Bintang Cowboy dengan Mount Wilson

Bintang Cowboy dengan Mount Wilson

Vitaly Matsarsky
"Trinity Option" №23 (217), 15 November 2016

Vitaly Matsarsky

Dalam sejarah sains terdapat banyak pahlawan yang tidak dikenali, orang yang, setelah melakukan begitu banyak, telah kekal dalam bayang-bayang yang sezaman yang terkenal. Pada yang terbaik, mereka disebut dalam nota kaki artikel saintifik. Salah satunya ialah Milton La Salle Humason (1891-1972).

Tidak diketahui siapa Milt akan menjadi (seperti banyak kawannya memanggilnya) jika ibu bapanya yang agak kaya tidak memutuskan untuk bergerak dari Minnesota bersalju ke California yang cerah. Di sana mereka membeli rumah besar dan sebidang tanah yang padat dekat dengan San Gabriel di tenggara Los Angeles. Gunung (walaupun tidak terlalu tinggi) selepas dataran Minnesota membuat kesan yang kuat pada Milt muda. Dia terutamanya tertarik dengan Mount Wilson, di atasnya (1,742 m tinggi) pada awal tahun 1900-an, mereka mula membina sebuah klinik untuk mengkaji Matahari. Kemudian mereka memutuskan memasang teleskop terbesar di dunia dengan cermin dengan diameter 100 inci (2.5 m).

Milton Humason. Observatori Perpustakaan Carnegie

Di sekolah, Milton tidak belajar dengan cemerlang, tetapi tanpa sebarang masalah khas, dan oleh itu ibu bapanya terkejut apabila pada usia 15 tahun, dia mengisytiharkan dia meninggalkan sekolah dan pergi bekerja sebagai koridor di hotel untuk kakitangan dan tetamu Mount Wilson Observatory.Ibu bapa, tentu saja, cuba meyakinkannya betapa pentingnya untuk mendapatkan pendidikan yang baik, tetapi pada akhirnya mereka berputus asa. Biarkan dia melakukan apa yang dia mahu, beri dia setahun, dan kemudian, anda lihat, dia akan datang ke indera dan kembali ke sekolah. Tetapi pengembara muda tidak mahu menghabiskan masa bertahun-tahun di buku teks, sehingga kemudian, seperti ayah, dia akan menjual sekuriti dan hartanah.

Milt suka bekerja di hotel, dia sentiasa bersedia untuk membantu – dia melukis, membaiki, membersihkan salji, dibersihkan, disapu, tetapi dia bermimpi untuk menjadi pemandu keledai. Ia adalah kasta khas orang yang dihormati dan tidak tergantikan – hanya mereka yang boleh menghantar kargo untuk pemerhatian di bawah pembinaan di sepanjang jalan berbatu yang sempit dari kaki ke puncak 10 batu (16 km). Dan setahun kemudian impiannya menjadi kenyataan. Dia juga terkenal dengan keberanian terhadap kuda, membawa karavan di atas jejak khianat, di mana pada saat-saat batu permata boleh jatuh.

Menjelang 1906, kepimpinan pemerhatian mendapati kesimpulan yang menyedihkan untuk koboi – hanya kuda tidak dapat menyampaikan peralatan yang diperlukan. Khususnya, mereka tidak mahu mengambil risiko cermin 60-inci yang unik, dan oleh itu ia telah memutuskan untuk memanjangkan laluan supaya lori dapat melewatinya. Hari dan malam, dalam tiga anjakan, 120 pekerja meletup, runtuh dan terbakar.Tidak lama kemudian jalan yang baik sudah siap. Cowboys tertekan, tetapi tidak lama kemudian membalas dendam.

Pada bulan November 1906, pemerhatian mendapati trak yang dibuat dengan roda keluli yang dikendalikan secara elektrik. Dalam pelbagai ujian, ternyata kafilah sepatu kuda membawa beban yang beratnya hingga dua tan lebih cepat dan lebih dapat dipercaya daripada truk. Tenaga kerja yang dikuasai elektrik daripada koboi, tentu saja, sangat bangga.

Menjelang musim luruh tahun 1909, Humason yang berusia 18 tahun akhirnya berjaya memasuki pasukan pemandu keldai dan sangat gembira dengan kehidupan. Tetapi kemudian dia muncul – satu-satunya. Dan dia bangkit di Gunung Wilson. Helen Dowd adalah anak perempuan seorang jurutera yang bertanggungjawab terhadap seluruh bahagian elektrik dan mekanikal ladang kompleks perantau itu. Bapanya tidak menentang perkahwinan, tetapi dia benar-benar percaya bahawa hari-hari pemandu keldai itu bernombor, tetapi bagaimana Milt, yang tidak lulus dari sekolah, dapat menyokong keluarganya, tidak jelas. Sesuatu yang lebih dipercayai diperlukan.

Milt adalah lelaki yang bijak dan dia mendengar hujah-hujah logik. Dengan enggan, dia turun dari gunung dan, setelah meminjam wang, pada 1910 ia menyewa sebuah peternakan, di mana dia dan isterinya mula tumbuh buah sitrus, yang menghasilkan pendapatan yang baik.Pada tahun 1913, mereka mempunyai anak lelaki, dan empat tahun kemudian, pembinaan teleskop 100 inci telah siap di Mount Wilson; pembukaan kerja, termasuk buruh. Milt tidak dapat menahan dan mengambil kedudukan yang tidak diingini ini. Isterinya, juga cinta dengan gunung, menyokongnya.

Buruh Humason tidak bertahan lama. Rasa ingin tahu, cahaya, sifat terbuka, keinginan tidak berubah untuk membantu, kecerdasan semula jadi tidak lama lagi membuatnya sebagai pembantu yang tidak ternilai bagi para astronom. Dia menjadi salah seorang pembantu malam yang dipanggil. Tugas mereka termasuk menyiapkan teleskop sepenuhnya untuk pemerhatian, serta membantu ahli astronomi dalam segala hal, termasuk menyediakan teh dan sandwic untuk mereka. Banyak bergantung kepada pembantu malam – kecekapan, perhatian dan ketekunan mereka sebahagian besarnya memastikan kejayaan pemerhatian. Oleh itu, ahli astronomi berusaha untuk mengekalkan hubungan yang terbaik dengan mereka, dalam setiap cara yang mungkin menunjukkan penghormatan dan penghargaan mereka terhadap kerja keras mereka.

Terdapat pengecualian. Sebagai contoh, sekali ahli astronomi terkenal, pengarah Balai Cerap Princeton Henry Norris Russell tiba di Mount Wilson.Antara lain, dia dikenali kerana telah mewujudkan hubungan antara magnitud, kecerahan, kelas spektrum, dan suhu permukaan sebuah bintang (dikenali sebagai rajah Hertzsprung-Russell). Beliau menolong pencinta sains Humason. Dia memutuskan bahawa Russell tidak menghormati teh dengan hormat, dan memenangi kembali. Seperti biasa menyediakan teleskop dengan sempurna, Milt membuat teh dengan sandwic. Russell mengarahkan dia mendidih beberapa telur, yang dilakukan oleh Milt. Hanya teh dia diseduh di dalam air, yang telur rebus. Keesokan harinya, Russell marah – bagaimana keadaannya? Dalam sebuah klinik yang sangat baik, air minuman benar-benar dahsyat!

Milton belajar dengan cepat dan menyerap pengetahuan yang telah menamatkan astronomi membekalkannya seperti spons. Tidak lama kemudian dia menguasai kemahiran asas dan boleh melakukan pemerhatian sederhana. Di samping itu, ternyata, sebagai buta warna, dia sangat membezakan kontras halus hitam dan putih, yang pada masa itu merupakan kelebihan yang besar. Humason jelas merupakan bintang yang semakin meningkat, tetapi kekurangan pendidikan merupakan halangan penting bagi pertumbuhan kerjaya. Kepimpinan pemerhati itu sememangnya percaya bahawa lebih baik menyewa seorang PhD muda yang masuk ke dalam observatorium,apa yang perlu ditempatkan di tempat bekas pembunuh.

Tidak lama kemudian Milton menguasai seni mendapatkan spektrum dan tafsiran mereka. Gambar-gambar itu sangat berkualiti, bahkan para ahli astronomi profesional yang berpengalaman luas kagum dengan pencapaian Humason. Semakin sering dia mula mempercayakan kerja yang paling sukar. Dan kemudian hari itu datang apabila pihak pengurusan membawanya ke kakitangan tetap pemerhati. Nampaknya tidak pernah didengar – di kalangan ahli astronomi tidak ada seorang pun yang tidak mempunyai ijazah, dan Milton bahkan tidak mempunyai sijil sekolah. Walau bagaimanapun, sebagai pemerhati, dia tidak sama. Tetapi dia tidak dibawa masuk, tetap menjadi orang yang mudah terbuka yang sama dan sangat enggan bersetuju untuk meletakkan namanya di bawah artikel yang diterbitkan sebagai hasil pemerhatiannya. Pada akhir tahun 1919, teleskop 100 inci akhirnya beroperasi, dan Milt mula menguasainya. Sepanjang tahun, beliau memperoleh kemahiran yang diperlukan, dan kemudian Edwin Hubble muncul di dalam pemerhatian, yang memutuskan untuk menangani klasifikasi jenis nebula, khususnya menggunakan pemerhatian Humason.

Pada tahun 1925, Hubble menjadi selebriti – dia membuktikan bahawa nebula Andromeda berada di luar Galaxy kita, sehingga menamatkan perdebatan tentang apakah Galaxy kita mewakili seluruh alam semesta,atau terdapat "alam semesta pulau" lain (seperti yang dipanggil Immanuel Kant). Satu artikel Hubble sangat memperluas expanses ruang.

Kerjasama antara Hubble dan Humason bermula ketika Milt masih pembantu malam. Kemudian, selepas bertahun-tahun bekerja bersama, mereka dipenuhi dengan saling menghormati dan menjadi kawan, dan pada mulanya semuanya tidak kelihatan baik. Ia sukar untuk mencari watak-watak yang tidak berbeza. Milt adalah baju lelaki Amerika yang mudah, tembakau mengunyah, jiwa mana-mana syarikat, joker dan pencinta lelucon. Hubble belajar di Oxford selama tiga tahun dan merupakan buku teks bahasa aristokrat Inggeris – seorang lelaki yang kaku dan sengit dengan tabung elegan berterusan di dalam giginya. Milt berpakaian lebih mudah dan lebih selesa, sementara Hubble memakai seluar golf, berakhir di bawah lutut dengan cuffs, dan pada waktu malam ia kadang-kadang memakai tuxedo. Milt memasak di rumah yang paling kuat bulan, yang dia minum dengan keseronokan dan merawat orang lain. Hubble memilih wain halus dan wiski yang baik. Milt cuba untuk tinggal di bayang-bayang, dan Hubble dalam setiap cara yang mungkin mempamerkan dirinya. Permintaan untuk memanggilnya "utama" amat menjengkelkan, kerana walaupun dia berperang, dia tidak pernah mengambil bahagian dalam permusuhan.

Pada tahun 1927, Hubble mendapati tentang artikel oleh Georges Lemetra dari Belgium, yang (tidak mengetahui bahawa ahli matematik Rusia Alexander Friedman melakukannya sebelum itu) mendapati salah satu penyelesaian kepada teori relativiti umum [1]. Diikuti olehnya bahawa Semesta sedang berkembang, iaitu, nebula semakin jauh dari kita, semakin cepat ia bergerak. Hubble memutuskan untuk menguji hipotesis Lemaitre berdasarkan datanya dan hasil pemerhatian Vesto Slipher. Nampaknya hipotesis itu wajar, tetapi wajar untuk mendapatkan data untuk nebula lebih jauh. Dan kemudian Hubble terpaksa menggunakan bantuan Humason, untuk seni luar biasa seorang pemerhati dan spektroskopis.

Milton tidak menolak untuk membantu penentuan magnitud redshift nebula jauh NGC 7619. Percubaan pertama mengambil masa 33 jam dan berakhir dengan kegagalan. Ia mengambil masa 45 jam untuk percubaan kedua, dan berjaya. Kelajuan penghapusan nebula jatuh dengan baik pada garisan Hubble. Humason menulis nota satu halaman tentang hal ini, dan Hubble menerbitkan sebuah artikel yang pertama kali memberi tahu dunia tentang pemerhatian epokal perkembangan nebula pada kecepatan yang berkadar langsung dengan jaraknya kepada mereka [2].(Hubble dengan tegas memanggil galaksi jauh "extragalactic nebulae" sehingga hujung hari dan menuntut yang sama dari orang lain.)

Milton kemudian mengakui bahawa selepas mimpi buruk maraton ini mula mengejarnya. Dia bermimpi bahawa pintu kubah di katedral itu akan dibanting di lehernya. Dia berada di tengah-tengah keletihan moral dan fizikal, dan Hubble menuntut untuk mendapatkan spektrum galaksi yang lebih jauh. Humason enggan mematuhi, sehingga mereka memasang kamera yang lebih maju. Dalam cara yang mengelirukan, dia entah bagaimana menjatuhkan bahawa "mendapatkan spektrum NGC 7619 bukanlah yang paling menyeronokkan dalam sesi ini."

Pada tahun 1930, kamera itu dibuat. Ia membenarkan anda untuk mengambil gambar hanya 2.5 × 1.6 cm saiz, tetapi hanya mengambil masa 12 jam untuk mengambil eksposisi. Ia membuka kemungkinan menentukan kelajuan galaksi yang jauh lebih jauh. Pada tahun berikutnya, Humason memperoleh spektrum 46 lagi galaksi di tujuh kelompok. Barisan lurus Hubble diisi dengan lebih banyak mata.

Pada bulan Januari 1931, Balai Cerap Mount Wilson telah berkunjung ke Albert Einstein sendiri. Milton Humason juga diperkenalkan kepada lelaki yang hebat. Dalam foto kumpulan dengan Einstein, dia berdiri di sebelah kanan Edwin Hubble – seperti biasa, dalam bayangannya (dalam foto dia berada di sebelah kiri).

Milton Humason, Edwin Hubble, Charles Edward St. John, Albert Abraham Michelson, Albert Einstein, William Wallace Campbell, dan Walter Sidney Adams, Pengarah Observatorium Mount-Wilson. Di belakang anda dapat melihat potret pengasas observatorium, George Hale. 1931

Menjelang pertengahan tahun 1930-an, Balai Cerap Mount Wilson terkenal di seluruh dunia. Ia menjadi tempat ziarah untuk bukan sahaja ahli astronomi, tetapi juga untuk para penerbit. Wajah ceramah itu adalah fotogenik, bangsawan Edwin Hubble, dan jiwanya Milton Humason.

Hubble sangat menyedari apa yang dia berikan kepada Milton. Pada tahun 1932, beliau berkata dalam satu wawancara dengan The New York Times: "Bolehkah anda bayangkan betapa banyak kesabaran, kemahiran dan pengetahuan yang anda perlu belanjakan untuk mendapatkan satu gambaran yang kecil? Humason bukan sahaja menunjuk teleskop ke titik yang dikehendaki dan teruskan fokus dan semak spektrumnya. Dia terpaksa mengawal suhu spectrograph dengan sangat tepat, dan tidak beberapa jam, tetapi sepanjang malam. Dalam kegelapan yang lengkap, dia tidak mengambil matanya dari sumber cahaya yang sangat lemah tidak lebih dari kepala pin malam demi malam seketika kehilangan penglihatan objek hampir tidak kelihatan kecil. Jika anda bercakap tentang percintaan alam semesta, kemudian membawa beliau ke Bumi Humason ".

Selepas perang, sebuah teleskop 200 inci dibina berdekatan di Gunung Palomar. Milton membezakan dirinya di sana, bekerjasama dengan ahli astronomi terbesar masa itu – Walter Baade, Fritz Zwicky, Allan Sandig (yang menjadi pemerhati Mount Wilson selepas kematian Hubble pada tahun 1953) dan lain-lain. Pada tahun 1950, Humason tidak disangka-sangka menjadi doktor kehormat di Universiti Lund di Sweden. Ia disusun oleh ahli astronomi terkenal Knut Lundmark. Milton tidak mendapat diploma kehormat [3].

1. Lemaître G. Universe, croissant malar de rayon, Menerima Companion de la vitesse radiale des nébuleuses extra-galactiques // Annales de la Societé Scientifque de Bruxelles, A47, ms. 49-59 (1927). Terjemahan Rusia dalam koleksi "Bagaimana Kosmologi Bermula", Artikel 8, SIC "Dinamik Biasa dan Chaotic", Moscow – Izhevsk, 2014.
2. Hubble E. Hubungan antara Nebula Tambahan Galactic // Proc. N.A.S., vol. 15, ms. 168-173 (1929). Terjemahan Rusia dalam koleksi "Bagaimana Kosmologi Bermula", Artikel 10, SIC "Dinamik Biasa dan Chaotic", Moscow – Izhevsk, 2014.
3. Voller Ronald L. The Muleskinner and the Stars, Springer, 2016.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: