Astrolabe

Astrolabe

Sergey Maslikov,
pengarah pusat belia "Planetarium" (Novosibirsk)
"Kucing Schrödinger" №7-8, 2017

"Astrolabe sebagai alat astronomi: dari zaman purba hingga ke Zaman Baru" – ini adalah nama disertasi Ph.D., yang musim bunga ini dipertahankan oleh pengarah planetarium Novosibirsk Sergey Maslikov. Salah seorang ahli dewan disertasi, ahli fizikal, Yuri Rudoy, ​​mengulas mengenai kerja ini, berkata: "Saya telah membaca banyak abstrak dalam hidup saya, tetapi untuk segala sesuatu yang begitu menarik, indah dan bermakna ditulis, seperti novel di beberapa tempat … menyiarkannya dalam beberapa majalah yang boleh dibaca, seperti "Dalam dunia sains" atau "kucing Schrödinger". " Kami juga sangat menyukai teks itu, jadi kami gembira untuk mengikuti cadangan majlis disertasi.

Tempat pertama dalam kedudukan peranti

Sudah menjadi tahun ketujuh belas kita hidup dalam milenium ketiga. Tetapi tidak semua hasil dari masa lalu, kedua, milenium disimpulkan. Siapa yang akan memanggil alat astronomi yang paling banyak digunakan dan diketahui dalam alaf terakhir? Sesungguhnya ramai pembaca sudah mempunyai jawapan: sebuah teleskop.Tetapi dia menerima permohonan sejagat hanya dua ratus – dua ratus lima puluh tahun lalu.

Jika anda menggali lebih mendalam dan cuba menentukan instrumen astronomi utama dalam selang waktu dari 1001 hingga 2000, maka kejayaan akan diberikan kepada instrumen, yang kita masih ingat hari ini. Sekurang-kurangnya dari 8 hingga akhir 17, dan di beberapa tempat pada abad ke-19, astrolabe planisphere adalah alat astronomi yang paling popular di Eropah dan Timur.

Planisphere (dari bahasa Yunani. Πλανάω – pesawat dan σφαῖρα – bola) astrolabe membantu mengubah koordinat pada bidang ke dalam koordinat pada permukaan rata.

Beratus-ratus risalah dalam bahasa Arab, Latin dan beberapa bahasa lain dikhaskan kepadanya; artisnya menggambarkannya dalam lukisan, dan para penyair menyusun puisi tentangnya. Astrolabes dibentangkan sebagai hadiah kepada raja, sultan dan orang lain yang berpangkat tinggi. Ia menjalankan pelbagai fungsi – jam, pencari pelbagai, navigator, mesin pengiraan, buku rujukan koordinat dan fungsi trigonometri. Selama satu setengah ribu tahun saintis, pelancong, pedagang, pendeta, ahli astrologi, guru dan pelajar menggunakan peranti ini.

Kembangkan sfera ke pesawat

Jadi apa alat ini? Teori astrolab planisphere telah dibangunkan pada abad ke-3 SM. Ahli matematik Yunani purba Apollonius Pergskii mencipta cara menggambarkan sfera pada permukaan rata – dengan kata lain, "membuka" itu. Mana-mana lingkaran sfera langit, sebagai contoh, bulatan zodiak, dengan unjuran planisphere, kekal bulat dan di atas kapal terbang. Properti penting kedua bagi unjuran ini ialah pemeliharaan sudut-sudut di bidang dan di dalam pesawat.

Adalah sukar untuk mengatakan apabila teori yang indah ini terkandung dalam logam, iaitu, ketika astrolabe pertama dihasilkan, tetapi pada abad ke-4 AD suatu perangkat sudah ada. Dicipta, kemungkinan besar, Theon of Alexandria.

Theon of Alexandria (ca 335 – ca 405) – ahli matematik, ahli falsafah dan astronomi Yunani. Penguasa terakhir Perpustakaan terkenal Alexandria.

Astrolabe, serta semua yang berikutnya, termasuk bahagian-bahagian utama berikut:

Bahagian utama astrolabe planysphere dari asal-usul Eropah

  • kes dengan pendalaman dan penggantungan – rangka kerja semua alat;
  • tympanas, yang merupakan sistem koordinat setempat (mendatar) pemerhati; mereka mengandungi garis-garis cakrawala, meridian,bulatan yang sama rata dan azimuth; setiap sisi tympanum dimaksudkan untuk digunakan pada satu latitud tertentu; tympans boleh dari satu hingga sepuluh;
  • labah-labah adalah sistem koordinat langit (khatulistiwa), yang termasuk tiang dunia, lingkaran zodiak, tropika Capricorn, kadang-kadang lingkaran khatulistiwa langit dan, yang paling penting, satu set bintang yang kedudukannya tetap dengan pointer pointer;
  • alidade dengan pemidang tilik – alat untuk mengamati bintang pada waktu malam dan matahari pada siang hari; pemerhatian ini adalah asas untuk mengira masa dan menyelesaikan beberapa masalah astronomi.

Reka bentuk diikat dengan paksi, dan paksi dipasang dengan pin cotter (di astrolab timur ia dikenali sebagai "kuda") atau sekrup (dalam alat barat). Selaras dengan sistem Ptolemaic di dunia, Bumi (tympans) tidak bergerak, dan langit (labah-labah) bergerak.

Di atas: The forelock dalam bentuk kepala kuda. Ia adalah orang yang memegang seluruh instrumen bersama. Di tengah: garis dari puisi "Gulistan" oleh penyair abad ke-13 yang legenda Saadi, yang ditemui penulis di salah satu astrolab Hermitage: "Tujuan ciptaan ini adalah untuk tinggal selepas kita." Bawah: ukiran pada astrolabe tuan Jerman Johann Pretorius.Muzium Galilea di Florence

Untuk menggunakan peranti ini, pertama sekali diperlukan untuk mencari salah satu bintang paling terang di langit, penunjuk yang hadir pada labah-labah astrolabe. Kemudian, menggunakan alidade, mengukur ketinggian bintang. Kemudian, dengan memutar labah-labah, penuding itu selaras dengan garis ketinggian yang diukur (garisan itu dicari pada tympanum, yang boleh dilihat di dalam slot labah-labah). Maka mungkin untuk mempertimbangkan bahawa pandangan semasa langit berbintang dipulihkan pada astrolabe. Pembinaan ini berfungsi sebagai asas untuk menyelesaikan banyak masalah, bukan sahaja masalah astronomi. Sebagai contoh, peranti ini digunakan untuk menentukan masa dan panjang hari, pengiraan matematik dan ramalan astrologi.

Salah satu misteri di mana ahli sains sains kini bingung adalah mekanisme anti-Hitter yang dipanggil. Ia dibesarkan dari dasar Laut Aegean berhampiran pulau Antikythera pada tahun 1901. Pada mulanya mereka memutuskan bahawa ia adalah astrolabe, tetapi peranti itu ternyata menjadi lebih rumit. Mekanisme antikythera mengandungi 32 gear dan dibenarkan mengira sekurang-kurangnya 42 fenomena astronomi. Ini dipelajari apabila mekanisme itu tercerahkan dengan sinar-X.Tetapi yang paling penting, ia dibuat lima ratus tahun sebelum Theon of Alexandria pertama kali menggambarkan astrolabe.

Kenapa teknologi pembuatan peranti sedemikian belum mendapat pembangunan? Adalah mungkin bahawa orang Yunani tahu versi yang lebih mudah – astrolabe planisphere. Tetapi yang tertua dari instrumen yang masih hidup itu kembali ke abad VIII-IX. Kenapa tidak ada astrolab awal di muzium? Mungkin jawapan kepada soalan-soalan ini perlu dicari di bahagian bawah Laut Aegean, di mana beratus-ratus kapal purba berehat.

Terima kasih kepada Timur Arab

Orang-orang Arab mengambil gagasan astrolabe dan membangkitkan amalan pembuatan dan penggunaannya ke tahap yang sangat tinggi. Alat sejagat ini telah tersebar di seluruh dunia Timur dan menembusi ke Eropah. Tetapi tidak semua tradisi Muslim telah diminta, jadi tuan-tuan Eropah mengubah sedikit astrolabe. Hari ini, kita dapat dengan jelas membahagikan semua peranti yang masih hidup di timur dan barat.

Contoh instrumen oriental adalah astrolabe kayu yang berkilat dari Hermitage (jabatan Timur). Penulis bernasib baik untuk meneroka bersama astrolab Hermitage pada tahun 2015.

Fragment dari labah-labah astrolabe yang besar dari Hermitage.Terdapat tiga daun di atasnya: yang di sebelah kanansemata-mata hiasan pada yang lain dua Nama bintang Arab ditulis

Tubuhnya dan alidade diperbuat daripada kayu – ini adalah pengecualian kepada peraturan. Biasanya, astrolabe diperbuat daripada tembaga – aloi tembaga dan zink, yang dipanggil "kekal" untuk ketahanannya. Dalam kes ini, tuan memilih kayu untuk membuat alat bersaiz ringan dan gergasi – diameter 435 mm. Sekiranya logam digunakan, astrolabe akan menjadi sangat berat.

Apa yang dicapai oleh tuan dengan mencipta peranti bersaiz besar seperti itu? Sekurang-kurangnya dua matlamat: Saya ingin meningkatkan ketepatan operasi dan menjadikan astrolabe sebagai pelanggan yang tinggi. Pelanggan dinamakan dalam prasasti pada instrumen tersebut: "Atas arahan Tuan Yang Terutama Aga Kanbar Ali, seorang hamba yang berkuasa Khakan yang memerintah, demi kepentingannya yang tinggi, astrolabe ini dibuat oleh hamba yang berdosa Muhammad Karim." Rakan-rakan dari Teheran membantu mengetahui bahawa Aga Kanbar Ali yang berpangkat tinggi itu adalah bendahari utama halaman.

Sejarah setiap alat menarik dalam dirinya sendiri. Astrolabe kayu dibuat di Iran pada tahun 1720, tidak lama sebelum pemerintah Safavid terakhir, Soltan Hussein I, berani melancarkan serangan Afghanistan.

Astrolabe masuk ke Rusia sebagai trofi selepas salah satu peperangan Rusia-Turki pada akhir XVIII – permulaan abad XIX. Ini boleh berlaku, contohnya, ketika salah satu kapal unggulan komander pasukan Empayar Uthmaniyyah Seyit Ali ditawan semasa pertempuran laut di dekat Gunung Athos pada tahun 1807.

Prasasti mengenai astrolabe ini adalah di Parsi (kebanyakannya) dan bahasa Arab – seluruh permukaan ditutup dengan lukisan! Master menandatangani nilai angka bukan nombor, tetapi dalam kata-kata. Itulah, di mana kita biasa melihat, sebagai contoh, 21 ° 45 ', dia menulis dengan perkataan: "dua puluh satu darjah empat puluh lima minit". Dan sebagainya di mana-mana.

Secara astronomikal, elemen paling menarik dari astrolabe adalah labah-labahnya, grid terbuka di bahagian depan. Ia adalah, seperti yang diharapkan, diperbuat daripada tembaga. Di antara daun tumbuhan pelik bersembunyi di sini, sama seperti daun, petunjuk bintang. Penulis mengira 22 bintang dari kalangan yang paling terang.

Astrolabe ini membantu meneka teka-teki lama – untuk menubuhkan nilai unit Timur Farsach (farsang) biasa pada Zaman Pertengahan. Sebelum ini, mereka cuba untuk menyatakannya melalui nilai "semulajadi". Sebagai contoh, jarak di mana anda dapat melihat siluet unta di padang pasir adalah kira-kira enam kilometer. Adalah jelas bahawa sifat penglihatan individu menjadikan definisi ini terlalu tidak tepat.Menurut sumber-sumber lain, bunyi gendang di padang pasir didengar dalam satu curang. Atau pelarian adalah jarak yang dapat ditunggangi penunggang dengan kecepatan penuh tanpa mengendarai kuda. Nilai antara 5.7 hingga 9.4 km. Astrolabe kayu besar membawa kejelasan kepada soalan ini.

Fragmen buku rujukan geografi mengenai pembinaan astrolabe besar dari Hermitage. Dalam lajur ke kanan konsep generalisasi ditunjukkan: bandar, garis bujur, garis lintang, azimut arah ke Mekah, jarak ke Mekah di penjuru, sebelah cakrawala. Data berhampiran untuk tiga bandar raya: Mekah (jaraknya sama dengan sifar), Madinah, Kufa

Hakikatnya ialah unsur penting astrolab timur adalah jadual bandar dengan nilai koordinat mereka. Jadual itu diletakkan di bahagian bawah badan, jadi anda hanya dapat melihatnya setelah membongkar astrolabe, yang telah dilakukan.

Koordinat sebanyak 94 kota telah ditemui di bahagian bawah korps. Bagi setiap mereka diberi nama, latitud, longitud, azimut arah ke Mekah, yang disebut qibla. Secara berasingan menunjukkan sisi ufuk, di mana untuk mencari qibla. Parameter yang paling kelima, yang paling berharga adalah jarak ke Mekah, diukur dalam canggung, di sepanjang jalan raya dan kafilah pada waktu itu.Kehadiran parameter seperti astrolabe adalah jarang.

Alat yang serupa dengan kami disimpan di Muzium British di London. Data beliau dibaca satu setengah abad lalu. Walau bagaimanapun, setakat ini tiada siapa yang menebak melakukan tindakan sedemikian – untuk membandingkan jarak ini dengan yang moden, yang mudah diperolehi menggunakan, sebagai contoh, perkhidmatan Internet. Peta Google.

Katakan jalan-jalan moden tidak terlalu menyimpang daripada laluan kafilah kuno. Jika dalam beberapa arah sangat kuat, statistik akan mendedahkannya. Akibatnya, nilai purata Farsakh ditetapkan pada 7.5 km dengan sisihan piawai 0.35 km, iaitu hanya 5%! Tidak buruk, kerana jadual asal adalah abad XIV. Saya ingin tahu bagaimana mungkin untuk mengukur jarak begitu tepat pada masa itu.

Kegembiraan Peter yang Pertama

Kami memahami lebih baik alat-alat yang dibuat di Eropah: inskripsi pada mereka yang paling sering dibuat dalam bahasa Latin. Contoh astrolabe barat boleh berfungsi sebagai alat yang dibuat pada tahun 1614 di Nuremberg oleh tuan kecil Georg Ayershottel. Astrolabe ini juga disimpan di Hermitage. Pada masa itu, ia digunakan oleh raja muda Peter.

Peter the First Astrolabe

Seperti yang ditulis oleh sejarawan Rusia Kostomarov, Peter mendengar tentang astrolabe dari Putera Jacob Dolgoruky dan memerintahkannya membawa alat itu dari luar negara. Pada tahun 1688, Dolgoruky membawa seorang astrolabe dari Perancis, dan dia mendapati spesimen "betul" – untuk latitud 55 dan 56 darjah.

Nota tulisan tangan Peter tentang bagaimana dia belajar bekerja dengan peranti ini telah dipelihara:

"Apabila anda ingin memilih polo (iaitu, apabila anda ingin mencari ketinggian tiang – S.M.) dan apabila anda akan lakukan dan berapa darjah … Matahari akan menunjukkan pada astrolabium, mencatat, kemudian mengambil deklinasi hari itu (deklinasi Matahari – S.M.) dan keluarkan (tolak – S.M.) ia adalah dari bilangan yang akan ditunjukkan oleh Matahari … dan mengeluarkan selebihnya yang tinggal di luar rehat, dari 90, dan itu akan kekal di tempat itu, begitu banyak darjah lintang. Declination pada musim sejuk untuk mengurangkan dan menambah pada musim panas. "

Tuan membuat astrolabe ini berdasarkan buku yang diterbitkan di Nuremberg yang sama tahun sebelumnya. Adalah menarik bahawa pada tahun 1613 koordinat bintang-bintang masih lagi dikira dari katalog Ptolemy, disusun dalam 137, iaitu hampir lima belas ratus tahun sebelum penulisan buku. Untuk nilai-nilai bujur bintang, penulis hanya menambah magnitud pergeseran yang bersamaan dengan 21 ° 37 '.Dan ini walaupun pada tahun 1604 Galileo mencipta teleskop, dan ahli astronomi Denmark Tycho Brahe yang lebih awal, pada tahun 1598, menyusun katalog bintang berkepadatan tinggi!

Di belakang Peter astrolabe Pertama digambarkan seorang tuan dengan kompas dan penguasa. Sekitar prasasti dalam bahasa Jerman lama, secara beransur-ansur berarti: "Kualiti tinggi dipastikan dengan menggunakan penguasa, pena dan membagi kompas"

Nama kekeliruan

Begitu juga di Rusia, di bawah nama "astrolabe" selama lebih daripada dua abad, dari XVIII hingga permulaan XX, instrumen lain diketahui. Hakikatnya, pada inisiatif Peter, peranti geodetik diperkenalkan ke Rusia, yang mempunyai satu tujuan – untuk mengukur sudut mendatar ketika menangkap rupa bumi. Kerja sangat besar – untuk membuat peta tanah Rusia yang tidak terhingga. Alat untuk menembak mengambil beratus-ratus, dan kemudian beribu-ribu.

Sudah setelah kematian Peter mereka dipanggil astrolab. Di bawah nama ini, mereka dipelihara di muzium kami, walaupun nama yang betul adalah instrumen goniometrik geodetik, pendahulu teodolit. Oleh itu, Ilf dan Petrov, memasukkan ke dalam mulut Ostap Bender frasa "Ia mengukur dirinya sendiri, ia akan menjadi sesuatu untuk diukur," kemungkinan besar bermakna astrolabe geodesik.Astrolab sebenar planisphere, instrumen benar-benar pelbagai fungsi, di muzium Rusia disimpan hanya 14 salinan. Kebanyakannya, sembilan di Hermitage, tiga di Kunstkamera, satu di Muzium Tentera Laut Tengah dan satu di Muzium Timur (satu-satunya di Moscow).

Pengarang dengan astrolabe kayu besar dari Hermitage

Penulis bernasib baik untuk memegang mereka semua di tangannya, dan, saya mesti katakan, ia menyebabkan sensasi yang tidak dapat dijelaskan. Ia kelihatan seperti sentuhan pada mesin masa – tanpa sengaja membangkitkan pemikiran tentang para tukang yang mencipta karya-karya ini, mengenai orang-orang terkenal yang memilikinya selama berabad-abad. Dan satu lagi kejutan: bagaimana kompleks, dengan satu set fungsi yang besar, alat dapat dilakukan pada masa itu.

Salah satu astrolab, dari Muzium Timur, kami menerangkan bersama seorang pakar asal India, Raja Sarma. Sepanjang hidupnya dia telah meneliti instrumen saintifik dari kota Lahore (India), di mana selama beberapa abad ada dinasti pengrajin. Sarma kami dengan penjelasan terperinci 24 muka surat astrolabe Moscow meninggalkan beberapa soalan yang tidak dijawab. Dalam peranti ini, elemen yang belum diterangkan telah ditemui.

Seni, lelongan dan kecurian

Sekarang banyak muzium di dunia boleh didapati dalam talian. Oleh itu, koleksi astrolab yang terbesar terletak di Muzium Sains Oxford. 136 alat, yang masing-masing diterangkan secara terperinci, mempunyai gambar semua elemen. Ia tidak mempunyai saiz … sahaja. Sama ada ia adalah slip besar penyusun katalog, atau ia dilakukan secara sengaja.

Baru-baru ini, pengumpulan artifak purba menghadiri negara Arab kaya. Pada tahun 2008, Muzium Seni Islam dibina di Doha, ibu negara negara kecil yang berkembang pesat, Qatar. Sheikh Arab tidak tamak: mereka menjemput arkitek terbaik, membeli koleksi berharga di lelongan, termasuk koleksi astrolabe yang dikumpulkan oleh Leonard Linton Amerika selama bertahun-tahun. Sekarang terdapat kira-kira 40 astrolab di muzium.

Berapa banyak alat kuno, boleh dinilai berdasarkan hasil lelongan. Astrolabe yang paling mahal telah dijual Christie's pada tahun 1995 untuk £ 540.500 sterling (pada harga semasa – 1 juta 300 ribu ringgit). Ini adalah alat octahedral yang dibuat oleh tuan Jerman Habermel pada akhir abad ke-16. Satu juta dolar agak agak berbanding, misalnya, dengan lukisan yang kadang-kadang dihargai pada ratusan juta dolar.

Ini tidak adil sekali.Sesetengah astrolab boleh sepenuhnya dikaitkan dengan karya seni. Ambil, sebagai contoh, tuan Jerman abad ke-16 Johann Pretorius – ukiran pada astrolabenya disempurnakan dan mengagumkan dengan butirannya. Seperti lukisan, alat lama menarik pencuri. Pada tahun 2004, dunia mengetahui tentang Anders Burius, ketua jabatan buku jarang Perpustakaan Royal Stockholm, yang telah mencuri dan menjual barangan berharga untuk masa yang lama. Dia melakukannya dengan profesional – membersihkan maklumat mengenai buku dari katalog perpustakaan. Pada tahun 1999, Burius juga menculik sebuah astrolabe dari abad ke-16 dari kastil Skokloster; kemudiannya dianggarkan 400 ribu ringgit. Pada tahun 2004, Burius terpaksa mengaku melakukan penyelewengan, tetapi tidak memalukan dan membunuh diri.

Astrolabe maritim adalah alat dengan hanya satu fungsi untuk mengukur ketinggian di laut. Digunakan dalam abad XV-XVII

Satu lagi, jauh dari masalah baru adalah palsu, dengan mahir membuat salinan alat asli. Astrolabe yang sama dari Muzium Moscow Timur, yang dicipta pada tahun 1587, adalah salinan astrolabe Mirza Baysangur yang lebih kuno. Mengenai ini, tanpa bersembunyi, memberitahu tuan sendiri.

Lebih buruk lagi, apabila kerja moden dikeluarkan untuk yang lama. Atas sebab ini, pelelong beralih kepada pakar sebelum menjual jarang. Menurut ahli astrolab ahli-ahli seperti itu terdapat hanya beberapa orang di dunia (pengarang sama sekali tidak mengenali dirinya kepada mereka).

Apa yang tidak boleh telefon pintar

Apa yang memberikan kita kajian astrolab dan instrumen saintifik yang lain pada masa lalu? Sebagai contoh, ia membolehkan untuk menilai peranan Timur Arab dalam sains dunia. Dalam pertahanan saya, Doktor Sains Fizikal dan Matematik Yuri Rudoy berkata: "Pada masa kita, yang melewati tanda-tanda peradaban tamadun, akan menjadi baik dan penting untuk mempopularkan karya-karya sedemikian supaya orang memahami bahawa tamadun Eropah sangat terpaksa ke Timur, Muslim. bertentangan dunia, sebaliknya, mereka saling melengkapi. "

Dan juga, pada pandangan saya, kajian alat-alat kuno membantu untuk menjinakkan kebanggaan. Kami mengagumi pencapaian usianya hingga sejauh mana kita mula mempertimbangkan masa di mana kita hidup menjadi luar biasa. Dan tiba-tiba kita belajar bahawa dua ribu tahun yang lalu orang melakukan perkara sedemikian, analog yang muncul hanya sekarang. Oleh itu, telefon pintar moden yang dilengkapi dengan pelayar GPS melakukan jauh dari semua fungsi astrolabe. Ia adalah perlu untuk menambah sekurang-kurangnya pencari pelbagai dan theodolite.Dan bersama-sama ia tidak akan menjadi alat yang padat dan elegan seperti astrolabe.

Oleh itu, menolak kebanggaan, mari kita bayangkan apa yang ahli sains berfikir tentang tahap sains hari ini dalam seratus atau, adalah sangat menghairankan, seribu tahun. Dihantar? Seram! Selepas itu, anda mula merawat pencapaian nenek moyang jauh dengan rasa hormat yang lebih besar.

Maklumat tambahan boleh didapati di laman web penulis khusus eksklusif untuk astrolab. Penulis mengucapkan terima kasih kepada pengurus dan kakitangan Muzium Hermitage Negeri untuk peluang membiasakan diri dengan alat ini. Terima kasih kepada Prof RUDN, Doktor Sains Fizikal dan Matematik Yuri Grigorievich Rudom atas mesejnya yang bertenaga untuk menulis artikel.


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: