Apakah yang boleh dikatakan oleh alat paleolitik mengenai pemikiran nenek moyang kita? • Alexander Markov • Berita Sains mengenai "Unsur" • Neurobiologi, Arkeologi, Antropologi

Apakah yang boleh dikatakan oleh alat paleolitik mengenai pemikiran nenek moyang kita?

Teknologi Olduvai didasarkan pada pengeluaran serpihan tajam bentuk rawak, yang digunakan sebagai alat, sedangkan baki "teras" (teras), sebagai peraturan, adalah sisa industri. Teknologi Ashelia melibatkan menyebarkan bentuk yang dikehendaki ke nukleus dengan hati-hati dan tepat memecahkan serpihan, dan nukleus itu sendiri menjadi alat yang paling berharga. Imej dari artikel dalam perbincangan PLOS ONE

Ia mengambil nenek moyang kita dua juta tahun untuk pergi dari serpihan batu primitif budaya Olduvai ke rubel simetri, bermata dua dari akhir Ashel. Kajian terperinci tentang kerja tangan dan otak tukang masak moden yang menguasai teknologi Paleolitik menunjukkan bahawa peralihan dari Oldduvaya ke Ashel kemungkinan besar dikaitkan dengan perkembangan tidak hanya fungsi sensorimotor otak dan penyelarasan pergerakan, tetapi juga kemampuan kognitif yang "tinggi", termasuk kesadaran mengawal tindakan berurutan yang kompleks dan mungkin ucapan.

Kebanyakan sejarah umat manusia jatuh pada Paleolitik Rendah, atau Zaman Batu awal. Ia bermula kira-kira 2.6 juta tahun yang lalu dengan kedatangan alat batu jenis Olduvai yang pertama (lihat Oldowan) dan bertahan lebih dari 2 juta tahun.Sekitar 1.7 juta tahun yang lalu, alat pertama dari jenis Acheulian muncul (lihat Acheulian), pembuatan yang memerlukan lebih banyak kemahiran. Perbezaan utama antara senjata Achelean ialah mereka sengaja diberi bentuk tertentu. Persoalan bagaimana tiba-tiba atau beransur-ansur peralihan dari Olduvaya ke Ashel adalah kontroversi. Di satu pihak, apa yang dipanggil "dibangunkan Olduvai" (dibangunkan Oldowan, DO) diketahui, ditafsirkan oleh beberapa pakar sebagai budaya peralihan, tetapi penulis lain membantah status peralihan DO (Semaw et al., 2009. Transisi Oldowan-Acheulian: Dibangunkan Oldowan "Artifak Tradisi?". Menjelang era akhir zaman Hashelian (kira-kira 0.5 juta tahun yang lalu), bentuk senjata menjadi sangat sempurna dan seragam.

Selama lebih dari dua juta tahun di bawah Paleolitik yang lebih rendah, jumlah otak nenek moyang kita mempunyai lebih kurang dua kali ganda: dari habilis pertama atau bahkan lewat Australopithecus dengan jumlah otak sekitar 500-700 cm3 sehingga terlambat H. erectus atau H. heidelbergensis dengan otak 1100-1200 cm3 dan banyak lagi. Mungkin, otak tidak berkembang seperti itu: secara teori, orang sepatutnya menjadi lebih pintar pada masa yang sama. Walau bagaimanapun, masih ada sedikit fakta yang membenarkan kita mengatakan sesuatu yang pasti tentang pemikiran orang Paleolitik Rendah. Mungkin alat batu berpotensi menjadi sumber informasi yang paling berhargatetapi bagaimana untuk mengeluarkannya? Apakah perubahan dalam pemikiran yang ditunjukkan oleh peningkatan teknologi pemprosesan batu yang beransur-ansur?

Ramai penulis mencadangkan bahawa peralihan dari Olduvaya ke Ashel adalah titik perubahan utama dalam evolusi genus Homo. Mungkin peralihan ini dikaitkan dengan perkembangan pesat pemikiran abstrak, tanpa itu ia akan menjadi sukar untuk memberi bentuk yang sewenang-wenang, sebelum ini yang dirancang untuk objek. Sesetengah pakar juga cuba menghubungkan pembentukan teknologi Ashelian dengan perkembangan ucapan. Tetapi semua ini hanya spekulasi, sangat terdedah kepada kritikan. Adakah mungkin untuk mendapatkan beberapa fakta yang lebih spesifik untuk menguji idea tersebut?

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, ahli arkeologi dan antropologi telah mula mencari fakta sedemikian. Sesetengahnya menguasai kaedah Paleolitik Rendah pemprosesan batu. Pengrajin ini menggunakan diri mereka sebagai model hidup untuk mempelajari butiran halus dari tangan dan otak tukang ramal prasejarah.

Dietrich Stout dari Emory University (Atlanta, USA) adalah salah satu peminat utama bidang penyelidikan baru ini. Sebelum ini, beliau mengambil bahagian dalam mengkaji aktiviti otak orang dalam proses membuat alat Olduvai dan Ashelian (Stout & Chaminade, 2007. Neuroscience evolusi pembuatan alat (PDF, 611 Kb); Stout et al., 2008.Neural menghubungkan pembuatan batu awal zaman: teknologi, bahasa dan kognisi dalam evolusi manusia. Semasa kajian ini, ternyata dalam pembuatan peralatan Olduvai, peningkatan aktiviti diperhatikan di beberapa kawasan korteks, termasuk di korteks premortal ventral kiri (cortex premortal kiri ventral, PMv). Bahagian otak ini terlibat secara serentak dalam penyelarasan pergerakan tangan, dan dalam sebutan suara-suara yang mengartikulasikan. Menurut Stout dan rakan-rakannya, ini menunjukkan bahawa permulaan aktiviti alat intensif kira-kira 2.6 juta tahun yang lalu dapat menyumbang kepada evolusi "pangkalan" neurologi untuk perkembangan seterusnya ucapan ucapan.

Dalam pembuatan senjata Ashelean, beberapa kawasan hemisfera yang betul juga bersemangat: gyrus supra marginal lobus parietal (gyrus supramarginal lobus parietal rendah, SMG); korteks premortal ventral kanan, serta medan Brodmann 45 – laman web yang bertanggungjawab untuk memproses konteks linguistik dan intonasi. Bahagian simetri di sebelah kiri (medan No. 45 hemisferis kiri) adalah bahagian hadapan zon Broca, pusat pertuturan motor.

Laman otak di mana, menggunakan tomography emission positron (PET), peningkatan aktiviti dicatatkan dalam proses pembuatan Olduvai (di bahagian atas) dan Ashelian (turun di bawaha) senjata api.LH adalah hemisfera kiri, RH adalah hemisfera kanan, PMv adalah korteks premortal ventral, SMG adalah gyrus marginal superior, BA 45 adalah bidang Brodmann 45. Imej dari artikel dibincangkan dalam PLOS ONE

Menurut Stout dan rekan-rekannya, pengujaan bidang hemisfera yang betul, diperhatikan dalam pembuatan Ashele, tetapi bukan alat Olduvai, dapat ditafsirkan dalam dua cara. Sama ada mereka teruja semata-mata kerana kawalan yang lebih tepat untuk pergerakan tangan kiri diperlukan, atau aktiviti mereka menunjukkan sumbangan hemisfera yang betul kepada kawalan sedar tindakan-tindakan berurut yang rumit. Dalam kes ini, ia bukan sekadar soal koordinasi pergerakan, tetapi lebih banyak fungsi kognitif yang lebih tinggi, yang menjadi permintaan dengan teknologi Acheul, tetapi tidak diperlukan dengan Olduais.

Dalam pembuatan alat Palaeolithic yang lebih rendah, tangan yang tidak dominan (tangan kanan – kiri) memegang nukleus dan memberikannya orientasi yang betul, manakala tangan kanan menyerang dengan batu lain yang lebih atau kurang pukulan monoton. Bersama dengan rakan sekerja dari UK dan Sweden, Stout memutuskan untuk mengetahui apa perbezaan pergerakan tangan kiri dalam pembuatan senjata Olduvai dan Ashelean dan bagaimana perbezaan ini berkaitan denganciri-ciri otak yang telah dikenalpasti sebelum ini. Hasil kajian baru ini diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE.

Untuk menyelesaikan masalah ini, penulis menggunakan sarung tangan siber (lihat CyberGlove) dengan 18 sensor yang menangkap semua pergerakan tangan. Salah satu pengarang artikel itu, Bruce Bradley dari University of Exeter (Great Britain), salah seorang pakar terbaik dalam bidang "arkeologi eksperimen", bertindak sebagai eksperimen "master paleolitik".

Penulis menggunakan beberapa kaedah pemprosesan matematik data yang diperoleh dengan menggunakan sarung tangan siber untuk menjawab soalan utama: teknologi Olduvai dan Ashelian berbeza dalam ijazah kesukaran pergerakan tangan kiri yang diselaraskan? Tiada kaedah yang digunakan menunjukkan perbezaan yang ketara. Ini membolehkan para penulis menyimpulkan bahawa peralihan dari kiri ke masalah ashel meninggalkan tangan, tidak rumit, dan oleh itu tidak perlu melibatkan kawasan baru hemisfera kanan untuk mengawal pergerakannya. Akibatnya, peningkatan aktiviti hemisfera yang betul, diperhatikan dalam pembuatan senjata Ashelean,Ia tidak berkaitan dengan kawalan pergerakan tangan kiri, tetapi dengan beberapa fungsi mental lain yang tidak terlibat dalam pengeluaran alat Olduvai. Ini, sebenarnya, adalah kesimpulan praktikal utama kerja yang dibincangkan.

Sebagai perbandingan, penulis menyiasat kaedah yang sama pergerakan tangan kiri ketika melakukan beberapa tugas yang lebih mudah, seperti menggerakkan objek kecil dari satu tempat ke tempat. Gerakan-gerakan ini ternyata lebih mudah daripada ketika inti batu dikekalkan semasa pembuatan alat, yang sesuai dengan harapan intuitif dan secara tidak langsung mengesahkan kecukupan kaedah yang digunakan.

Di bahagian akhir artikel, penulis membincangkan apa yang mungkin dikaitkan dengan peningkatan aktiviti hemisfera yang betul dalam pembuatan senjata Achelean, jika, seperti yang sekarang menjadi jelas, ini tidak ada kaitan dengan pengurusan tangan kiri. Mengikut salah satu pandangan popular di kalangan ahli psikologi, "pembahagian buruh" di antara hemisfera kiri dan kanan kembali kepada pembahagian buruh antara tangan dalam aktiviti harian. Tangan yang dominan (kanan tangan – kanan), sebagai peraturan, membuat pergerakan tajam,manakala nondominant (kiri) sering digunakan untuk memegang barangan di dalam kedudukan dan secara umum – untuk lebih perlahan dan usul "besar". Ini mudah dilihat, mengingat bagaimana kita tukul paku, roti dipotong atau menyalakan perlawanan. Oleh itu, hemisfera kiri pada manusia (atau sebaliknya, pemain tangan kanan – kidal sepanjang jalan di sekitar) mengkhususkan diri dalam proses pemikiran yang cepat dan tepat, betul – pada yang perlahan, kabur dan "global". Sebagai contoh, bidang Brodmann kiri №44 dan 45 bertanggungjawab terhadap lafaz bunyi jelas, yang terlibat dalam perbualan, dan bidang sama di hemisfera kanan menonton lebih banyak perkara "global", seperti intonasi dan konteks.

Membuat alat Acheulian, jelas memerlukan pemikiran yang lebih kompleks, perancangan dan penyelarasan urutan panjang tindakan disasarkan. Mungkin hujah penulis, pengaktifan beberapa laman web yang otak kanan dalam pembuatan alat Acheulian menunjukkan kepada kita bahawa peralihan dari Olduvai untuk Ashely telah entah bagaimana yang berkaitan dengan evolusi kebolehan intelektual pelan "global" ", termasuk keupayaan untuk lebih kompleks , ucapan melompat-lompat.Dalam erti kata lain, tugas linguistik yang dilakukan oleh hemisfera yang betul adalah sama dengan tugas-tugas yang dihadapi oleh tuan terlambat Shashli. Dalam kedua-dua kes, anda perlu bekerjasama dengan idea terancang hierarki.

Sebagai contoh, dalam pembuatan ruble akhir Hashelian, tuan harus berhenti dari semasa ke semasa dan menyediakan "platform" untuk mogok berikutnya supaya cip seterusnya boleh dipecahkan dengan betul. Penyediaan terdiri daripada memukul atau mengikis kepingan batu yang sangat kecil. Kehadiran "rutin bersarang" sedemikian juga ciri pemprosesan maklumat linguistik. Secara umum, para penulis cenderung untuk mempercayai bahawa sama ada perkembangan ucapan dapat menyumbang kepada evolusi "substrat" ​​neurologi untuk aktiviti instrumental yang rumit, atau sebaliknya, teknologi Achelian menyumbang kepada pembangunan kawasan otak yang kemudiannya digunakan untuk meningkatkan komunikasi ucapan, atau kedua-dua proses berjalan secara selari, membantu satu sama lain.

Sudah tentu, semua hujah-hujah ini berdasarkan asas yang sangat goyah. Walau bagaimanapun, pendekatan inovatif penulis, mereka terdesak,tetapi pada masa yang sama percubaan yang serius untuk mengekstrak sekurang-kurangnya beberapa maklumat tentang pemikiran nenek moyang kita dari sedikit yang mereka tinggalkan patut mendapat kelulusan dan sokongan.

Sumber: Aldo Faisal, Dietrich Stout, Jan Apel, Bruce Bradley. The Complexity Manipulative of Paleolithic Stone Makingmaking // PLOS ONE. 2010. 5 (11): e13718.

Alexander Markov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: