Bagaimana dunia mati

Bagaimana dunia mati

Alexey Levin
"Apa yang baru dalam sains dan teknologi" No. 12, 2005

  • Pulau patung yang jatuh
  • Piramid di dalam hutan
  • Bencana di luar Bulatan Artik
  • Apa seterusnya?

Profesor Jared Diamond berharap nasib beberapa tamadun purba akan menjadi pengajaran untuk semua manusia (gambar dari www.nhm.org)

Pada pertengahan musim bunga ini di London, Washington, Tokyo, Brasilia, Kairo, Beijing, Delhi dan Nairobi, Laporan Sintesis Penilaian Ekosistem Milenium telah diterbitkan. 1360 pakar dari 95 buah negara mengambil bahagian dalamnya. Dokumen ini boleh menggangu walaupun optimis yang paling yakin. Ternyata 60 peratus "perkhidmatan ekosistem manusia" sama ada merendahkan atau memusnahkan degradasi.

"Perkhidmatan ekosistem" bermaksud perlindungan udara dan air, perlindungan hutan, pemuliharaan ikan, kawalan iklim, dan bencana alam dan kawalan serangga. Situasi dengan mereka jauh dari kebaikan. Kami diancam oleh kemerosotan kualiti air, pembentukan "zon mati" di sepanjang pantai, pengurangan jumlah ikan, dan perubahan iklim. Singkatnya, kita bercakap tentang keruntuhan mungkin – bunuh diri yang tidak disengajakan "alam sekitar" masyarakat.

Runtuh adalah nama monograf baru oleh Jared Diamond, seorang profesor di University of California, Los Angeles. Buku ini adalah analisis terperinci tentang bencana purba dan terkini yang membunuh orang yang tidak boleh atau tidak mahu mendengar isyarat yang membimbangkan dari alam semula jadi. Ini terpakai kepada nasib tragis penghuni Pulau Paskah, dan kejatuhan tamadun Maya, dan kematian penempatan penduduk Norway di Greenland.

Jared Diamond berusia 67 tahun. Ini adalah seorang saintis dari universiti yang jarang berlaku, seorang wakil dari ensiklopedis yang hampir pupus. Ia berfungsi di persimpangan geografi fizikal, biogeografi, sejarah, arkeologi, ekonomi, dan ekologi. Dalam tahun-tahun pelajarnya, beliau pakar dalam bidang biokimia, dan di sekolah siswazah – dalam bidang fisiologi. Pada usia 29 tahun, beliau menerima jawatan profesor di jabatan perubatan universitinya. Pada masa mudanya, beliau menyertai 17 ekspedisi ke New Guinea dan pulau bersebelahan. Di sana dia mengkaji burung-burung dan menjadi pakar ornithologist profesional. Pada dekad yang keenam, Diamond telah beralih ke sains bumi dan manusia, dan kini bekerja di Los Angeles sebagai profesor geografi. Mempunyai sedozen bahasa dan pemenang pelbagai anugerah, termasuk biasiswa Yayasan MacArthur, yang dipanggil "anugerah untuk jenius."


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: