Aturia • Alexander Mironenko • Gambar Saintifik pada Hari "Unsur" • Paleontologi

Aturia

Dalam foto – teras shell nautilus digantikan oleh chalcedony Aturia angustata. Rod Aturia – Salah satu yang paling luar biasa di detasmen Nautilida. Aturia berkembang di laut selama lebih dari 50 juta tahun – dari pertengahan Paleocene hingga akhir Miosen. Kepupusan Cretaceous-Paleogene yang hebat yang berlaku 66 juta tahun yang lalu, hampir tidak menjejaskan nautilide. Lebih-lebih lagi, kehilangan musuh-musuh dan pesaing-pesaing mereka dari Ammon telah membuka kemungkinan evolusi baru. Perbatasan Cretaceous dan Paleogene menyeberangi empat atau lima genera Nautilides, dan selepas beberapa juta tahun, di tengah-tengah Paleocene, jumlah mereka melebihi sedozen, dan bukan sahaja kepelbagaian tetapi juga jumlah moluska ini meningkat.

Antara puak-puak yang timbul di Paleocene ialah aturias. Barisan lobus mereka (garisan yang terbentuk ketika melampirkan partikel phragmocone ke wastafel) menyerupai garis bawah lobon amonit kuno, goniattid. Biasanya, nautilide (dan nautiloid secara amnya), berbeza dengan ammonoid, sekatan antara bilik adalah mudah – lenticular, dan garisan mereka ke sinki sedikit melengkung. Secara berkala, di kalangan Nautilides, bentuk dengan lengkungan tambahan partisi muncul – Jurassic Pseudonautilus, Cretaceous Hercoglossa (mungkin nenek moyang aturia), tetapi di aturia garis lobed menjadi salah satu yang paling sukar.

Barisan bilah moluska purba: 1 – nautilus moden dengan garis lobed yang lemah melengkung yang tipikal nautiloid, 2 – ammonium Imitoceras (tempoh arang batu), dengan jenis goniatit garis rahang, 3 – Aturia. Ia dapat dilihat dengan jelas bahawa garisan bilah aturia kelihatan lebih seperti garis bilah dalam ammonoid primitif daripada dalam nautilus. Angka-angka dari buku-buku C. Teichert et al., 1964. Treatise on Paleontology invertebrate, Part K, Mollusca 3 dan Yu A. Orlov, 1962. Dasar-dasar paleontologi. Moluska adalah cephalopod. I. Nautiloid, endoceratoidea, actinoceratoid, bacteritoidea, ammonoid (agoniatit, goniatitis, climatia)

Ciri kedua aturias adalah tiub septal yang sangat panjang (tepi yang menonjol dari lubang di sekatan di mana siphon berlalu; lihat kamus Ammonite). Dalam moluska cephalopod, shell berfungsi bukan sahaja sebagai rangka luaran dan cara perlindungan, tetapi juga sebagai apungan yang memungkinkan untuk mengubah keapungan. Untuk peraturan keapungan, tabung khas, siphon, di dalamnya pembuluh darah terletak, melalui semua bilik phragmocon. Malah, tiub siphon tidak pepejal – ia terdiri daripada apa yang dipanggil cincin penyambung dan tiub septal. Tiub Septal adalah tumbuhan berbentuk silinder dalam sekatan, yang terdiri seperti partition itu sendiri, aragonite yang tidak dapat ditembusi untuk air dan gas.Menyambung cincin terletak di antara tiub septal – pembentukan microporous yang kompleks, melalui dinding di mana air dan gas boleh dibebaskan dari saluran darah ke rongga ruang dan diserap ke belakang. Tiub septal moden nautilus telus pendek, berbentuk cincin, dan cincin penyambung, sebaliknya, panjang (dan ia adalah tiub). Tetapi aturias tiub septal adalah sangat panjang, untuk keseluruhan panjang bilik, dan hanya sebahagian kecil dari cincin penyambung terhubung ke rongga ruang.

Nautilus dipotong Cymatoceras (Masa tengkorak), di sebelah kanan, imej sebahagian daripada siphon Anak panah merah ditandakan sepotong tabung septal, biru – memotong cincin penyambung. Mempunyai Cymatoceras Struktur siphon adalah sama dengan nautilus moden, tetapi untuk aturias panjang tiub septal adalah lebih lama dan hampir sama dengan panjang bilik. Foto © Alexander Mironenko

Sebelum ini penyelidik percaya bahawa reka bentuk sedemikian sepatutnya menghalang pertukaran antara kapal siphon dan rongga ruang, tetapi sekarang hipotesis bertentangan menjadi lebih popular: mungkin reka bentuk ini boleh berfungsi dengan lebih cepat dan lebih cekap daripada cincin penghubung panjang dan nipis moden nautilides.Fakta bahawa nautilides moden tidak dapat dengan cepat mengubah keapungan mereka, tetapi mereka tidak memerlukannya. Tetapi aturia, yang hidup dalam persekitaran yang dinamik dan agak cetek, keupayaan seperti ini berguna. Walau bagaimanapun, persis bagaimana fungsi suntikan aturia masih belum jelas sepenuhnya.

Bagaimanakah aturias kelihatan seperti dalam hidup? Dua puluh tahun yang lalu, ahli paleontologi tidak mempunyai sebarang masalah dengan menjawab soalan ini: "Sama seperti nautilus moden, hanya bentuk shell yang sedikit berbeza." Tetapi dengan perkembangan penyelidikan genetik dan embriologi, menjadi jelas bahawa nautilus moden bukan pendatang baru yang tidak berubah dari masa lalu, tetapi haiwan yang telah mengalami banyak perubahan untuk menyesuaikan diri dengan air yang relatif dalam (200-500 m) dan keadaan hidup yang miskin oksigen. Aturias, sebaliknya, tinggal di laut kontinental cetek dan hampir sama dengan nautilus laut dalam. Sebagai contoh, dalam nautilus laut dalam moden, gen yang bertanggungjawab untuk pembentukan lensa dan kornea mata telah hilang (lihat Penyebab genetik ketiadaan lensa dalam nautilus, Elemen, 10.06.2013) telah dijumpai. Bagi mereka yang tinggal di senja, ketiadaan gen ini dan penglihatan yang kurang baik tidak menjadi masalah, tetapi aturias tinggal di kolam cetek yang terang, dan lebih penting bagi mereka untuk mendapat penglihatan yang baik.Oleh itu, penglihatan mereka mungkin lebih baik daripada nautiluses: sama ada dalam garisan evolusi yang membawa kepada aturia, penyederhanaan mata tidak berlaku sama sekali, atau kerugian yang sepatutnya dibayar oleh mutasi baru.

Aturia aturi (Miocene) dari Puglia, Itali, dalam pameran Muzium Geologi dan Mineralogi (Museo Geominero) di Madrid, Sepanyol. Gambar dari igme.es

Tidak seperti nautilus moden, hanya tinggal di Lautan Pasifik, aturias adalah perkara biasa di semua lautan planet ini. Salah satu daripada penyelidik mencadangkan bahawa penyebaran aturian di seluruh dunia mungkin disebabkan oleh habitat sebenar haiwan ini, tetapi untuk pelampung anomali cangkerang kosong mereka, yang boleh dibawa oleh arus. Anggapan ini pada mulanya diterima oleh banyak ahli paleontologi, tetapi semakin jauh, semakin banyak fakta yang menimbulkan konflik. Di lokasi yang berlainan terdapat cengkerang bukan sahaja orang dewasa, tetapi juga aturias muda (dan pelampung kerang sangat bergantung pada ukuran), ada cangkang dengan lubang dari pemangsa yang tidak dapat berenang sama sekali, serta peluru dengan radang rahang di dalamnya, dan dia hanya berkaitan dengan tisu-tisu lembut moluska dan jatuh semasa penguraian badan – oleh itu, rahang tidak dapat melakukan perjalanan panjang dalam cangkerang kosong.Oleh itu, aturias, nampaknya biasa di semua lautan di dunia.

Sejarah aturias berakhir pada akhir Miosen (kira-kira 5 juta tahun yang lalu) – paling baru dengan piawaian geologi. Bersama-sama dengan mereka, satu lagi genus nautilide mati – Eutrephocerasberasal dari Mesozoik. Dengan kepupusan ini, sejarah nautilides di laut cetek dan sejarah nautiloids sebagai subclass memainkan peranan penting dalam biosfera bumi berakhir. Hanya Nautilus, yang tersembunyi di kedalaman lautan, terselamat – peninggalan yang tidak mengganggu masa lalu yang hebat. Dari sedimen Pliocene untuk jangka masa yang panjang, Nautilus pada umumnya tidak diketahui dan baru-baru ini satu pecahan cangkerang ditemui di sedimen dalam-dalam di Kepulauan Filipina.

Foto © Klaus Schilling dari steinkern.de.

Alexander Mironenko


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: