Membuat keputusan tentang mempercayai orang yang tidak dikenali, kami bergantung kepada pengalaman sebelumnya • Alyona Sukhoputova • Berita Sains mengenai "Unsur" • Psikologi, Neurobiologi

Apabila membuat keputusan untuk mempercayai orang yang tidak dikenali, kami bergantung kepada pengalaman sebelumnya.

Rajah. 1. Skim peringkat pertama percubaan. A – tiga rakan kongsi: jujur, neutral dan tidak jujur ​​(93, 60 dan 7% kes pengembalian dana); "Percaya" (Investor), yang memiliki $ 10, dalam setiap pusingan permainan memutuskan untuk menyimpan semua wang untuk dirinya sendiri dan tidak membahayakannya, atau memindahkan sebahagian dari jumlahnya kepada pasangan (dalam gambar – jumlah penuh sekaligus). Pada pasangan itu jumlahnya empat kali ganda dan jika dia bertindak dengan tidak jujur ​​dan meninggalkan semua wang itu kepada dirinya sendiri (Kekurangan), maka "pemegang amanah" kehilangan semua wang yang dipercayai, dan jika pasangan itu dengan jujur ​​memberikan setengah dari hasil (Reciprocate), maka kedua-duanya menerima jumlah ganda (berbanding dengan awal) . B – untuk peringkat pertama permainan, peserta ujian mengamanahkan sebahagian besar wang kepada pasangan yang jujur ​​(ditunjukkan hijau), dan terkecil – tidak jujur ​​(ditunjukkan merah); rakan neutral (hitam) menerima tahap kepercayaan perantaraan. *** – kepentingan perbezaan di peringkat P <0.001 (lihat P-nilai). Ilustrasi artikel dalam perbincanganPNAS

Sekumpulan penyelidik Amerika telah menunjukkan bahawa tahap kepercayaan kita terhadap seseorang yang kita lihat untuk pertama kalinya adalah berdasarkan pengalaman terdahulu kita. Oleh itu, berdasarkan persamaan visual antara orang baru ini dan orang yang kita tahu dengan cukup baik untuk menilai kejujuran mereka, otak kita menyifatkan sifat orang-orang ini kepada orang asing.Ternyata persamaan luaran kepada orang yang tidak jujur ​​boleh memainkan jenaka kejam dengan anda dan menyebabkan ketidakpercayaan anda yang tidak adil.

Para penyelidik memberi mata pelajaran sebagai "permainan keyakinan", yang terbukti berkesan dalam banyak kajian sebelum ini (lihat Kepercayaan dan Kesyukuran – Ciri-ciri Keturunan, "Elemen", 03/07/2008). Semua peserta difoto sebelum permainan di latar belakang putih, maka sesetengah di antara mereka telah dilantik sebagai "percaya", dan yang lain adalah "kesyukuran" (sebenarnya, tidak ada "terima kasih") – mencipta imej rata-rata wajah lelaki lelaki Eropah berusia 18-24 tahun yang diuji pada sampel yang besar untuk tahap daya tarikan dan sama ada mereka memberikan kesan kejujuran: mereka semua bersikap neutral dari segi sifat-sifat ini). Inti dari permainan untuk "pemegang amanah" adalah pada awalnya dia diberikan jumlah wang ($ 10), dia boleh, mengikut budi bicaranya, sebahagiannya atau sepenuhnya percaya atau tidak setuju dengan rakan permainannya ("bersyukur") yang gambarnya ditunjukkan pada layar. "Pengucapan syukur" empat kali ganda jumlah amanah (katakan, semua $ 10) (iaitu para penyelidik memberinya $ 40).Kemudian, "ucapan terima kasih" boleh memberikan jujur ​​setengah, iaitu $ 20, kepada "pemegang amanah", atau menipu dan menyimpan semua wang untuk dirinya sendiri (Rajah 1). Jumlah baki pada akhir permainan memang diberikan kepada peserta. Oleh itu, "pemegang amanah" mempunyai tugas yang tidak remeh – untuk memahami berapa banyak yang mereka percayai atau bukan pasangan kasual mereka, tentang siapa mereka tidak tahu apa-apa kecuali penampilan mereka (dari satu foto muka).

Selepas permainan, "pemegang amanah" ditawarkan untuk memainkan peranan "pengasih terima kasih", dan jika mereka bersetuju, mereka dijanjikan akan dihubungi pada hari-hari yang akan datang apabila keperluan itu timbul. Tetapi tidak ada yang pernah menghubungi mereka, kerana tidak ada "terima kasih" dalam permainan sama sekali, peranan mereka dilakukan oleh program yang ditetapkan pada tahap tertentu "kejujuran". Sederhana, para penyelidik melakukan segala kemungkinan supaya subjek, yang selalu muncul dalam peranan "percaya", tidak tahu bahawa mereka bermain dengan pasangan palsu. Sesungguhnya, soal selidik menunjukkan bahawa daripada 91 peserta dalam eksperimen itu, hanya lima daripada mereka meragui realiti "orang yang berterima kasih"; Keputusan mereka tidak digunakan dalam kajian ini.

Eksperimen ini terdiri daripada dua peringkat. Pada mulanya, mata pelajaran untuk beberapa waktu dimainkan dengan tiga (buatan) rakan kongsi penampilan yang berbeza.Pada masa yang sama, satu daripada rakan kongsi hampir selalu jujur ​​dan memberikan setengah wang dalam 93% kes, yang lain adalah neutral dan berkongsi dalam 60% kes, yang ketiga berkelakuan paling tidak jujur ​​dan mengembalikan wang hanya dalam 7% kes. Kepada yang mana ketiga-tiga orang itu adalah tingkah laku yang jujur ​​atau tidak jujur, ia memutuskan secara rawak bagi setiap "pemegang amanah", salah satu pilihan untuk pengagihan kejujuran digambarkan dalam Rajah 1A.

Semasa peringkat ini, subjek dapat menemui siapa yang harus dipercayai dan siapa yang tidak sepatutnya. Dalam setiap pusingan permainan berikutnya, mereka kurang cenderung untuk mengamanahkan wang kepada pasangan yang tidak adil dan dipercayai lebih banyak wang untuk orang yang jujur ​​(Rajah 2).

Rajah. 2 Tahap pertama percubaan: subjek belajar untuk tidak mempercayai rakan kongsi yang tidak jujur ​​(garis merah) dan percaya dengan jujur ​​(hijau). Paksi X nombor pusingan permainan, paksi y – jumlah purata wang yang diamanahkan oleh subjek kepada rakan kongsi tertentu, graf hitam – Rakan neutral. Ilustrasi bahan tambahan kepada artikel yang dibincangkan di PNAS

Pada peringkat kedua eksperimen, subjek yang sama telah ditawarkan rakan kongsi baru. Mereka diberi pilihan: sama ada untuk bermain dengan orang yang gambarnya ditunjukkan, atau mencari pasangan lain (dalam Rajah 3 – siluet dengan tanda tanya).Semua orang pada peringkat ini adalah yang baru untuk subjek dan, menurut ulasan mereka, dilihat sebagai orang yang berbeza yang tidak ada kaitan dengan tiga rakan kongsi dari peringkat pertama. Tetapi pada hakikatnya, gambar-gambar yang dikemukakannya diperolehi melalui gambaran dari ketiga-tiga rakan kongsi itu dan orang-orang yang "tidak percaya" yang baru dan tidak dikenali. Setiap morph (satu foto dari urutan foto) terdiri daripada beberapa peratus ciri-ciri wajah yang baru dan untuk beberapa ciri sama ada pasangan yang jujur, netral, atau tidak jujur ​​dari peringkat pertama. Enam morphs dari masing-masing tiga muka asal dihasilkan (Rajah 3). Tahap keserupaan kepada salah satu daripada tiga rakan peringkat pertama berubah dalam 11% langkah (sehingga mereka mempunyai 23 hingga 78% ciri umum). Agar tidak menimbulkan syak wasangka kerana kesamaan yang berlebihan dari beberapa rakan kongsi yang dicadangkan, tidak ada subjek yang ditawarkan untuk bermain dengan dua morphs bersebelahan orang yang sama.

Rajah. 3 Peringkat kedua percubaan. C – skim permainan dan garis morphs yang tidak jujur ​​(untuk kes ini) rakan kongsi. D – kebergantungan kekerapan persetujuan untuk bermain dengan satu atau pasangan baru pada tahap kesamaannya dengan yang jujur ​​(graf hijau), neutral (hitam) dan pasangan yang tidak jujur ​​(merah) dari peringkat pertama eksperimen. *** – kepentingan perbezaan di peringkat P <0.001. Ilustrasi artikel dalam perbincangan PNAS

Kekerapan keputusan untuk bermain, iaitu, mempercayai rakan kongsi baru yang tidak dikenali, secara langsung bergantung kepada tahap keserupaannya dengan orang yang reputasinya sudah diketahui (dalam kes ini, dengan rakan-rakan dari peringkat pertama). Orang kurang percaya kepada seseorang yang kelihatan seperti pasangan yang terbukti tidak jujur, dan lebih kepada seseorang yang kelihatan seperti orang yang jujur. Pada masa yang sama, perbezaan yang ketara antara rakan kongsi tidak jujur ​​dan neutral bermula dengan kurang persamaan (dengan persamaan 56%) daripada antara rakan kongsi jujur ​​dan neutral (dengan 67%). Iaitu, persamaan dengan pemain yang tidak jujur ​​dengan cepat membawa kepada berat sebelah daripada persamaan dengan yang jujur.

Para penyelidik juga menganalisis aktiviti bahagian-bahagian otak yang berlainan semasa keputusan untuk bermain / tidak bermain di peringkat kedua eksperimen. Mereka melakukan pencitraan resonans magnetik fungsian otak (fMRI) pada masa mempersembahkan foto "percaya" untuk memilih rakan kongsi dan menilai perubahan aktiviti otak tertentu oleh pengaktifan BOLD (darah-oksigen-bergantung pada tahap).

Telah didapati bahawa dengan pertumbuhan keserupaan visual rakan kongsi baru dengan pasangan yang tidak jujur ​​dari permainan terdahulu, aktiviti di wilayah amygdala yang terlibat dalam membentuk sebahagian besar emosi kita, serta dalam menentukan kesamaan antara objek, meningkat dengan ketara (Rajah 4). Dengan pertumbuhan kesamaan imej baru kepada imej jujur ​​yang diketahui, aktiviti korteks prefrontal dorsolateral (dmPFC), yang terlibat dalam proses membuat keputusan dan tingkah laku sosial, meningkat.

Rajah. 4 A – aktiviti amygdala (Amygdala), bergantung kepada persamaan morf dengan pasangan yang tidak jujur ​​dari peringkat pertama; B – Aktiviti korteks prefrontal dorsolateral (dmPFC) bergantung kepada persamaan dengan pasangan yang jujur. Ilustrasi artikel dalam perbincangan PNAS

Di samping itu, para penyelidik memeriksa sifat dan penyetempatan aktiviti bahagian-bahagian otak yang berlainan pada tahap kedua percubaan dengan aktiviti mereka pada peringkat pertama (Rajah 5). Ternyata sebagai subjek diajar untuk tidak mempercayai rakan kongsi yang tidak jujur, kawasan otak yang sama diaktifkan dengan cara yang sama seperti kemudian ketika ia menyampaikan foto itu hanya samar-samar menyerupai (dari sudut pandang subjek itu sendiri, tidak sama) ke foto pemain yang tidak jujur.Ini adalah tapak korteks prefrontal ventromedial (vmPFC), yang mengambil bahagian dalam penilaian risiko dan pelbagai isu moral (lihat Orang cenderung mengharapkan tindakan yang saling menguntungkan, Elemen, 28 Februari 2017). Hasil yang sama diperoleh dan untuk belajar mempercayai pasangan yang jujur, corak pengaktifan yang sama telah ditemui di sekolah yang berkaitan dengan pembelajaran.

Rajah. 5 Analisis lengkap kesamaan pengaktifan bahagian-bahagian otak yang berlainan pada peringkat pertama dan kedua eksperimen. A – Keputusan peringkat kedua, di mana fMRI dilakukan. Jawatan sama dengan gambar sebelumnya; ns – tidak penting. B – sifat pengaktifan kawasan otak apabila memutuskan untuk mempercayai rakan kongsi yang tidak dikenali yang kelihatan seperti nukleus caudate, Caudate dan ketika memutuskan untuk tidak mempercayai orang asing yang kelihatan seperti pemain yang tidak jujur ​​(cortex prefrontal ventrenedial, vmPFC). Ilustrasi artikel dalam perbincangan PNAS

Mengikut keputusan kajian ini, diketahui bahawa dalam isu yang rumit, bagaimana mempercayai atau tidak orang asing, kita bergantung pada pengalaman terdahulu kita. Pada masa yang sama, terdapat beberapa asimetri: pengalaman negatif mengajar lebih baik daripada yang positif.Oleh itu, ia cukup untuk menjadi lemah seperti orang yang tidak jujur, supaya anda bias dengan tidak percaya, kesan yang bertentangan (amanah prasangka) memerlukan lebih banyak kesamaan dengan orang yang jujur. Jadi, bukan sahaja reputasi kita adalah penting bagi kita, tetapi juga reputasi rakyat kita – kerana tindakan dan penampilan kita menyebabkan perubahan yang sama dalam pengaktifan otak kepada orang-orang di sekeliling kita.

Sumber: Oriel FeldmanHall, Joseph E. Dunsmoor, Alexa Tompary, Lindsay E. Hunter, Alexander Todorov dan Elizabeth A. Phelps. Pengagregaran rangsangan sebagai mekanisme untuk belajar mempercayai // Prosiding Akademi Sains Kebangsaan. Diterbitkan dalam talian 29 Januari 2018. P. E1690-E1697.

Alena Suhoputova


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: