Bagaimana dan mengapa burung berkomunikasi dengan pemburu madu

Bagaimana dan mengapa burung berkomunikasi dengan pemburu madu

Vasilisa Babitskaya, Svyatoslav Gorbunov
"Trinity Option" №16 (210), 9 Ogos 2016

Penunjuk penunjuk). ("Wikipedia") ') "> Penunjuk penunjuk). ("Wikipedia") "border = 0> Big Honeyman (Penunjuk penunjuk). ("Wikipedia")

Big Honeyman (Penunjuk penunjuk), burung Afrika yang agak kecil, telah menjadi objek perhatian penyelidik dari seluruh dunia.

Kajian yang diterbitkan baru-baru ini [1] saintis dari University of Cambridge dan Afrika Selatan menggambarkan fenomena yang menarik – perkongsian yang saling menguntungkan antara burung dan orang mewkazchikovymi.

Penyelidik telah membuktikan kewujudan simbiosis yang luar biasa: burung menunjukkan pengumpul madu tempatan di mana sarang terletak, dan sebagai balasan menerima larva dan lilin yang mereka makan dari sarang tawon hancur. Pada masa yang sama, kedua-dua orang dan burung memberi isyarat yang tidak biasa. Sudah tentu, sukar untuk memanggil komunikasi, tetapi ada yang mengerti.

Kerjasama yang saling menguntungkan antara manusia dan haiwan liar adalah fenomena yang jarang berlaku, tetapi telah diketahui sejak beberapa waktu. Contoh buku madu yang hebat dan seorang lelaki adalah contoh klasik dalam hal ini.

Keupayaan medokazchikov untuk membawa manusia kepada madu (yang berikut dari nama genusnya) mula-mula dijelaskan pada tahun 1588,apabila mubaligh Portugis João dos Santos (João dos Santos) mencatatkan pemerhatian mengenai burung yang terbang ke kuil tempat dia berkhidmat. Burung terbang melalui retak di dinding dan secara harfiah memecahkan lilin daripada candlesticks. Di samping itu, Santos mencatat bahawa burung madu mampu terbang dari pokok ke pokok, sementara memancarkan bunyi tertentu. Jadi mereka memanggil pengumpul madu di belakang mereka, menunjukkan mereka jalan ke sarang. Orang-orang, bersenjata dengan alat khas, membuka sarang ini dan mengambil madu, sementara burung-burung itu ditinggalkan dengan apa yang mereka suka – lilin [1]. By the way, naturalis terkenal Alfred Brem (1829-1884) juga menyebut burung-burung Medonindustrial (Indicatoridae), yang "memberitahu haiwan lain, terutama manusia, dengan berani terbang ke arahnya dan mengundang mereka untuk mengikuti mereka dengan teriakan; paling sering mereka membawa kepada kawanan lebah" [2].

Keberkesanan kerjasama tersebut dipengaruhi oleh komunikasi antara burung dan manusia. Pengumpul dari pelbagai tempat di Afrika mempunyai nama yang berbeza untuk burung. Seseorang mengetuk kayu, seseorang membuat bunyi rawak, dan pemburu madu dari Rizab Negara Nyasa, orang dari Mozambique Utara dan Tanzania Selatan, mengucapkan sesuatu seperti "br-r-r-hm" dengan kekurangan.

"Kami tidak tahu apa bunyi ini, bapa mengajar kita bagaimana cara memanggil burung, dan mereka juga belajar dari nenek moyang mereka" – dua puluh pemburu, yang ditanya oleh para saintis, mengulas bunyi yang luar biasa itu.

Satu cara atau yang lain, saintis menjalankan satu siri percubaan yang terdiri daripada yang berikut. Buat pertama kalinya, pengumpul menelefon burung-burung itu menangis khusus. Pada yang kedua – ia adalah ucapan manusia biasa, dan di ketiga – tangisan haiwan. Akibatnya, bunyi khas "menelefon" meningkatkan kemungkinan penemuan burung-medik sebanyak 33-66%. Dan ini memberi kesan kepada hasil carian. Burung membawa orang ke sarang lebih kerap – jarak meningkat dari 17 hingga 54%!

Tetapi proses komunikasi tidak terhad kepada isyarat dari orang. Burung bertindak balas dengan cara mereka sendiri kepada pengumpul madu. Dan di sini, kita ingin mengingat satu lagi kajian yang menarik tentang 26 tahun [3], di mana para saintis mengkaji sistem komunikasi antara interspesifik antara burung dan burung.

Penyelidik telah memberi tumpuan kepada wakil orang boran dari utara Kenya. Seperti dalam kes sebelumnya, orang menggunakan bunyi khas untuk menarik burung, dikenali di kalangan mereka sebagai "fiulido" ("fuulido").Untuk menerbitkannya, seseorang perlu melepaskan udara melalui penumbuk tangan, kulit atau kacang kelapa yang diproses. Burung-burung, yang tertarik dengan bunyi ini, mula bertindak dengan cara yang istimewa dan memberi isyarat kepada orang-orang dengan suara dan tingkah laku mereka. Jadi sepasang "terkemuka" dan "hamba" dibentuk. Profesional pengumpul madu ambil perhatian bahawa burung memberi mereka bukan sahaja arah, tetapi juga jarak ke sarang.

Para saintis telah mencuba untuk memeriksa [3] betapa berjaya taktik komunikasi pasangan interspesif dalam kajian bidang tiga tahun. Ternyata interaksi ini sangat padat, mungkin kerana 96% daripada gatal-gatal tidak dapat diakses oleh penanda medis, mereka memerlukan orang untuk mendapatkan madu. Manfaat lain adalah perlindungan terhadap gigitan. Pengumpul menggunakan asap untuk mengelakkan gigitan. Memandangkan semua kesukaran dan kelebihannya, tidaklah menghairankan bahawa burung dan orang "telah bersetuju." Untuk memanggil burung, penduduk tempatan menggunakan "fuulido" yang digambarkan di atas, yang didengar pada jarak 1 km. Pembaca perubatan, sebaliknya, membuat bunyi "tyrr" berulang dan membiarkan orang-orang dekat dengan mereka sangat dekat – pada jarak 5 hingga 15 meter.Dan ini walaupun fakta bahawa jarak selamat adalah jarak 20 meter! Orang berkomunikasi dengan burung dan burung dengan orang-orang dengan cara yang menarik.

Apabila pemburu madu mendekati, mereka bersiul, mengetuk pokok itu dan bersiul "fuulido" untuk menunjukkan burung minat mereka. Pada ketika orang-orang datang sangat dekat, burung terbang ke cawangan lain ke arah sarang. Tetapi tidak semuanya sangat mudah. Salah satu pemburu mendakwa bahawa burung memberitahu mereka tentang arah, jarak dan ketibaan ke sarang dengan bantuan tanda-tanda dan ciri-ciri tingkah laku khas. Sebagai contoh, semakin rendah lalat burung, semakin kurang jaraknya ke lebah. Para saintis telah mencadangkan: ketakutan terhadap orang pada masa ini di dalam burung melemahkan. Satu lagi tabiat tingkah laku adalah mengurangkan jarak antara perhentian, terutama pada 200 meter terakhir. Dan akhirnya, yang ketiga – apabila menghampiri sarang burung duduk di cawangan dan membuat bunyi "pengenalan" istimewa. Ia berbeza daripada "penceroboh" – lebih lembut, dengan peningkatan jarak antara tril. Pemburu mendakwa bahawa ini adalah sejenis tindak balas kepada "fuulido" manusia.

Bagi tabiat "penerbangan", maka berikut adalah beberapa ciri menarik.Burung-burung sangat tepat dalam pergerakan mereka: para penyelidik mencatat penyelewengan ke arah pergerakan ke arah sarang oleh hanya 0.5 darjah, dan ketika lebah menghampiri, kesalahan ini berkurang. Tetapi, mengejutkan bahawa jalan itu tidak mengulangi sendiri: apabila penyelidik, bersama-sama dengan pemburu madu, bermula dari titik yang sama untuk kali kedua, laluan itu berubah, walaupun ia kelihatan seperti sebelumnya. Dan semua kerana burung tahu di mana untuk memimpin orang. Dalam masa lapang mereka dari panduan, mereka mempelajari kawasan itu, berhenti sebentar, dan kemudian hanya "mengambil kumpulan." Pemerhatian ini disahkan oleh satu lagi eksperimen: dalam 88% kes, jika beberapa sarang berada di kawasan yang sama sekaligus, burung menemani orang secara berurutan – dari sarang terdekat ke yang paling jauh. Jadi, dalam kerja mereka, burung didasarkan pada pengetahuan dan pengalaman yang sudah diperoleh.

Sebagai kesimpulannya, perlu diperhatikan bahawa perkongsian yang saling menguntungkan dengan indikator perubatan mungkin menjadi ciri bukan hanya seseorang. Menurut beberapa laporan, simbiosis semacam itu juga dapat mewujudkan dirinya dalam hubungan dengan spesies haiwan tertentu. Contohnya, sumber [4, 5] menunjukkan bahawa petunjuk perubatan mengarahkan lumpur madu ke tempat sarang lebah (Mellivora capensis) – haiwan yang agak besar dari keluarga weasel. Menurut data lain [4, 6], simbiosis yang serupa mungkin ciri-ciri babun, tetapi pemerhatian ini masih memerlukan kajian yang teliti. Berbeza dengan ini, terdapat pendapat bahawa tingkah laku simbiotik penunjuk medis berkaitan dengan seseorang dibentuk semata-mata dalam proses evolusi bersama mereka. Contohnya, ini mungkin ditunjukkan oleh hakikat bahawa di kawasan di mana orang tidak lagi mengumpul madu liar, tingkah laku panduan petunjuk perubatan hilang [7].

Jadi, boleh jadi, fakta bahawa kolaborasi yang paling menarik antara manusia dan burung-burung Afrika kecil yang telah dibentuk tetap menjadi kenyataan, dan penyelidikan berterusan. Semua ini bermakna bahawa banyak penemuan yang menarik menanti saintis mengenai kemungkinan komunikasi antara haiwan dan manusia.

1. Spottiswoode C.N., Begg K.S., Begg C.M. Isyarat berulang dalam mutuisme madu-manusia Sains. Vol. 353. Iss. 6297. P. 387-389. DOI: 10.1126 / science.aaf4885.
2. Brem A. Kehidupan haiwan. M .: Eksmo, 2004. ms 530.
3. Isack H.A., Reyer H.-U. Honeyguides dan Pengumpul Madu: Komunikasi Interspecifc dalam Hubungan Simbolik // Sains. Vol. 243. Iss. P. 1343-1346. DOI: 10.1126 / sains.243.4896.1343.
4. Dean W.R.J., MacDonald I.A.W. Tinjauan burung Afrika memberi makan dalam mamalia // Burung unta. Vol. 52 (3). P. 135-155. DOI: 10.1080 / 00306525.1981.9633599.
5. Zimmerman D.A., Turner D.A., Pearson D.J. Burung Kenya dan Nothern Tanzania // Princeton University Press, 1999. P. 406.
6. Friedmann H. The honeyguides // S. nat. Mus. Bull. Vol. 208. P. 32-50.
7. Lester S., Horne J., Diamond A.W. Honeyguides / Firefly Encyclopedia of Birds / Perrins C. (Ed.). Buku Firefly, 2003. ms 396-397. Lihat juga Wikipedia.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: