Bates meniru ular dapat menyumbang kepada kemunculan pembiakan reproduktif • Alexey Opaev • Berita Sains mengenai "Unsur" • Evolusi, Zoologi

Bates mimicry dalam ular boleh menyumbang kepada kemunculan pengasingan pembiakan

Rajah. 1. A. Ular diraja cerah meniru sebatang karang harisquin beracundi bahagian atas). B. Di tenggara Amerika Syarikat, kedua-dua spesies hidup bersama dalam keadaan bersimpati, dan di barat laut hanya ular kerajaan (allopatria) hidup. C. Pewarnaan ular diraja dari zona allopatria kurang mengingatkan penambah daripada populasi sympatri (lihat gambarA). Gambar dari artikel dibincangkan diEvolusi

Dalam mimicry Bates, rupa tidak beracun meniru beracun. Oleh itu, ia merupakan contoh utama konvergensi – iaitu persamaan sekunder spesies yang tidak berkaitan. Pada masa yang sama, terdapat kes-kes apabila spesies imitator hidup tidak hanya berdampingan dengan rakan sebayanya yang beracun (meniru adalah bermanfaat di sini), tetapi juga di tempat-tempat yang tidak ada spesies beracun (meniru tidak berguna atau berbahaya). Ternyata dalam kes terakhir, pemilihan semulajadi dapat membantu mengurangkan persamaan dan akhirnya membawa kepada pembahagian (perbezaan) populasi spesies tunggal sebelum ini.

Bates mimicry adalah jenis tiruan di mana spesies bukan toksik meniru warna dan / atau bentuk binatang beracun yang tidak berkaitan. Situasi sedemikian diketahui oleh serangga dan ular – iaitu kumpulan-kumpulan di mana bentuk beracun paling kerap berlaku.Tetapi baru-baru ini fenomena ini juga telah dijelaskan dalam burung (lihat Mimicry dalam burung: menjadi seperti ulat, "Unsur", 01/14/2015). Meniru bates sering disebut sebagai ilustrasi yang jelas tentang persamaan yang konvergen (lihat Convergent_Evolution): dalam kes ini, spesies yang tidak berkaitan secara bebas memperoleh satu atau ciri-ciri serupa yang lain.

Adalah diketahui bahawa meniru akan bermanfaat apabila bilangan spesis beracun melebihi peniru yang tidak beracun itu. Jika tidak, pemangsa terlalu sering menangkap bentuk tidak beracun dan mereka tidak akan berkembang (atau akan berkembang dengan perlahan) tabiat menghindari haiwan dengan pewarna tersebut. Oleh itu, keseluruhan penirinan akan hilang, yang kini akan lebih cenderung berbahaya (selepas semua, haiwan beracun sering berwarna cerah dan oleh itu kelihatan jelas).

Walau bagaimanapun, secara semula jadi, dalam banyak (jika tidak kebanyakan) daripada "haiwan beracun – bukan beracun" kompleks, spesies mimikri tidak berbahaya tidak hanya beracun (dalam keadaan sympatri), tetapi juga secara berasingan (dalam keadaan allopatria). Ia boleh diandaikan bahawa dalam keadaan allopatria warna yang ketara dapat menjadi tidak hanya sia-sia, tetapi juga berbahaya. Lagipun, lebih mudah bagi pemangsa mencari spesis berwarna terang, tetapi mereka tidak terbiasa takut kepada mereka: mereka tidak pernah mengalami penampilan yang sama, tetapi yang beracun.Dalam beberapa keadaan semula jadi, andaian ini disahkan: dalam keadaan allopatria, bentuk tidak beracun menjadi kurang serupa dengan rakan-rakan beracun mereka.

Contohnya ialah sepasang ular Amerika Utara. Ini adalah ular karang harisquin beracun. Micrurus fulvius (keluarga asap Elapidae) dan meniru dia ular diraja yang tidak berbahaya Lampropeltis elapsoides dari keluarga perkahwinan (Calubridae). Di tenggara Amerika Syarikat, kedua-dua spesies didapati bersama (sympatri), dan di barat laut hanya ular kerajaan (allopatria) dijumpai. Pada masa yang sama, ular diraja dari rantau allopatria kurang serupa dengan aspir daripada wakil spesies yang sama dari simpatisan – mereka mempunyai warna kurang hitam dan lebih merah (Rajah 1).

Adakah perbezaan ini berkaitan dengan perbezaan bagaimana pemangsa mempengaruhi populasi sympatric dan allopatric ular diraja? Sekumpulan saintis dari University of North Carolina (AS) memutuskan untuk menjawab soalan ini secara eksperimen. Untuk melakukan ini, mereka menggunakan model (replika) yang meniru tiga varian pewarna ular diraja: satu fenotip dari rantau sympatry dengan aspid, fenotip dari rantau allopatry, dan fenotip "hibrid" dalam warna (Rajah 2).

Rajah. 2. Contoh model (replika) yang digunakan dalam eksperimen. Atas ke bawah: fenotip dari medan sympatri, fenotip "hibrida" dan fenotip dari kawasan allopatria. Pada baris terakhir terdapat jejak serangan pemangsa. Gambar dari artikel dibincangkan di Evolusi

Model-model sedemikian telah diletakkan dan dipasang di habitat ular berpasangan pada jarak 1 m dari satu sama lain. Iaitu, pada setiap titik terdapat dua replika dua fenotip yang berbeza (lihat di bawah), yang memungkinkan untuk membandingkan secara langsung tindak balas kepada masing-masing. Model-model ini diletakkan pada 16 mata dari zon sympatri, dan 18 dari zon allopatria. Pada setiap titik terdapat 10 pasang replika yang terletak di sepanjang transek pada jarak kira-kira 75 m dari satu sama lain. Model-model tersebut dibiarkan selama 34-36 hari, kemudian dikumpulkan dan diperhatikan sama ada ada tanda-tanda serangan predator terhadap mereka (contoh: Gambar 2, di bawah).

Penulis menunjukkan bahawa dalam keadaan sympatri, pemangsa sering menyerang fenotip "alien" dari zon allopatria. Dan dalam keadaan allopatria, gambar sebaliknya diperhatikan: fenotip "alien" juga lebih sering diserang di sini, tetapi dalam kes ini dari zon sympatri (Rajah 3). Oleh itu, fenotip asing sering diserang di mana-mana: ini bermakna pendatang akan lebih terdedah kepada akhbar pemangsa baik dalam allopatria dan sympatri.

Rajah. 3 Keputusan eksperimen bidang. Saham serangan terhadap satu atau lain fenotip diberikan (S adalah fenotip dari medan sympatri, H adalah fenotip "hibrid", A adalah fenotip dari kawasan allopatria). Turun di bawah ia ditunjukkan di mana eksperimen ini dijalankan (sympatria atau allopatria). Gambar dari artikel dibincangkan di Evolusi

Percubaan serupa dilakukan dengan membandingkan fenotip "tempatan" dan "hibrid". Di sini perbezaan diungkapkan hanya di satu tempat dari kawasan sympatri: fenotip "hibrid" diserang lebih sering oleh pihak tempatan. Dan dalam keadaan allopatria dan di zon sympatry lain, fenotip tempatan dan hibrid boleh diserang dengan kebarangkalian sama (Rajah 3). Ini menunjukkan bahawa di beberapa tempat (dalam keadaan sympatri) mungkin terdapat pilihan terhadap kacukan: mereka akan lebih sering dibasmi oleh pemangsa.

Semua ini membolehkan kita membuat dua kesimpulan. Pertama, perbezaan antara populasi sympatric dan allopatric ular diraja adalah disebabkan oleh pemilihan semula jadi yang dikaitkan dengan pemilihan pemangsa. Dan kedua, sekurang-kurangnya dalam beberapa keadaan dalam keadaan bersimpati dengan apse, fenotip hibrida ular diraja berada dalam keadaan yang lebih buruk – ini boleh menyebabkan kemunculan pembiakan pembiakan (pemilihan terhadap kacukan).Di sini anda perlu kembali dan ingat mengapa keadaan yang digambarkan dengan ular diraja muncul. Dan ini berlaku kerana mimicry Bates, kemunculan yang diikuti oleh penempatan semula ular diraja di utara, objek lebih banyak thermophilic tiruan mereka – aspal karang – tidak mencapai. Jika tidak ada peniruan, tidak ada perbezaan antara populasi utara dan selatan ular diraja.

Oleh itu, peniruan Bates dapat memimpin bukan sahaja kepada konvergensi, tetapi juga untuk evolusi dan spesiasi yang berbeza. Dan memandangkan dalam banyak pasang "meniru" spesies ada populasi allopatric spesies peniru, keadaan ini mungkin tidak begitu jarang berlaku.

Sumber: David W. Pfennig, Christopher K. Ascali, David W. Kikuchi. Meniru Batesian mempromosikan pengasingan pra dan postmating dalam kompleks mimicry // Evolusi. 2015. V. 69 (4). P. 1085-1090.

Alexey Opaev


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: