau Bulan.

Permainan ini diadakan di kawasan terbuka batu, stadium, dalam bentuk yang mengingatkan huruf Inggeris "I". Dindingnya dicat dengan warna-warna terang, di lapangan terdapat zon berasingan yang berasingan yang membelah ruang bermain.

Stadium permainan bola, Monte Alban, Mexico, 150-650 AD er Foto dari ru.wikipedia.org

Dalam tempoh pasca kelas (kira-kira 900-1521), orang Maya mula meletakkan cincin batu di dinding bertentangan stadium pada ketinggian kira-kira 3 meter, yang kemudiannya akan dimasukkan ke dalam budaya Toltec dan Aztec.

Cincin untuk permainan bola. Chichen Itza, Mexico VI-VII abad AD er Foto dari ru.wikipedia.org

Permainan bola juga disebut dalam Popol Vuh epik Mayan-Quic. Sebagai contoh, dalam mitos para pahlawan-pahlawan, dikatakan bahawa kembar, yang memainkan bola sepanjang hari, menimbulkan kemarahan para penguasa Xibalba (netherworld), dan mereka memutuskan untuk melawan saudara-saudara yang gelisah. Para dewa mengundang kembar untuk bersaing untuk mengambil peralatan mereka dan membunuh mereka, tetapi saudara-saudara di hadapan pintu masuk ke Xibalba menyembunyikan perisai mereka dan berjuang tanpa mereka.Para tuhan mengalahkan pahlawan, tetapi kisahnya tidak berakhir di sana, kerana anak-anak mereka (juga kembar) mencari peralatan yang tersembunyi dan memutuskan untuk membalas dendam kepada para dewa. Terdapat permainan bola di mana anak-anak pahlawan mengalahkan tuan-tuan dan bertukar menjadi matahari dan bulan.

Xibalba dalam mitos ini bukan hanya neraka, tetapi juga sebuah gua gunung yang membawa kepada pertemuan dengan para dewa (dalam mitologi Maya ia diwakili oleh reptil dengan ciri-ciri ular dan caiman). Stadium boleh melambangkan gua ini, iaitu, permainan itu seolah-olah membuka jalan ke Shebalba, secara ajaib memindahkan pemenang kepadanya. Ritual yang sama membawa kaum India lebih dekat kepada tuhan-tuhan yang mereka dapat menyuarakan permintaan mereka – misalnya, mengenai hasil tuaian yang baik.

Thatchtli tersebar hampir di seluruh Mesoamerika, oleh sebab itu, peraturan permainan berubah bergantung pada waktu dan tempat pegangannya, sehingga harus dianggap lebih seperti seperangkat permainan. Oleh kerana permainan itu bersifat ritual, pemain bola sepak itu sering dikorbankan tepat di lapangan.

Pengorbanan pemain di medan bola. Relief frieze di stadium di El Tahine, Mexico, sekitar 600 AD er Foto dari flickr.com/photos/bermejofotografia

Malangnya, peraturan permainan kuno itu tidak diketahui sepenuhnya oleh kami,Oleh itu, ia tetap untuk meneka dari sumber tidak langsung. Salah satunya adalah versi moden permainan, ulama, yang menyerupai bola tampar tanpa jaring. Pemain terbahagi kepada dua pasukan. Di Toltecs dan Aztecs, pemain itu kehilangan mata jika dia terpaksa memukul bola dua kali sebelum kembali ke lawannya, dan juga jika dia tidak memukul bola di gelanggang atau jika bola meninggalkan lapangan dari serangannya. Dalam permainan kuno, bola dapat dilalui bukan hanya dengan bantuan tangan, tetapi juga dengan pinggul, siku, atau tongkat. Terima kasih kepada relief batu (lihat, misalnya, gambar dengan hiasan leher) dan lukisan yang mungkin untuk memulihkan imej pemain. Set pakaian pemain terdiri daripada pembalut kulit loincloth dan, kadang-kadang, tali pinggang korset, yang dilampirkan kolar untuk serangan lebih kuat pada bola. Sesetengah orang India digambarkan dalam lutut. Pemain juga memakai topi keledar yang dihiasi dengan bulu ritual dan unsur-unsur lain.

Menggambar dari buku Guillermo Marín Ruiz) Baca lagi Anda mesti memasang apl ini sebelum menyerahkan ulasan. Ulasan Google Play kini menggunakan Google+ supaya lebih mudah untuk melihat pendapat daripada orang yang anda hargai.

Lihat juga permainan bola Mesoamerican:
Permainan bola dalam budaya Maya kuno, "Postnauka", 12.01.2017.

Erica Efremova


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: