Bau katak whistler menjadikannya tidak kelihatan kepada semut daun • Alexey Opaev • Berita sains mengenai "Unsur" • Etologi, Entomologi, Zoologi

Bau katak whistle menjadikannya tidak kelihatan kepada semut daun.

Rajah. 1. Katak dewasa Lithodytes lineatus. Gambar dari artikel A. Schlüter et al., 2009. Atta cephalotes (Hymenoptera: Formicidae) sebagai tapak pembiakan Lithodytes lineatus (Anura: Leptodactylidae)

Kecil Katak Whistling Amerika Selatan Lithodytes lineatus berkait rapat dengan anthills semut pemotong daun dari genus Atta. Di sini dia hidup, oleh itu lelaki bercakap, menarik wanita, dan di sini anak lembu dan tadpoles berkembang. Hubungan antara semut dan katak boleh dipanggil parasitisme: seekor katak menggunakan semut, tidak memberi apa-apa balasan. Bagaimanakah dia dapat hidup bersama dengan semut? Lagipun, serangga ini segera menyerang amfibia spesies lain dan haiwan kecil lain, sebaik sahaja mereka menghampiri semut. Ternyata semut tidak menyerang katak kerana kulitnya mengandungi bahan-bahan tertentu, yang disebabkan oleh pelawat yang diambil untuk dirinya sendiri.

Kepelbagaian dan anai-anai menarik banyak haiwan kecil – arthropod, ular, katak, dan sebagainya. Beberapa di antaranya tidak memakan semut dan anai-anai, tetapi mencari perlindungan dan rumah yang selesa di sini. Pemilik penyewa ini tidak membawa manfaat apa pun, sehingga hubungan ini dapat disebut parasitisme. Kenapa semut dan anai-anai tidak menyentuh penyewa? Lagipun, banyak spesies serangga ini mempunyai kasta khas – "pengawal", melindungi rumah mereka daripada tetamu yang tidak diundang.Masalah ini adalah saintis yang berminat yang mempelajari kehidupan katak kecil Amerika Selatan Lithodytes lineatus dari keluarga whistlers (Leptodactylidae).

Katak ini terdapat di utara Amerika Selatan, di lembah sungai Amazon dan Orinoco. Kehidupannya berkait rapat dengan anthills pemotong daun dari genus Attayang mengatur rumah mereka di bawah tanah, di mana taman-taman cendawan dibiakkan (lihat pemotong Semut daun dalam penjagaan anak-anak menggunakan ubat antikulat, "Elements", 09/26/2016). Tanaman cendawan menjadikan makanan utama kedua-dua semut dewasa, dan larva mereka. Jadi mereka praktikal tidak memburu haiwan (contohnya, serangga). Walau bagaimanapun, mereka secara aktif melindungi anthers mereka daripada tetamu yang tidak diundang. Untuk tujuan ini, terdapat kasta khas "penjaga", yang termasuk individu terbesar. Serangan "penjaga" menghampiri haiwan dan menggigit mereka dengan kesakitan.

Selain itu Lithodytes lineatus Sambungan dekat katak dan semut dikenali hanya untuk dua spesies Afrika – Phrynomantis microps dan Kassina fusca (dari keluarga uzkorotov dan jumper, masing-masing). Amphibians ini hidup di savana Afrika Timur, dalam tempoh kering berulang-ulang.Dalam anthills, mereka mendapati keadaan yang sesuai dari perspektif kelembapan yang dapat bertahan dalam musim yang tidak baik (M. O. Rödel, U. Braun 1999). Persatuan antara anurans dan semut di savana barat Afrika (Anura: Microhylidae, Hyperoliidae, dan Hymenoptera: Formicidae)).

Tidak seperti katak Afrika, heroin cerita kami dihubungkan dengan semut semut. Dia bukan sahaja tinggal di sini, tetapi juga menggunakan anthills untuk pembiakan. Dengan permulaan musim kawin, lelaki L. lineatus mula memancarkan panggilan mengawan, menarik wanita. Pada masa yang sama mereka berada di dalam semut. Perempuan yang sedang bertelekan tidak lama lagi meletakkan telur mereka di sini. Tadpoles juga hidup di anting, menjaga rongga yang dipenuhi dengan air (Rajah 2) – kita ingat bahawa ia berlaku di hutan Amazon, di mana ia lembap di mana-mana. Pada masa yang sama, katak sendiri tidak memakan semut. Mereka memburu pada waktu malam, yang mana mereka meninggalkan semanggi untuk seketika (W. W. Lammar, E. R. Wild, 1995. Ulasan mengenai sejarah semula jadi Lithodytes lineatus (Anura: Leptodactylidae), dengan keterangan mengenai tadpole).

Rajah. 2 Rongga berisi air pemotong daun sarang Atta cephalotesdi mana tadpoles hidup Lithodytes lineatus (ditanda anak panah putih). Anak panah merah arahkan kepada semut itu sendiri. Gambar dari artikel A. Schlüter et al. 2009. Penggunaan risalah yang aktif Atta cephalotes (Hymenoptera: Formicidae) sebagai tapak pembiakan Lithodytes lineatus (Anura: Leptodactylidae)

Apakah rahsia katak whistler, mengapa tidak dibuang dan diserang?

Untuk menjawab soalan ini, saintis telah meletakkan dua siri eksperimen dalam alam semula jadi. Dalam siri pertama, ia ditentukan sama ada semut benar-benar tidak menyerang. L. lineatus. Untuk ini, tingkah laku serangga yang berkaitan dengan spesies ini dibandingkan dengan reaksi mereka kepada dua yang lain, sama luaran dan phylogenetically dekat (dari keluarga yang sama). Ini adalah katak Allobates femoralis dan Ameerega picta (Rajah 3, di sebelah kiri dan tengah).

Rajah. 3 Katak Allobates femoralis, Ameerega picta dan katak Rhinella major. Gambar dari wikiwand.com, inaturist.org dan ecoregistros.org

Ketiga-tiga spesies ini diletakkan di pintu masuk ke anthill milik Atta laevigata atau A. sexdens. Dan supaya katak tidak lari, mereka terikat dengan tali dan ditutup dengan bekas plastik telus. Yang terakhir itu dilekatkan dengan longgar ke tanah, supaya semut dapat dengan mudah menembus ke dalam "sel" itu. Apa yang berlaku selama 10 minit telah difilemkan di kamera, dan kemudian ia dikira berapa banyak semut yang menyerang katak ini dan berapa banyak masa yang berlalu dari masa percubaan mula serangan pertama. Hasilnya ditunjukkan dalam Rajah. 4. Ia dapat dilihat L. lineatus serangga sebenarnya tidak menyentuh (Rajah 4, di sebelah kiri). Dan sepanjang percubaan selama 10 minit tidak ada serangan (Rajah 4, di sebelah kanan). Sementara itu, semut mula menggigit katak kedua spesies tersebut pada minit pertama (Rajah 4).

Rajah. 4 Bilangan semut yang menyerang (di sebelah kiri) dan masa untuk serangan pertama selama percubaan 10 minit dengan tiga jenis katak: Lithodytes lineatus (A), Allobates femoralis (B) dan Ameerega picta (C). Bold line menunjukkan median. Gambar dari artikel dibincangkan di Ekologi Tingkahlaku dan Sosiobiologi

Dalam siri kedua eksperimen, kami menguji hipotesis bahawa kulit katak L. lineatus mengandungi beberapa bahan yang disebabkan oleh semut pemotong daun tidak menyentuhnya. Para penyelidik melakukan ini. Mereka mengambil batang muda (20-23 mm panjang) sebagai objek. Rhinella major – biasa di kawasan kajian spesies (Rajah 3, kanan). Amphibian ini untuk katak penyiaran nampaknya tidak termasuk dalam keluarga toads (Bufonidae) dan serupa dengan toads kami, belerang Bufo bufo dan hijau B. viridis. Kelompok toksik eksperimen diletakkan untuk beberapa lama di dalam air yang mengandungi keletihan kulit. L. lineatusyang berada di dalam air yang sama sebelum ini. Kumpulan kawalan dicelup ke dalam air bersih. Kemudian toads muda "dikemukakan" kepada semut – sama persis seperti yang dilakukan dengan katak tiga spesies yang berbeza dalam siri percubaan sebelumnya. Hasilnya ternyata agak tidak jelas (Rajah 5): semut tidak menyentuh orang-orang toad yang bersentuhan dengan air yang mengandung rembesan katak penyiaran. Dan menyerang individu kawalan, yang telah direndam dalam air bersih.

Rajah. 5 Bilangan semut yang menyerang (di sebelah kiri) dan masa sebelum serangan pertama dalam percubaan selama 10 minit dengan toads Rhinella major, sebelum pengalaman diletakkan di dalam air dengan "ekstrak" kulit Lithodytes lineatus atau (sebagai kawalan) dalam air bersih. Bold line menunjukkan median. Gambar dari artikel dibincangkan di Ekologi Tingkahlaku dan Sosiobiologi

Oleh itu, beberapa (tidak jelas apa sebenarnya) bahan dalam kulit L. lineatus membenarkan spesies ini menipu semut pemotong daun yang berhati-hati dan selamat hidup dan berkembang biak di rumah mereka. Menariknya, hasil yang sama diperoleh lebih awal untuk katak Afrika yang telah disebutkan di atas. Mereka juga mengelakkan serangan semut kerana bahan yang terkandung dalam kulit mereka. Metodologi penyelidikan di Afrika dan Amerika Selatan pada umumnya sama, walaupun karya ini dilakukan oleh saintis yang berbeza. Oleh itu, di sini kita mempunyai mekanisme bersama bersama katak dan semut bersama. Mekanisme ini untuk vertebrata tidak diketahui sebelum ini. Ini adalah sejenis mimicry kimia, apabila katak "bertopeng" di semut dengan bantuan bau kulitnya.

Sumber: Andre de Lima Barros, Jorge Luis Lopez-Lozano, Albertina Pimentel Lima. Katak Lithodytes lineatus (Anura: Leptodactylidae) semut pemotongan genus Atta (Hymenoptera: Formicidae) // Ekologi Tingkahlaku dan Sosiobiologi. 2016. V. 70. P. 2195-2201.

Alexey Opaev


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: