Anak-Krakatau dari lembaga ISS • Kirill Vlasov • Gambar saintifik hari mengenai "Unsur" • Vulkanologi, Geografi

Anak-Krakatau dari ISS

Gambar yang diambil dari Stesen Angkasa Antarabangsa menunjukkan sebuah asap dan abu yang naik dari gunung Anak-Krakatau ("anak Krakatau") yang terletak di Selat Sunda di antara pulau-pulau Indonesia di Jawa dan Sumatra. Subduction of the Indo-Australian Plate ke Eurasian Plate terjadi di bawah wilayah ini, yang memberi makan bagian barat Ring of Fire Pasifik. Gambar itu disiarkan semalam di twitternya oleh angkasawan Alexander Gerst. Sebuah pulau kecil, kira-kira lima kilometer di seberang, terletak di sebelah kanan dan di bawah permulaan balutan, selebihnya pulau Krakatau yang lebih besar, yang terdapat di abad ke-19.

Krakatau mungkin salah satu gunung berapi aktif yang paling terkenal. Para saintis merujuk kepada semua gunung berapi yang aktif yang mengekalkan aktiviti fumarolik (gas gunung berapi) atau yang meletus dalam masa bersejarah (dan keterangan kekurangan ini). Oleh itu, secara amnya dianggap sebagai gunung berapi aktif mungkin tidak nyata dalam apa cara sekalipun. Tetapi ini tidak berlaku dengan Krakatau.

Letusannya pada tahun 1883 adalah rekod untuk kuasa dan kuantiti bahan yang dibuang dan merupakan salah satu yang paling buruk dalam dua ratus tahun yang lalu.Empat letupan pada 26-27 Ogos, 1883, secara literal menghilangkan Bumikira-kirabahagian terbesar (kira-kira 2/3) pulau dengan nama yang sama, menyebabkan kereta api tsunami. Menurut data rasmi dari pihak berkuasa kolonial Belanda, lebih daripada 36,000 orang mati di pulau-pulau sekitarnya.

Pelan yang lebih umum, yang menunjukkan keseluruhan Selat Sunda dan bahagian-bahagian kepulauan Sumatra (di sebelah kiri) dan Jawa (di sebelah kanan). Lebar kawasan yang memukul imej adalah kira-kira 300 km. Gambar dari angkasawan Alexander Gerste

Volcanologists menganggarkan daya letusan menggunakan parameter khas – VEI (Volcanic Explosivity Index), yang mengambil nilai dari 0 hingga 8 dan mencerminkan jumlah bahan pepejal dikeluarkan (jumlah volum lava, tephra dan zarah yang lebih kecil). VEI letusan 1883 Krakatau adalah 6. Ini bermakna gunung berapi yang dikeluarkan lebih daripada 10 km.3 bahan (mengikut anggaran semasa – 18 km3). Kekerapan letusan tersebut sekali dalam 50-100 tahun. Letusan lebih kuat dari VEI 7 berlaku sekali dalam 500-1000 tahun, sejak milenium yang lalu hanya ada dua: letusan Tambory pada tahun 1815 (yang membawa kepada "tahun tanpa musim panas"), dan letusannya pada tahun 1257. Letupan paling kuat dari VEI 8 berlaku sekali setiap puluhan ribu tahun.

Perubahan yang berlaku di kepulauan Krakatoa dari tahun 1880 hingga 2005. Animasi dari en.wikipedia.org

Anak-Krakatau mula-mula dibentuk pada tahun 1927, sebelum itu selama lebih dari 40 tahun tidak ada tempatnya. Sejurus selepas letusan tahun 1883, terdapat hanya pulau-pulau kecil yang tidak bermaya dan benteng abu mengelilingi kawah yang dibanjiri oleh lautan selepas letupan. Pertumbuhan Anak-Krakatau bermula dengan letusan bawah laut pada 29 Desember 1927 dan beberapa hari kemudian sebuah pulau baru muncul di atas air. Tetapi ia dengan cepat kabur oleh gelombang, kerana ia terutamanya terdiri daripada pumice dan abu. Nasib yang sama menimpa beberapa percubaan gunung berapi yang akan datang untuk mendapatkan pijakan di atas air. Hanya pada tahun 1930 lahar cukup menonjol supaya pulau itu dapat menahan kabur dan pertumbuhan yang berterusan. Menjelang tahun 1933, ketinggiannya mencapai 67 meter. Dari pertengahan abad ke-20, ia tumbuh pada purata 6-7 meter setahun. Sekarang ketinggiannya sudah lebih dari 400 meter.

Sejak tahun 1993, beberapa letusan lemah telah berlaku pada Anak-Krakatau (dari VEI 1-2), dan ia mengeluarkan tiang abu yang kerap. Kini satu lagi manifestasi aktiviti seperti itu: sehingga 21 September, Balai Cerap Vulkanik Anak-Krakatau melaporkan pelepasan abu berkala yang mencapai ketinggian 538 meter di atas paras laut.Letusan itu diberikan bahaya jeruk (kedua) bagi pesawat. Bagi Anak-Krakatau ini adalah aktiviti biasa, tidak meramalkan sesuatu yang istimewa.

Foto dari twitter twitter dari angkasawan Alexander Gerst.

Kirill Vlasov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: