300 000 tahun yang lalu, orang telah menggunakan cat dan objek yang dibawa dalam jarak yang jauh • Alexander Markov • Berita Sains mengenai "Unsur" • Antropologi, Paleontologi, Evolusi

300,000 tahun yang lalu, orang telah menggunakan cat dan objek yang dibawa dalam jarak jauh.

Rajah. 1. Peningkatan perlahan Achelian digodam di Afrika Timur (Conso, Ethiopia). Dua rubilas ciri (masing-masing dari dua sisi) ditunjukkan untuk setiap empat lapisan arkeologi dari 1.75 hingga 0.85 juta tahun yang lalu. Imej dari artikel Y. Beyene et al., 2013. Acheulean di Konso, Ethiopia

Ahli arkeologi Amerika telah menerbitkan hasil penyelidikan selama bertahun-tahun di tapak orang purba di selatan Kenya, merujuk kepada permulaan yang disebut "Zaman Batu Tengah". Usia temuan itu adalah 320-295 ribu tahun yang lalu. Seperti yang ternyata, sudah pada masa itu, penduduk Afrika Timur mempunyai beberapa tanda tingkah laku maju yang mencirikan orang-orang jenis moden. Khususnya, mereka mengangkut bahan berharga dalam jarak jauh dan membuat cat. Sekitar masa ini, otak nenek moyang kita mencapai jumlah sekarang. Peralihan dari budaya awal Paleolitik Ashelia ke Zaman Batu Tengah berlaku terhadap latar belakang ketidakstabilan iklim yang semakin meningkat dan, mungkin, sebahagiannya disebabkan oleh penyesuaian kepada peningkatan persekitaran yang tidak menentu.

Salah satu sempadan yang paling penting dalam arkeologi Paleolitik ialah peralihan dari budaya Achelean Paleolitik awal, yang telah berkembang dengan perlahan perlahan selama satu setengah juta tahun (Gamb.1) dan dikaitkan dengan orang erektus dan Heidelberg, ke arah budaya "Paleolitik Tengah" yang lebih maju dan dinamik (lihat Paleolitik Tengah) yang lewat Homo: Neanderthal, Sapiens, Denisovtsy.

Di Eropah, Achel digantikan oleh Paleolitik Eropah Tengah (Neustertalus Mousterian culture), dan di Afrika oleh apa yang dipanggil "Zaman Batu Tengah" (lihat Zaman Batu Tengah).

Zaman Batu Tengah Afrika dicirikan oleh bilah-bilah yang kecil dan rapi yang dibuat dengan cara memotong jauh dari teras yang disediakan khusus menggunakan teknik Levallois (lihat teknik Levallois), diikuti dengan retouching (Rajah 2), dan ketiadaan atau jarang alat pemotong besar (pemotongan besar alat), sama seperti yang ditunjukkan dalam rajah. 1 Ashelian rubil.

Rajah. 2 Khas untuk zaman pertengahan batu paku kecilA – Basalt, BF – obsidian) dan teras yang disediakan khusus, dari mana produk serupa dipecahkan dengan pukulan yang tepat (GSaya). Titik menunjuk F telah terkeluar Saya. Olorgesaley, selatan Kenya. Umur senapang adalah kira-kira 300 ribu tahun. Gambar dari artikel yang dibincangkan A. S. Brooks et al. dalam Sains

Kompleks tertua perkakas zaman batu pertengahan dikaitkan dengan wakil-wakil awal "secara anatomis modern" (atau hampirorang moden, seperti orang dari Jebel Irhud (lihat: Orang dari Jebel Irhud adalah wakil awal garis evolusi Homo sapiens, "Unsur", 13.06.2017). Kompleks kemudian (dari 130,000 tahun yang lalu) termasuk rantai pertama, corak geometri, alat untuk menghasilkan cat dan bukti lain "budaya manusia yang tulus" dan "tingkah laku moden" (lihat: Kelahiran budaya manusia di Afrika berlaku dalam dua peringkat, Elemen ", 11/05/2008; Kedai cat tertua ditemui di Afrika Selatan," Unsur ", 10/18/2011).

Oleh itu, ada sebab untuk mempercayai bahawa ia berada di Zaman Batu Tengah bahawa nenek moyang Afrika kita menjadi "orang moden" dalam pengertian sepenuhnya perkataan – baik dari segi anatomi, dan dari segi kemampuan untuk kemajuan budaya yang cepat. Walau bagaimanapun, data menunjukkan kewujudan tingkah laku dan budaya yang kompleks pada permulaan zaman batu pertengahan (sebelum ini 200 ribu tahun yang lalu), sehingga kini masih sangat jarang dan berpecah belah.

Jurang ini dipenuhi oleh sekumpulan ahli arkeologi dari Smithsonian Institution (USA), yang sejak tahun 2001 telah mengkaji lapisan Zaman Batu Tengah di kawasan Olimpik Basin di selatan Kenya. Lapisan awal Paleolitik Awal (Achelian) dari 1.2 juta hingga 499 ribu tahun, dikaitkan dengan Homo erectustelah dipelajari di kawasan ini selama 75 tahun (lihat cerita tentang ini di laman web Institusi Smithsonian). Dan kini giliran datang ke lapisan yang lebih muda dari tempat yang sama. Hasilnya diterbitkan dalam tiga artikel dalam terbitan majalah terkini. Sains.

Umur penemuan, dengan pasti ditubuhkan menggunakan kaedah siri uranium (lihat: Uranium-thorium dating) dan argon-argon (lihat: A. V. Ivanov Mengenai kaedah kalium argon) berkisar antara 320 hingga 295 ribu tahun.

Berdasarkan pengedaran saiz dan orientasi spasial senjata, serta kehadiran banyak pasang serpihan dan teras yang saling menyerupai antara satu sama lain, kelompok-kelompok produk batu yang dipelajari masih ada kira-kira dalam bentuk di mana para tuan kuno meninggalkannya (tidak ada tanda-tanda pemindahan pemeliharaan terpilih, dan sebagainya). Di kompleks, tidak terdapat ciri-ciri hacks yang besar untuk Achel, tetapi terdapat banyak produk Levallois (Rajah 2), termasuk tip yang jelas dimaksudkan untuk dipasang pada batang. Jadi inilah zaman batu pertengahan yang tidak dipertikaikan. Lebih-lebih lagi, ia adalah salah satu yang paling kuno tepat bertarikh penemuannya.

Sesetengah alat diperbuat daripada basalt, yang mana para tuan tidak perlu pergi jauh: keluarnya berada dalam jarak berjalan kaki (dalam jarak 2-3 km).Benar, mereka tidak mengambil apa-apa basalt: mereka lebih suka berbuih halus, yang mana lebih mudah untuk membuat alat-alat bersaiz kecil yang kemas. Di samping itu, ahli arkeologi telah menemui banyak alat obsidian, bahan yang berasal dari beberapa titik dalam jejari 25 hingga 50 km. Ini ditubuhkan dengan mengkaji sampel obsidian dengan kaedah yang sangat sensitif, termasuk analisis pendarfluor sinar-X dan analisis pengaktif neutron. Dilihat oleh pelbagai serpihan kecil, kehadiran serpihan dan nukleus sesuai untuk satu sama lain dan ciri-ciri lain, obsidian dibawa dalam bentuk "bahan mentah", dan alat-alat itu telah dibuat di tempatnya.

Para penulis mencatatkan bahawa kumpulan-kumpulan pemburu Afrika moden (contohnya, di Gurun Kalahari) biasanya bersiar-siar dalam radius tidak lebih dari 20 km, tetapi pertukaran antar suku menunjukkan objek berharga untuk perjalanan sejauh 100 km. Mungkin penduduk kuno Olorghesaley juga mengamalkan pertukaran seperti itu, dan ini membayangkan struktur masyarakat yang kompleks dan kemahiran sosial yang dibangunkan.

Di samping itu, saintis telah menemui tanda-tanda jelas pengeluaran cat di Oulgesaili. Berhampiran alat batu terdapat serpihan galian hitam dan merah, yang tidak dijumpai di tempat lain.Mereka dikikis, jelas, untuk membuat pewarna daripada serbuk. Pada satu batu dengan garis-garis merah terang terdapat dua lubang dalam yang digerudi dengan alat batu yang tahan lama.

Perlu diperhatikan bahawa di tapak yang lebih purba (Ashelia) di kawasan yang sama tidak ada cat atau tanda-tanda pemindahan batu di jarak jauh: alat-alat itu dibuat dari apa yang ada di tangan. Oleh itu, kedua-dua ciri tingkah laku maju muncul selepas 500, tetapi sehingga 300 ribu tahun yang lalu (500 ribu tahun – umur Ashelian terkini yang terdapat di Olorghesaley).

Malangnya, tulang manusia tidak terdapat dalam lapisan zaman batu pertengahan di Olorghesaley. Oleh itu, kesimpulan bahawa wakil-wakil awal garis evolusi sapient tinggal di sini, sama seperti orang-orang dari Jebel Irhud atau Omo (lihat: 195,000 tahun yang lalu, orang-orang yang "moden secara anatom" tinggal di Ethiopia, Elements, 24 September 2008) mengikut prinsip "siapa lagi?" Dalam kes ini, logik seperti itu cukup meyakinkan, kerana, sejauh yang kita tahu, nampaknya tidak ada orang lain.

Artikel yang berasingan membahas perubahan dalam persekitaran semula jadi, yang mana peralihan dari Paleolitik Awal ke Zaman Batu Tengah berlangsung di Olorghesaley.Adalah dipercayai bahawa perubahan iklim sangat mempengaruhi evolusi nenek moyang kita (lihat: Impak iklim pada evolusi manusia disahkan, "Unsur", 02/07/2011). Malangnya, terdapat rehat yang besar di sedimen rantau ini (dari 499 hingga 320 ribu tahun yang lalu), jadi tidak ada maklumat mengenai peringkat peralihan yang paling menarik, tetapi anda boleh membandingkan keadaan semula jadi di era Ashelean (sehingga 499,000 tahun yang lalu) dan batu purata abad (bermula dari 320,000 tahun yang lalu).

Kesimpulan utama adalah bahawa dari masa ke masa, iklim di rantau ini menjadi lebih gersang dan berubah. Bermula dari 800,000 tahun yang lalu, naik turun di tingkat tasik, yang pernah ada di sini, mula semakin meningkat. Di samping itu, terdapat lebih banyak interbeds dengan kesan kebakaran. Ini menunjukkan kemarau yang kuat yang bergantian dengan tempoh yang lebih rendah. Menariknya, menjelang akhir zaman Achel, penduduk tempatan seolah-olah telah mengubah adat mereka: saiz purata alat batu berkurangan dan produk bukan tempatan pertama muncul.

Selepas 320,000 tahun yang lalu, turun naik iklim meningkat secara dramatik, dan iklim secara keseluruhan menjadi kering. Pokok dan semak secara beransur-ansur memberi laluan kepada rumput. Fauna juga menjalani penyusunan semula drastik.Berbanding dengan era Achelian, di Zaman Batu Tengah, Olorghesaley mempunyai bilangan haiwan yang lebih kecil dan lebih kecil. Komposisi spesies mamalia telah dikemas kini sebanyak 85% (Rajah 3).

Rajah. 3 Perubahan fauna mamalia di Olorgesyli di Zaman Batu Tengah (spesies yang ditandai salib merahberbanding dengan Achel (salib hitam). Gambar dari artikel yang dibincangkan R. Potts et al. dalam Sains

Secara umum, nampaknya orang-orang zaman Zaman Tengah yang tinggal di kawasan ini dalam keadaan yang kurang dapat diramalkan daripada pendahulunya Ashelean. Mereka tidak tahu terlebih dahulu apabila satu lagi musim kemarau atau banjir akan berlaku, apabila terdapat banyak mangsa, dan apabila terdapat sedikit. Ini dapat menyumbang kepada pembangunan penyesuaian tingkah laku yang mengurangkan risiko yang berkaitan dengan hidup dalam persekitaran yang tidak menentu. Penyesuaian tersebut termasuk senjata memburu yang lebih cekap, keupayaan untuk menyampaikan sumber dari jauh, dan pembentukan pertukaran yang saling berfaedah dengan jiran-jiran. Ini mungkin memerlukan kemahiran sosial yang baik, tingkah laku simbolik dan sesuatu seperti identifikasi diri suku (di sini anda boleh menggunakan cat).

Oleh itu, kajian menunjukkan bahawa sudah pada awal permulaan zaman Batu Zaman, lebih dari 300 ribu tahun yang lalu, penduduk Afrika Timur memiliki sejumlah tanda tingkah laku yang maju.Mungkin ini bermakna percepatan perkembangan kebudayaan di nenek moyang Afrika kita bermula dengan serta-merta selepas jumlah otak mereka mencapai tahap moden. Bentuk otak, seperti yang ternyata baru-baru ini, menjadi moden sedikit kemudian (lihat: Kajian tengkorak purba menunjukkan bahawa bukan sahaja saiz otak adalah penting, tetapi juga bentuknya, "Elemen", 01.29.2018).

Ia mungkin untuk merumuskan cara ini: apabila jumlah otak mencapai nilai-nilai moden, zaman batu pertengahan bermula, dan apabila bentuk otak juga menjadi moden, Paleolitik atas telah bermula. Skim ini, yang menghubungkan dua tonggak penting dalam evolusi otak dengan peringkat utama perkembangan budaya, kelihatan logik dan menarik dengan kesederhanaannya. Walaupun penyelidikan lanjut pastinya akan menunjukkan bahawa "pada hakikatnya semuanya lebih rumit dan tidak begitu tegas." Inilah nasib yang tidak dapat dielakkan dari semua teori yang indah.

Sumber:
1) Richard Potts, Anna K. Behrensmeyer, J. Tyler Faith, Christian A. Tryon, Alison S. Brooks, John E. Yellen, Alan L. Deino, Rahab Kinyanjui, Jennifer B. Clark, Catherine M. Haradon, Naomi E Levin, Hanneke JM Meijer, Elizabeth G. Veatch, R. Bernhart Owen, Robin W. Renaut. Dinamik Alam Sekitar semasa Eropah Timur Sains. 2018. V. 360. ms 86-90. DOI: 10.1126 / science.aao2200.
2) Alison S. Brooks, John E. Yellen, Richard Potts, Anna K. Behrensmeyer, Alan L. Deino, David E. Leslie, Stanley H. Ambrose, Jeffrey R. Ferguson, Francesco d'Errico, Andrew M. Zipkin, Scott Whittaker, Jeffrey Post, Elizabeth G. Veatch, Kimberly Foecke, Jennifer B. Clark. Zaman Batu dan Zaman Batu // Sains. 2018. V. 360. P. 90-94. DOI: 10.1126 / science.aao2646.
3) Alan L. Deino, Anna K. Behrensmeyer, Alison S. Brooks, John E. Yellen, Warren D. Sharp, Richard Potts. Kronologi Acheulean kepada Zaman Batu Tengah Sains. 2018. V. 360. P. 95-98. DOI: 10.1126 / science.aao2216.

Alexander Markov


Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: