Antarctozuch • Anton Ul'yakhin • Gambar Saintifik pada Hari "Elemen" • Paleontologi

Antartika

Foto ini menunjukkan pembinaan semula patung kepala ketua amfibi Antartika yang telah pupus dari toxoid Antartika (Antarctosuchus) Kerja Tayler Kaylor.

Antartika diketahui bukan sahaja untuk perlindungan salji yang tidak berkesudahan, di mana, nampaknya, tiada apa yang dapat dijumpai, tetapi juga, secara aneh, penemuan paleontologi yang pertama kali ditemui di wilayah benua selatan pada tahun 1968. Selama setengah abad mempelajari kawasan pergunungan terbuka yang terbuka di Antartika selatan, ahli paleontologi dapat mengumpul bahan menarik yang dapat memberitahu kita tentang apa yang flora dan fauna di sini berada di tengah-tengah zaman Trias. Antara amfibia Antartika permulaan Mesozoik, setakat ini, hanya lima spesies yang digambarkan, di mana Penyakit Antartika, yang kini dikenali sebagai snoopedilla gelap capitosauroid (Capitosauria), patut mendapat perhatian khusus.

Pada Disember 2011, ahli paleontologi Amerika Brandon Peecook dan Adam Huttenlocker ditemui di antaranya yang terdapat dalam sedimen pembentukan Triassic Tengah Fremouw (Pembentukan Fremouw) Lembah Gordon di Pergunungan Transantarctic. Menghadapi sampel yang tidak biasa, mereka menghabiskan seminggu di lereng bukit untuk penggaliannya. Penyelidik menggali parit segi tiga dengan pahat dan gergaji, di mana, mengikut pengiraan mereka, harus ada tengkorak keseluruhan dengan panjang kira-kira 80 cm.Lapisan di mana ia terletak adalah pertemuan batu-batu dari pelbagai saiz, disemen bersama-sama dengan sedimen yang lebih kecil – terdapat jelas sungai. Rupa-rupanya, selepas haiwan yang mati rosak, sungai merebak bahagian badannya. Ahli paleontologi membungkus temuan dengan kain dan kemudian dibalutnya dengan pita pelekat. Hasilnya adalah berat 90 kg, yang mereka masukkan ke dalam sebuah beg untuk sebuah khemah, dan bersama sekop mereka menyeret mereka ke bukit. Pada hari keempat, tengkorak itu dinaikkan ke pad pendaratan helikopter untuk penghantaran ke kem.

Ahli paleontologi Brandon Pikuk dan Adam Hattenloker membawa tengkorak Kapal Antartika dari tapak penggalian. Foto dari scipos.blogspot.ru

Menjelaskan pencapaian itu tiga tahun kemudian. Menurut tengkorak yang hampir sepenuhnya diawetkan – tanpa hujung depan muncung dan rahang bawah – kami dapat mengenal pasti spesies baru, yang dipanggil Antarctosuchus polyodon. Nama spesis adalah "polyodonJika anda melihat tengkorak dari antarctica dari sisi palatal (ventral), anda boleh melihat hampir seratus gigi kecil, yang terletak berdekatan dengan dua baris selari di sekitar kanin yang dipasangkan. Morfologi yang tidak lazim sistem pergigian menunjukkan makan pada mangsa sederhana seperti invertebrata kulit.Walau bagaimanapun, tengkorak anctica adalah kira-kira 60 cm panjang, dan haiwan itu sendiri boleh sekurang-kurangnya tiga meter panjang. Oleh itu, sukar untuk membayangkan bahawa suapan amfibia yang besar semata-mata untuk invertebrata tanpa diet ikan biasa mereka.

Tengkorak itu Antarctosuchus polyodon (AMNH 24411) dengan dorsal (A) dan ventral (Ba) sebelah. Di bawah – lukisan: baris dua gigi yang kelihatan dan terusan garisan sisi. Panjang skala 10 cm Gambar dari artikel C. A. Sidor et al., 2014. A Temnospondyl Capitosauroid Baru dari Triassic Tengah Upper Fremouw Formasi Antartika

Tengkorak cengkerang Antartika adalah rata, dengan rantau preorbital yang kuat. Sockets, yang dinilai oleh pembinaan semula, terletak sangat dekat antara satu sama lain dan tidak jauh lebih besar daripada hidungnya. Dalam kehidupan, mata kecil ini mungkin kelihatan, dan dalam kes ini, haiwan itu dengan jelas meninjau ruang air di atas dirinya sendiri, berbaring di bahagian bawah. Saluran saluran yang lebih mendalam dari garis sisi (sehingga 5 mm) tidak dikembangkan seperti yang lain daripada capitosaurid yang berkaitan, yang mungkin menunjukkan gaya hidup akuatik yang tidak stabil. Walaupun tengkorak Antartika ditemui di sedimen sungai, sangat mungkin binatang itu juga dapat diduduki oleh biotop pantai, seperti yang akan ditunjukkan oleh tulang-tulang kaki yang belum dijumpai.

Pembinaan semula Antartika oleh karya pelukis pucat Gabriel Ugeta (Kana-hebi). Gambar dari deviantart.com

Dalam kajian phylogenetic, saudara-saudara yang paling dekat dengan toxoids antarctic didapati sebagai paracyclo-sara yang ditemui di Australia, India dan Afrika Selatan, manakala dengan vetlugazavr kami (lihat gambar hari Vetlugazavr) ia adalah dalam hubungan yang lebih jauh, tetapi masih jelas.

Antarctozuch adalah endemik di bahagian selatan supercontinent kuno Pangea, yang terletak tidak terlalu jauh dari tiang selatan di tengah-tengah Triassic dan, setelah berpindah dari Pangea kemudian, membentuk Antartika. Pada masa itu, iklim di kawasan ini sangat berbeza dari yang moden. Di tengah-tengah Triassic, iklim lembap berlaku dengan bermusim yang ketara, ketika suhu tahunan rata-rata bahkan melampaui Late Permian, dan paku dan konif tumbuh di sepanjang tepi sungai. Jadi, dalam keadaan sedemikian, liar Antartika hidup tidak lebih selesa daripada jiran Afrika, India, dan Australia.

Pembinaan semula patung © Tyler Keillor, gambar dari tylerkeillor.com.

Untuk amfibia yang dibantu dengan gelap, lihat juga:
1) Metozosaurus, "The Elements", 06/23/2016.
2) Platiosaurus, "The Elements", 08/08/2017.
3) Vetlugazavr, "The Elements", 10.11.2017.
4) Kamus bukan Ameno, "Unsur", 01/10/2018.

Anton Ulyakhin


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: